Search Suggest

Trakteer

Ruidrive.com menggunakan layanan domain .com yang mana domain tersebut tiap tahunnya diharuskan di perpanjang sebesar Rp.150 sampai Rp.200 ribuan.

Dukung kami jika kalian memang terbantu dengan adanya blog kami, agar kami tetap eksis dan update pdf light novel terbaru lainnya.

Trakteer Saya

Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15)

Part 15

"Ruang Kontrol" menyadari situasi ini.

Setiap orang yang menyaksikan adegan ini terdiam.

Badai destruktif yang mengamuk tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Beruntung ini adalah subruang. Jika ini terjadi di labirin, tidak terbayangkan berapa banyak lapisan orang yang terlibat.

Um...apa kamu dalam masalah?

Ramiris berkata, mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya.

'30 lapisan yang dibuang' di pusat kehancuran menghilang dalam sekejap ketika disentuh oleh Energi Kehancuran. Jika teknik keji seperti itu digunakan di tanah...

Planet ini akan lenyap, dan tata surya akan tertelan.

Memang benar, itu adalah kekuatan penghancur yang bahkan melampaui kekuatan Velgrynd. Empat pemain peringkat teratas di dunia ini, Skill Kuartet, menghasilkan hasil yang tak terbayangkan melalui efek sinergis.

Di "Ruang Kontrol" yang sunyi, ada beberapa orang yang kembali ke ruangan itu, berbicara dengan gembira satu sama lain.

Mereka adalah Diablo dan Benimaru.

“Yah, itu adalah pengalaman yang sangat menyenangkan,” kata mereka.

"Ya, benar. Tubuhku menjerit-jerit, tapi ketika tiba waktunya untuk melakukannya, aku merasa lebih penuh energi dibandingkan sebelumnya. Aku ingin melakukannya lagi, tapi aku khawatir aku tidak akan bisa melakukannya lagi." kesempatan dalam waktu dekat."

"kufufufu. Carrera mengatakan sesuatu seperti, 'Menyenangkan sekali bisa menembus hierarki,' dan aku akhirnya mengerti kenapa dia mengatakan itu."

"-Itu benar. Menguji batas kekuatan seseorang adalah pengalaman yang jarang dialami.

Akhirnya Zegion ikut bergabung, dan suasananya terlihat cukup meriah. Ramiris tidak bisa menghentikan gemetar tubuhnya, jauh berbeda dari suhu di Ruang Kontrol.

Kecemasannya berubah menjadi kemarahan.

Ramiris berkeliling ruangan, menyatakan 'larangan mutlak' kepada Benimaru dan yang lainnya yang kembali ke kamar.

Di tengah semua itu, Dino yang kelelahan hingga tak mau berbuat apa-apa lagi, ada bersama Shiretto.

Pico dan Gracia juga sedang duduk di sofa ruang tamu, tampak seolah-olah itu adalah hal yang biasa.

Shuna dengan lembut menawarkan teh dan permen kepada mereka.

“Terima kasih atas kerja kerasmu.”

Sudah menjadi sifat pria untuk terpesona oleh wajah tersenyum yang berkata demikian.

Dino, seperti biasa, merasa kerja kerasnya tidak sia-sia dan usahanya membuahkan hasil.

Berbeda dengan Benimaru dan yang lainnya, Dino bertarung sendirian.

Oleh karena itu, Dino dengan bangganya berbaring di sofa seolah ini adalah hadiahnya.

Dia santai dengan anggun dan meminta secangkir teh lagi pada Shuna.

Dengan begitu, Dino menghilangkan kepenatannya.

Benimaru mengeluhkan kealamian Dino padanya.

"Hai!

"Hei," katanya.

Mengapa kamu begitu santai?

"Tidak, karena kamu tahu, pekerjaanku sudah selesai kan?" Dino menjawab dengan sangat ringan.

Benimaru bertanya dengan kesal, "Lalu kenapa kamu begitu santai?

“Lalu kenapa kamu tidak kembali ke rumahmu?”

Mendengar hal tersebut, Dino menatap Benimaru dengan ekspresi bingung di wajahnya.

Melihat Dino seperti itu, Benimaru lebih bingung dibandingkan Dino.

"Apa? Nah, setelah pertempuran, kita tidak bisa lagi mengatakan 'Tomo' ketika kita menulis 'musuh yang kuat', kan? Kalau begitu, maka tidak ada tempat lain untuk kita tinggal, kan?"

Ucap Dino cepat.

Sangat menyegarkan melihat mereka hanya memikirkan kenyamanan mereka sendiri.

Dia bahkan mengedipkan mata padanya dengan ringan, yang membuat kekesalan Benimaru mencapai puncaknya.

Jadi, dia membalasnya dengan nada kasar.

"Bukan itu intinya! Kalian tadinya adalah musuh, bukan?"

Dino adalah raja iblis, jadi tidak sopan berbicara seperti itu, tapi Pico dan Gracia tidak mengeluh. Mereka tidak begitu menghormati Dino.

Dino sendiri tampaknya juga tidak merasa terganggu dengan hal itu, dan dia membiarkannya begitu saja dan melibatkan Ramiris.

"Apa? Kita sudah berbaikan. Benar, Ramiris?"

"Hah? Baiklah. Kalau kamu ingin bekerja lagi, aku bersedia mempekerjakanmu!" Suasana hati Ramiris telah kembali. Mengingat bagaimana dia dan Dino berbaikan, dia tersenyum.

Mereka mulai menikmati manisan bersama, tapi masih terlalu dini untuk mengatakannya.

