Hey, bantu kamu agar lebih baik dengan Beri masukkan disini.

Search Suggest

Trakteer

Ruidrive.com menggunakan layanan domain .com yang mana domain tersebut tiap tahunnya diharuskan di perpanjang sebesar Rp.150 sampai Rp.200 ribuan.

Dukung kami jika kalian memang terbantu dengan adanya blog kami, agar kami tetap eksis dan update pdf light novel terbaru lainnya.

Trakteer Saya

Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!

Kumpulan terjemahan light novel Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu! bahasa Indonesia volume 03 Chapter Chapter 06

Chapter 6: A Name of Deceit

Guntur menggelegar di langit malam seperti raungan seekor naga ketika aku mendaki tangga di dalam istana tua, berhati-hati untuk tidak bersuara. Aku tidak membawa lentera, tapi tidak sulit bagiku untuk berjalan dalam kegelapan setelah sekian lama.

Kegelapan selalu berada di pihakku, sejak aku masih muda. Selain itu, sekarang aku memiliki sekelompok orang yang bisa kutanggung.

Leeds ada di depanku, si kembar berada di kedua sisiku, dan Dark serta Jack mengikuti tepat di belakangku. Kita semua mengenakan seragam sekolah, jadi mungkin kita terlihat seperti gumpalan bayangan yang berjalan di sekitar.

“Baiklah, kucing-kucing kecilku yang imut. Saatnya bagi kita untuk berpisah sekarang.” Leeds berhenti di anak tangga dengan tiga pedang di dinding dan memberikanku gantungan kuncinya.

“Para guru sudah tertidur lelap di ruangan besar dengan semua tempat tidur. Kamu tahu yang mana, kan?”

“Tentu saja. Dark dan aku akan menangani target ini sendiri. Jack, pastikan tangga ini aman sebagai rute pelarian kita. Leeds, kamu ikuti Kepala Sekolah Caterpillar.”

Kepala sekolah sendirian tidur di ruangan sebelah kantornya.

“Jika dia ternyata iblis, dia mungkin akan muncul begitu dia merasa guru-gurunya telah dibebaskan dari mantra mereka. Jika ada sesuatu yang terjadi, semua orang harus melarikan diri ke jalur pelarian dan langsung pergi ke kapel.”

“Aku menggambar segelku di kapel siang tadi. Pastikan untuk memikatnya agar mengejarmu sehingga dia tidak melihatnya, mengerti?”

Dark, membawa tongkat di bawah lengannya, memamerkan tanduknya dengan jelas. Dia meninggalkan topinya di kamar tidurnya, karena akan menghalangi pandangannya jika dipakai. Awalnya dia merasa bimbang menunjukkan dirinya sebagai iblis seperti itu, tapi si kembar berhasil meyakinkannya.

“Kamu bisa menyembunyikan tandukmu, tapi bukan hidupmu sendiri.” “Tidak perlu sedih karena memiliki tanduk.”

Sepertinya mereka ingin memberitahu Dark untuk tidak terlalu khawatir tentang menyembunyikan tanduknya—bahwa menjadi iblis dengan tanduk hanya membuatnya lebih dapat diandalkan untuk pekerjaan ini.

Upaya mereka yang tulus untuk memberikan semangat berhasil. Dark meninggalkan topinya. Dia memiliki rasa martabatnya sendiri, tidak ingin menunjukkan sisi lemahnya kepada si kembar tercintanya.

Si kembar telah menyelamatkan seorang iblis tapi pura-pura tidak tahu ketika bergabung dengan rencana kita malam ini.

“Bagaimana dengan kita?” “Bagaimana dengan kita?”

Rambut pirang mereka berayun di sekitar wajah mereka. Aku mengulurkan tangan ke arah mereka.

"Kamu akan menjagaku. Jangan biarkan siapapun mendekatiku saat aku menggunakan stigmaku, baik manusia, iblis, atau apapun yang muncul."

