Search Suggest

Trakteer

Ruidrive.com menggunakan layanan domain .com yang mana domain tersebut tiap tahunnya diharuskan di perpanjang sebesar Rp.150 sampai Rp.200 ribuan.

Dukung kami jika kalian memang terbantu dengan adanya blog kami, agar kami tetap eksis dan update pdf light novel terbaru lainnya.

Trakteer Saya

Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!

Kumpulan terjemahan light novel Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu! bahasa Indonesia volume 01 Chapter 03

Chapter 3: Death Flags Never Sleep

Rok gaun hitamku bergoyang di kaki-kaki ku saat aku melangkah melewati dinding lorong kayu. Jack melenggang di belakangku. Karena kami sedang melakukan pekerjaan, dia mengenakan seragam pelayan dengan benar untuk sekali ini.

Kami dipimpin oleh seorang wanita tua yang mengenakan gaun berkerah tinggi. Kakinya terseret di lantai dengan setiap langkah, dan bahunya terbungkuk dalam tampilan duka yang terlihat.

“Nyonya Silent, kau bilang bahwa ketika putri Anda pulang dari pesta Lord Knightley, dia langsung pergi ke kamarnya. Apakah itu benar?” tanyaku.

Dia berhenti di depan pintu yang tertutup. “Iya. Dia bilang dia merasa demam, jadi aku memberinya obat dan menyuruhnya istirahat. Aku mendengar teriakan sesaat setelah itu, dan ketika aku bergegas ke sini… beginilah aku menemukannya.”

Di belakang pintu adalah sebuah tempat tidur besar di bawah canopy renda yang digantung dari langit-langit.

Seorang gadis terbaring di sana dalam tidur yang lelap, tubuhnya terlipat rapi di bawah selimut putih.

Dia adalah korban berikutnya dalam serangkaian kasus Sleeping Beauty. Ini adalah Madeline, satu-satunya putri dari keluarga Silent, yang merupakan pemilik perusahaan tekstil terkenal. Dia juga gadis dengan anting-anting kerang yang menyebar gosip tentang saya di pesta.

Sejujurnya, aku tahu dari awal bahwa dia akan menjadi korban berikutnya. Itu adalah peristiwa pertama yang terjadi dalam permainan setelah kamu memutuskan untuk mengejar ketertarikan cinta.

Tapi aku tidak benar-benar senang melihatnya dalam kehidupan nyata…

Ini adalah trope umum dalam permainan otome yang menampilkan seorang gadis kaya sebagai antagonis. Gadis itu membully dan merendahkan pahlawan wanita sampai tindakannya kembali menimpanya, dan semua itu mengarah ke kehancurannya sendiri.

Pengembangan ini dikenal sebagai twist "justice served", karena membuat pemain ingin berteriak "Kamu pantas mendapatkannya!" Ini sangat populer sehingga beberapa orang bahkan memilih permainan hanya untuk memainkan bagian ini… meskipun aku sendiri tidak peduli.

Merasakan kegembiraan atas peristiwa seperti ini hanya bisa berarti dua hal: entah kamu sudah begitu terkikis seiring waktu sehingga kamu tidak bisa merasakan apa pun lagi, atau kamu sekejam setan.

Meskipun pernah didorong ke dalam kolam oleh Madeline, aku tidak membencinya.

Aku dipenuhi oleh campuran emosi saat aku mendekati tempat tidurnya. “Dia tertidur nyenyak.”

Sebuah vas kecil beristirahat di meja samping tempat tidurnya, menahan satu bunga mawar biru yang kami semua terima sebagai tamu pesta. Di sebelahnya ada sepasang anting-anting kerang dan sebuah botol obat coklat kecil.

“Apakah kau mendengar sesuatu yang tidak biasa dari dalam ruangan ini?”

“Salah satu pelayan kita mendengar jendela dibuka tepat sebelum Madeline berteriak. Tetapi pada saat dia sampai di sini, jendela sudah tertutup, dan putriku tertidur di ruangan kosong ini.”

Jendela hanya bisa dibuka dengan menarik ke atas pada kaca, yang tidak mungkin dilakukan dari luar. Sambil memeriksa jendela, aku memanfaatkan kesempatan untuk melihat ke luar.

“Kita berada di lantai dua, tetapi ada pagar pengaman di bawah jendela. Saya kira seseorang bisa memanjatnya jika mereka memiliki tali… Oh, apa ini?”

Aku melihat goresan segar di bingkai jendela, yang menampakkan kayu putih di bawah cat yang tergores.

Ketika aku bergerak untuk memeriksa jari Madeline, aku menemukan serpihan kayu kecil di bawah kukunya.

“Sepertinya Miss Madeline menggaruk jendela. Mungkin dia berada di depan ambang jendela ketika dia berteriak, dan bukan di tempat tidur.”

“Tetapi apa artinya?”

Aku mulai menyusun teoriku untuk ibunya. Semuanya didasarkan pada bukti yang sudah kulihat sejauh ini.

“Miss Madeline pulang dari pesta, berganti baju tidurnya, minum obat, dan mencoba untuk tidur. Dia kemudian menyadari bahwa dia masih mengenakan anting-anting, jadi dia meletakkannya di meja samping tempat tidur. Mungkin saat itulah dia melihat seorang penyusup di luar jendela…”

Semakin aku berbicara, semakin detail kasusnya kembali teringat padaku.

Kasus Sleeping Beauty selalu tampaknya terjadi di balik pintu tertutup. Namun, selama permainan, kita belajar bahwa Madeline sebenarnya telah membiarkan kekasih rahasianya masuk ke kamarnya melalui jendela.

Pria yang dimaksud ternyata tidak lebih dari seorang pencuri. Daerah kejahatannya berada di East End, dan dia terus-menerus mencari target baru untuk dirampok. Untuk mencari barang berharga di rumah Madeline, dia secara paksa memberinya obat, menyebabkannya berteriak dalam prosesnya.

Kayu di bawah kuku Madeline adalah bukti bahwa Madeline melawan serangan pria itu.

Meskipun pria itu berhasil memberinya obat tidur, teriakan Madeline memperingatkan seorang pelayan di dekatnya tepat waktu untuk mencegahnya membawa pergi barang berharga. Pada akhirnya, dia harus melarikan diri dari jendela lantai dua.

Jendela akan tertutup secara alami ketika tidak dipegang terbuka, yang memberikan kesan bahwa ini adalah kasus ruangan tertutup.

Pria itu menggunakan metode yang sama untuk merampok banyak gadis lain, tetapi orang tua mereka menolak membiarkan polisi menyelidiki properti mereka, sehingga keberadaan seorang pencuri tidak pernah dikonfirmasi. Itu yang saya ingat.

Ini adalah satu-satunya kasus yang tidak melibatkan pencurian.

Saat saya menganalisis situasi dengan tenang, Nyonya Silent datang ke arah saya dengan air mata mengalir di wajahnya.

“Tolong! Katakan padaku bagaimana cara membangunkan putri saya! Polisi hanya berpikir dia tertidur, dan mereka tidak akan menyelidiki lebih jauh dari itu!”

“Tenanglah, Nyonya. Semuanya akan baik-baik saja begitu kita menemukan pelakunya.”

“Tetapi… bagaimana jika kamu tidak bisa menemukannya?” Bibir keringnya gemetar saat dia berbicara.

“Nah…”

Jika segalanya berjalan persis seperti dalam permainan, keluarga Liddell akan menangkap pria itu dan memberikan hukumannya. Tentu saja, penjelasan itu hampir tidak akan memberikan kepastian bagi ibu yang sedang dilanda kegelisahan.

“Nyonya, untuk saat ini, mari kita fokus pada bagaimana cara membangunkan putri Anda. Apakah Anda sudah berkonsultasi dengan dokter?”

Pada titik ini, permainan menawarkan pilihan untuk memanggil dokter. Jika Anda setuju untuk memeriksanya, Anda akan mengetahui bahwa koma Madeline adalah hasil dari kelebihan obat dingin dalam sistemnya, dan dokter dapat berhasil membangunkannya.

Saya pikir itu akan menjadi akhir dari semuanya, tetapi wanita itu mengangguk lemah.

“Saya sudah memeriksanya. Dokter mengatakan bahwa obatnya bukan penyebabnya.”

“Obat itu tidak membuatnya tertidur? Tetapi saya cukup yakin…”

Anehnya, kasus ini tampak sedikit berbeda dari versi yang saya kenal.

Meskipun sisanya cerita langsung dari Evil Alice's Lover yang saya kenal…

Terasa seperti saya sedang menonton sebuah cerita yang diubah dari sisi lain layar kali ini.

Saat saya memikirkan situasi tersebut, saya melihat Jack mengambil sesuatu di atas kain saputangan di meja samping tempat tidur Madeline. Saya menyadari bahwa itu bisa menjadi petunjuk penting dalam memecahkan versi baru kasus ini.