Ingat, ini adalah "Ruang Kontrol".

Meskipun krisis labirin telah berakhir, masih banyak kesulitan yang terjadi di seluruh dunia.

Bahkan Souei masih terbang berkeliling untuk mengumpulkan informasi, dan semuanya tidak baik-baik saja. Namun, seolah-olah mengatakan 'Saya tidak ada hubungannya lagi', Dino dan rekan-rekannya bersikap santai terhadap orang lain.

Hal yang sama juga terjadi pada Pico dan Gracia.

Tidak, itu lebih buruk.

Mereka melahap kuenya bersama-sama, tak menghiraukan pembicaraan Dino.

"Ini, ini! Enak sekali! Ada tiga dan aku bisa pesan satu lagi, kan?"

“Pico, jangan panik. Yang terakhir ini yang kucari-cari.

Apa? Apa yang kamu bicarakan? Aku mendeklarasikannya terlebih dahulu, jadi itu milikku kan?

Perkelahian buruk terjadi saat mereka berebut kue yang disiapkan oleh Shuna.

Dino pun ikut bertarung.

Atau lebih tepatnya, dia adalah salah satu pihak di dalamnya.

"Hei! Bukan itu yang tersisa, itu milikku! Kamu tidak punya hak untuk itu!!" Teriak Dino dan bergegas mengambil kue itu untuk dirinya sendiri, namun desakannya tidak diindahkan.

Persahabatan tak berdaya dihadapan kue...

Anggota Tempest dibiarkan dengan pemikiran ini.

Benimaru melihat mereka dan menghela nafas.

Aku sendiri suka kuenya, tapi ini jelek sekali, pikirku.

“Aku tidak suka memanjakan orang jahat, Shuna, tapi tolong persiapkan satu lagi untuknya.

Benimaru adalah orang pertama yang menyerah.

Dia mengira pembicaraan itu tidak akan berlanjut. Itu adalah hal yang buruk untuk dikatakan kepada Dino, tapi mau bagaimana lagi karena dia tidak memiliki martabat sebagai raja iblis.

Shuna tersenyum dan mengangguk.

Tanpa sadar, Dino dan yang lainnya terus saling adu mulut, menunjukkan sifat aslinya.

Persahabatan adalah hal yang rapuh.

Meskipun itu adalah pertarungan yang lucu dibandingkan dengan pertarungan global, ketiganya saling menatap, tidak mau menyerah satu inci pun.

Pertarungan berlanjut hingga Shuna datang dengan membawa yang baru.

Akhirnya setelah kuenya habis, Dino dan teman-temannya setuju untuk bergabung dengan Benimaru.

Mereka tampaknya menyadari bahwa adalah tindakan bodoh jika tidak menaati saudara mereka, Shuna, yang berkuasa atas makanan.

Di dunia mana pun, dia yang mengendalikan dapur itu kuat.

Maka, aliansi sementara pun terbentuk.

“Aku mungkin terlihat seperti ini, tapi aku adalah raja iblis, dan aku tidak pernah terbuai.

"Itu benar. Kita harus mendapatkan setidaknya tiga dalam sehari.

Tapi kita tidak akan bisa memakan kue ini jika dunia mati. Kita harus bekerja sama dengan mereka.

Maka, kesepakatan pun dibuat.

Setelah itu, Dino dan yang lainnya akan dipekerjakan oleh Ramiris, tapi itu tergantung negosiasi.

Apapun masalahnya, mereka akan dipekerjakan hanya setelah melindungi dunia ini.

Alasan mengapa mereka bergabung dengan komando Benimaru adalah karena mereka pikir itu cara yang paling efisien.

Seperti Diablo, Benimaru tidak meragukan kemenangan mereka.

Mereka berusaha melindungi Dunia Kardinal ini, percaya bahwa Rimuru akan kembali.

Mereka berusaha melindungi Dunia Kardinal ini dalam skala global, di luar kerangka negara-negara.

Bahkan Dino pun harus mengakui bahwa itu adalah prestasi yang luar biasa bagi seorang pemuda.

Melihat Benimaru dan yang lainnya, Dino pun berpikir.

Mai mungkin akan kembali dengan selamat juga, pikirnya.

Dino tak menyangka rekan cewek yang bersungguh-sungguh itu akan menunjukkan semangat rela berkorban.

Memang benar dia membantuku, tapi aku tidak bisa membalas kebaikannya.

Dino tidak puas dengan keadaan tersebut dan memutuskan untuk setidaknya bekerja sama dengan Benimaru dan rekan-rekannya. Kalau tidak, dia tidak akan pernah bergerak.

pikir Dino.

(Saat Mai kembali, kita harus mentraktirnya kue ini.)

Untuk melakukan hal tersebut, seperti yang dikatakan Gracia, dia perlu menjaga perdamaian di dunia.

Dino sebenarnya tidak ingin bekerja, tapi dia berpikir 'apa-apaan'.  

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), Download PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), PDF light novel update Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), Translate bahasa indo light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), Translate japanese r18 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), PDF japanese light novel in indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), Download Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), PDF Translate japanese r15 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), Download PDF japanese light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), Unduh pdf novel translate indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), Baca light novelBaca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), PDF Baca light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), Download light novel pdf Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), where to find indonesia PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15) indonesia, light novel translate Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15) indonesia, download translate video game light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15), Translate Light Novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15) bahasa indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15) PDF indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15) Link download, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 4 (Part 15) light novel pdf dalam indonesia

Posting Komentar