Itu merupakan perintah tidak langsung untuk membunuh mereka. Mereka mengangguk, wajah mereka tetap sama sekali tidak terpengaruh. Mereka memegang jempol dan kelingkingku.

Leeds meletakkan tangannya di atas tangan kami, diikuti oleh tangan kecil Jack yang menutupinya.

"Apapun untuk Alice!"

Kami merasa aneh bersatu sebagai satu setelah sumpah itu untuk menyelesaikan misi.

Keluarga Liddell memiliki ikatan yang akan selalu membuat kami terus maju, bahkan ke tempat yang berarti kematian pasti. Dark melihat kami dengan senyum. Dia tidak meminta bergabung dalam sorakan, dan aku semakin mencintainya karena itu. Dia mengerti betapa sakralnya upacara ini bagi kami.

“Baiklah. Kami akan pergi dengan ceria.”

“Hati-hati, Nyonya, saudara kembar. Kamu juga, Knightley.”

Leeds dan Jack mengucapkan selamat tinggal sebelum menghilang ke dalam kegelapan.

Kami naik ke lantai keempat dan langsung menuju ruang tempat guru-guru tidur.

"Inilah dia. Aku akan mulai dengan menggunakan stigmaku di tempat tidur terdekat," bisikku kepada mereka dan membuka pintu dengan kunci.

Hujan yang mulai turun menggusur suara kunci. Aku meminta Dum dan Dee untuk menjaga jalur pelarian kami. Kemudian Dark dan aku mendekati tempat tidur.

Pria itu tertidur nyenyak, gelembung ingus tumbuh dari hidungnya, adalah guru tata bahasa. Dia adalah instruktur yang populer dan ceria.

Hatiku terasa sakit ketika aku teringat kelasnya. Namanya adalah salah satu dari buku sejarah sekolah. Jika dia di bawah mantra ketidakmortalan, dia akan mati segera setelah aku membebaskannya.

Maaf. Kamu bisa mengeluh padaku saat kita bertemu lagi di Neraka...

Aku melirik Dark untuk menunjukkan bahwa aku siap, menutup mataku, dan memusatkan pikiranku. Aku menggambar simbol bulan sabit di kepala dan merasakan stigma di dadaku mulai terbakar.

Tolong bebaskan tawanan-tawanan di Ark School dari ketidakmortalan mereka.

Gelombang cahaya melarikan diri dari dadaku dan meluncur melalui pakaianku.

Berputar lagi dan lagi, membungkus tempat tidur dan guru bersama-sama dalam kokon cahaya.

“?!”

Tiba-tiba, dingin menusuk tulang belakangku. Lampu darurat merah berkedip di kepala. Aku merasakan bahaya. Seluruh tubuh dan rohku memberi tahu bahwa ada musuh yang kuat di dekatnya.

Aku berbalik cepat, tapi warna jerami memenuhi penglihatanku.

Apa ini?

Aku melihat lebih dekat dan melihat itu adalah kaki binatang.

Hanya beberapa inci dari wajahku, kaki hewan pemakan daging mengambang di sana.

Dengan detakan keras jantungku di telinga, aku perlahan-lahan menengadah ke langit-langit. Suatu pemandangan yang tidak masuk akal muncul di atas kepala kita.

Monster itu memiliki tubuh singa, kepala elang, dan sepasang sayap. Matanya yang tajam berwarna emas. Ia menatap kita seolah kita adalah mangsanya.

“Jangan bergerak.”

Dark mengangkat tongkatnya. Mata makhluk itu berhenti pada tanduk Dark. Ia mengeluarkan suara terkejut.

“Jadi kau adalah iblis sejak awal…?”

Meskipun terlihat seperti monster, tampaknya ia mengerti bahasa manusia.

Mungkin kita bisa bernegosiasi dengannya?