“Nyonya Silent, harap tenang bahwa kita akan menemukan pelakunya. Sementara itu, saya meminta Anda untuk terus berdoa untuk keselamatan putri Anda.”

Saya memegang erat tangan dinginnya di tangan saya, berharap itu bisa menjadi penghiburan.

Sebutir air mata mengalir di pipinya, dan pada saat itu, saya merasakan betapa mampunya karakter-karakter dalam permainan ini mencintai.

♥♥♥

“OBAT ini tidak membuatnya tertidur…” Saya menatap awan saat berjalan.

Kami berdua, setelah meninggalkan properti Silent, berada di lingkungan perumahan di dekat Mayfair. Jalan-jalannya diapit oleh rumah-rumah besar para bangsawan.

Hyde Park, luas dan hijau, terletak di sebelah barat. Ke utara adalah Oxford Street yang ramai, dekat dengan deretan toko-toko merek ternama yang menjulang di sepanjang Regent Street. Para pejalan kaki semuanya berpakaian lebih bagus daripada yang Anda lihat di London lainnya.

Semua orang bergegas untuk menghindari hujan Juni yang dingin yang bisa turun kapan saja.

“Kita sebaiknya pulang sebelum basah kuyup. Sialan hujan. Aku akan mencari kereta untuk kita.”

Jack melepaskan mantelnya, mengikatnya di pinggangnya, dan melonggarkan dasi dengan tarikan. Dia kembali ke gaya nakalnya yang biasa. Saya memanggilnya untuk menunggu saat dia mencoba pergi.

“Sebelum kita pergi, beritahu saya apa yang kamu temukan di kamar Miss Madeline.” “…Kita sebaiknya tidak membahasnya di luar.”

Jack membawaku ke sebuah kedai kopi di dekatnya. Dia membeli koran di meja kasir dan membawaku keluar melalui awan asap tembakau ke kursi di teras. Tidak ada pelanggan lain di luar bersama kami, karena langit gelap oleh awan hujan.

“Inilah yang saya temukan.”

Jack mengeluarkan saputangan dari saku dadanya. Dia membukanya untuk menunjukkan botol obat kecil dan sebuah mawar biru tunggal.

“Obat ini disebut laudanum. Ini juga dikenal sebagai tintura opium.” “Saya pernah mendengarnya. Ini obat mujarab yang digunakan untuk segala hal mulai dari pilek hingga meredakan nyeri, bukan?”

Obat itu dulu sangat umum sampai-sampai dijual di toko umum. Masih tersedia untuk dibeli secara berat ketika diperlukan, sehingga dapat dengan mudah diperoleh oleh bangsawan atau rakyat jelata tanpa resep dokter.

Jack mengangguk. Dia membuka koran di atas meja di depan kami. “Ini ada di halaman depan hari ini. Baca ini.”

“Mari kita lihat. ‘Dokter Peringatkan Akan Sifat Kecanduan Tintura Opium'…?”

Artikel itu menjelaskan situasi:

Sejumlah kejadian baru-baru ini terungkap. Ibu yang bekerja memberi anak-anak mereka tintura opium untuk membuat mereka tertidur siang hari. Anak-anak itu akhirnya meninggal setelah overdosis obat.

“Inilah tragedinya…”

“Ini terjadi karena begitu mudahnya didapat,” Jack melanjutkan dengan marah saat saya menatap kertas tersebut dengan tidak percaya. “Tintura opium adalah opium yang dilarutkan dalam alkohol dan diencerkan dengan air, lalu mereka menambahkan kayu manis atau cengkeh untuk memberikan aroma. Dosis kecil akan membuat Anda mengantuk atau menghilangkan rasa sakit, tetapi terlalu banyak sekaligus akan membunuh Anda, dan mudah menjadi kecanduan jika Anda menggunakannya setiap hari. Apakah menurutmu obat ini membuat Miss Madeline dalam koma karena dia kecanduan?”

“Saya tidak setuju.”

Saya mengambil botol yang dibawa Jack bersama kami. Botol kecil berukuran 10 cc itu masih lebih dari setengah penuh.

“Jika dia kecanduan, kemungkinan besar dia akan membeli obatnya dalam botol yang jauh lebih besar, meskipun kita hanya menemukan yang kecil ini. Dia mungkin tidak berpikir untuk pergi ke dokter, karena dia hanya membutuhkan dosis kecil di malam hari untuk meredakan gejalanya. Obatnya bukan yang membuatnya tertidur. Dokter juga tidak berpikir begitu.”

Dalam versi peristiwa yang saya kenal, bukti kunci dalam mengungkap pelaku adalah kesaksian Madeline setelah bangun dan botol yang sama yang Jack dapatkan.

Tapi jika detail dalam kasus ini berbeda, saya tidak bisa melihatnya sampai pada kesimpulan yang sama.

Apakah benar ada seorang penyusup? Itulah pertanyaannya.

Ini masih merupakan permainan otome. Pasti ada petunjuk di luar sana yang akan membawa saya pada jawabannya.

Mawar biru di atas saputangan Jack menarik perhatian saya.

“Nyonya Silent tidak merasa aneh bahwa Anda mengambil bunga itu dari meja samping tempat tidur?”

“Inilah yang berbeda.”

“Yang berbeda?”

“Ya. Itu di tanah.”

Jack memegang mawar tanpa duri dengan batangnya dan memutarnya.

“Setiap orang yang hadir di pesta dansa diberikan satu mawar. Jika ada dua di kamar Miss Madeline, itu membuktikan bahwa seseorang masuk untuk membuatnya tertidur. Itu bukan tipe yang tinggal di East End juga. Pelakunya pasti seseorang dengan status yang cukup tinggi sehingga dikenal oleh Lord Knightley.”

Orang itu tidak gagal mencuri dari kamar Madeline karena mereka diganggu. Mereka tidak perlu mencuri karena mereka sudah kaya.

“Pelaku itu ada di pesta dansa…!”

Saya melompat dari kursi saya, lalu duduk lagi ketika saya menyadari masalah berikutnya.

“Sneaking into the rooms of young ladies and putting them to sleep… Just what was their objective?”

“Dia ingin melihat mereka tidur…?”

“Jack, apakah kamu ingin melihat wanita tidur?”

Saya cukup terkejut dengan komentarnya sehingga saya mempertanyakan hal itu kepadanya. Jack memerah.

“Tidak! Sebenarnya saya tidak ingin melihat Anda tidur, tetapi kadang-kadang ketika saya datang untuk membangunkan Anda, saya hanya agak melihat Anda beberapa detik!”

“Apa kesenangannya dalam itu? Ini bukan wajah yang patut dilihat.”

Saya mengernyitkan dahi saya bingung, tetapi tidak sulit untuk melihat apa yang dia maksud; di dunia ini, saya terlihat seperti ‘Alice.'

Bahkan saya dari kehidupan masa lalu akan menatap seorang gadis cantik seperti itu jika dia tertidur di depan saya. Itu pasti akan menjadi pemandangan yang menyegarkan.

Bahu Jack bergerak mendadak saat saya duduk dalam pemikiran yang mendalam.

“Jangan bicara tentang penampilanmu seperti itu! Kamu cantik, Nyonya! Bahkan tanpa riasan, bibirmu begitu merah, dan matamu besar dan bulat, dan hidung serta bibirmu begitu kecil…”

Saya merasa tersenyum mendengar pujian yang meluap-luap dari Jack untuk Alice.

Ya, itulah mengapa dia menjadi bias utama saya dalam kehidupan masa lalu saya. Dia mencintai pahlawan wanita dengan segenap hatinya.

“Hehe. Terdengar seperti kamu cukup terpesona dengan wajahku, ya, Jack?” saya tertawa.

Dia menarik tangannya dari saya dan menutupi wajahnya dengan lengan. “Bukan…hanya penampilanmu…”

“Apakah itu juga lengan dan kakiku? Saya tahu apa yang kamu maksud. Mereka panjang dan ramping, seperti model fashion. Wanita lebih dari sekadar kecantikan luar, tapi masih, saya pikir itu adalah jenis kecantikan yang ingin kita semua alami, meskipun hanya sekali dalam hidup kita.”

“Mengalami? Tidak, itu bukan yang saya maksud.”

“Lalu apakah itu rambutku? Saya tahu apa yang kamu maksud. Begitu halus dan berkilau. Balsem yang saya gunakan memberinya aroma yang menyenangkan juga… Meskipun saya tidak akan berpikir bahwa kamu begitu tertarik pada rambut wanita, Jack!”

Saya gembira mendapatkan sedikit informasi ini, sesuatu yang tidak pernah saya dengar dalam kehidupan masa lalu saya. Jack menghela nafas menyerah, bertanya-tanya dengan keras bagaimana kita sampai pada titik ini. Tapi wajahnya tiba-tiba menjadi serius dan dia meletakkan satu tangan di atas meja.

