Search Suggest

Trakteer

Ruidrive.com menggunakan layanan domain .com yang mana domain tersebut tiap tahunnya diharuskan di perpanjang sebesar Rp.150 sampai Rp.200 ribuan.

Dukung kami jika kalian memang terbantu dengan adanya blog kami, agar kami tetap eksis dan update pdf light novel terbaru lainnya.

Trakteer Saya

Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14)

Part 14

Saat Dino sadar, dia mendengar suara gembira Ramiris.

Ya! Beretta-chan telah menang. Tepuk !

Sepertinya dia hanya pingsan sesaat.

(Oh, kuharap ini adalah akhirnya...)

"Gelang Kebangkitan" Ramiris efektif, tapi Dino tidak begitu senang.

Hanya tersisa empat "Gelang Kebangkitan".

Artinya, Ramiris tidak akan puas jika Dino tidak dibunuh empat kali lagi.

Lalu, siapa yang selanjutnya?

Saya mendengar percakapan.

Aku bertanya-tanya apa yang dia bicarakan. Apito maju ke Colosseum.

“Ramiris-sama, saya yang berikutnya. Saya ingin mencoba kekuatan baru yang saya peroleh.

Selesai ! Lalu, Apito-chan berikutnya.

Dino mengerti maksudku.

Oh, jadi begitu,” katanya, menyadari fakta bahwa dia digunakan sebagai subjek tes.

"Kau bercanda, Ramiris! Kau menindasku, tahu!

Apa? Hanya kamu yang mengincar diriku yang lemah.

Itu sebabnya...

Ada banyak hal yang ingin kukatakan, tapi itu semua hanyalah alasan. Dino mengetahui hal itu sehingga dia menelan kata-katanya rapat-rapat.

Jadi, mari kita mulai!

Melihat Dino tidak mau membalas, Ramiris mengumumkan dimulainya pertandingan tanpa ragu.

Dengan ini pertarungan kedua dimulai untuk Dino.

Dino bergantung pada kecepatan Apito.

Dengan pedang besar di punggungnya, Dino bahkan tidak bisa menangkap bayangan Apito.

Tinju Apito cepat. Terlebih lagi, ada jarum tajam yang mencuat, dan seluruh kecepatannya terkonsentrasi di dalamnya.

Pssri.

Jarum Apito tertancap di lengan Dino yang menurutnya berhasil dihindarinya.

Dampaknya ternyata sangat ringan – atau lebih tepatnya, terlalu ringan.

Itu bukanlah tinju sungguhan, melainkan tinju virtual.

"Bagaimana menurutmu? Bagaimana rasanya 'jarum hantu' milikku?" Apito bertanya pada Dino sambil tersenyum.

Bukan kejutan melainkan rasa sakit yang disampaikan ke jiwa Dino.

"Ow ow !

Sebagai wujud kehidupan spiritual, Dino tentu saja memiliki 'Pain Nullification. Oleh karena itu, merasakan sakit yang sesungguhnya adalah pengalaman yang sudah lama tidak ia alami.

Seolah mengejek Dino yang dengan naifnya mengira dirinya mampu menghadapi kematian berikutnya, jiwanya pun mengeluh kesakitan.

Dino berguling dan berteriak kesakitan.

Apito tidak menyerang Dino, tapi memperhatikannya dengan gembira. Bagaikan ratu yang tak kenal ampun, ia selalu berada di pihak yang lemah dan tak berdaya.

Ini adalah keinginan Ramiris, penguasa labirin.

Faktanya, 'jarum hantu' Apito tidak menimbulkan kerusakan fisik.

Bahkan 'serangan mematikan' tidak akan berhasil melawan roh tingkat tinggi seperti Dino. Apito, berpikir demikian, mengatur 'serangan mematikan' untuk dipicu beberapa kali sehingga naluri Dino mengirimkan sinyal bahaya yang kuat.

Artinya, alih-alih membuat setiap serangan menjadi kurang kuat, serangan tersebut memiliki efek yang bertahan lama. Setiap kali serangan diulangi, Dino harus melawan.

Kemudian, naluri bertahan hidup Dino akan menganggap 'jarum hantu' sebagai bahaya, dan dia akan melawan dengan lebih keras. Akibatnya, struktur mental Dino bereaksi berlebihan terhadap 'Jarum Hantu', seperti sistem kekebalan yang terlalu aktif menyerang tubuhnya sendiri, dan kekuatan jarum meningkat melebihi yang diperlukan.

Hal inilah yang menyebabkan Dino merasakan sakit yang luar biasa.

Dino tidak diserang oleh Apito, tetapi oleh reaksi defensifnya sendiri terhadap sinyal tersebut – dia merasakan sakit.

“Hmmm…. Sepertinya sangat efektif.”

Apito merasa puas telah membuat Dino merasakan sakit yang luar biasa.

Jika niat Apito terbaca dan Dino menerima 'jarum hantu', tidak banyak yang akan terjadi tanpa banyak efek. Namun, begitu efeknya sudah terbentuk, hal itu tidak dapat ditolak.

Ini adalah nilai sebenarnya dari Art-'faktor pemecah perlawanan yang kejam (syok anafilaksis)' yang dikembangkan oleh Apito.

Begitu efeknya terbentuk, nasib Dino sudah ada di tangan Apito.