Meskipun memikirkan ini pertama kali, bayangan gelap melintas di depanku sebelum aku bisa melakukan apapun.

“Dia yang bertindak pertama, memenangkan perang.”

Itu adalah Dum yang bertindak cepat.

Dark melompat di atasku, membuat kita tergelincir ke lantai tepat ketika monster itu menggerakkan sayapnya dan melayang ke langit-langit.

Dee mengikutinya dengan menembakkan panah dari arbalestnya.

“Dukung pasukanmu terlebih dahulu dan pikirkan kemudian. Apa yang selanjutnya, Alice?” “Tentu saja kita akan mengeluarkan semua orang dari sini!”

Tidak ada pilihan lain. Para guru juga telah terbangun. Aku menggenggam tangan Dark dan berlari ke lorong.

Dee berguling di belakangnya. Kita semua berlari menuju tangga di mana Jack menunggu kami. Aku mendengar suara gemuruh sayap tepat di belakang kami. Monster itu mengejar kita.

Ini adalah permainan bermain tangkap nyawa.

Bulu di sayap kanan monster rusak, dan lorong yang sempit membuatnya sulit mengejar kita.

Kita bisa melarikan diri jika kita sampai ke tangga!

“Whoa!”

Dark tersandung. Dia tidak bisa mempertahankan kecepatan yang sama seperti biasanya dalam ukurannya saat ini, dan tinggal terkunci di kamarnya begitu lama berarti dia juga kehilangan massa otot.

Keringat menetes di keningku.

Keselamatan saya adalah prioritas keluarga Liddell. Leeds, Jack, dan saudara kembar akan melakukan segala yang diperlukan untuk menyelamatkan saya, bahkan jika itu mengancam nyawa mereka.

Tapi bagiku, tidak ada yang lebih penting dari Dark. Aku ingin melindunginya seperti halnya orang lain melindungiku.

Itulah mengapa lari dari binatang itu tidak cukup. Kita harus membuat langkah berani, atau itu akan mengejar kita sebelum kita mencapai tangga.

Aku merasakan angin di atas kepala dan menyaksikan monster mendarat di depanku.

“Apa?!”

Jalur kita menuju tangga terhalang. Aku terhenti mendadak dan menghalangi Dark untuk maju.

Dum dan Dee berada di depan kita, memegang senjata mereka dengan perlindungan.

“Ambil tangga lain, Alice.”

“Ambil tangga lain, Alice.”

“Kamu juga, saudara kembar. Aku akan menghentikan makhluk ini.” Dark melambaikan tongkatnya, yang melepaskan butiran cahaya dari ujungnya dan membentuk dinding berbentuk lambang di antara kita.

Monster itu menabrak dinding cahaya. Dengan setiap dentuman berat, retak terbentuk di dinding itu sendiri.

“Tampaknya itu tidak akan bertahan lama.” “Ke sini!”

Kita berbalik dan kembali ke arah kita datang.

Berlari melalui lorong-lorong yang dipenuhi dengan kelelawar yang diawetkan, kita akhirnya mencapai ruang dansa dengan piano tua. Aku menyadari pintu telah terbuka sepanjang waktu ini.

Kita bisa menghentikan monster di sini.

Pintu hanya bisa dikunci dari sisi ini.

“Dum, angkat Dark dan lari! Dee, ambil Jack dan Leeds dan menuju ke kapel!”

“Mengerti.”

“Mengerti.”

Setelah Dum mengangkat Dark, ketiganya berlari keluar dari ruangan. Aku menutup pintu besar itu. Aku buru-buru menguncinya—tapi itu saat saudara kembar kembali. Mereka telah memperhatikan sesuatu yang mengejutkan.

“Alice?”

“Alice?”

“Biarkan aku sendiri! Aku bisa mengurus semuanya sendiri!” Teriakanku dijawab dengan keheranan.

“Alice, ini…” “Bendera kematian.” “Ah!”

