Search Suggest

Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11)

Part 11

Menghadapi Diablo, Zelanus berdiri tegak.

Dia mengusir Zegion.

Zelanus adalah seorang pengecut.

Itu sebabnya dia tahu sebelumnya siapa yang berada dalam bahaya di labirin ini.

Tidak ada siapa-siapa, tapi saat dia melihat Diablo dari dekat, Zelanus merasa merinding.

Itu pertanda berbahaya.

Itu sama seperti yang dia rasakan ketika dia menghadapi Raja Iblis Milim.

Tandanya memang kecil, tapi itu bukanlah lawan yang bisa diremehkan.

Zelanus berbeda dari yang lain ketika dia bisa mengenalinya.

"Serangga Lord Zelanus, izinkan saya menguji Anda untuk melihat seberapa baik Anda.

"Kamu benar-benar berani menyebutku setan!"

Kami menyela pembicaraan kami dan Zelanus bergerak diam-diam.

Dia menyelinap melalui dinding udara dan berputar di belakang Diablo. Dia berbalik dan melemparkan tendangan ke belakang kepala Diablo.

Dari posisi saling membelakangi, tendangan diarahkan ke bagian belakang kepala Diablo yang tak berdaya.

Tapi Diablo bereaksi seolah dia sudah membaca tendangannya. Dia mencondongkan tubuh ke depan dan menendang ke belakang.

Tendangan Zelanus berhasil dihadang oleh tendangan Diablo.

Zelanus satu ukuran lebih besar dari Diablo. Tendangan Zelanus cukup keras, seolah hendak memukul Diablo dari atas, namun diimbangi oleh tendangan Diablo.

Itu lebih kuat dari lengan Carrera yang kusut, tapi Diablo tidak gentar.

Kedua pria itu terus menjauh.

Kerangka luar yang menutupi seluruh tubuh Zelanus bersinar dengan warna pelangi.

"Astaga, ini hihiirokane. Akan sulit untuk menghancurkannya." Diablo mengubah mana untuk memperlihatkan bilah gunting.

Kelima bilahnya bersinar dalam warna pelangi. Itu adalah tanda tingkat mitos.

“Berhentilah tertawa. Jangan bermimpi tentang apa yang tidak bisa kamu lakukan.”

Seluruh tubuh Zelanus bergerak, seolah sedang bernapas.

Rambut keperakan yang membentang dari dahi hingga punggungnya berdiri tegak, bersinar dalam cahaya yang dipantulkan dari labirin.

Dua pasang sayap, satu dari belakang dan satu lagi dari pinggang, bersinar merah dan terbentang lebar, seolah mengancam Diablo.

Zelanus menyilangkan tiga pasang lengannya, yang masih disilangkan, dan mengambil posisi berdiri untuk masing-masing pasang lengannya.

Lengan bawah bersiap untuk sihir, dan lengan atas bergetar menjadi pedang. Menerima serangan mereka dengan tangan kosong sama saja seperti meminta mereka untuk memotong Anda menjadi beberapa bagian.

Dan lengan tengahnya adalah garis mematikan yang akan tahan terhadap serangan apapun dari Diablo.

Zelanus tidak memiliki kelemahan. Zelanus tidak memiliki kelemahan.

Zelanus tidak memiliki kelemahan. Dia memiliki kemampuan untuk menyerang dalam jarak jauh, menengah, dan pendek, dalam segala situasi.

Nilai keberadaan mencakup nilai-nilai yang tidak berhubungan dengan pertarungan. Karena ini mencakup nilai daya yang jarang digunakan, angka efektifnya mungkin tidak terlalu besar. Namun dalam kasus Zelanus, hampir semua nilai terkait dengan kemampuan tempurnya.

Bentuk kehidupan pertarungan terhebat persis seperti Zelanus.

Tapi Diablo tidak takut.

Dia menikmati pertarungan melawan Zelanus, yang seharusnya jauh lebih unggul darinya, dan dia tidak punya peluang untuk menang.

...

... ...

Sudah menjadi rahasia umum bahwa 'mana', yang mengacu pada keluaran maksimum seketika, lebih penting daripada sekadar jumlah sihir.

Diablo berspesialisasi dalam mana.

Jumlah sihir yang hilang dapat disuplai dari atmosfer. Oleh karena itu, kami tidak bingung dengan angka-angka tersebut, tetapi hanya mendambakan “kekuatan” yang murni.

Manusia selalu menjadi pembunuh kebosanan Diablo.

Kebanyakan dari mereka membosankan, namun beberapa di antaranya memiliki jiwa indah yang bersinar terang.

Seperti Shizue Izawa.

Keberanian menantang lawan yang tak terkalahkan juga menjadi salah satu elemen yang membuat Diablo terpesona.

Cara dia mati-matian berjuang melawan takdirnya sungguh indah, meski berlumpur.

