Search Suggest

Postingan

Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7)

Part 7

Keluarga Ramiris juga senang dengan apa yang terjadi.

"Hei, Ramiris-sama, kamu pasti terlihat mencurigakan?

"Jangan khawatir, jangan khawatir! Dino-chan tidak punya waktu untuk mencurigai kita.

Ramiris optimis, tapi Benimaru memiliki pendapat yang sama.

Di hadapan Zegion yang merupakan pemimpin mutlak, tidak ada waktu untuk mengkhawatirkan hal lain, pikirnya.

Itu benar.

Ramiris dan Dino sudah saling kenal sejak lama, sehingga mengejutkan jika mereka mengetahui apa yang dipikirkan satu sama lain. Ini adalah contoh hubungan di mana semakin sering mereka bertengkar, semakin baik hubungan mereka.

Maka, babak pertama dimulai.

Pasangan pertama adalah Kumara VSPico.

Labirin itu entah bagaimana telah mengubah strukturnya dan panggungnya telah ditetapkan.

Pico bergerak maju ke tengah Colosseum yang melingkar.

Kumara sudah siap.

“Kami akan menyelesaikannya hari ini,” katanya.

“Itu kalimatku. Aku tidak akan menganggapmu mudah hanya karena kamu masih kecil.

Garis Pico kurang tepat, karena terlihat sangat bertolak belakang. Namun, seperti yang dikatakan Pico, terdapat kesenjangan usia yang sangat besar, sebesar penciptaan langit dan bumi.

Ini bukan metafora tapi fakta. Meski usia tidak sebanding dengan pengalaman, Pico tentu merupakan petarung yang lebih baik dari Ramiris.

Ramiris mengetahui hal ini dengan sangat baik, jadi mereka berpikir tidak masalah ke mana arah permainannya.

Buktinya, Beretta juga berdiri di tengah Colosseum.

“Baiklah, sebelum kita memulai pertarungan, izinkan saya mengingatkan kalian. Pertama-tama, kalian berdua, tolong pakai ini.

Dia mempersembahkan "Gelang Kebangkitan" yang dibuat oleh Ramiris.

"Oh, aku sudah lama menginginkan yang ini!"

Dino-lah yang mengatakannya dengan ramah, menerima gelang itu tanpa diminta.

Aku akan memberikannya padamu nanti, oke?

"Tidak, aku akan memberikannya padamu nanti."

Mengatakan itu, dia segera memakai gelang itu.

("Oh, tidak, kamu bisa melarikan diri kapan saja kamu mau!)

(Oh, baiklah, sekarang aku bisa kabur kapan saja aku mau!) Dan seterusnya, Dino mempermainkan triknya untuk keuntungannya sendiri.

Tentu saja, dunia ini tidak semudah itu.

Dino-chan, izinkan saya memberi tahu Anda terlebih dahulu bahwa titik kebangkitan gelang itu disetel ke "tempat di mana Anda mati". Anda tahu maksud saya, bukan?

Ramiris menjelaskan kepadaku secara langsung.

Mendengar hal itu, Dino kecewa karena mengira tidak akan bisa kabur.

Ramiris terus menjelaskan kepada Dino seolah berusaha mengejarnya.

Menurutku kamu tidak terlalu menyukai gelang itu, Dino-chan. Lalu aku akan memberimu lima di antaranya sebagai hadiah spesial!

"Apa?"

Sejenak aku tak mengerti apa yang dikatakan Dino kepadaku, namun aku tak perlu berpikir terlalu keras untuk menyadari kalau maksudnya hanya satu hal.

Dia bilang dia akan membunuhku lima kali.

"Hei kamu, itu tidak lucu!

Hoo-hoo-hoo! Kamu harusnya tahu betapa aku membencimu!

Jadi argumen Dino ditolak dan dia diusir dari Colosseum karena mengganggu pertandingan.

Kemudian pertarungan dimulai.