Wajahku memucat. Tanpa sengaja aku telah menjadikan diriku seperti karakter yang mengorbankan dirinya sendiri untuk menghentikan bahaya yang datang dalam film bencana.

“I-I-I-I-Itu baik-baik saja! Ayo bertemu di kapel!”

Aku mengucapkan selamat tinggal, mundur dari pintu, dan melihat sekeliling.

Aku perlu mencari tempat untuk bersembunyi.

Piano yang rusak tidak akan membantu, begitu pula bangku dengan kaki yang retak.

“Itu dia!”

Aku ingat pintu dengan ukiran singa dan unicorn di wajahnya dan berlari menuju ke sana. Aku menemukan kunci emas dan perak di gantungan kunci dan menyelinapkannya ke dalam kunci.

Kunci-kunci itu berputar tanpa hambatan, dan pintu terbuka dengan berderit tajam.

Aku cepat masuk ke dalam dan menutup pintu di belakangku. Monster hanya masuk ke ruang dansa tetapi tidak tahu di mana aku berada.

Kuharap Dark dan si kembar langsung menuju kapel…

Aku terus berjalan ke depan agar tidak dekat dengan pintu jika monster berhasil masuk. Sebuah tangga kayu kecil berada di dekatnya—mungkin cara untuk mencapai lantai kelima.

Aku merangkak mendekatinya, berhati-hati agar tidak membuat suara.

“Ini…sebuah lorong?”

Lorong itu menghubungkan menara barat dan timur. Aku kebetulan berada tepat di tengah-tengahnya. Di sebelah kananku ada tumpukan furnitur yang menghalangi jalan. Aku bisa berjalan ke arah kiri, tetapi baju besi dan tombak kuno menutupi karpet yang sobek.

Tampaknya tempat ini adalah ruang penyimpanan yang terlupakan dari zaman dahulu. Itu adalah tempat yang sempurna untuk bersembunyi. Meskipun, ada angin dingin yang bertiup dari jendela yang rusak, jadi aku tahu aku tidak akan bertahan lama. Aku perlu menemukan sesuatu untuk dipakai.

Gorden tergantung di dinding di sepanjang lorong yang akan bisa digunakan. Mereka tidak lebih dari kain sobek untuk melindungi lukisan dari sinar matahari, tetapi itu lebih baik daripada tidak ada.

Aku berjalan di sepanjang lorong, mencari yang bersih.

Semua sosok yang menjulur keluar dari kain tersebut mengenakan jas ekor hitam yang sama. Aku tidak bisa melihat wajah mereka dengan jelas, tetapi aku tahu mereka adalah potret dari siswa Ark School di masa lalu. Gorden semakin bersih semakin ke bawah aku berjalan, karena potretnya semakin baru.

Yang paling dekat dengan sudut hampir baru.

Itu yang akan kuambil. Aku menarik kain tersebut. Klipnya terlepas, membuatku terjatuh ke tanah bersama gorden. Lapisan debu terbang dan kemudian turun ke arahku.

“Urk… Mereka pasti tidak membersihkan di sini.”

Dengan mata berkaca-kaca, aku menatap potret-potret itu. Terlalu gelap untuk melihat siswa di potret dengan jelas. Dia tampaknya duduk di kursi, menatap ke arahku…

Tetapi begitu aku hampir berpaling, kilatan petir menerangi langit.

“Huh?”

Mataku hampir meloncat keluar dari kepalaku ketika aku melihat potret yang terang.

Dia memiliki mata mengantuk dan hidung ramping. Cara bibirnya melengkung menjadi senyum membuatnya terlihat lebih feminin, dalam satu cara.

Wajah pemuda itu adalah yang sangat aku kenal.

“Leeds?”

Aku berdiri. Kilat lain memungkinkanku melihat potret dengan baik. Fitur mereka persis sama. Tetapi ada satu perbedaan mencolok.