"Kamu kotor! Apakah kamu senang menyakitiku? Tidakkah menurutmu Rimuru akan sedih karena kamu menjadi pengecut?

Diam ! Tidak ada yang kotor atau bersih dalam pertarungan ini. Jika Anda menang, Anda baik-baik saja. Jika kamu kalah, kamu mati! Itu aturan ketatnya, kata Rimuru-sama.

Apito menegur Dino atas kemarahannya.

Pernyataan supremasi kemenangan Dino yang menyeluruh membuat Dino tidak bisa melakukan bantahan lebih lanjut.

Kumara mengangguk setuju.

Dia berkata, "Benar. Orang dewasa adalah makhluk kotor. Mereka menang dengan cara apa pun! Begitulah orang dewasa! Seperti itulah orang dewasa." Itulah yang saya baca di buku teks saya.

Beretta tampaknya sedikit terkejut dengan apa yang mereka katakan. Namun, dia tidak mengatakan apapun.

(Saya merasa pernyataan Rimuru-sama semakin disalahartikan, tapi saya rasa tidak salah jika saya mengartikannya dengan benar...?) ), Beretta merasa sedikit tidak yakin pada dirinya sendiri.

Berbeda dengan Beretta yang merupakan orang yang bijaksana, Apito adalah orang yang sangat optimis. Arnaud dan rekan-rekannya, yang tidak ada di sini tetapi sedang berlatih dengan Apito, sangat kesal sehingga mereka berkata, "Dia masih berbaik hati mengatakannya dengan kata-katanya sendiri, bukan? Mereka sangat kasar sehingga mentor Apito, yang tidak di sini tapi sedang berlatih dengan Apito, digambarkan sebagai "masih berbaik hati untuk mengatakannya dengan kata-kata.

Ini mungkin karena mentor Apito adalah Hinata.

Hinata juga tidak kenal ampun terhadap musuhnya, dan Apito mewarisi karakter seperti itu.

Apito hanya diam saat dimarahi oleh Zegion. Sekarang Zegion tidak mengatakan apa pun, tidak ada yang bisa menghentikannya.

Apito tersenyum mesum dan mengacungkan tangan indahnya ke arah Dino.

"Hei, tunggu sebentar! Tunggu sebentar! Tenang dan mari kita bicarakan. Kita akan saling memahami! Kurasa kita bisa saling memahami!

Dino berusaha keras menenangkan Apito.

Tapi itu tidak ada gunanya.

"Mungkin begitu. Tapi-"

Apito tersenyum penuh belas kasihan atas saran Dino, tapi yang terjadi kemudian terasa mengganggu.

Dino menyembunyikan kegelisahannya dan bertanya dengan ekspresi penuh harap di wajahnya.

"Tetapi?"

“Tugasku adalah menyakitimu.”

Apito lalu menusuk Dino sambil tersenyum.

Jeritan Dino menggema di Colosseum.

"Aduh! Tunggu, tunggu! Tunggu! "Dame!"

"Sakit! Sakit sekali!

Dengan mata berkaca-kaca, Dino lari dari Apito seolah-olah berguling menjauhinya.

Dia memohon belas kasihan, tapi Apito tidak berhenti.

Tiga kali setelah itu, dia menusuk Dino dengan 'jarum hantu'.

Ramiris senang dengan hal ini.

Hoo-hoo-hoo! Bagaimana kamu menyukainya, Dino-chan? Jika kamu menangis dan meminta maaf kepadaku, aku akan memaafkanmu, bukan?

Mendengar hal itu, Dino naik pitam.

Tidak, dia tidak.

"Kamu menangis! Kamu sudah menangis! Lagipula, kamu sudah lama meminta maaf, Ramiris!

Dino dengan putus asa memohon, "Maafkan aku!

Itu bukanlah kemarahan, melainkan tangisan yang cemerlang, mengingatkan kita pada tangisan bayi.

Tapi yang tidak bertanggung jawab adalah Ramiris.

Dia tidak bertanggung jawab atas perkataannya, tapi menyuruh Dino untuk melanjutkan serangannya.

Kamu terlalu lembut, Dino-chan. Pertama-tama, karena kamu mengkhianati hatiku yang murni, itu melanggar kehormatanmu untuk memaafkanku begitu saja! Sebaiknya kau merenung sedikit lagi agar kau tidak mengkhianatiku lagi. Itu saja yang saya katakan. Beretta-san, Apito-san!

Permohonan Dino hanya membawa hasil terburuk dengan memaksa Beretta kembali berpartisipasi.

Dino kembali terkubur di dalam tanah dan disiksa oleh Apito tanpa bisa bergerak.

Jeritan sedih Dino bergema di Colosseum, dan para penyusup mengetahui kengerian Ramiris.

Waktu hukuman Dino sudah hampir berakhir.

Pada saat yang sama, waktu bagi Dino untuk mengambil keputusan semakin dekat.  

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), Download PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), PDF light novel update Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), Translate bahasa indo light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), Translate japanese r18 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), PDF japanese light novel in indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), Download Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), PDF Translate japanese r15 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), Download PDF japanese light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), Unduh pdf novel translate indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), Baca light novelBaca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), PDF Baca light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), Download light novel pdf Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), where to find indonesia PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14) indonesia, light novel translate Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14) indonesia, download translate video game light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14), Translate Light Novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14) bahasa indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14) PDF indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14) Link download, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 14) light novel pdf dalam indonesia

Posting Komentar