Search Suggest

Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2)

Part 2

Biasanya, Vega akan memahami bahaya labirin secara sekilas.

Namun Vega tetap bersemangat.

Dia merasa tak terkalahkan karena dia telah menemukan kegunaan baru dari kekuatannya dan mengira dia memiliki labirin untuk dirinya sendiri.

Dan karena dia berada di sini, di ruang yang dia kendalikan, Vega memiliki gambaran samar-samar tentang kekuatan kehadiran Zegion.

Perbandingannya sekitar empat banding satu. Kehadiran Vega telah berkembang menjadi kurang dari empat kali lipat kehadiran Zegion.

Itu sebabnya kami yakin bisa menang.

"Zegion?

Vega meludah, tapi mustahil baginya untuk tidak mengetahuinya.

Dino sudah menjelaskannya berkali-kali hingga ia harus terus mengulanginya.

Vega hanya tidak mendengarkan karena ia tidak berminat.

Vega tidak menganggap Zegion sebagai ancaman dan bertanya dengan nada merendahkan.

Kapan kamu menyerbu wilayahku?"

Jika kita tidak menyadari gangguan tersebut, kita seharusnya lebih waspada.

Namun Vega tidak peduli.

Vega terkejut karena ia tidak merasakan apa-apa sampai saat ini, namun menurutnya hal itu tidak terlalu menjadi masalah.

Yang penting adalah kemampuan bertarung, dan bersembunyi serta bersembunyi saja tidak cukup untuk mengalahkan musuh.

Ini adalah pelajaran yang Vega peroleh dari "pengalaman" nyatanya, yaitu menjalani hidupnya dalam pelarian dan persembunyian.

Zegion menjawab tanpa khawatir.

“Gampang saja. Saya dari awal sudah ada, itu saja.

"...Begitu, begitu. Itu adalah titik buta." Vega yakin.

Tidak heran dia tidak merasakan tanda-tanda gangguan dan tidak menemukan jejak akar Vega yang tersebar di seluruh labirin.

Setelah kami mengetahui alasannya, kami tidak takut.

“Dia bodoh. Jika kamu tetap bersembunyi sampai akhir, aku akan merindukanmu.

Vega terkekeh.

Anak-anak ikan kecil yang terlambat bersembunyi pasti menyadari bahwa mereka terjebak. Dia pasti melompat keluar karena tergesa-gesa, pikir Vega.

Dia bahkan belum pernah mendengar kalimat pihak lain lebih dari separuh waktu. Dia bahkan tidak peduli dengan arti kata "Tuan Kabut", dia juga tidak merasakan beratnya kata-kata Zegion.

“Kamu orang yang beruntung, kamu tahu itu? Tapi itu hanya perbedaan antara awal dan akhir, dan kamu akan merasa terhormat untuk mati sebagai makananku.

Vega kemudian menciptakan empat 'Evil Dragon Spawn' dan memerintahkan mereka untuk melenyapkan Zegion.

Masing-masing lebih kuat dari yang melawan Hinata dan yang lainnya. Nilai keberadaan mereka melebihi 4 juta, dan mereka telah mengumpulkan banyak pengalaman tempur.

Masalahnya adalah mereka tidak dapat memproduksinya dalam jumlah banyak karena kelangkaan bahan, namun mereka masih memiliki banyak waktu luang karena mereka dapat menggunakan energi yang mereka peroleh dengan memakan labirin tersebut tanpa henti.

Dalam pengertian Vega, Zegion dan 'Evil Dragon Spawn' setara. Akan sulit untuk mengalahkan Zegion hanya dengan satu spawn, tapi dengan empat spawn, menurutnya dia punya cukup waktu untuk mengalahkan Zegion.

Tapi saat berikutnya.

Empat 'Evil Dragon Spawn' menyerang mangsanya sekaligus, dan dalam sekejap, mereka dipotong kecil-kecil dan menghilang.

Kecepatannya sangat cepat sehingga Vega pun tidak tahu apa yang terjadi.