Anak laki-laki dalam lukisan itu memiliki rambut stroberi-blonde yang cerah. Leeds memiliki rambut abu-abu yang ditimpa hijau.

Aku sangat bingung. Siapakah orang ini?

Aku mengerenyitkan mata pada nama yang berkarat di bawah potret.

Terlalu gelap untuk dilihat. Itu sampai kilat lain datang menyelamatkanku.

Prefek Ulysses Cheshire.

Mereka adalah nama yang berbeda. Mungkin itu adalah orang lain, setelah semua.

Ketika aku mendongak, aku mendengar suara memanggilku.

“Aku telah mencarimu, Nyonya.”

“Leeds…”

Leeds menemukanku. Dia datang langsung ke arahku, tanpa memperdulikan lorong yang gelap gulita.

“Sepertinya monster sudah pergi, jadi ayo, kita segera pergi.” “Katakan sesuatu sebelum itu. Bagaimana kamu bisa masuk ke sini?”

Aku telah mengunci pintu di belakangku, dan aku memiliki kuncinya. Dia bahkan datang dari arah yang berlawanan dengan aku. Mungkin dia menemukan lorong lain.

Tapi alih-alih menjawab, Leeds menatap potret di dinding.

“Potretnya persis seperti aku. Lukisan yang bagus.”

“Jawab aku, Leeds.”

Petir bersinar lagi. Itulah saat aku menyadari anak laki-laki dalam lukisan memiliki syal yang tergantung di pangkuannya. Itu berwarna merah muda muda, persis seperti yang dipakai Leeds di lehernya.

Light Novel Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu - Volume 03

"Syalka itu sama dengan yang kamu punya," ucapku.

"Kau bilang ibumu merajutnya sebelum kalian berpisah ..."

Tidak ada dua barang rajutan yang sama persis. Terlihat sedikit berbeda dalam gambar, tapi aku yakin syalka unik seperti itu tidak memiliki duplikat lain.

"Leeds, apakah 'Ulysses Cheshire' nama aslimu?"

"Dan jika aku bilang bukan? Apakah kau akan percaya padaku?" Aku tidak akan.

Mungkin dia punya penjelasan tertentu, tapi intuisiku memberitahuku sebaliknya.

Aku terdiam. Leeds melemparkan salah satu ujung syalkanya ke pundaknya.

"Ini nama belakang yang aneh, bukan? Semua orang memanggilku 'Cheshire Cat' karena itu. Itu benar-benar membuatku teringat. Aku menghabiskan begitu banyak hari di sini mencari kelemahan para siswa untuk naik ke jabatan ketua kelas."

Orang di depanku, terlilit kenangan masa lalunya, terlihat seperti orang asing sekarang.

"Mengapa kamu menggunakan nama palsu?" tanyaku.

"Ketika pemilik baru mengambil kucing jalanan, mereka selalu mengubah namanya."

"Aku bukan pemilikmu. Aku keluarga!"

"Andai saja semua pemilikku berkata seperti itu padaku." Leeds melepas pandangannya dari lukisan dan tersenyum padaku dengan penuh kasih.

"Tuan putri, ada banyak anak kucing yang harus melakukan hal buruk untuk bertahan hidup di dunia ini. Ada yang beruntung dan diambil ke keluarga Liddell seperti kembar, sementara yang lain harus membuat nama palsu, menipu, dan bertarung hanya untuk mendapatkan sehari penuh susu. Itulah jenis anak kucing yang aku dulu ..." Kata-katanya yang terdengar menyedihkan membuatku menyadari kebodohanku.

Leeds memiliki faktor-faktor dalam hidupnya yang membuatnya harus berbohong untuk bertahan. Sangat sombong bagi seseorang yang hidupnya dipenuhi dengan keberuntungan untuk menyebutnya pengecut atau tidak dapat dipercaya karena itu.