Itulah sebabnya Diablo, meskipun dia adalah orang yang kuat, sangat fokus pada cara dia bertarung.

Ia tidak sekedar ingin menang, namun memiliki kekuatan nyata untuk menang dalam keadaan apapun.

Pengalaman ini dimanfaatkan dengan baik dalam pertempuran melawan Zelanus.

Dalam kebanyakan kasus, pertarungan antar transenden akan berakhir dalam sekejap atau berkepanjangan. Diablo tidak pernah terburu-buru karena dia mengetahui hal ini dengan baik. Jika Zegion dikalahkan, yang diakui Diablo, maka kekuatan Zelanus adalah nyata. Jika dia mencoba mengalahkan lawan seperti itu dengan tergesa-gesa, dia hanya akan dikalahkan dengan mudah.

Hampir tidak ada yang bisa dilakukan Zelanus.

Satu-satunya kesempatan untuk menang adalah dengan menyerang Zelanus dengan Okumichi terkuat saat dia lengah.

Sampai saat itu tiba, satu-satunya hal yang bisa ia lakukan adalah bertahan.

Namun, Diablo tampaknya menikmati dirinya dari lubuk hatinya.

...

... ...

"Apakah kamu tidak memahami perbedaan kemampuan kami?"

"kufufufu, teruslah kalahkan aku. Tidak bisakah? Maka kamu tidak seburuk yang kamu kira.

Diablo berada dalam kondisi prima, bahkan melawan lawan yang lebih unggul.

Diablo menang dalam pertarungan verbal.

Zelanus tidak senang dengan situasi ini, tapi itu tidak memperlambatnya.

Dia berhati-hati dan tidak membiarkan perkataan lawannya membodohinya.

Diablo juga mengapresiasi hal ini.

Musuh yang berpikiran lemah pasti sudah dikalahkan sejak lama.

Kehati-hatian Zelanus sungguh menyebalkan. Lagipula, dia tidak menggunakan jurus besar sama sekali.

Dia tidak menggunakan jurus besar apa pun, padahal dia seharusnya membuat kita percaya bahwa dia pasti bisa melenyapkan Diablo hanya dengan memancarkan energi besarnya. Selama ini Zelanus hanya menggunakan ilmu bela diri. Energi bertarung Zelanus menciptakan plasma di sana-sini di ruang angkasa, tapi itu hanyalah akibat dari pertarungannya.

Zelanus mengalahkan Diablo hanya dengan menggunakan tubuhnya sebagai senjata.

Diablo, bagaimanapun, bukanlah tandingan Zelanus.

Bahkan kekuatan yang bisa menjatuhkannya dengan satu pukulan jika dia menghadapinya secara langsung bukanlah masalah jika dia mampu menangkisnya. Dengan kekuatan komputasinya yang luar biasa, ia mampu membangkitkan kekuatan Zelanus.

"Bermuka tebal..."

Emosi Zelanus sedikit melonjak, meski bukannya tidak sabar.

Itu adalah iritasi.

Berbeda dengan saat melawan Milim, Zelanus yakin dirinya tidak akan kalah jika Diablo menjadi lawannya. Karenanya, Zelanus tak berniat membuang buruan tersebut.

Namun, ini adalah pertama kalinya dia menghadapi lawan yang gigih dan gigih, dan sepertinya itu sangat merepotkan.

Biasanya, ini adalah musuh yang tidak bisa menghalangi supremasi Zelanus.

Namun, hal itu terus menerus menghalangi kami.

"kufufufu, ada apa? Apa kamu sudah lelah?"

Dengan sikap tenang dan tenang, Diablo menyemangati Zelanus.

Hal ini membuat Zelanus kesal.

Di suatu tempat dalam pikirannya, dia berpikir bahwa dia adalah orang kecil dan picik yang berdiri di depan Zelanus, yang akan menjadi dewa penciptaan.

Namun Zelanus tidak panik karenanya.

Berbeda dengan Milim, Zelanus tidak menggunakan kekuatannya untuk melawan orang seperti Diablo. Dalam pertarungan para transenden, kunci kemenangan atau kekalahan adalah bagaimana melemahkan lawan.

Selama Zelanus melanjutkan gaya bertarungnya saat ini, dia tidak akan pernah terkalahkan.  

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), Download PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), PDF light novel update Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), Translate bahasa indo light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), Translate japanese r18 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), PDF japanese light novel in indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), Download Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), PDF Translate japanese r15 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), Download PDF japanese light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), Unduh pdf novel translate indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), Baca light novelBaca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), PDF Baca light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), Download light novel pdf Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), where to find indonesia PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11) indonesia, light novel translate Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11) indonesia, download translate video game light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11), Translate Light Novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11) bahasa indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11) PDF indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11) Link download, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 3 (Part 11) light novel pdf dalam indonesia

Posting Komentar