Apa? Apakah kamu mengalahkan 'Evil Dragon Spawn' milikku dengan mudah? Trik macam apa yang kamu gunakan?"

Saat Vega berusaha mengendalikan labirin, Majin yang menyebut dirinya Zegion tidak menyerang sama sekali. Ini karena dia takut pada Vega.

Vega tetap tidak menghormati Zegion karena menurutnya jika dia ingin ikut campur, dia bisa melakukannya lebih awal.

Yang penting bagi Vega bukanlah kebenaran yang ada di hadapannya. Yang penting bagi Vega adalah bagaimana ia berpikir dan merasakan. Karena pemikiran dan persepsi yang salah ini, Vega tidak melihat ancaman dari Zegion...

Tapi itu tidak penting bagi Zegion.

Alasan mengapa Zegion tidak menyerang adalah karena Ramiris menunggu hingga hierarki ini diisolasi.

Kalau tidak, mereka tidak akan melewatkan aksi Vega.

Karena ini bukan level 80, Zegion tidak bertanggung jawab atasnya. Namun, sekarang keadaannya darurat, dan Penjaga lainnya sedang dalam perjalanan. Selama Zegion diberi tanggung jawab menjaga teman-temannya, dia bertanggung jawab atas mereka.

Labirin adalah tempat yang harus kita lindungi. Zegion tidak akan membiarkan siapa pun mengotori labirin.

Mustahil bagi mereka untuk membiarkan orang kotor seperti Vega melakukan apa yang mereka inginkan.

Ya.

Zegion marah, meski jarang terjadi.

Tanpa menyadarinya, Vega menuangkan lebih banyak bahan bakar ke dalam api.

“Heh heh, jangan terbawa suasana hanya karena memukul ikan kecil. Labirin ini milikku sekarang.

"..."

Aku tahu. Raja Iblis Rimuru punya beberapa antek yang terkenal, bukan? Tuan Kabut? Saya tahu Anda mencoba mengatakan bahwa Anda adalah salah satu dari mereka, tetapi bagi saya, semua orang sama saja."

Setelah mendengar itu, Zegion mengepalkan tangannya.

"Yah, yang harus kita waspadai adalah wanita yang kita lawan kemarin. Baiklah, aku biarkan saja, jadi jika aku bertemu dengannya lagi, aku akan memakannya sendiri..."

Vega mengatakan ini tanpa ragu-ragu, yang membuat Testarossa menjadi marah jika mendengarnya.

Lalu dia melanjutkan.

"Dan Benimaru, kan? Menurutku ada yang lain, tapi aku tidak peduli. Siapa pun mereka, bagiku mereka hanyalah anak kecil!

Dia berkata dengan bangga.

Vega seolah-olah menandatangani petisi eksekusi dengan tangannya sendiri.

Vega yakin akan keunggulannya yang luar biasa dan tidak meragukannya.

Namun, bagaimanapun juga.

Tidak butuh waktu lama bagi dia untuk menyadari bahwa dia salah.

"Omong kosong. Jika ada musuh di depanmu, kamu bisa menilai kekuatannya dengan melihatnya."

"Ah?"

Jika kita hanya fokus pada musuh, kita tidak memerlukan informasi lainnya.

Kamu hanyalah seekor ikan yang bersembunyi di tengah angin kepengecutan.

"Yah, kamu harus melihatnya sendiri."

Mendengar jawaban Zegion, Vega mendengus geli. Kemudian, perlahan-lahan meningkatkan paksaannya, dia mengambil posisi.

"Baiklah, akan kutunjukkan padamu. Aku akan mengakhiri pertarungan membosankan ini dan membuat dunia tahu betapa hebatnya aku.

Vega mengatakan ini dengan sikap yang superior.

Zegion merespons dengan sikap yang sangat lugas.

"Kamu benar karena kamu tidak menikmati pertarungan.

Dia menjawab, lalu menenangkan diri.

Vega menambahkan beberapa kata lagi seolah dia mengasihani Zegion.

