Search Suggest

Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6)

Part 6

Dino kelelahan.

Dia sedang istirahat sekarang.

Dia sudah terbunuh empat kali, dan dia kelelahan.

“Kami punya lebih banyak lagi untukmu,” kata Beretta.

Beretta menawariku "Gelang Kebangkitan".

Dia pasti memiliki senyuman jahat di balik topengnya.

Bukan, itu iblis, pikir Dino sambil menengadah ke langit.

...

... ...

Dia telah dibunuh berkali-kali sehingga dia mulai terbiasa.

Dino memutuskan bahwa imajinasinyalah yang membuat dia mulai merasa lebih nyaman, dan dia mulai menerima situasinya.

Mengapa Ramiris melakukan ini?

Jika itu hanya balas dendam, dia tidak akan bertindak sejauh ini.

Ramiris adalah orang yang gigih, tapi tidak gigih ini karena kelupaannya.

(Tidak, tidak, ini tidak mengherankan. (Tidak, tidak, ini tidak mengherankan sama sekali. Hanya seperti yang saya lihat.)

Dino berpikir dalam hati, “Aku sama sekali tidak terkejut.

(Ya, benar. Ramiris marah padaku karena aku menuruti perintah Feldway. Tapi, apa yang bisa kulakukan? Selama aku punya kekuatan malaikat, aku harus benar-benar mematuhi perintah...)

Kekuasaan Tertinggi adalah mutlak. Beruntungnya mereka tidak dirampas kebebasan memilihnya, tapi itu karena mereka patuh.

Jika mereka membuat Feldway tidak senang lagi, penderitaan mereka mungkin akan lebih buruk.

Dalam situasi saat ini, mereka dapat menentang Feldway sejenak. Jika kita bisa berada di belakang Feldway pada saat kritis, kita bisa membantu Rimuru dan Ramiris.

Pertama-tama, Dino membocorkan informasi tersebut kepada Ramiris dan yang lainnya agar Vega tidak mengetahuinya. Karena dia adalah informan yang sangat berharga, saya pikir akan lebih baik jika kita memperlakukannya dengan lebih hati-hati.

( Kamu tahu apa maksudku? Mereka ingin aku mengetahui bagaimana pengalaman kematianku mempengaruhi otoritas mereka, bukan? Tapi tahukah Anda, Ultimate Dominion bukanlah mekanisme yang sederhana...)

Jika memungkinkan untuk memecahkannya, hal itu pasti sudah terjadi.

Dengan menjelajahi keadaanku pada saat kematianku, aku menemukan bahwa kekuatan Feldway mengikat jiwaku dengan erat.

Tepatnya, Skill Ultimate ‘Raja Surgawi Astarte’, yang berakar pada jiwa Dino, mengendalikan pusat komando tubuhnya.

Satu-satunya cara untuk mematahkannya adalah dengan menghapus otoritas sepenuhnya. Itu berarti kematian.

Atau kita bisa menimpanya dengan otoritas lain.

(Mustahil...)

Dino punya kekuatan lain.

Keahlian Unik 'Sloth' - tidak, sekarang telah berevolusi menjadi Keterampilan Utama 'Sloth King Belphegor', yang tampaknya mewujudkan esensi Dino. Itu adalah kekuatan yang sepertinya mewujudkan esensi Dino.

Jika kita bisa menggunakan kekuatan ini untuk mengerjakan Skill Ultimate ‘Heavenly King Astarte’, mungkin saja bisa mengganggu “Ultimate Dominion”. Namun saya ragu untuk mencobanya. Namun, dia ragu untuk mencobanya.

(Karena...jika kita berhasil, Feldway pasti akan mengetahuinya...) Jika itu terjadi, teman Dino, Pico dan Gracia akan menjadi boneka, bahkan kehilangan kebebasan memilih mereka. Mereka akan bergerak untuk merebut Dino, dan permusuhan pun tak terelakkan.

Meskipun dia tidak terlalu dekat dengan Mai, dia tetap tidak bisa meninggalkannya sendirian. Apa pun nilainya, Mai sangat perhatian dan Dino merasa nyaman bersamanya. Dino merasa nyaman dengan Mai dan tetap ingin akrab dengannya.

Dino adalah pria yang baik meskipun berpenampilan seperti itu.

Dia tidak ingin melihat teman-temannya terluka, dan dia tidak ingin melihat mereka terluka oleh tangannya sendiri. Dia mungkin bisa lepas dari kendali sendirian, tapi itu tidak cukup.

(Saya kira kita harus mempertahankan status quo...)

Saat itulah Dino hendak menyerah.

Apa kamu yakin akan hal itu? Tidak bisakah Dino-sama menyelamatkan semua orang secara bersamaan?