Aku menundukkan kepala. Aku adalah salah satu orang yang diberkati dengan kehidupan yang baik.

"Aku tidak tahu. Aku minta maaf sudah berkata sesuatu yang begitu kejam."

"Itu tidak lebih buruk dari apa yang sudah kulakukan. Aku senang kau begitu baik, tuan putri." Dia menggambarkannya dengan senyum ceria.

Leeds masih anggota keluarga berharga bagiku, meskipun itu bukan nama aslinya. Masa lalunya tidak masalah sekarang. Yang aku butuhkan hanyalah Leeds yang telah menjadi anggota keluargaku.

Aku mulai memahaminya. Tapi kata-katanya berikutnya membuatku kaku.

"Aku senang kau begitu bodoh juga."

“Huh…?”

Aku meragukan telingaku ketika Leeds mendekat dan berbisik di telingaku.

“Kamu akan melupakan segalanya tentang Ulysses Cheshire.”

“!!”

Telingaku mulai terasa terbakar.

Suara Leeds membuat gendang telingaku bergetar, dan arus listrik melonjak ke otakku melalui saraf-sarafku.

Leeds telah menggunakan "Liar's Tongue"-nya.

Pikiranku mulai kabur. Aku tidak bisa menggerakkan satu otot pun dengan kehendakku sendiri.

“L-Leeds…”

Aku menatap Leeds melalui kabut di kepalaku. Cara kelopak matanya setengah tertutup, aku hanya bisa melihat senyum meremnya di wajahnya.

“Jangan khawatir. Aku akan menjadi 'Leeds'-mu lagi saat kamu bangun.”

Benarkah? Bisakah kita benar-benar menjadi keluarga seperti biasa setelah aku lupa akan kebenaran ini?

“Jadi selamat malam, Nyonya.”

Ketika dia menyentuh dahiku, aku dibanjiri oleh kelelahan.

Dia memelukku sebelum aku roboh. Indraku menyelusup menjauh dariku sampai aku akhirnya kehilangan kesadaran.

Ⴕ Ⴕ Ⴕ

"Biarkan aku pergi, kembar! Aku ingin menemukan Alice!"

"Kau tidak bisa."

"Itu tidak aman."

Kembar itu menahan Dark di kapel.

Meskipun gelap gulita di luar, segel bulan sabit yang bercahaya di lantainya dengan samar-samar menerangi ruangan. Cahaya biru-putih itu semakin kuat dan lemah pada interval yang tidak teratur karena kegelisahan pembuatnya.

Jack menegur Dark yang keras kepala dari bangku kayunya.

"Kita akan menghalangi jika kita mengejarnya. Kita harus menunggu di sini sampai Leeds membawanya kembali. Berhenti menambahkan pekerjaan bagi kita, sialan ..."

"Masa depan tidak dapat diprediksi, Dark."

"Kau tidak boleh menyerah, Dark."

"Hentikan mencari cara yang lebih baik untuk menyebutku tidak berdaya. ... Aku hanya takut." Alice telah mengirim orang lain pergi dan mengunci dirinya sendiri di ruang tari.

Dum membawa Dark menuju ke kapel sementara Dee pergi untuk memberitahu yang lainnya. Kemudian, mereka bertemu dengan Jack dan Leeds.

Dark memohon kepada mereka untuk membiarkannya menyelamatkan Alice. Untungnya, dia selalu tahu di mana dia berada berkat stigma yang dia tandai padanya. Tetapi Leeds memerintahkan mereka untuk menunggu di kapel.

“Pikirkan mengapa dia tinggal dan biarkan aku yang pergi mengambilnya. Jack dan aku adalah satu-satunya orang yang belum dilihat monster, dan aku bisa membuat alasan kenapa aku berkeliaran di sekitar istana di malam hari karena aku seorang guru. Earl harus tinggal dan menunggu bersama kalian yang lain.”

