Search Suggest

Trakteer

Ruidrive.com menggunakan layanan domain .com yang mana domain tersebut tiap tahunnya diharuskan di perpanjang sebesar Rp.150 sampai Rp.200 ribuan.

Dukung kami jika kalian memang terbantu dengan adanya blog kami, agar kami tetap eksis dan update pdf light novel terbaru lainnya.

Trakteer Saya

Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1)

Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1)

Chapter 2 - Dungeon Erosion

Part 1

Dino depresi.

Dia sekarang, di bawah perintah Feldway, menaklukkan Labirin Ramiris. Dino sudah muak padahal baru mulai. Dia ingin membawa Pico dan Gracia lalu melarikan diri.

Tapi ini tidak diperbolehkan.

Aturan Feldway bersifat mutlak, dan hanya kehendak bebas dalam jumlah tertentu yang diperbolehkan. Bajingan itu benar-benar membuatku kesal," pikirnya dalam hati, tapi mau tidak mau dia membenci dirinya sendiri karena kurangnya kekuatan.

Ada satu orang lagi yang membuat Dino kesal.

Berjalan di depan kelompok dengan semangat tinggi, adalah Vega.

"Hei! Sudah kubilang hati-hati terhadap jebakan!"

Sekali lagi, sebuah batu besar terguling di jalan setapak karena saklar yang diinjak Vega.

Itu adalah jebakan yang diharapkan ketika jalan ditandai dengan kemiringan.

Kekesalan Dino terhadap kebodohan Vega hampir mencapai klimaks.

Dino ingat bagaimana ini terjadi.

...

... ...

Kekuatan Mai telah membawanya ke Tempest dalam sekejap.

Di depan labirin, Vega, Mai, Dino, Pico, dan Gracia saling berpandangan.

Itu untuk pertemuan terakhir.

"Dengar, mulai sekarang kamu harus mengikuti perintahku," kata Vega dengan nada bangga.

Vega berkata pada Dino dengan nada kurang ajar.

Dino merasa antagonis, namun ia tak punya hak memveto perintah tersebut.

Vega, Dino, dan yang lainnya berada pada level yang sama, namun Vega-lah yang bertanggung jawab atas misi tersebut.

Dino tak punya pilihan selain mengikuti rencana tersebut, meski merasa sedang dalam masalah.

"Jadi, apa rencanamu?

Dino bertanya pada Vega dengan yakin.

"Mudah saja. Kita akan berhadapan langsung dan mengalahkan mereka semua. Dengan begitu kalian bisa mendapatkan pengalaman, dan aku akan menjadi lebih kuat jika aku memakan yang lebih kuat.

Dino sangat muak, mengira orang ini idiot.

Dengan kata lain, Vega sendiri berusaha menjadi lebih kuat dengan menyuruh Dino dan yang lainnya menjaga embun.

Itu adalah strategi yang buruk.

Jadi Dino berkata padanya.

"Hei, hei, jangan gegabah! Labirin itu tidak bisa ditembus. Aku tahu sepertinya aku membuat alasan karena kita gagal menaklukkannya, tapi sungguh berbahaya di sana!

Dia mengambil kesempatan ini untuk mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya.

Bahkan jika kamu mati di labirin, kamu bisa hidup kembali selama Ramiris ada di sana! Dengan kata lain, berapa kali kamu bisa mengalahkannya tidak ada habisnya, jadi sangat mustahil untuk menaklukkan labirin itu.

Dino berpikir, 'Ini tidak mungkin.

Bahkan ketika aku adalah sekutu, aku pikir itu adalah ide yang buruk, tapi sekarang aku adalah musuh, aku memahami kengerian labirin ini dengan lebih baik.

Jadi, Dino hanya ingin memberikan kesan bahwa dia hanya melakukan tugasnya dengan baik, lalu segera mempersingkat permainan.

Pico dan Gracia mengikutinya.

Bahkan ada lawan yang bisa bersaing denganku lho? Dan karena mereka tidak akan mati, sepertinya mereka akan memberikan semua yang mereka punya pada kita, tidak peduli resikonya. Sejujurnya, bukankah menurut Anda ini bukan soal apakah Anda bisa menang atau tidak?

kata Piko.

Orang yang bertarung denganku itu keras seperti lelucon, sabar, dan memiliki semangat juang yang gigih. Aku tidak ingin petarung sekuat itu mendatangiku tanpa takut mati.

Gracia juga nampaknya sangat tidak senang dengan situasi ini dan mengutarakan pikirannya dengan cukup getir.

Pico dan Gracia juga tidak terlalu serius.

Jadi, jika mereka mencoba bertarung dengan kekuatan penuh, mereka mungkin akan menang dengan mudah. Namun, karena mereka masih akan kembali, Pico dan Gracia lah yang pada akhirnya akan kehabisan tenaga.

Mengetahui hal tersebut, mereka sebenarnya tidak ingin memaksakan diri terlalu keras.

