Search Suggest

Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3)

Part 3

Setelah mengenali Zegion, Vega memulai analisisnya sekali lagi.

Perasaan bertarung dan kekuatan destruktifnya yang luar biasa menunjukkan bahwa dia lebih baik daripada Vega dalam pertarungan jarak dekat. Dilihat dari pergerakannya yang melampaui batas hukum fisika, ia yakin ia dekat dengan bentuk kehidupan spiritual.

(Heh, tapi aku akan tetap menang!).

Bahkan perisai layang-layang tingkat mitos pun hancur tanpa kesulitan apa pun, tapi itu karena perisai itu palsu yang dibuat oleh Vega. Ini adalah barang terbarukan, dan kami tidak kehilangan banyak uang.

Kami masih dapat mengganti poin yang hilang karena kami memiliki cukup Energi tersisa. (Di sini, Anda dapat berpikir sebaliknya. Anda tidak memecahkan dua kartu. Mereka hanya memecahkan dua kartu !) Sikap positif adalah keindahan Vega. Dan itu berhasil juga di sini.

Begitu dia menyadari bahwa tiga perisainya tidak berguna, Vega berteriak.

"Lindungi aku - Tak Terkalahkan!

Menanggapi perintahnya, empat cincin, masing-masing berdiameter sekitar satu meter, muncul dan berdiri diam di udara. Perlindungan mutlak, masing-masing tingkat mitos, mulai secara otomatis melindungi Vega.

Jika Anda khawatir tentang tiga deringan, mainkan saja empat deringan.

Dari sudut pandang Vega, itu adalah pertahanan yang tak terkalahkan.

Bahkan jika Vega tidak mengenali serangan itu, tidak masalah membiarkan pertahanan otomatis "Invincible" menanganinya. Ia dapat menangani serangan dari segala sudut dan melindungi Vega, tuannya dengan sempurna.

Terlebih lagi, cincin ini adalah perangkat luar biasa yang dapat beregenerasi secara instan meskipun hancur. Vega yakin selama dia dilindungi oleh cincin ini, dia tidak akan pernah terkalahkan.

Vega, yang sudah tenang kembali, tersenyum dan berbicara kepada Zegion.

"Hei, kamu mempermainkanku sebagai orang bodoh, bukan? Apa kamu pikir kamu sudah menang? Aku turut prihatin mendengarnya. Aku belum siap untuk ini.

"..."

Jangan jadi banci! Kamu, kamu tahu aku...

Dua cincin hancur, satu di atas yang lain. Vega menelan kata-katanya karena ketakutan.

Seolah Vega tidak penting baginya, Zegion menyerang berulang kali tanpa ragu-ragu.

Lingkaran itu hancur dan dibuat ulang. Dan seterusnya dan seterusnya.

Vega awalnya merasa takut, namun ia kembali tenang setelah menyadari bahwa serangan Zegion tidak dapat menjangkau dirinya.

"Terkikik, terkikik, terkikik, terkikik! Bagaimana dengan "Invincible"-ku? Kamu juga petarung yang baik... tapi kamu masih seekor ikan kecil. Kamu bukan tandinganku.

Vega selalu ada dalam elemennya.

Terlalu percaya diri dengan kekuatannya sendiri, dia yakin tanpa keraguan bahwa serangan berulang-ulang Zegion adalah serangan habis-habisan.

(Aku tahu itu. Kemampuan bertarungnya hebat, tapi hanya itu yang dia punya. Jika kamu bahkan tidak bisa menghancurkan perisaiku, kamu telah merugikan dirimu sendiri karena merasa begitu takut. Menyedihkan sekali dia begitu ketakutan, tapi Vega tidak mempedulikannya. Dia telah menganggap Zegion sebagai entitas yang hanya akan mengulangi serangan tidak berguna dalam kegelapan.

Itu sudah tidak positif lagi, itu hanya kebodohan.