"Kamu menyedihkan, bukan? Kamu masih berpikir kamu tidak akan mati, bukan? Tapi kamu salah. Aku yang mengendalikan labirin ini sekarang!" Vega-lah yang menyedihkan.

Di labirin tempat Ramiris diisolasi, dia menggonggong seperti 'Raja Telanjang' tanpa memahami apa yang sedang terjadi.

"Aku bersungguh-sungguh! Kamu pikir kamu bisa hidup kembali meskipun kamu mati, jadi kamu bisa menantangku, yang jauh lebih unggul darimu. Kamu pengacau, Bublé!

Vega berkata sebisanya.

Vega mencoba memberi tahu Zegion dengan akal sehatnya bahwa dia bisa bertarung tanpa mengkhawatirkan perbedaan kekuatan karena dia memiliki jaminan bahwa dia bisa bangkit kembali meskipun dia kalah, tetapi dia tidak dapat mencapai tujuannya.

Hanya dengan memberi tahu Zegion bahwa dia telah mengambil keabadian labirin, musuh akan terguncang dan menghancurkan dirinya sendiri. Seharusnya begitu, tapi Zegion bergerak sebelum Vega menyelesaikan pidatonya.

Cerita Vega terlalu panjang.

Merupakan kebodohan yang luar biasa di pihak Zegion untuk terus berbicara bahkan setelah lawannya mengambil posisi di medan perang.

Selain itu, kesabaran Zegion sudah mencapai batasnya.

Kematian bagi mereka yang mengotori labirin! -adalah perintah Zegion dari Rimuru, dan arti hidupnya.

Meskipun dia memahami dan menyetujui "rencana agar Ramiris mengambil sebagian dari labirin" seperti yang dijelaskan oleh Benimaru dan disetujui oleh Ramiris, dia tidak merasa nyaman dengan situasi tersebut.

Mencemarkan labirin adalah tindakan yang sama saja dengan membuat skandal oleh Zegion.

Setelah Ramiris siap dan Isolasi hierarki selesai, tidak perlu bersabar sama sekali. Meski begitu, ia cukup perhatian sehingga menyetujui cerita Vega.

Bagaimanapun, Zegion melampiaskan amarahnya dan memblokir kata-kata Vega.

Dengan pukulan ringan, Vega terpesona.

"Kamu, kamu!

Vega menatap Zegion sambil memegangi hidungnya yang berdarah.

(Tunggu, tunggu, tunggu ! Aku memakan labirin itu dan aku abadi... tapi aku belum mati...) Akhirnya, Vega menyadarinya.

Apakah dia abadi atau tidak, itu tidak penting, tetapi kekuatan aslinya tidak berubah.

Ia berpikir bahwa pasokan Energi menjadi tidak ada habisnya, tetapi itu tidak berarti bahwa daya tembak seketika miliknya meningkat.

Nilai keberadaan tidak sama dengan kemampuan tempur. Jika sumber daya dialokasikan pada bagian-bagian yang secara praktis tidak relevan dengan pertempuran, hal ini tidak akan terlalu membantu. Akan lebih realistis untuk menilai berdasarkan jumlah sihir, dan dalam hal ini, bahkan jika nilai keberadaan Vega empat kali lebih kecil dari nilai Zegion, itu bukanlah dasar untuk memenangkan pertempuran.

Zegion diam-diam mengejar Vega.

Penglihatan Vega menjadi gelap tanpa memahami apa yang telah terjadi.

Itu adalah tendangan Zegion.

Ketika dia telah menutup jarak di antara keduanya, kakinya yang terangkat tinggi ke langit menunjukkan sifat serangan yang sebenarnya.

Perlahan menurunkan kakinya, menjaga Vega tetap terlihat, Zegion memberitahu kami

"Itu sulit. Lain kali aku akan melakukannya lebih keras lagi, oke?" Dengan itu, Zegion menghilang.

Itu adalah 'Manuver Kecepatan Dewa' Zegion, yang jauh melampaui persepsi Vega. Tidak peduli berapa banyak 'Persepsi Sihir' yang dia gunakan untuk 'memahami ruang', dan tidak peduli berapa banyak dia menggunakan 'Akselerasi Pikiran', Vega tidak dapat menangkap pergerakan Zegion.