Saya mendengar suara yang meyakinkan yang sepertinya mencakup segalanya.

Dino berpikir sambil melamun, "Ini Shuna-san ya?

Mengapa itu berbicara dalam pikiranku?

Apakah ini halusinasi pendengaran atau nyata?

(Tidak, memang benar aku takut Shuna-san marah padaku, tapi aku lebih takut dia bicara lembut padaku seperti ini...) ) "Itu lebih menakutkan lagi," pikir Dino.

Karena itu bukanlah sebuah pertanyaan melainkan sebuah perintah.

Ada rasa paksaan, seolah-olah dia dipaksa melakukan sesuatu. Jika Anda mengatakan "Saya tidak bisa melakukannya", Anda pasti kecewa. Bahkan Dino yang pemalas pun menganggap ini tidak boleh.

Lalu, hanya ada satu jawaban.

Hanya ada satu jawaban: lakukanlah.

Selain itu, meskipun ada banyak kerugian jika terjadi kegagalan, namun kembalinya kesuksesan lebih besar.

Mengingat senyuman Ramiris, saya bertekad untuk melakukannya.

(Ya kamu benar. Mengapa saya ragu melakukan ini? Cobalah, dan jika tidak berhasil, menyerahlah. Bukan seperti aku yang hanya meratap tanpa berusaha!) Keraguan Dino terhapuskan.

Apakah suara itu benar-benar milik Shuna atau bukan, tidak penting pada saat ini.

Yang penting adalah suara itu membimbingnya untuk mengambil keputusan.

Sebelum kehilangan motivasinya, Dino memutuskan untuk mengambil tindakan.

...

... ...

Dino mengepalkan tangannya dan meninju pipinya sekuat tenaga.

Tidak ada rasa sakit - tapi rasanya seperti kebangkitan.

Kerusakannya membuat otak mati rasa, tapi kekhawatiran Dino yang membara hilang. "Hei teman-teman! Aku sudah mengambil keputusan. Jika aku ingin hidup setengah jalan, aku lebih suka mencoba dan memenangkan kebebasanku!

Dino menyatakan dengan keras.

Pico dan Gracia menatap Dino dengan tatapan dingin.

"Akhirnya!

"Kamu terlalu bodoh untuk menyadari bahwa kamu harus dibunuh empat kali untuk mendapatkannya, bukan?"

"Kau tahu, dari semua pembicaraanmu tentang bagaimana kita harus menjaga kekuatan kita, bagaimana dengan dirimu sendiri?"

“Kamu sangat lelah, kamu bahkan tidak bisa melarikan diri.” Rentetan peluru kembali terdengar ke arah Dino.

Bagaimana denganmu? Dino hendak bertanya, “Bagaimana denganmu?

Seolah ingin melengkapinya, Mai bergumam, "Akhirnya aku sudah mengambil keputusan. Sejauh yang aku tahu, hanya Dino yang begitu bimbang.

Ini adalah niat Mai yang sebenarnya, yang sangat memilukan.

Tapi itu adalah pujian untuk Dino.

"Yah. Tidak banyak pria yang tidak mau menyelesaikan pekerjaannya seperti aku.

Kata Dino dengan ekspresi puas di wajahnya, yang ditanggapi oleh teman-temannya dengan sangat dingin.

“Aku tidak bermaksud memujinya.

"Ya ampun, kamu sangat pemalu, aku tidak tahan.

"Wah, mirip Dino ya?

Tapi tetap saja, ada kepercayaan tertentu.

Dino terkejut dengan reaksi Pico dan Gracia.

Ia tak menyangka mereka akan percaya pada Dino. Dia mengira akan memakan waktu lama untuk meyakinkan mereka, dan dia takut Mai tidak mau mendengarkannya.

"Yah, kamu yakin? Aku belum menjelaskan apa-apa..." Saat aku menanyakan hal itu, jawabannya adalah memeras Dino.

"Langsung saja.

"Jika kamu gagal, aku akan membunuhmu."

“Yah, kita harus percaya padanya. Saya tidak suka membicarakannya seolah-olah ini hanya kesepakatan sekali saja, seperti pertaruhan.

Gracia, Pico, dan Mai secara bergantian menyatakan bahwa mereka mempercayai Dino.  

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), Download PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), PDF light novel update Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), Translate bahasa indo light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), Translate japanese r18 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), PDF japanese light novel in indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), Download Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), PDF Translate japanese r15 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), Download PDF japanese light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), Unduh pdf novel translate indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), Baca light novelBaca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), PDF Baca light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), Download light novel pdf Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), where to find indonesia PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6) indonesia, light novel translate Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6) indonesia, download translate video game light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6), Translate Light Novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6) bahasa indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6) PDF indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6) Link download, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 6) light novel pdf dalam indonesia

Posting Komentar