Leeds meninggalkan kapel setelah itu tanpa memberi kesempatan kepada siapapun untuk berkata lagi. Saudara kembar masih harus menahan Dark agar tidak mengejar Leeds, itulah sebabnya dia membuat keributan seperti ini sekarang.

“Bersikaplah baik, Dark.”

“Kami bertindak lebih dewasa darimu.”

“Bagaimana kalian bisa tetap begitu tenang?! Wanita yang kalian cintai dalam bahaya!”

Ketika dia berteriak pada saudara kembar itu, mereka segera melepaskannya dan duduk di tanah, memeluk lutut mereka.

“Karena kamu bilang Alice masih hidup…”

“Karena Leeds bilang dia akan membawa Alice kembali…”

Dum dan Dee pasti akan meninggalkan Dark dan Jack di kapel dan kembali ke ruangan itu untuk melawan monster jika mereka tidak tahu Alice masih hidup. Mereka hanya bisa duduk dan menunggu karena rekan mereka mengatakan dia aman.

“Alice mengatakan sesuatu kepada kami pada hari kita diambil ke dalam keluarga Liddell.”

“Dia mengatakan bahwa keluarga adalah seseorang yang kamu percayai, andalkan, dan berkomunikasi dengan terbuka.”

Itulah mengapa hati mereka hampir pecah ketika mereka mengetahui Alice telah berbohong pada mereka.

Dum dan Dee telah percaya padanya sepenuhnya.

Mereka terluka, terpisah darinya, membuat janji untuk tidak pernah berbohong satu sama lain lagi, dan kembali ke keluarga Liddell sekali lagi.

Keyakinan mereka pada keluarga mereka hanya semakin kuat.

"Kami mencintai Alice."

"Kami mencintai kalian yang lain hampir sama banyaknya."

"Itulah sebabnya kami percaya padamu."

"Itulah sebabnya kami percaya padamu."

Dark menjadi lemas ketika mendengar dorongan mereka.

Mereka berhasil menelan ketakutannya dan memiliki keyakinan pada yang lain daripada terburu-buru masuk ke dalam bahaya tanpa memikirkan konsekuensinya seperti dirinya. Hatiku telah berkembang bersama dengan tubuh mereka. Mereka adalah saingan yang luar biasa untuk dimiliki.

"... Aku tidak bisa lagi memperlakukan kalian berdua seperti anak-anak."

"Kita tidak akan mendapatkan permen begitu kita dewasa?"

"Kita harus menjadi anak-anak untuk mendapatkan mainan?"

Dark tertawa ketika mereka merenggut bahu mereka.

"Orang dewasa dan anak-anak dapat menyukai apa pun yang mereka suka. Jika kita keluar dari sini dengan selamat, aku akan membelikan kalian sesuatu yang bagus, oke?"

"Yay!"

"Yay!"

Kembar itu menyentuh tangan mereka.

Sekarang bahwa ia telah menenangkan pikirannya, Dark berdiri di perbatasan segel biru yang bersinar. Simbol itu bertindak sebagai penghalang di kapel. Ia tidak merasakan adanya setan di dekatnya.

Ketika ia menutup matanya dan mencari Alice, ia menyadari bahwa ia lebih dekat daripada yang ia kira. Dia berada tepat di luar pintu. Dark bergegas dan membukanya untuk melihat Leeds membawa Alice dalam pelukannya.

"Terima kasih, Earl. Aku bingung bagaimana cara membuka ini tanpa membangunkannya." Leeds masuk dan meletakkannya di bangku terdekat.

Jack dan kembar-kembar itu berkumpul di sekitarnya.

“Apakah dia terluka?”

“Lihat saja. Dia hanya sedang tidur.”

Pipi Alice merona, dan dia bernapas dengan tenang. Debu dan sarang laba-laba menutupi seragamnya, tetapi dia tidak terlihat terluka.