“Karena kamu sepertinya tidak mengerti, saya akan memberitahumu. Yang saya suka dari dirimu adalah bagaimana—”

Beberapa kuda menghembuskan nafas di kejauhan dan memotong kalimatnya. “Apa itu?”

Saya menatap ke bawah jalan, di mana saya melihat dua kuda yang terikat ke kereta.

Mereka datang ke arah kami dari selatan.

Kuda-kuda itu tidak terkendali, dan sang pengemudi, meraih kekang, tampaknya akan terlempar dari tempat duduknya. Mobil penumpang itu bergoyang-goyang di belakang mereka, menabrak tiang-tiang tanda dan kios-kios yang menghiasi jalanan.

Saya menyaksikan kereta itu menabrak sebuah stan es krim. Darah saya terasa memudar dari wajah saya ketika saya menyadari itu adalah pemandangan yang akrab.

Inilah yang terjadi saat Anda membuat pilihan yang salah di jalan ini!

Saya tidak melihat kesempatan untuk membuat pilihan apa pun, tapi tampaknya hidup saya telah menyimpang dari jalurnya seperti dalam permainan.

Aku pasti akan mati jika terus seperti ini!

Saya berdiri untuk bergegas masuk ke dalam kedai kopi, tetapi pada saat itu, saya melihat seorang anak kecil berjalan di sisi jalan. Jika kereta itu terus ke arah kami, dia pasti akan terkena.

“Jack! Bawa anak itu dan lari ke tengah jalan!” “Tapi kereta itu akan menabrak kami!”

“Kereta itu tidak menuju ke tengah! Itu menuju ke arah saya!” Kereta itu semakin dekat saat kami berdebat.

“Lupakan saja. Aku akan melakukannya sendiri!”

Saya mengeluarkan pistol saya dan berlari ke tengah jalan. Kereta itu menyimpang dari jalurnya menuju ke kedai kopi dan berlari lurus ke arah saya.

Saya bertahan di tengah jalan, mengangkat pistol, dan mengarahkannya langsung ke mata kuda.

Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!

Jantungku berdebar keras di telingaku. Aku mencoba menenangkan diri saat menarik pelatuk.

“Maafkan aku!”

Peluru meluncur keluar dan menghantam logam yang mengikat kuda-kuda itu bersama-sama pada tali mereka.

Dengan perlengkapan yang rusak, kuda-kuda itu sekarang bebas. Mereka berpisah ke kiri dan kananku.

Aku selamat!

Aku mengangkat kepala dengan lega, tetapi pada saat itu, aku melihat mobil penumpang berlari lurus ke arahku.

Ah, sepertinya aku masih tidak bisa lolos dari bendera kematian.

“Nyonya Alice!”

Seseorang dengan bayangan gelap menangkapku dan terjun ke samping.

Aku menutup mataku dan berguling di seberang jalan seperti seorang pemeran pengganti dalam film. Kerikil-kerikil menyakitkan wajahku saat mereka memukulku, tetapi aku tidak punya waktu untuk berteriak.

Ketika kita selesai berguling, aku mendengar suara orang yang menyelamatkanku.

“Apakah kamu baik-baik saja, Nyonya?”

Aku membuka mataku dan melihat Jack tergeletak di sisiku.

Matanya yang ametis dipenuhi kekhawatiran. Potongan-potongan tanah menempel di pipinya.

“Ya. Kau menyelamatkanku.”

“…Aku senang kamu baik-baik saja.”

Rasa lega dan harapan memenuhiku saat dia melingkari aku dengan kuat.

Ini bukanlah adegan yang pernah kulihat di Evil Alice's Lover.

Ketika kereta itu lepas dalam permainan, Alice tidak bisa melarikan diri dan selalu bertemu dengan kematian pasti. Tetapi pada saat itu, aku bisa mencegah diriku dari nasib terburukku.

Aku bisa mengubah hidupku dengan kedua tanganku sendiri.

Bayangkan bahwa setiap tindakan saya memiliki konsekuensi—hampir seperti saya tidak berada di dalam permainan sama sekali.

Di tempat di mana tidak ada pilihan bagi saya untuk membuat, untuk lebih baik atau buruk, saya akan dihadapkan pada hasil yang tidak terduga.

“Siapa yang akan mengira bahwa kehidupan nyata bisa lebih menghibur daripada sebuah permainan?”

Aku mulai tertawa sekarang setelah bahaya telah berlalu. Jack menatapku dengan rasa ingin tahu dan melepaskan aku dari pelukannya.

“Kamu wanita yang kuat bisa tertawa dalam kondisi seperti ini.”

“Tidak sama sekali. Apakah anak itu tidak terluka?”

Aku melihat kembali ke kedai kopi dan melihat anak itu di pelukan ibunya. Dia tidak terlihat terluka. Kusirnya berdiri di samping, menggosok punggungnya dan meringis setelah terlempar dari kereta, tetapi tidak ada kematian akibat insiden tersebut.

Itu berarti aku berhasil membuat pilihan di mana tidak ada yang dikorbankan.

Kami menyelinap melalui kerumunan penonton dan kembali ke kedai kopi. Pemiliknya, yang menyaksikan seluruh peristiwa itu, menawarkan kepada kita berdua mocha hangat.

Aku sedang istirahat di salah satu kursi di jendela saat aku merasakan sesuatu yang berat di pundakku.

“Kudengar ada keributan di sekitar sini. Apa yang terjadi, Nyonya? Mantelmu benar-benar berantakan.”

Itu Leeds, yang sekarang meletakkan dagunya di pundakku. Dia mengenakan mantel chesterfield longgar dan gelap. Syal cerahnya adalah satu-satunya sentuhan warna padanya.

Aku mengangkat cangkirku dan menghirup aroma mocha.

“Tidak ada apa-apa. Aku tersandung di jalan saat memeriksa dua kuda pacu potensial.”

“Aku yakin mereka akan menjadi kuda pacu yang bagus jika kamu yang memilih mereka. Meskipun aku selalu bertaruh pada mereka yang menyebabkan pasir berterbangan, bukan yang paling cepat.”

Dia melempar pandang ke Jack, yang dikelilingi oleh pelanggan lain, semua memuji kepahlawanan Jack.

“Bolehkah aku bertanya apa yang terjadi?”

“Ada kecelakaan di luar. Jack menyelamatkanku, dan tidak ada nyawa yang melayang, jadi aku baik-baik saja sekarang.”

“Hidup dan tubuhmu mungkin baik-baik saja, tetapi apakah itu benar-benar semua…?” Leeds mulai meluruskan rambutku yang berantakan dengan lembut menggunakan tangannya.

“Dengarkan baik-baik, Nyonya. Anak laki-laki, anak perempuan, orang seperti saya yang tidak sepenuhnya cocok dengan label apa pun, bahkan hewan, semuanya membutuhkan tangis yang baik setelah mereka ketakutan.”

“Tangisan yang baik?”

Meskipun dia menyarankan itu, aku sama sekali tidak terganggu. Bahkan, aku cukup senang dengan keberhasilan pelarianku dari bendera kematian itu. Tidak ada kemungkinan aku menangis.

“Aku mengerti… Aku akan menangis jika kesempatan datang.”

“Pastikan kamu memanggilku saat kamu siap menangis. Itu janji, baik? Nah, sekarang sudah rapi.”

Leeds telah selesai merapikan rambutku. Percakapan berakhir, dan Jack kembali.

“Semua orang sangat bersemangat tentang kejadian itu. Kebanyakan dari mereka juga melihat kecelakaan itu. Jika aku menggunakan api di sini, hal-hal bisa menjadi buruk.”

Orang biasa tidak boleh menyaksikan kekuatan stigma. Eksekusi pelanggar dosa adalah satu-satunya waktu di mana siapapun boleh tahu apa yang kita mampu.

Jack memperhatikan Leeds, yang masih berdiri di belakangku.

“Kenapa kamu tidak bersama sang earl?”

Leeds telah diberi tugas untuk tinggal di kediaman Knightley. Dia harus melapor kepada kami jika dia melihat sesuatu yang aneh. Tetapi sekarang dia di sini…

“Dark… maksudku, Lord Knightley pasti telah meninggalkan tempat itu, bukan?”

“Benar. Sepertinya dia ditangkap oleh polisi.”

Leeds mengatakannya dengan cukup riang, tetapi aku dan Jack melompat dari kursi kami.

“Ditangkap?!”

♥♥♥

Aku melintasi gerbang kantor polisi sendirian.

Bangunan batu itu menusuk tulangnya. Aku setengah mengharapkan melihat napasku di udara.

