Search Suggest

Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10)

Part 10

'Eh, ada pergantian pemain di sini. Geld ada di sini, bukan Ranga! Tepuk !

Suara ceria Ramiris bergema di seluruh Colosseum.

“Para pemain benar-benar bermain-main, bukan?

Dino tampak kecewa.

Mai mengangguk setuju.

“Yah, tidak apa-apa. Jika kamu bisa hidup kembali meski kamu mati, itu seperti sebuah permainan.

Sambil tertawa, Gracia memakai "Gelang Kebangkitan". Dia berjalan ke pusat Colosseum dan menghadapi Geld.

Gracia senang bisa bertanding ulang dengan Geld.

Maka dimulailah babak ketiga, Geld vs Gracia.

Baik Geld dan Gracia adalah petarung yang baik dan berspesialisasi dalam pertahanan. Mereka dengan terampil menggerakkan perisai mereka dan bertahan dari serangan satu sama lain.

Meski tak mentereng, skill solid kedua petarung membuat pertarungan ini menjadi favorit para jagoan.

Geld dipersenjatai dengan perisai sisik dan pisau daging yang telah menjadi tubuhnya sendiri. Sedangkan Gracia dilengkapi dengan pedang panjang dan perisai berbentuk lingkaran yang diberikan oleh Vega.

Meskipun ada perbedaan nilai keberadaan lebih dari 2 juta, pertarungannya seimbang. Seperti tipikal Geld yang tidak pernah kalah satu langkah pun melawan Mujika, lawan yang lebih unggul, ia kini menyerang Gracia dengan serangan yang ganas.

Meski Geld fokus pada pertahanannya, kemampuan ofensifnya juga cukup impresif.

Namun, sulit baginya untuk melakukan serangan terhadap Gracia, yang merupakan petarung yang baik. Sebuah gerakan kecil akan mudah dimainkan, dan jika dia mencoba membangun kekuatannya, itu akan terlihat jelas dari gerakannya.

Geld sendiri tidak menyangka bisa mencapai target tersebut.

"Manis, manis!"

"Hmm, ini juga tidak akan berhasil."

Sekali lagi, Gracia mendeteksi tipuan Geld dan menghindari ayunan utamanya. Namun, meskipun Gracia melakukan serangan balik segera setelah tipuannya, Geld melakukan serangan balik tanpa kesulitan apa pun.

Kedua petarung itu tidak mundur selangkah pun, melainkan hanya saling bertukar pukulan.

"Kamu menangkis semua seranganku! Kamu bajingan!

"Tapi aku telah diberi gelar" Tuan Penghalang "oleh Rimuru-sama. Aku tidak bisa dikalahkan dengan mudah.

Jadi begitu!

Kaulah yang terlihat berani namun berjuang dengan mantap. Saya terkesan.

Aku tidak senang dipuji oleh musuh...tapi aku sedikit malu saat kamu memberitahuku...

Dalam pertarungan singkat yang berulang-ulang, kedua pria itu saling mengenali dan merasa hati mereka selaras.

Baik Geld maupun Gracia. Baik Geld maupun Gracia menggunakan keterampilan mereka untuk mengungguli satu sama lain, hanya mengandalkan level yang telah mereka asah.

(Aku mencoba mengulur waktu... tapi sepertinya aku tidak bisa bersikap santai sekarang, bukan?) Gracia juga memuji Geld dalam hati.

Seperti yang Gracia duga, pertarungan itu tentu saja menjadi jalan buntu.

Pertarungan tersebut menjadi campuran antara kebenaran dan kepalsuan, seperti kompetisi persahabatan antar praktisi...

...

... ...

Pertama-tama, Hadiah Utama Geld 'Raja Makanan Beelzebub' tidak cocok untuk kompetisi individu. Ini adalah kekuatan yang harus diterapkan pada skala korps.

Hanya ketika Anda memiliki sekutu barulah hal itu menunjukkan nilai sebenarnya, seperti memperkuat bawahan Anda, membuat mereka lebih berdinding besi, dan meningkatkan daya tahan seluruh pasukan dengan mendistribusikan luka yang diterima.

Ia tidak begitu berguna dalam pertarungan melawan Gracia, karena tidak memiliki karakteristik yang membuatnya menjadi lebih kuat dengan memusatkan seluruh kekuatannya pada Geld.

Sebaliknya, Gracia tidak.

Di sisi lain, Gracia sepertinya tidak menggunakan kekuatan tersebut pada pandangan pertama. Sungguh rugi baginya jika tidak menggunakan Skill Ultimate 'Glory King Haniel', padahal dia sudah terbangun dengan kekuatan tertingginya. Biasanya, Anda akan berpikir demikian, tetapi kenyataannya tidak demikian.