“Dia bersembunyi di ruang penyimpanan di belakang ruang dansa itu. Aku tidak menemukan monster di mana pun, tetapi pintu terlihat seperti telah dicakar oleh seekor beruang.”

“Jika Alice tidak cukup cepat untuk menutup pintu itu, aku mungkin sudah terkoyak-koyak oleh cakar-cakar itu…”

Alice telah menyimpulkan bahwa setan yang membuat perangkap itu mencari Dark. Saudara kembar itu menggelengkan kepala, rambut mereka bergerak-gerak di sekitar mereka.

“Bukan beruang, Leeds.”

“Lebih seperti anjing.”

“Yah, aku benci anjing. Aku lebih suka kucing.”

“Mereka tidak berbicara tentang itu, jelas.”

Obrolan keluarga Liddell tampaknya membangunkan Alice dari tidurnya. Dia mendengus dan bergeser.

Dark menggenggam tangannya dan memanggilnya.

“Alice.”

Bulunya yang terlipat berkedip sampai akhirnya dia membuka matanya.

“…Dark.”

Dia tersenyum dengan bayangan Dark terpantul di mata rubinya.

Hati Dark dipenuhi dengan cinta. Perhatian pertamanya setelah bangun adalah keadaan Dark.

“Selamat pagi, gadisku. Bagaimana perasaanmu?”

Leeds duduk di sebelah kepala Alice. Alice menatapnya dengan ekspresi manis.

Ketika Dark melihatnya dari dekat, itu terasa aneh baginya.

Matanya gelap?

Tapi ketika Alice duduk, matanya kembali berwarna merah rubi.

“Selamat pagi, Leeds. Kita berada di kapel, bukan? Bagaimana aku bisa sampai ke sini?”

Leeds tersenyum dan mengelus kepala Alice dengan lembut.

“Kau bermain tag dengan monster, gadis. Lalu kau bersembunyi di ruang penyimpanan dan tertidur, jadi aku menemukanmu dan membawamu kembali.”

“Aku ingat bersembunyi, tapi itu saja. Kupikir aku benar-benar tertidur…”

Dark menggenggam pipi Alice dan merasakan kedinginan. Tempat persembunyiannya pasti dingin.

“Aku minta maaf telah meninggalkanmu di sana, Alice.”

“Tidak apa-apa. Aku hanya senang semua orang baik-baik saja.”

Senyum lembutnya seperti nafas segar. Semua orang menghela nafas lega.

Tidak seorang pun dari mereka yang menyadari monster itu mengintip mereka dari atap.

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Download PDF light novel Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, PDF light novel update Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Translate bahasa indo light novel Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Translate japanese r18 light novel Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, PDF japanese light novel in indonesia Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Download Light novel Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, PDF Translate japanese r15 light novel Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Download PDF japanese light novel online Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Unduh pdf novel translate indonesia Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Baca light novelChapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, PDF Baca light novel Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Download light novel pdf Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, where to find indonesia PDF light novel Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, light novel online Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu! indonesia, light novel translate Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu! indonesia, download translate video game light novel Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Translate Light Novel Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu! bahasa indonesia, Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu! PDF indonesia, Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu! Link download, Chapter 06 - Volume 03 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu! light novel pdf dalam indonesia,book sites,books site,top books website,read web novels,book apps,books web,web novel,new and novel,novel website,novels websites,online book reading,book to write about,website to read,app that can read books,novel reading app,app where i can read books

Post a Comment

Aturan berkomentar, tolong patuhi:

~ Biasakan menambahkan email dan nama agar jika aku balas, kamu nanti dapat notifikasinya. Pilih profil google (rekomendasi) atau nama / url. Jangan anonim.
~ Dilarang kirim link aktip, kata-kata kasar, hujatan dan sebagainya
~ Jika merasa terlalu lama dibalasnya, bisa kirim email / contact kami
~ Kesuliatan mendownloa, ikuti tutorial cara download di ruidrive. Link di menu.