Seorang petugas yang kokoh dan seorang pria berwajah menyeramkan dengan tato sampai ke wajahnya bertengkar di lorong. Mereka saling memercikkan ludah saat pertengkaran mereka semakin keras.

Aku tidak bisa percaya Dark mungkin ada di balik Sleeping Beauties ini...

Menurut Leeds, Dark telah mengunjungi rumah seorang hakim di Hampstead, kemudian menyusuri dirinya ke kantor polisi ini, seolah-olah itu hanya kunjungan ke kedai kopi.

Dari suara yang terdengar, dia menyerahkan diri, seberat apapun itu untuk dipercaya.

Mungkin dia mencari opsi yang lebih aman? Dia tahu kami akan menjatuhi hukuman eksekusi jika kami mengetahui kejahatannya.

Ini hal yang umum bagi bangsawan untuk melakukan kesepakatan dengan penegak hukum untuk mendapatkan hukuman yang lebih ringan. Keluarga Liddell tidak akan bisa menangkap Dark jika dia dipenjara, dan itu pasti telah menjadi rencananya.

Selama pesta dansa, dia bertindak begitu yakin bahwa dia bisa menyelesaikan kasus sebelum kita. Tapi itu hanya akting untuk mengalihkan kecurigaan kita...

Hatiku terasa berat ketika aku menyadari bahwa dia tidak pernah bermaksud untuk menikahiku.

Dia bertindak seolah-olah dia jatuh cinta padaku, melamar pernikahan, dan bahkan membuka hatiku dengan ciumannya. Tapi semuanya itu bohong untuk membuatku tunduk pada kehendaknya.

Aku membenci diriku sendiri karena begitu terpesona oleh pesonanya.

Aku ingin mendengar Dark menjelaskan dirinya. Jika aku mengetahui bagaimana dia membuat korban-korbannya tertidur, mungkin aku bisa membangunkan mereka lagi...

Di kerajaan tanpa sistem registri keluarga, orang biasa seperti Leeds atau Jack tidak akan dapat membuktikan status mereka jika mereka dihentikan oleh seorang petugas. Tetapi sebagai seorang bangsawan, aku bisa berjalan sendiri, meskipun aku masih tidak ingin menarik perhatian.

Aku mengintip ke departemen penegakan lalu lintas — tidak ada tanda Dark. Dia tidak ada di kantor detektif, maupun di departemen pencurian juga.

Aku kembali ke meja resepsi, di mana seorang wanita muda seumuranku sedang menyelesaikan kuku-kukunya dengan wajah bosan. Jika pengakuan seorang earl atas kejahatan seperti itu diungkapkan kepada publik, gedung itu akan tenggelam dalam lautan reporter. Dilihat dari keadaan yang sunyi, informasi itu belum bocor.

“Aku harus segera menemukannya. Sudahkah aku ke mana-mana kecuali ke sel tahanan?” Aku akan memerlukan izin kunjungan untuk masuk ke penjara.

Saat aku berdiri di sana dan merencanakan langkahku selanjutnya, aku melihat ruangan lain yang belum aku masuki.

“‘Ruang Interogasi’…”

Aku menempelkan telingaku ke pintu, yang memiliki tanda “Terisi” menggantung dari gagangnya. Aku bisa mendengar suara seorang pria di dalam.

Aku tidak yakin, tapi aku pikir itu terdengar seperti Dark. Jika dia sedang ditanyai tentang kasus Sleeping Beauty, aku tidak ingin dia sembarangan menyebut nama keluargaku dalam pengakuannya.

Tidak ada waktu untuk ragu!

Aku membuka pintu segera.

Ruang itu hanya memiliki meja dan kursi yang sudah lama, seorang petugas polisi, dan Dark, seperti yang aku curigai.

Tetapi yang duduk di kursi tersangka di bawah jendela berdinding besi bukanlah Dark. Darklah yang sedang melakukan interogasi.

"Aku berharap aku tidak harus melakukan ini, tetapi sebagai seorang earl, adalah tugasku untuk melindungi rakyat jelata..."

Dark duduk di atas meja dengan punggung menghadap kepadaku. Dia mengenakan jubah dengan renda di pinggirannya, topi tinggi dengan tiga jenis pita diikat di sekelilingnya, dan sebuah tongkat di satu tangan.

"Petugas, saya yakin Anda pasti mengerti apa yang saya katakan. Benarkah begitu?"

Mataku melebar ketika aku mendengar pertanyaan Dark.

Apakah petugas ini ada di balik Sleeping Beauties?

Dark mungkin datang ke kantor polisi bukan untuk mengaku, tetapi untuk menangkap pelaku sebenarnya, yang merupakan anggota kepolisian. Meskipun itu berarti dia telah mengalahkan saya dalam persaingan kami, lebih dari pada itu, aku terkesan dengan keterampilan detektifnya.

Jika dia secerdik ini, aku bisa dengan mudah mempercayakan bisnis keluarga Liddell padanya...

Pikiran itu membuatku tersadar.

Jika dia mengambil alih bisnisku, maka aku pasti akan berada di jalur karakter Dark. Aku seharusnya mencari karakter sampingan yang akan memberiku peluang bertahan hidup terbaik. Bagaimana bisa aku bahkan memikirkan untuk menikahi bendera kematian yang berjalan?!

Dark melompat dari meja, menunjuk tongkatnya ke arah petugas, dan memberikan perintah padanya.

“Segera selesaikan kasus Sleeping Beauty! Itu tugas Anda, bukan?”

"...Apa?"

Terperangah, aku melihat petugas itu dengan bahu terkulai, meminta maaf kepada Dark.

“Tapi Anda lihat, Tuan! Hanya tugas kami untuk menyelidiki masalah kriminal. Kami tidak bisa menugaskan petugas untuk kasus ini hanya karena beberapa gadis tertidur!”

“Kamu bodoh!”

Dark membanting tangannya ke meja dan mulai berbicara seperti seorang politisi di podium.

“Para wanita muda yang cantik ini terperangkap dalam tidur yang tak pernah berujung, dan kalian berani memberitahuku bahwa tidak ada yang layak diselidiki?! Apa arti seorang petugas polisi jika bukan seorang pria yang berjuang dengan cinta, keberanian, dan ketulusan untuk menghilangkan ketakutan di kerajaan?!”

"...Sekarang aku mengerti..."

Aku menggelengkan kepala dengan kekecewaan yang besar. Dark hanya mencoba membuat polisi melakukan penyelidikan.

Meskipun Liddells sudah bekerja pada kasus tersebut, karena akan sulit untuk menyelidiki dan mengadili melalui cara hukum...

“Tuan Knightley, bolehkah saya bertanya apa yang Anda lakukan…?”

Itu hampir terdengar seperti sebuah desahan. Dark berbalik dan menatapku dengan mata terbelalak.

“Alice, aku terkejut melihatmu di sini. Apa kamu punya urusan di ruang interogasi ini?”

“Aku datang untuk menjemputmu.”

“Kamu...? Tidak, aku tidak bisa menerimanya!” Dia memegang kepalanya seolah-olah aku baru saja memberi tahu dia bahwa dunia akan segera berakhir.

“Seorang pria Inggris seharusnya yang mengantarkan wanita, bukan dia yang diantarkan? Apa malu yang kubawa pada diriku sendiri! Haruskah aku jatuh di pedangku seperti salah satu samurai Timur?!”

“Tidak ada yang jatuh pedang. Mohon tenang.”

Petugas polisi menatap kami dengan muka cemberut saat aku mencoba menenangkan Dark. Aku tahu persis bagaimana perasaannya. Berbicara dengan seseorang yang begitu tidak masuk akal itu membuatku gila.

“Aku akan pergi dengan pria ini sekarang. Maaf karena telah mengganggu pekerjaanmu.”

Aku menarik Dark keluar dari ruangan dengan menggenggam tangannya. Orang-orang menatap kami dengan rasa ingin tahu. Kami jelas terlihat tidak pantas di sana.

Aku tidak ingin menonjol seperti ini.

Semua itu salah Dark, tentu saja. Amarah membara di dalam dadaku.

Aku meremas tangan Dark, dan dia mengeluh.

“Alice, kamu sedikit menyakitiku.”

“Diam. Aku marah padamu.”

“Apa aku melakukan sesuatu yang menyakitimu?”

“…Aku pikir kamu berbohong padaku.”

“Berbohong?”

Aku menggigit bibir bawahku.

“Aku begitu sedih ketika kubayangkan kamu berbohong tentang perasaanmu padaku.” Tidak, tidak mungkin aku begitu jujur.

Kami meninggalkan stasiun, dan aku berhenti untuk menatap wajah penasaran Dark.

Akhirnya, aku berbicara.

“Aku mengundangmu ke estate Liddell. Aku ingin kamu melihat seberapa berbahayanya penyelidikan kami.”