"Itu lucu sekali. Aku akan menunjukkan padamu semangatku yang sebenarnya, untuk menghormatimu!"

Vega berkata, dan mengulurkan tangannya pada Zegion.

Kedua lengannya bergabung menjadi satu dan berubah menjadi bentuk seperti menara.

"Matilah, Pemakan Tak Terbatas!"

Ini adalah serangan Vega yang paling kuat, yang dilancarkannya dengan penuh keyakinan.

Itu adalah teknik pembunuhan khusus yang digunakan Moss dalam pertempuran sebelumnya di ibu kota Ingracia. Vega telah mempelajarinya melalui sudut pandang 'Evil Dragon Spawn'.

Teknik ini ternyata berhasil dengan baik pada Vega.

Meskipun Moss memiliki kelemahan karena tidak dapat menggunakannya lagi hingga Energi yang diserap sepenuhnya tersublimasi, Vega, yang memiliki Skill Ultimate 'Raja Naga Jahat Azi Dahaka', tidak memiliki batasan seperti itu. Dengan kata lain, dimungkinkan untuk menggunakannya berulang kali.

Bakteri ajaib, yang mengubah semua bahan menjadi debu dan memakannya, berubah menjadi gelombang pemusnahan, menusuk musuh. Ini adalah teknik penghancuran mutlak yang bahkan tidak dapat dipertahankan, mengurangi semua panjang gelombang, dengan kata lain, frekuensi Energi menjadi nol.

Jika musuh memiliki nilai keberadaan yang lebih rendah dari dirinya, dia dapat memakannya hampir tanpa perlawanan. Ini merupakan prestasi kekuatan yang luar biasa, namun kesederhanaan teknik membuatnya sangat efektif.

Itu juga diterapkan pada kehidupan, dan bahkan bentuk kehidupan spiritual seperti malaikat dan setan tidak terkecuali. Sebaliknya, semakin tinggi energi tubuh, semakin murni, semakin cocok digunakan sebagai umpan.

Begitu Vega menguasai teknik ini, ia menjadi tak terkalahkan.

Nilai keberadaan Vega saat ini hanya sekitar 20 juta.

Dia adalah yang terkuat dari "Tujuh Malaikat Maut" dan sekarang setara dengan Zalario dan Jahil, "jenderal bintang tiga".

Zegion, sebaliknya, memiliki kurang dari lima juta.

Kesenjangan antara keduanya semakin melebar hingga mencapai titik putus asa.

Bahkan Zegion tidak dapat melawan "Infinite Eater" milik Vega, yang dia keluarkan dengan sekuat tenaga.

"Tidak ada gunanya. Aku tahu itu. Itu sebabnya aku tidak bisa melewatinya."

Meski bermandikan gelombang kehancuran dahsyat yang menelan semua materi, Zegion tidak bergerak sedikit pun, seolah berdiri di tanah tak berangin. Dengan aura yang sangat kuat, dia memandang rendah Vega dan berkata, "Tidak ada gunanya.

Tidak ada gunanya,” katanya.

Vega mungkin sudah gila, tetapi ia berada dalam saat yang buruk.

Zegion telah melawan Moss dalam banyak pertarungan tiruan dan telah mencicipi tekniknya.

Pertama kali dia memukulnya, dia tidak mampu menghindari kerusakan serius. Meskipun Zegion akhirnya menang karena Moss tidak sekuat Zegion, dia harus mengakui bahwa itu adalah teknik yang berbahaya.

Jika demikian, Zegion tidak akan membiarkannya begitu saja.

Dia telah menentukan sifat dari teknik tersebut dan telah merencanakan tindakan balasan terhadapnya.

Inti dari “Infinite Eater” ada pada bentuk gelombang. Panjang gelombang Energi dikurangi menjadi nol, dan kemudian pengguna mengambilnya sebagai miliknya - dengan kata lain, dia memakannya.

Kemudian, untuk mencegah panjang gelombang berkurang menjadi nol, kita dapat menghilangkannya dengan memukulnya dengan fasa yang berlawanan.