Kumara menggunakan tangan kosong melawan tombak Pico. Dia tidak punya senjata sendiri, tapi dia punya kipas sebagai senjatanya. Kipas adalah hobi Kurobee, dan performanya setara dengan senjata kelas legendaris. Meski begitu, itu tidak dianggap sebagai senjata yang bisa digunakan melawan senjata tingkat mitos, meskipun itu adalah model yang diproduksi secara massal.

Namun Kumara terlihat santai.

"Monyet putih Byakuren!

Begitu Kumara memberikan perintah ini, salah satu ekornya berubah bentuk dan muncullah majin berbentuk monyet.

Monyet putih Byakuren, yang terlihat lebih mirip manusia dari sebelumnya,

memegang tongkat di tangannya.

Nama tongkat itu adalah "Shin Kou-bou.

Rimuru menyuruh Kurobee membuatnya untuk bersenang-senang, berdasarkan senjata karakter utama 'Sun Wukong' di 'Chronicles of the West'. Itu adalah salah satu dari Ini mungkin tidak terlihat istimewa, tetapi kinerjanya menggelikan. Meski hanya untuk bersenang-senang dari sudut pandang Rimuru, Kurobee serius melakukannya.

Bahan yang digunakan tidak begitu mewah. Mereka menggunakan hihiirokane, yang tersisa.

Tidak mengherankan jika Kurobee serius dengan proyek ini, dan kinerja proyek ini berada pada tingkat mitos.

Ini benar-benar karya luar biasa dari Kurobee.

Meski tidak sefleksibel aslinya, namun bisa dibuat melebar dan menyusut sampai batas tertentu sesuai keinginan pemiliknya. Desainnya dikhususkan hanya untuk kekuatan, tapi juga memiliki efek samping yang tidak terduga.

Itu adalah senjata sungguhan, bukan senjata tingkat mitos yang diproduksi secara massal.

Dengan tongkat baja di tangannya, monyet putih Byakuren menari.

"Kieeeeeee!

"Diam!

Monyet putih Byakuren, yang mendekati Pico dengan suara aneh, adalah penari ulung. Itu karena dia berada di bawah pengawasan Hakurou setiap kali dia punya waktu luang di labirin.

Kumara kini ahli dalam seni adu tongkat, bahkan telah menguasai seni pertarungan. Terlebih lagi, Kumara mampu dengan bebas mendistribusikan kekuatannya ke ekornya dan memanggil monyet putih Byakuren dengan usaha yang terkonsentrasi.

Dengan kata lain, Byakuren monyet putih saat ini setara dengan kelas Jutaan, yang nilai keberadaannya melebihi satu juta, dan ancamannya tidak dapat diukur.

Tentu saja Kumara, sang tuan rumah, bukanlah tandingan Byakuren.

Dia telah menjalani pelatihan ketat Hakurou dan sekarang menjadi master ulung. Faktanya, Kumara bahkan lebih baik dari Byakuren monyet putih dalam hal level saja.

Kumara bahkan telah mencapai keilahian dan mencapai jin rubah. Tidak mungkin dia lemah.

Monyet putih Byakuren dipanggil karena akan menjamin kemenangan. Kumara telah berkembang pesat dengan pengalamannya melawan Karion dan Frey.

Monyet putih Byakuren dan Kumara bekerja sama untuk Pico. Monyet putih Byakuren yang tidak takut mati berdiri di depan, sedangkan Kumara menyerang dari belakang dengan serangkaian serangan ekor.

Kumara memiliki rekor bagus dalam pertarungan melawan Oria, dimana ia berhasil mencegah Trident. Skill Pico memang lebih baik dibandingkan Kumara, namun tidak menjadi masalah bagi Kumara jika ia tetap memperhatikan pertahanan. Jika Pico mengincar Kumara, Byakuren monyet putih akan menyerang. Jika Pico akan menyerang Kumara, monyet putih Byakuren akan menyerang Kumara.

Ini sangat efisien, tetapi tidak mudah bagi penyerang. Apa sih orang ini? Maksudku, bukankah itu satu lawan satu?" Pico merengek.