♥♥♥

Dark dan aku naik ke kereta yang Jack panggil untuk kami dan menuju ke rumahku di luar kota.

Hujan rintik-rintik jatuh di atas atap di atas kami. Itu satu-satunya suara yang bergema di dalam taksi kami.

Setelah beberapa saat, kami tiba di sebuah bukit kecil di dalam bingkai pagar besi. Ujung setiap tiang berbentuk hati.

Villa Liddell berbahan bata cokelat terletak di puncak bukit.

Lambang keluarga kami adalah mawar, dan karena itu, mawar ditanam sejauh mata memandang. Liana hijau merambat dari gerbang ke tembok, dan beberapa mawar merah mekar di pagar taman.

Dark turun dari kereta setelahku. Matanya bersinar saat dia memeriksa tanah.

"Ini rumah mawar yang sebenarnya! Semuanya begitu merah dan indah."

"Aku ingat kamu memberikan mawar biru di pesta yang kamu selenggarakan."

"Tidakkah mereka menarik? Kami menggunakan pigmen biru untuk mewarnai mawar putih. Mereka mengatakan Tuhan terlalu cemburu dengan keindahan mawar biru, itulah sebabnya tanaman itu tidak diizinkan tumbuh secara alami lagi."

"Kamu tampaknya tertarik pada hal-hal yang terlarang." Jack membuka pintu depan dan kami masuk ke mansion.

Aula depan dihiasi dengan tangga besar di kiri dan kanan. Patung malaikat berdiri tegak lurus dengan karpet merah, dan masing-masing memegang gentong air atau busur, tersenyum ke arah tamu yang akan datang.

Di atas kandil, langit-langit dicat dengan gambar surgawi malaikat lebih banyak tersenyum melawan langit biru. Mawar berduri melingkari batas di keempat sisi.

Dark, kewalahan oleh warna-warna yang indah, melanjutkan perjalanan di karpet dengan mata yang terangkat.

"Aku belum pernah melihat mural langit-langit seperti ini sebelumnya. Ini membuatnya terlihat seolah-olah lian membentang begitu jauh..."

"Jangan berdiri di sana."

"Hmm?"

Saat Dark berbalik untuk melihatku, sebuah anak panah meluncur melewati pipinya. Itu ditembakkan dari busur salah satu patung malaikat, dan mengenai dinding dengan suara berderit tajam.

"Patung malaikat menembakku?" Dark kaku dalam kejutan.

"Rumah ini dipenuhi jebakan tersembunyi untuk mencegah penyerang masuk," aku menjelaskan dengan tenang.

"Jika kau melangkah di atas karpet tanpa tahu apa yang kau cari, kau akan dirobek menjadi serpihan dalam sekejap. Jika kau bergerak sedikit lebih ke tengah—"

"Seperti ini?"

Dark melangkah maju dan merasakan tanah bergeser di bawah beratnya. Pada saat itu, kandelaber besi jatuh dari atas. Dia mengeluarkan teriakan dan melompat menjauh tanpa sempat berpikir.

"Seperti yang kau lihat, kandelaber jatuh saat kau melakukan itu. Ada juga batu besar yang berguling di lorong, lubang jebakan di lantai ruang belajar yang akan mengirimmu ke penjara bawah tanah, dan lainnya. Maukah kau melihatnya?"

Dark tersenyum pahit dan melemparkan tongkatnya, yang hancur tertimpa kandelaber.

"Aku tidak ingin mati hari ini, jadi kupikir lebih baik aku menjauh. Rumahmu indah, tapi dengan begitu banyak jebakan, mengadakan pesta di sini mungkin akan berakhir dengan pertumpahan darah."

"Aku belum pernah mengadakan pesta dan tidak ada niat untuk melakukannya, jadi jangan khawatir tentang itu. Jebakan-jebakan ini dibangun segera setelah kelahiranku. Mereka berfungsi sebagai pelajaran penting."

Aku mendekati Dark, memperhatikan tempat aman di tanah yang sudah kuhafal seiring waktu, dan menggenggam tangannya.

"‘Jangan pernah lupakan bahwa kematian selalu mengintai.' Keluarga Liddell telah menghabisi para pelanggar selama berabad-abad, dan itu membuat kita mendapat banyak penghinaan sepanjang jalan."

Kandelaber naik kembali secara otomatis, berdenting keras saat naik. Aku harus mengembalikan anak panah di dinding ke malaikatnya nanti.

Dark memandang setiap perabotan di ruangan.

"Kau harus bergantung pada jebakan berbahaya seperti itu hanya untuk melindungi keselamatanmu sendiri."

"Betul. Di rumah ini, kita diajarkan bahwa bahkan menjalin persahabatan bisa berujung pada pengkhianatan dan, pada akhirnya, kematian kita sendiri."

"Alice" dalam permainan itu adalah seorang gadis yang sangat kesepian. Tanpa Jack dan yang lainnya, dia tidak akan memiliki siapa pun. Kadang itu membuatnya sedih, tapi dia tidak pernah menampakkannya ke luar, karena dia tahu itu adalah kelemahan yang bisa dieksploitasi. Oleh karena itu, aku tidak bisa menampakkan kelemahan itu jika aku ingin melindungi keluargaku. Aku tidak berpikir Dark akan bisa mengerti.

"Kamu benar-benar tidak punya teman?" dia menjawab dengan suara pelan. Dia terdengar begitu ragu dan sedih sehingga aku tidak bisa menahan diri untuk tidak mendengus padanya.

"Itulah yang kukatakan."

"Aku mengerti... Tapi kau tidak bisa yakin bahwa kau harus hidup persis seperti para pendahulumu. Bayangkan jika dilahirkan ke dalam keluarga ini berarti hidup tanpa teman atau pesta... itu terlalu kejam."

"Kejam? Jangan bodoh!" aku membalasnya dengan tajam.

"Aku hanya memenuhi tugas yang telah turun-temurun kepadaku. Ini bukan berkah maupun kutukan. Sebagai putri seorang bangsawan, aku harus menjalani kehidupan yang sama seperti ayahku, sembari melakukan cukup banyak pekerjaan untuk mewariskan kekayaan kami kepada generasi berikutnya. Bukankah itu sama untukmu sekarang sebagai seorang bangsawan?!"

"Kamu salah, Alice. Yang Mulia tidak bermaksud agar kamu menjalani kehidupan bangsawan sebagai seorang wanita. Keluargamu mungkin masih bangsawan, tapi gelar itu tidak milik siapa pun sampai kamu menemukan seorang pria untuk mewarisinya. Sampai saat itu, tidak perlu bagimu untuk memainkan peran algojo hanya karena itu adalah pekerjaan garis keturunan ayahmu. Kamu seharusnya bisa meninggalkan rumahmu dengan bebas dan mengejar apa pun yang membuatmu bahagia."

Dark mengangkat sebagian rambutku dan menciumnya.

"...Alice, itulah sebabnya aku ingin memberimu kebahagiaan itu."

"!"

Sebuah desahan kecil lolos dari bibirku karena sentuhannya.

Ketika Dark menyentuhku, aku merasa semua tekadku mulai meleleh, meskipun aku telah bersumpah untuk menjalani hidup penuh darah dan bayangan—semua untuk melindungi kerajaan dan keluargaku.

"...Bagaimanapun juga, jika kamu seorang penganut perdamaian yang mencari bantuan polisi untuk menyelesaikan kasus ini, maka kita memiliki pandangan yang sangat berbeda tentang hal-hal. Mungkin sebaiknya kamu menyerah saat kamu bisa."

"Aku tidak akan menyebut diriku seorang penganut perdamaian."

Dark melepaskan rambutku dan berbalik menuju jendela. Kilat menyambar di langit yang berawan. Hujan sekarang mengalir deras menabrak dinding rumah.

"Mungkin sudah berubah menjadi badai sungguhan. Aku tidak kira aku bisa tinggal di sini dan minum secangkir teh sampai badai reda?"

"Baiklah. Bisakah kamu segera menyiapkan teh, Jack?"

"Tentu. Lord Knightley, bolehkah aku mengambil mantel dan topimu?"

Jack mendekati Dark dari belakang dan meraih jaketnya. Dia mencoba melepaskannya, tetapi Dark mendelik dan menggelengkan tangannya.

"Aku lebih suka meninggalkannya. Jangan bikin gaduh."

"...Maafkan saya."

Jack berbicara dengan sopan, tetapi dia melemparkan pandangan tajam pada Dark sebelum mundur ke ruangan belakang.

♥♥♥

Aku membawa Dark ke serambi dan disambut dengan pemandangan yang mengejutkan.

"Apa yang terjadi di sini...?"

Semua yang ada di atas meja makan panjang itu berantakan.