Selain itu, teknik Vega kurang matang dibandingkan teknik Moss.

Sampai batas tertentu, dia bisa meniru Moss berkat otoritasnya, tapi keahliannya tidak sebaik Moss. Dari segi efisiensi, ini jauh dari sempurna, dan Zegion bisa dengan mudah mengalahkannya.

"Apakah kamu gila? Itu tidak mungkin! Kenapa kamu begitu tidak peduli? Bagaimana kamu bisa aman dari Infinite Eater-ku?

Vega kesal, tapi itu bukan hal yang memalukan.

Moss juga panik saat teknik ini dipatahkan.

Zegion kemudian mengucapkan kata-kata yang sama kepada Vega seperti yang dia katakan kepada Moss.

Ketahuilah bahwa kebenaran alam semesta adalah mengidentifikasi dengan arus tanpa menentangnya. Karena mimpi dan penglihatan menyatu menjadi halus, mudah untuk aku untuk melihat melalui ombakmu.

Ini adalah hal yang sederhana namun mustahil dilakukan oleh orang normal. Atau lebih tepatnya, hal itu mustahil bagi siapa pun.

Paling tidak, ia harus benar-benar mengungguli kekuatan komputasi lawan... dan Zegion sudah mengetahui bahwa kekuatan komputasi Vega terbatas.

"Saya tidak mengerti!"

bentak Vega.

Itu adalah pelarian dari kenyataan yang tidak ingin dia akui.

Dia seharusnya mengisi ruang dengan gelombang pemusnahan dan membunuh Zegion.

Namun, hasilnya tidak merugikan.

Vega akhirnya paham bahwa keunggulan nilai keberadaan tidak ada artinya.

Pada saat yang sama, hati Vega dipenuhi rasa takut.

"Dasar bodoh! Kamu bukan musuhku.

Jangan, jangan mendekatiku!

Dan kamu harus tahu bahwa kamu hanyalah debu bagi Veldora-sama dan Rimuru-sama.

Zegion menghampiri Vega yang ketakutan.

Zegion telah menguasai ruang Isolasi ini.

Sejak awal, semuanya dikendalikan oleh Skill Ultimate Zegion 'Dunia Ilusi' dari 'Raja Ilusi Mephisto'. Kekuatan Zegion – Keterampilan Utama ‘Dunia Ilusi’ dari ‘Raja Ilusi Mephisto’ – mengendalikan segalanya sejak awal.

Dunia di mana aliran waktu pun diputarbalikkan oleh imajinasi Zegion. Di dunia di mana segalanya ditentukan oleh kehendak Zegion, sekeras apa pun Vega berusaha, semuanya sia-sia.

"Sial! Jangan terbawa suasana, kamu! Hanya karena kamu memblokir seranganku bukan berarti seranganmu tidak bisa mengenaiku!

Vega memutuskan untuk menjadikan invasi labirin sebagai prioritas saat dia melarikan diri dari Zegion. Jika dia bisa mengendalikan labirin dan memastikan keabadiannya, dia tidak perlu takut pada Zegion.

Vega akan menang suatu hari nanti, jika tidak sekarang. Sampai saat itu tiba, pikir Vega, ia harus bertahan.

Tetapi...

Zegion tidak akan menerima semua itu.

"Sudah waktunya mengakhiri lelucon ini. Sudah waktunya aku mengakhirinya juga."

Terlepas dari niat Vega, Zegion bertindak sesuai perasaannya.

Dengan kata lain, dia membanting tinjunya ke dalam lingkaran karena marah.

"Serangan seperti itu tidak akan berhasil padaku..."

Vega hendak mengatakan bahwa hal itu tidak akan berhasil, namun kemudian Vega berseru, "Aku tidak akan membiarkanmu lolos begitu saja.

Tinju Zegion menghancurkan cincin itu seperti selembar kertas. Kemudian, keempat cincin itu saling tumpang tindih, dan semuanya hancur berkeping-keping.