Sejak awal tidak ada aturan seperti itu. Itu hanyalah pecundang.

"Makan ini!

Pico menggunakan kekuatannya.

Sebuah sambaran petir, 'Guntur Hitam', menyambar Kumara.

Namun Kumara tidak bergerak. Dia mengerahkan delapan ekornya seperti penangkal petir, dan menangani petir tanpa melukai dirinya sendiri.

Mata Pico terbelalak.

(Orang ini...dia terlihat seperti orang yang berbeda dari saat kita bertarung sebelumnya! Dia meningkatkan kemampuannya secara tidak wajar!) Lidah Pico terikat di belakang punggungnya.

Lidah Pico berputar-putar. Dia bukanlah pecundang dalam hal apa pun, tapi dia merasa perlu mengakui kenyataan.

Dalam pertarungan transenden, ada tiga elemen yang diperlukan: kekuatan, kecocokan, dan keberuntungan.

Premis dasarnya adalah bahwa mereka memiliki kemampuan yang sama.

Selain itu, kelebihan atau kekurangan kompatibilitas juga ditambahkan, dan akhirnya, keberuntungan menjadi faktor penentu.

Kumara memiliki tingkat keahlian tertentu. Kumara sudah menjadi pemain yang bisa mengalahkan Pico.

Sekarang, Pico tidak punya pilihan selain menganggap serius permainan ini...

(Tapi apa gunanya menang? Bahkan tujuan utama Dino adalah bertahan hidup...) Pico tidak termotivasi sama sekali.

Jika Pico serius saat ini, dia mungkin akan menang melawan Kumara.

Jika Pico menggunakan Skill Ultimate 'Rigor King Jibril', dan menggunakan kekuatan mengerikan 'Ten-no-Sabaki', dia bisa melenyapkan monyet putih yang Byakuren akan tersingkir dengan satu pukulan. 'Tennosabaki' Pico adalah kemampuan mengubah kejadian yang sangat tidak masuk akal, yang membuat tubuh target mereproduksi kerusakan yang ditimbulkannya pada musuh yang telah dikalahkannya sejauh ini. Untuk melawan hal ini, diperlukan setidaknya semacam kekuatan perubahan yang lebih tinggi, seperti hukum, peristiwa, atau nasib. Hadiah Utama Kumara 'Beast King Bahamut' adalah kekuatan khusus dalam mengendalikan pengaruh alam. 'Tennosabaki' Pico akan berhasil, meskipun tidak akan berhasil dalam kasus halusinasi, karena ia dipenuhi dengan keilahian.

Dalam kasus seperti itu, monyet putih Byakuren akan menggantikannya sebagai perisai, tapi dia akan mengalami kesulitan.

Namun Pico tidak mengambil pilihan itu di sini.

Sebaliknya, dia seharusnya memilih untuk bertarung sekarang. (Lagipula aku harus mengulur waktu, jadi ayo bermain!) Pico memutuskan untuk menikmati permainan ini sampai akhir.

Kemudian, waktu pertarungan terakhir tiba.

"Tombak Jatuh!

Pukulan spesial Pico akhirnya menghancurkan Byakuren monyet putih. Tapi itulah akhir ceritanya.

"Pukulan sembilan lubang!"

Pico, yang tenggelam dalam pijaran sesaat, hanya memiliki celah kecil. Kumara tidak melewatkannya, dan pada saat itu juga, dia memukul Pico dengan serangkaian pukulan ekor.

Tubuh Pico tersebar sebagai partikel cahaya, dan dia hidup kembali di tempat.

Suara Ramiris menggema ke Pico, yang terlihat kecewa.

Ya, ini sudah berakhir! Kumara-chan menang!

Kumara, seorang wanita cantik yang memesona, tidak terlihat bagus dengan akhiran "chan", tapi dari sudut pandang Ramiris, dia adalah seorang kogitsune sampai beberapa saat yang lalu. Karena kita tidak bisa tiba-tiba mengubah nama, pernyataan kemenangan yang salah arah telah dibuat.