Scones dan potongan kue ditumpuk tinggi di atas piring berbagai ukuran. Pisau dan garpu menancap di dalam teko susu. Sebuah penutup besar, yang biasanya berada di dapur dengan panci sejodohnya, tertutup oleh tumpukan gula yang seimbang secara tidak mantap. Sarung tangan oven tua melingkari teko. Seperti gambaran kekacauan.

Tamunya dalam pesta teh yang tidak sedap dipandang ini tidak lain adalah Hisui, pelayan dari kediaman Knightley. Dum dan Dee ada di kedua sisinya, dan sebongkah puding besar berada di atas nampan di depan tempat duduk mereka.

Saat mereka melihatku, saudara kembar itu mengangkat garpu mereka dengan ceria.

"Selamat datang pulang, Alice yang terkasih!" serunya bersama-sama.

"Terima kasih, Dum dan Dee. Mengapa kalian berdua minum teh dengan pelayan Dark?"

"Hisui adalah teman kami dari dulu."

"Kami bertarung dengannya banyak kali di arena duel."

Tweedle dulu menghibur penonton dengan pertunjukan duel mereka. Itu merupakan kesempatan bagi tamu untuk bertaruh uang pada pemenang, pecundang, yang bertahan hidup, dan yang tewas dalam duel. Jika saudara kembar itu pernah bertarung dengannya, itu berarti Hisui adalah rekan duelist. Mungkin kebangkitannya bahkan terjadi setelah pertempuran yang sangat kejam.

Aku memutuskan untuk menyambutnya sebagai tamu formal, jadi aku mengangkat rokku dan melakukan salam hormat.

"Senang bisa bergabung dengan kami, Tuan Hisui. Aku adalah Alice, kepala keluarga Liddell saat ini."

"Senang bertemu denganmu. Apakah kamu juga seorang stigmata?"

Aku menatap matanya yang ungu dan tersenyum. Itu adalah pertanyaan yang tidak pernah terpikirkan akan kujawab di rumahku sendiri.

Hisui mencium udara, dan Dark mulai memarahinya seperti orang tua.

"Tenanglah, Hisui. Bukankah tugasmu adalah melakukan apa yang aku minta setiap saat?"

"Tuan… Pria itu memiliki bau yang sama dengan saudara kembar."

Dia sedang melihat Leeds, yang sedang membongkar gunung gula pasir di samping meja.

Dark hanya merenggut bahunya dengan kekalahan. Pelayannya tampaknya agak bebas.

"Bisakah kau memberi tahu aku sebelum kau pergi bertemu dengan teman-teman lama? Aku pikir kau sedang bertugas saat aku meninggalkan rumah, tetapi aku diikuti sepanjang hari. Aku bahkan tidak bisa mengunjungi ruang tersembunyi tempat bangsawan pergi untuk berbagi informasi. Tidak mudah untuk mengecoh mereka."

"Dark, apakah kau pergi ke kantor polisi untuk menyingkirkan orang yang mengikuti kamu?"

"Bagaimana lagi aku bisa terlepas dari mereka?"

Dia memberiku senyuman puas, dan aku tahu aku telah tertipu.

Dark pergi ke kantor polisi untuk menghilangkan pengikutnya. Dia pasti sedang berbicara dengan petugas di ruang interogasi untuk membuatnya terlihat seperti dia ada di sana untuk urusan resmi. Tanpa kiasan seperti itu, dia tahu dia hanya akan dilemparkan kembali ke jalanan.

Dia adalah pria yang berhitung, berani, cerdas. Belum lagi sangat merepotkan. Aku tidak ingin berada di sisi buruknya.

Tapi dalam game yang aku mainkan, dia sama sekali tidak tahu apa-apa!

Aku akan lebih siap untuk menghadapinya jika aku tidak memiliki prasangka masa laluku menghalangi jalannya. Aku seharusnya telah meneliti teori bahwa karakter populer ini sedang ditulis ulang dalam DLC menjadi pria cerdas, cakap...

Penuh penyesalan, aku melihat Jack mendorong kereta hidangan dengan teko di atasnya masuk ke serambi. Dia menarik kursi di seberang meja dari Hisui dan saudara kembar.

"Kamu duduk di sini, Lord Knightley. Tidak ada koki di sini hari ini, jadi ambil scone dingin saja. Jika kamu menginginkan sesuatu yang panas, aku sudah membuat teh hitam. Selamat menikmati makanan."

Dark duduk di tempatnya dan menyaksikan Jack menuangkan teh ke dalam cangkirnya. Earl itu mengeluarkan sorak lesu.

"Wah. Ini terlihat luar biasa..."

"Jangan merendahkan saya, kau sialan... Hei! Kamu itu si anjing air!"

"Air? Apakah itu aku?" Hisui menunjuk dirinya sendiri saat Jack mendekatinya.

"Yeah, kamu. Aku kalah dalam pertarungan terakhir denganmu, tapi aku tidak akan kalah lagi.

Kamu di sini untuk saudara kembar hari ini, jadi aku setuju untuk berdamai. Aku yakin menjaga earl itu benar-benar menyebalkan, jadi silakan bersantai di sini."

Berbeda dengan Dark, Jack dengan hati-hati menuangkan teh hitam ke cangkir Hisui. Dia kemudian mengangkat keranjang berisi kue dari kereta.

"Aku membuat biskuit jeruk ini pagi tadi. Anak-anak, kalian boleh mencicipi. Mulut terbuka."

“Aaaah!”

“Aaaah!”

Saudara kembar itu membuka mulut mereka lebar-lebar. Jack menyelipkan satu biskuit cokelat muda ke dalam mulut masing-masing dari mereka, kemudian meletakkan sisanya di depan Hisui. Itu adalah sebuah jamuan nyata dari kue-kue.

Hisui, jelas tidak terbiasa diperlakukan sebagai tamu kehormatan, dengan malu-malu menyelipkan salah satu biskuit ke dalam mulutnya.

“Mm. Garing. Enak.”

“Bagus. Nyonya, duduklah dan minum teh juga.”

“Baiklah…”

Aku duduk di ujung meja dan melihat pemandangan hidup di hadapanku.

Tweedles sedang bersenang-senang. Hisui memerah saat dia mengambil biskuit. Jack melayani mereka, mencoba yang terbaik untuk menjaga etiketnya, meskipun ekspresi murung di wajahnya jelas terlihat. Leeds mengambil jeda dari mengawasi Dark untuk membantu dirinya sendiri dengan secangkir teh. Ketegangan antara semua orang sudah benar-benar lenyap.

Dark menempelkan tangan ke dadanya dan terengah-engah saat dia menyaksikan Hisui dan saudara kembar.

"Benar-benar menghangatkan hati saya. Apakah ini yang dirasakan seorang ayah?!"

"Saya akan menghargai jika Anda tidak menyatakan keluarga saya sebagai milik Anda sendiri, terima kasih banyak," aku menyatakan dengan tegas.

“Sangat tegas,” Dark berkata sambil tertawa sebelum mengambil tegukan teh lagi. Meskipun dia makan di rumah saingannya, dia tidak terlihat memiliki niat untuk menguji apapun untuk racun. Mungkin dia tahu saya tidak akan menggunakan trik kotor seperti itu.

Aku sangat membenci pria ini…

Jengkel, aku menggigit kuat-kuat ke dalam sepotong biskuit. Bahkan ketika aku mengunyah adonan yang terlalu matang, aku masih belum bisa menemukan cara untuk menang melawan Dark.

Hujan terus berlanjut sepanjang hari dan masuk ke malam hari.

Dark, yang sekarang dengan naluri paternalnya yang baru ditemukan, terus bersikeras bahwa saya membiarkannya mengadopsi saudara kembar. Kami harus menyuap Hisui dengan permen untuk membawanya kembali ke rumah, dan akhirnya, pesta teh aneh kami berakhir.

♥♥♥

Baik "Aku" maupun "Alice" masing-masing telah mengalami tragedi dalam hidup mereka.

Kejadian pertama adalah ketika saya ditabrak mobil dalam kehidupan masa lalu saya. Yang lain terjadi tiga tahun sebelum saya mendapatkan kembali kenangan reinkarnasi saya. Itu adalah malam musim gugur, dan Alice baru saja berusia tiga belas tahun.

Jam sudah larut. Hujan menghantam jendela-jendela.

Aku berlari turun di lorong-lorong gelap di mansion dengan hanya obor dinding untuk menerangi jalan.

"Ibu? Ayah? Di mana kalian?!"

Mencari-cari di rumah dengan gaun tidur putihku terangkat di atas lututku, aku gagal menemukan orang tuaku di mana pun aku mencari. Pelayan-pelayan kami roboh di lorong-lorong, masing-masing tergeletak tanpa gerakan di genangan cairan gelap.