Faktanya, 'Glory King Haniel' adalah skill pasif.

Efek utamanya adalah deteksi serangan, deteksi permusuhan, harmonisasi energi, penyesuaian keseimbangan ofensif dan defensif, dan pemulihan otomatis. Dia bisa mendeteksi jebakan musuh, mendeteksi pergerakan musuh, mengubah atribut yang tidak menguntungkan menjadi menguntungkan, mengubah kekuatan ofensif menjadi kekuatan pertahanan, mengubah kekuatan pertahanan menjadi kekuatan ofensif, dan secara otomatis menyembuhkan semua luka – Gracia mengaktifkan kekuatan ini secara terus menerus dan tidak disengaja.

Selama hal ini terjadi, Gracia tidak akan pernah terkalahkan. Sebagai seorang pejuang yang sangat seimbang, Gracia dapat bertarung lebih sempurna dengan kekuatan tersebut.

Dibandingkan Pico, Gracia lebih seimbang dalam menyerang dan bertahan. Itu semua berkat 'Glory King Haniel' ini.

Pertahanan Gracia setara atau lebih unggul dari Geld, dan kemampuan menyerangnya jauh lebih unggul dari Geld. Dengan keunggulan sebesar itu, Gracia seharusnya menjadi satu-satunya kekuatan yang mendominasi.

Namun, hal ini tidak terjadi.

Kenyataan inilah yang membuat Geld menjadi petarung hebat.

...

...

...

Gracia menyerang dengan keras.

Dia menendang Geld untuk mendorongnya menjauh dan mencoba mematahkan posisinya lalu melemparkan pedangnya ke bawah.

Namun, Geld tidak pingsan. Dia memiliki 'Pelindung Seluruh Tubuh' berdasarkan otoritasnya, dan dia menangkap tendangan Gracia secara langsung.

Dalam kasus seperti itu, Gracia akan kehilangan keseimbangannya, tapi dia bertekad untuk tidak membiarkan hal itu terjadi dan melarikan diri ke belakang dengan kekuatan tendangannya. Perasaan Gracia bersinar dalam kasus ini.

Namun, Geld-lah yang patut dipuji.

Dengan teknik terampilnya, Geld mencegah serangan Gracia.

Dan itu belum semuanya.

Gracia, yang seharusnya unggul dalam keterampilan menyerang dan bertahan, dikalahkan oleh Geld.

"Apa?

"Tidak!"

Kini, sekali lagi, Gracia mundur selangkah karena tekanan pedang Geld.

Aneh bahwa Gracia, yang seharusnya memiliki keunggulan luar biasa dalam hal nilai keberadaan dan pengaruh otoritas, mengalami kesulitan melawan Geld. Tapi itulah kenyataannya.

Dan kini, serangan Geld secara perlahan mengumpulkan kerusakan pada Gracia. Serangan Gracia gagal mencapai Geld. Bagaimana fenomena seperti itu bisa terjadi?

Alasannya terletak pada gaya bertarung Geld.

Ketika dia melihat serangan langsungnya tidak berhasil, dia mengubah strateginya. Dia meninggalkan strategi insta-kill yaitu memukul musuh dengan pedang atau menebas musuh, dan fokus pada setiap serangan satu per satu. Saat dia menyerang perisai Gracia dengan Meat Cleaver, dia juga menerapkan 'Korosi' pada perisai tersebut untuk mengakumulasi kelelahan.

Dengan kata lain, Geld menyerang perisai Gracia dengan tujuan menghancurkannya, mengantisipasi Gracia akan terkena perisainya.

Meski Geld tidak memiliki kekuatan untuk menghancurkan senjata, tindakan ini memiliki arti. Jika dia terus menerima serangan itu, lengannya akan rusak.

Gracia berusaha menghindarinya, tetapi Geld tidak mengizinkannya.

Hasilnya adalah apa yang Gracia lihat sekarang.  

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), Download PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), PDF light novel update Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), Translate bahasa indo light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), Translate japanese r18 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), PDF japanese light novel in indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), Download Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), PDF Translate japanese r15 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), Download PDF japanese light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), Unduh pdf novel translate indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), Baca light novelBaca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), PDF Baca light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), Download light novel pdf Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), where to find indonesia PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10) indonesia, light novel translate Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10) indonesia, download translate video game light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10), Translate Light Novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10) bahasa indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10) PDF indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10) Link download, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 10) light novel pdf dalam indonesia

Posting Komentar