Bagaimanapun...

Kemenangan Kumara memang tak perlu diragukan lagi, meski cukup mengecewakan Dino.

“Hei, hei, apakah kamu mengambil jalan pintas pada akhirnya? Bukankah kamu akan menang jika kamu benar-benar mencobanya?”

Dino bertanya pada Pico kapan dia kembali.

Pico menjawab dengan sangat kecewa dan kesal.

“Yah, baguslah kalau efek gelang itu terbukti nyata, bukan?” Pico berkata, lalu dia memakai gelang cadangan.

"Yah, ya, tapi..."

Dino membaca situasi dan berhenti bertanya lebih lanjut.

Ini adalah langkah yang sangat bagus dari Pico.

Faktanya, Pico memiliki kekuatan yang cukup dan tidak menggunakan salah satu trik di atas, sehingga dia bisa memenangkan permainan jika dia bersikeras untuk menang. Namun, dalam hal ini, pertanyaannya adalah apa yang bisa mereka peroleh.

Jika mereka terus bertarung dengan sekuat tenaga, itu akan menjadi perang gesekan jika mereka tidak pandai dalam hal itu. Bahkan jika mereka tidak melakukannya, mereka pasti akan menderita kelelahan, dan yang mereka peroleh hanyalah kebanggaan dan kehormatan karena telah menang.

Hal-hal seperti itu tidak ada artinya jika tidak bertahan.

Sebaliknya, kita rugi jika hanya memperlihatkan tangan kita.

Dino dan timnya mengulur waktu agar Vega bisa menyerbu dan menguasai labirin. Namun apakah mereka dapat mencapai hal ini masih belum diketahui.

“Yah, kamu tahu. Sekalipun kita menang, itu tidak masalah.

Kamu tahu apa maksudku.

Kita tidak boleh lupa bahwa kita berada di wilayah musuh.

Kami memiliki rasa aman bahwa kami dapat hidup kembali bahkan jika kami mati, dan Ramiris sepertinya sedang dalam suasana hati yang riang, jadi kami tergoda untuk lengah, tapi berbahaya jika kami memberikan segalanya agar kami tidak bisa melakukannya. pulih tepat waktu.

"Benar. Kita tidak punya persediaan apa pun, dan kita tidak bisa mengharapkan bala bantuan. Ini bukan hanya soal menang, bukan?"

Gracia mengerti.

Tidak ada jaminan bahwa Ramiris akan menepati janjinya. Bahkan jika mereka memenangkan semua pertandingan, mereka memiliki cadangannya sendiri.

“Ini merepotkan, bukan? Lalu, kenapa kita tidak mengambil jalan pintas dan kalah di semua pertandingan?

Dino mengajukan lamaran dengan sangat santai tanpa ragu-ragu.

Mai, yang tetap diam, menghela nafas panjang, dan Pico serta Gracia saling memandang sebagai tanggapan, menggelengkan kepala karena putus asa.  

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), Download PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), PDF light novel update Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), Translate bahasa indo light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), Translate japanese r18 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), PDF japanese light novel in indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), Download Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), PDF Translate japanese r15 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), Download PDF japanese light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), Unduh pdf novel translate indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), Baca light novelBaca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), PDF Baca light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), Download light novel pdf Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), where to find indonesia PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7) indonesia, light novel translate Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7) indonesia, download translate video game light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7), Translate Light Novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7) bahasa indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7) PDF indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7) Link download, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 7) light novel pdf dalam indonesia

Posting Komentar

Aturan berkomentar, tolong patuhi:

~ Biasakan menambahkan email dan nama agar jika aku balas, kamu nanti dapat notifikasinya. Pilih profil google (rekomendasi) atau nama / url. Jangan anonim.
~ Dilarang kirim link aktip, kata-kata kasar, hujatan dan sebagainya
~ Jika merasa terlalu lama dibalasnya, bisa kirim email / contact kami
~ Kesuliatan mendownloa, ikuti tutorial cara download di ruidrive. Link di menu.