Gerakan Zegion tidak hanya cepat, tapi juga campuran antara kenyataan, ilusi, dan kepalsuan.

...

...

...

Melalui pengalaman tempur sebenarnya di labirin, metode pertarungan berkembang dari hari ke hari. Zegion, prajurit terkuat di labirin, adalah pionirnya.

Karena Zegion dan Apito terhubung oleh jiwa, kekuatan mereka dapat direproduksi sampai batas tertentu. Zegion adalah makhluk yang berevolusi secara menakutkan.

Zegion rajin.

Dia meneliti dan mempelajari setiap kemampuan yang mungkin.

Dengan Skill Ultimate ‘World of Illusion’ dari ‘Illusion King Mephisto’, Zegion sedang menguji seluruh kemampuannya. Dia secara khusus menekankan 'Manipulasi Ruangwaktu', dan bahkan meningkatkan interpretasinya sendiri tentang "Veldora Style Killing Arts™".

...

... ...

Hampir mustahil bagi siapa pun untuk melihat gerakan Zegion pada pandangan pertama.

Vega tidak mungkin melakukan hal itu.

Namun Vega bertahan dengan mengambil keputusan cepat.

Khususnya, pesona pamungkas 'Beberapa Senjata' yang diperoleh dengan memakan Oria bekerja dengan baik.

Vega, dalam wujud majin, dilindungi oleh baju besi tingkat mitos. Mustahil bagi majin biasa untuk memecahkannya. Itu akan sangat sulit bahkan bagi Benih Raja Iblis.

Apa jadinya kalau Vega hanya berkonsentrasi membela diri, tidak peduli bagaimana pun penampilannya?

Seluruh tubuh Vega bersinar mencurigakan dan menunjukkan kekuatan maksimalnya. Selain itu, perisai layang-layang berbentuk almond muncul tiga kali di depan Vega dengan tangan terentang di depannya.

Tapi tapi...!

Vega sangat defensif, tapi serangan Zegion di sini hanyalah sebuah pukulan belaka.

Kekuatan pukulannya tidak dapat diukur, karena lengan Vega dipersenjatai dengan hihiirokane. Serangan itu menghancurkan dua dari tiga perisai layang-layang Vega dan memecahkan perisai terakhir.

Tapi tetap saja, itu hanya sebuah pukulan.

Fakta ini cukup mengubah persepsi Vega.

( Dia monster! Sial, kupikir aku telah meremehkan Raja Iblis

Rimuru sedikit, masih ada bajingan seperti itu yang tersisa...) Vega menyesal telah meremehkan Zegion.

Bukan hanya sedikit, tapi seluruhnya, tapi harga diri Vega memang seperti itu. Kurangnya refleksi adalah kebiasaan buruk, tetapi berpikir positif adalah salah satu dari sedikit keutamaan Vega.  

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), Download PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), PDF light novel update Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), Translate bahasa indo light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), Translate japanese r18 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), PDF japanese light novel in indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), Download Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), PDF Translate japanese r15 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), Download PDF japanese light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), Unduh pdf novel translate indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), Baca light novelBaca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), PDF Baca light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), Download light novel pdf Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), where to find indonesia PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2) indonesia, light novel translate Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2) indonesia, download translate video game light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2), Translate Light Novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2) bahasa indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2) PDF indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2) Link download, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 2) light novel pdf dalam indonesia

Posting Komentar

Aturan berkomentar, tolong patuhi:

~ Biasakan menambahkan email dan nama agar jika aku balas, kamu nanti dapat notifikasinya. Pilih profil google (rekomendasi) atau nama / url. Jangan anonim.
~ Dilarang kirim link aktip, kata-kata kasar, hujatan dan sebagainya
~ Jika merasa terlalu lama dibalasnya, bisa kirim email / contact kami
~ Kesuliatan mendownloa, ikuti tutorial cara download di ruidrive. Link di menu.