Bau besi menusuk hidungku, dan aku tahu itu adalah darah. Bau itu bercampur dengan kelembaban hujan di udara. Ada sesuatu yang membuatku teringat akan bau laut yang pernah aku alami selama liburan keluarga kami ke Sisilia.

Ketika akhirnya aku mencapai landing tangga di ruang tengah, aku melihat pelayanku.

"Mary, bangun! Bangun!"

Telapak tangannya terasa basah saat aku membungkuk untuk meraih tangannya. Melihat lebih dekat, aku melihat darah yang sebagian kering menempel di kulitnya seperti lem.

Aku menggigil dan menghapus darah itu di gaun tidurku. Garis-garis merah terbentuk melawan kain putih gaunku seperti kelopak mawar yang tertangkap angin.

"Apa yang terjadi dengan semua orang ini...?"

Aku membeku dalam ketakutan yang luar biasa. Aku menahan tangis saat mendengar langkah kaki mendekat dari bawah.

“Siapa di sana?!”

“Itu Jack, nyonya!”

Jack, salah satu pelayan kami, muncul di landing. Dia mengenakan sabuk pedang yang diikat di atas piyamanya. Jack telah melayani sebagai pelayan ayahku ketika aku masih kecil dan seperti kakak yang peduli sepanjang hidupku.

Semua pelayan keluarga Liddell menerima pelatihan tempur sehingga mereka siap untuk situasi apapun. Dengan bertahun-tahun pelatihannya, Jack tahu bagaimana menjaga sikap tenang, tetapi dia jelas terguncang melihat darah di pakaianku.

“Apakah kamu terluka?”

“Aku baik-baik saja. Ini darah Mary. Dia… dia sudah mati…”

Aku sangat sedih memikirkan bahwa aku tidak akan pernah bisa berbicara dengan Mary lagi, tetapi aku tahu bahwa berpegang pada tubuhnya tidak akan mengembalikannya. Kematian adalah jalan yang tidak bisa dikembalikan oleh siapa pun.

“Aku tidak bisa menemukan Ibu dan Ayah. Apakah kamu melihat mereka?”

“Tidak, aku tidak melihat mereka. Tidak ada siapa pun di jalur pelarian darurat di taman juga. Tapi aku yakin mereka sudah aman,” dia bersikeras dan mengulurkan tangannya kepadaku.

“Nyonya, aku akan melindungimu dengan nyawaku. Bisakah kamu berdiri?”

“Ya.”

Aku bangkit dari lantai, dan Jack memimpinku turun ke bawah dengan tangan. Saat aku menoleh untuk melihat terakhir kali ke arah Mary, aku melihat bayangan berlari.

Apakah ada seseorang di sini...?

Dengan menelan ludah, aku menyipitkan mata ke arah lantai atas, di mana cahaya lampu gantung tidak mencapai.

Guntur mengguncang dinding. Kilatan cahaya menerobos langit. Dalam sekejap itu, aku melihat sosok yang diterangi—itu adalah seorang pria dengan ukuran yang tidak wajar.

Dia pasti tiga kali tinggi badanku. Awalnya, aku pikir aku menjadi gila karena ketakutan, tetapi semakin aku memandang ke atas, semakin aku bisa melihat perawakannya yang mengerikan, mencapai langit-langit yang gelap.

Aku kembali membeku. Jack menyadari ada sesuatu yang salah dan segera bergerak di depanku.

Dia mengarahkan ujung pedangnya ke pria itu.

“Siapa kamu?!” dia berteriak.

“…Ah… Ahhh…”

Pria itu mengeluarkan suara menggelegar saat dia mulai menuruni tangga. Dengan setiap langkah keras yang dia ambil, kami bisa mendengar suara basah dari bawah kakinya.

Akhirnya, dia muncul dari kegelapan dan melangkah ke dalam cahaya lilin yang oranye.

“…!”

Aku cepat-cepat menutup mulut sebelum bisa menjerit. Aku mendengar Jack menelan ludah.

Diterangi oleh cahaya, aku melihat wajah pria itu yang mengerikan dan berotot. Tubuhnya dilumuri darah, dan tetesan darah menetes dari tubuhnya setiap langkah.

Pria itu bukanlah pelayan atau anggota keluarga Liddell.

Tidak diragukan lagi bahwa dia adalah penyusup.

“…A…Ahh…Alice…”

Suaranya menusuk telingaku saat dia memanggil namaku. Itu terdengar seperti logam bergesekan dengan logam.

Bayanganku terpantul dalam mata gelap dan kosongnya.

Dia datang ke sini untukku!

Setelah menyadari hal itu, aku melompat dari belakang Jack dan berlari ke arah yang berlawanan. Pria itu melewati lengan Jack dan mengejar di belakangku.

"Itu benar! Ikuti aku!"

Aku menuruni tangga dan mencapai aula utama, berlari di atas karpet dan berusaha untuk tidak menoleh ke belakang.

Jika aku memancing penyusup keluar dari mansion, aku bisa menyelamatkan Jack dan pelayan lainnya yang masih hidup… Ibu dan Ayah juga!

Tujuanku adalah pintu depan yang sedikit terbuka di seberang ruangan. Aku akan membawanya keluar dari rumah, dan kemudian…

Saat tenggelam dalam pemikiran tentang rencanaku, aku tiba-tiba merasakan sesuatu yang aneh di bawah kakiku.

Ini salah satu perangkap!

Aku benar-benar lupa. Semua area kecuali tengah karpet di aula utama dipasang perangkap. Orang tuaku dan Mary selalu mengingatkanku berkali-kali.

Mataku terangkat ke atas. Lampu gantung yang dibungkus banyak lapisan kaca dan ornamen kristal sudah dalam perjalanan turun.

“Nona Alice!”

Jack berlari ke arahku, melemparkan pedangnya ke tanah dan membungkus tubuhnya di sekelilingku. Awalnya, ujung ornamen hanya menggores punggungnya, tetapi dengan cepat, lilin yang tajam menusuk tubuhnya. Aku juga merasakan mereka menusukku.

Untuk sesaat, aku mendengar napas kesakitan di telingaku.

Maafkan aku, Jack…

Tubuh kami terhimpit di sana bersama-sama. Setelah itu, ingatanku samar-samar.

Aku percaya aku mendengar fragmen lampu gantung yang jatuh, serta suara langkah kaki penyusup mendekatiku.

Tubuhku tercabik-cabik, tetapi aku tidak merasakan sakit.

Dengan apa yang tersisa dariku, aku menutup mata dan mengambil napas terakhirku. Darah menodai lantai di sekitarku saat pikiranku melayang semakin dalam ke dalam kegelapan.

Ah. Kurasa ini saatnya aku mati.

Tepat saat aku mencapai kesadaran itu, aku mendengar suara samar tangisan anak kucing.

Aku tidak tahu kapan atau di mana, tetapi aku merasa itu adalah tangisan yang pernah kudengar sebelumnya.

♥♥♥

“NYONYA?”

Saat aku membuka mata, Jack ada di sana, menatapku dengan khawatir.

Aku sudah tertidur di tempat tidurku, dan sepertinya aku menahan napas untuk waktu yang cukup lama. Aku menghela napas panjang.

“Aku bermimpi…”

Tragedi dari tiga tahun yang lalu muncul kembali dalam tidurku.

“Tampaknya kamu mengalami mimpi buruk. Kamu berkeringat.”

Jack menurunkan dirinya ke sisi tempat tidurku dan menyapu poni basah dari dahiku. Dia mengenakan seragam pelayanannya, termasuk pedang yang tergantung di ikat pinggangnya, meskipun sudah larut malam.

“Apakah kamu sedang berpatroli?”

“Aku baru saja mau keluar, tapi aku ingin memeriksamu dulu. Kamu selalu bermimpi buruk di malam hujan.”

Hujan turun deras di luar jendelaku, membentuk garis-garis putih di langit.

Jack cemberut melihatnya.

“Hujan akan mencuci semua mawar baru. Ini sebabnya aku benci air.”

“Jika kamu khawatir tentang pembersihan, aku akan membantumu. Seluruh keluarga bisa merapikan kelopaknya bersama-sama.”

Keluarga. Hanya menyebutkan kata itu memberikan kenyamanan bagiku.

Setelah tragedi itu, Jack dan aku adalah satu-satunya jiwa yang dibangkitkan kembali oleh iblis yang lewat.

Hal itu tidak bisa menghilangkan kesedihan kehilangan seluruh keluargaku malam itu, tetapi sekarang aku punya Dum, Dee, Leeds, dan bahkan Bear yang kadang-kadang datang berkunjung. Selama mereka tetap bersamaku, aku bisa terus bertahan tanpa tenggelam dalam lautan air mata. Itu tidak berarti aku tidak masih merasa kesepian, jauh di lubuk hatiku, tetapi Dark adalah satu-satunya yang tahu tentang itu.