Vega panik, dan jumlah cincin maksimum yang bisa dipasang pada saat bersamaan pun muncul.

Namun, mereka dihancurkan secara sembarangan oleh Zegion.

Sungguh pemandangan yang sulit dipercaya bagi Vega.

Apapun yang dia lakukan, tidak ada gunanya.

The Invincible telah hancur total.

"Hah, ya?"

Vega terjatuh dengan sedih.

Dia harus mengakuinya.

Vega tidak akan pernah bisa mengalahkan Zegion, sekeras apa pun dia berusaha.

"-Kemampuanmu mungkin sangat kuat di dunia material. Tapi di dunia spiritual, kemampuannya buruk. Itu sebabnya kamu seperti ini." Zegion menunjukkan kurangnya pengalaman Vega.

"Tunggu! Tenang dan dengarkan aku!

Vega memohon pada Zegion, tapi Zegion tidak berhenti.

Vega, yang merasakan bahayanya, merangkak mundur dan menyebarkan "Perisai Tak Terkalahkan" miliknya.

Selama dia tetap mempertahankan perisai ini, tidak ada serangan yang bisa mencapainya. Vega berpikir tidak peduli berapa banyak cincin yang hancur, yang terpenting adalah dia selamat.

Tangan kiri Zegion bersinar.

Gelombang pemotongan samar-samar dimensional (sinar dimensional) dilepaskan.

Pada saat berikutnya, semua cincin yang melindungi Vega terkoyak menjadi potongan-potongan kecil.

Pada saat yang sama...

(Berikutnya! Kita harus bersiap untuk serangan berikutnya secepatnya.) dan cahaya khas hihiirokane tersedot ke dalam perut Vega saat dia panik.

"Goboa!"

Itu adalah perasaan senang sesudahnya.

Tendangan mundur Zegion dilepaskan dengan kecepatan dewa dan mengenai Vega.

Perasaan senang sesudahnya menghilang seperti kabut.

Yang tersisa hanyalah Vega, wajahnya penuh air mata dan pilek, disertai muntahan dan diare.

Vega, berjongkok, memohon pada Zegion.

Saya tidak tahan lagi, tolong bantu saya!

Itu adalah permohonan yang brilian untuk hidupnya.

Antara Vega dan Zegion, ada kesenjangan kemampuan yang sangat sulit untuk diisi.

Bukan soal besar kecilnya nilai keberadaannya, melainkan perbedaan “pangkat” keduanya.

Vega tidak bisa mengalahkan Zegion yang terlatih.

Inilah realitas dan kebenaran yang kekal dan abadi.

Tangan kiri Zegion mulai bersinar dengan warna kusam.

"Tidak, jangan!"

Jeritan Vega membelah langit.

Pada saat yang sama, sesuatu yang aneh terjadi di labirin.  

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), Download PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), PDF light novel update Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), Translate bahasa indo light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), Translate japanese r18 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), PDF japanese light novel in indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), Download Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), PDF Translate japanese r15 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), Download PDF japanese light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), Unduh pdf novel translate indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), Baca light novelBaca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), PDF Baca light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), Download light novel pdf Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), where to find indonesia PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3) indonesia, light novel translate Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3) indonesia, download translate video game light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3), Translate Light Novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3) bahasa indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3) PDF indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3) Link download, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 3) light novel pdf dalam indonesia

Posting Komentar

Aturan berkomentar, tolong patuhi:

~ Biasakan menambahkan email dan nama agar jika aku balas, kamu nanti dapat notifikasinya. Pilih profil google (rekomendasi) atau nama / url. Jangan anonim.
~ Dilarang kirim link aktip, kata-kata kasar, hujatan dan sebagainya
~ Jika merasa terlalu lama dibalasnya, bisa kirim email / contact kami
~ Kesuliatan mendownloa, ikuti tutorial cara download di ruidrive. Link di menu.