“Ketika taman sudah rapi, mari kita keluarkan meja dan mengadakan pesta teh. Kita bahkan bisa mengundang Tuan Hisui. Aku yakin Dark akan ikut, tetapi jika hanya pesta teh, sepertinya tidak akan ada bahaya…”

“Nyonya… Kamu harus menjauhinya.”

“Mengapa? Aku tahu kita bersaing dengannya, tetapi aku tidak bisa bersikap kasar pada orang itu.”

Jack menggelengkan kepalanya segera setelah aku merespons.

“Ada yang aneh setiap kali aku melihatnya… Selama pesta teh aneh tadi, aku merasa seolah-olah ini bukan pertama kalinya kami bertemu.”

“Kalian berdua berasal dari latar belakang yang sangat berbeda. Di mana kalian bisa bertemu?”

Orang-orang di kerajaan ini sangat dipisahkan oleh status. Rakyat jelata tinggal di antara rakyat jelata, sedangkan para bangsawan membentuk hubungan dengan bangsawan lainnya. Namun, rakyat jelata dan bangsawan jarang berinteraksi, karena kehidupan mereka dan bahkan area tempat tinggal mereka sangat berbeda.

“Aku tidak ingat persis. Aku belum melupakan apa pun yang terjadi setelah aku dibangkitkan, jadi pasti itu terjadi jauh sebelum aku pergi ke East End…”

Dia menarik napas dalam-dalam seolah-olah dia putus asa mengisi paru-parunya.

“Aku hanya tidak mempercayai earl itu. Dia belum pernah kembali dari kematian, tetapi dia tahu cukup banyak tentang stigma untuk mengenalinya, bukan?”

“Itu karena Tuan Hisui adalah pelayannya. Dia telah melihat kekuatan orang itu dan tahu kekuatan itu ada pada orang lain juga.”

“Bahkan jika dia tahu satu stigma, tidak ada alasan untuk berpikir ada lebih banyak dari kita di luar sana. Dan mengapa dia ingin kita bekerja sama dengannya, meskipun dia tidak tahu apa-apa tentang kita? Apakah itu hanya karena dia sangat ingin bersamamu?”

Jack menghunuskan pedangnya keluar-masuk sarungnya—tanda yang sudah dikenal bahwa dia sedang berpikir keras.

"Awalnya, aku mengira dia mulai merasakan sesuatu padamu setelah melihatmu mengembalikan status keluargamu sendirian. Tapi mungkin itu hanya pura-pura, dan sebenarnya dia mengincar bisnis keluarga Liddell."

"Itu tidak mungkin..."

Operasi rahasia keluarga Liddell bergantung pada niat baik mereka yang mengendalikan stigmata. Jika seseorang yang egois mengambil pekerjaan yang sama, setiap jiwa yang benar di kerajaan akan tiba-tiba harus berhati-hati.

Katakanlah aku akhirnya menikahi pria yang ternyata jahat. Dia akan mewarisi bisnis ini dan dapat menggunakan Jack dan yang lainnya untuk keuntungannya sendiri. Tidak akan ada hukuman baginya, bahkan jika dia memilih untuk menyingkirkan siapa pun yang menghalangi jalannya.

"Kamu tidak perlu khawatir tentang itu, Jack. Yang Mulia tidak akan membiarkan siapa pun bersekongkol melawan kerajaan seperti itu."

"Tapi dia sudah disukai oleh Yang Mulia. Dialah yang memperkenalkannya kepadamu, ingat? Dia hanya bersikap baik padamu supaya dia bisa memanipulasimu. Janjikan padaku bahwa kamu tidak akan membiarkan dia mencuri hatimu."

Aku tidak bisa menatap mata Jack, meskipun dia hanya memintaku untuk berhati-hati.

Jika Dark memang sudah lama mengincar keluarga Liddell, dia akan tahu bahwa seorang gadis muda mengelola rumah tangga tanpa banyak dukungan. Melamar gadis itu akan menjadi cara untuk mengambil tanah miliknya untuk dirinya sendiri.

Itu benar-benar terdengar seperti sesuatu yang akan dilakukan oleh seorang bangsawan. Tapi tetap saja…

Aku tidak ingin percaya bahwa Dark adalah orang jahat…

Meragukan dia adalah hal yang wajar bagi seseorang yang harus selalu waspada terhadap semua orang di sekitarnya.

Aku memahami hal itu, tetapi hatiku menolak untuk menerimanya.

Rasanya seperti aku tergantung di seutas tali. Paru-paruku menolak untuk mematuhi otakku. Jika emosiku berwarna dan hidup, perasaan ini dingin dan transparan—berat seperti batu, namun ringan seperti udara.

Aku hampir tidak bisa bernapas saat berbaring di tempat tidurku.

Aku tidak mengerti apa ini...

"Dia bukan earl biasa, nona. Itu sebabnya…"

Jack mendekatiku. Tubuhku menjadi kaku, karena sesaat, aku berpikir dia akan menciumnya. Wajahnya yang kekanak-kanakan memenuhi pandanganku sepenuhnya.

Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!

“…kamu seharusnya tidak mencoba mendekatinya sendirian. Mengerti?”

“O-Okay. Aku akan berhati-hati…!”

Yang bisa kulakukan hanyalah mengangguk seperti boneka.

Namun, Jack terus menatapku dengan apa yang hanya bisa digambarkan sebagai cinta di matanya sebelum dia duduk tanpa menyentuhku.

Hah?

Aku hidup di dunia game otome. Aku adalah pahlawan wanita, dan Jack adalah salah satu karakter cinta.

Bahkan tanpa pilihan game yang biasa muncul, tidak ada alasan kami tidak bisa jatuh cinta. Aku yakin akan hal itu, namun entah kenapa, dia tidak mencoba menciumnya.

“Baiklah, aku harus memulai patroli. Selamat malam, nona, dan tidurlah dengan nyenyak.”

“Selamat malam…”

Aku menatap dengan kekecewaan saat Jack meninggalkan ruangan. Begitu pintu tertutup kembali, aku mengeluarkan keluhan.

Aku tidak bisa membuat Jack jatuh cinta padaku di kehidupan ini…

Aku pikir aku meningkatkan perasaannya di kedai kopi, tapi kemudian kecelakaan kereta terjadi.

Saat aku mencoba menjalin hubungan dengannya, sepertinya game menentukan bahwa aku telah membuat pilihan yang salah dalam cerita, dan kemudian "Alice" dikirim ke akhir yang buruk—satu di mana dia mungkin tidak akan selamat.

Tidak peduli seberapa besar aku peduli padamu, kita tidak akan pernah bisa bersama…

Jack adalah anak laki-laki yang ku sebut sebagai "karakter game otome favoritku" di kehidupan sebelumnya. Aku memainkan jalur ceritanya berkali-kali, dan itu tidak pernah gagal membuat hatiku berdebar. Kenyataan ini terlalu kejam.

“Jack…”

Menggigit bibirku, aku mengubur wajahku ke dalam bantal yang lembut. Air mata menusuk mataku.

“…Aku mencintaimu, kau tahu. Aku mencintaimu begitu banyak, aku memikirkanmu setiap hari…”

Malam itu, aku menangis diam-diam di kamarku atas cinta yang hilang.

Mungkin mengetahui patah hatiku, hujan terus turun sepanjang malam, menenggelamkan suara air mataku.

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Download PDF light novel Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, PDF light novel update Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Translate bahasa indo light novel Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Translate japanese r18 light novel Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, PDF japanese light novel in indonesia Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Download Light novel Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, PDF Translate japanese r15 light novel Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Download PDF japanese light novel online Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Unduh pdf novel translate indonesia Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Baca light novelChapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, PDF Baca light novel Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Download light novel pdf Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, where to find indonesia PDF light novel Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, light novel online Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu! indonesia, light novel translate Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu! indonesia, download translate video game light novel Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu!, Translate Light Novel Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu! bahasa indonesia, Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu! PDF indonesia, Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu! Link download, Chapter 03 - Volume 01 | Akuyaku Alice ni Tensei Shita node, Koi mo Shigoto mo Houki Shimasu! light novel pdf dalam indonesia,book sites,books site,top books website,read web novels,book apps,books web,web novel,new and novel,novel website,novels websites,online book reading,book to write about,website to read,app that can read books,novel reading app,app where i can read books

Post a Comment

Aturan berkomentar, tolong patuhi:

~ Biasakan menambahkan email dan nama agar jika aku balas, kamu nanti dapat notifikasinya. Pilih profil google (rekomendasi) atau nama / url. Jangan anonim.
~ Dilarang kirim link aktip, kata-kata kasar, hujatan dan sebagainya
~ Jika merasa terlalu lama dibalasnya, bisa kirim email / contact kami
~ Kesuliatan mendownloa, ikuti tutorial cara download di ruidrive. Link di menu.