“Jadi, jangan lakukan itu karena tidak ada gunanya.

Dari sudut pandang Dino, ini adalah nasihat yang tulus.

Mereka tidak ingin menyerang labirin itu lagi, tapi itu adalah sesuatu yang tidak ingin mereka katakan.

Namun ternyata Vega ternyata lebih bodoh dari dugaan Dino.

“Tidak masalah. Bahkan jika dia kembali, itu hanya karena saya mengalahkannya.

"Apa?"

"Apa?" “Makan saja dia. Jika kamu kehilangan tubuhmu, kamu tidak bisa kembali.

Apakah itu benar? Dino bertanya-tanya.

Tidak, otoritas Ramiris seharusnya mengendalikan jiwa. Jika demikian, bahkan tubuh pun harus direproduksi dari informasi jiwa yang dilindungi.

Aku hendak berkata, “Tidak, tapi tetap saja, kekuatan Ramiris bisa…”

Vega menghentikan Dino yang hendak mengatakan bahwa dia bisa dihidupkan kembali sambil tertawa.

Aku bisa mengambil kekuatan orang yang aku makan, dan bahkan jika dia kembali, aku bisa dengan mudah mengalahkannya lain kali, bukan?

Kejengkelan Dino bertambah mendengar kata-kata mudah Vega.

Jadi, penjaga labirin itu nyata, mereka tidak bisa dikalahkan dengan mudah! Dino marah dalam hatinya karena disuruh untuk tidak berasumsi bahwa dia bisa menang.

(Inilah kenapa aku benci orang bodoh...) "Itu bukan masalah.

"Tidak masalah. Jika kalian sendiri yang mengkhawatirkannya, aku akan membuat antek kalian dengan 'Produksi Pemijahan Naga Jahat'. Selama kita punya cukup makanan untuk mereka, kita bisa menelurkan empat dari mereka sekaligus.

Vega berkata dengan percaya diri.

Mendengar hal itu, Dino rasanya ingin menghentakkan kaki ke tanah.

(Kenapa dia tidak mendengarkanku?)

Dino ingin berteriak, namun sayangnya Vega lebih unggul. Itu semua salahnya karena berada di bawah kendali Feldway. Benci kemalangan mereka sendiri, Dino dan yang lainnya tidak punya pilihan selain menurutinya.

Aku sudah memperingatkanmu, bukan?

"Heh, dia bajingan yang mengkhawatirkan. Oke, oke. Kalau begitu aku akan menggunakan Skill Ultimate-ku 'Raja Naga Jahat Azi Dahaka' dan memakan labirin itu sendiri!

Jangan absurd!

Apakah kamu bodoh?

Jangan bicara omong kosong dalam tidurmu.

Apakah kamu serius?

Dino, Pico, Gracia, dan Mai semuanya masuk bersamaan.

Komentar Vega sangat menggelikan bahkan Mai, yang dari tadi diam-diam memperhatikan apa yang terjadi, ikut ikut serta.

"Jangan tertipu. Jika aku sepertimu sekarang, labirin ini bukan masalah bagiku!

Mengejek reaksi semua orang, Vega menjadi semakin termotivasi.

Kemudian dia membuka pintu labirin seolah tidak diperlukan diskusi lebih lanjut.

Dino mengurungkan niatnya untuk membantah.

"Baiklah, kurasa aku harus mengikuti petunjukmu saja..."

"Itulah yang akan terjadi!"

Tidak peduli betapa cerobohnya keputusan itu, keputusan itu sudah dibuat.

Selama Vega sudah mengambil keputusan ini, tidak mungkin ia bisa melawan Dino dan yang lainnya.

"...Setidaknya, aku berharap 'Peta Dunia' milikku akan membantu kita keluar dari sini.

“Menurutku kamu mungkin akan baik-baik saja.”

Dino menjawab dengan nyaman pada Mai yang sepertinya sudah mengambil keputusan. Labirin Ramiris secara mengejutkan longgar dalam hal datang dan pergi.

Mereka tidak menerima yang datang dan tidak mengejar yang pergi. Saya pernah mendengar bahwa ada beberapa fitur berguna seperti Isolasi, dan semakin banyak jumlah levelnya, semakin kuat pertahanannya, tetapi saya belum banyak mendengar tentang mempertahankan mereka yang keluar.

Jadi Dino tidak khawatir untuk kabur.

"Lega sekali. Kamu anak kecil, jadi jangan menyeretku ke bawah!" Dengan kata-kata ini, Vega memasuki labirin.

"Oke."

Dino mengikutinya.

Pico dan Gracia mengikutinya dengan tatapan kesal.

Mai juga diam-diam memasuki labirin.

-Jadi, ceritanya berubah menjadi terburuk yang ditakuti Dino, dan hanya kami berlima yang tersisa untuk menantang labirin.

...

...

...

Dan sekarang.

Aksi nekat Vega terus berlanjut.

"Hei, hei, hei, kukira kamu akan mengirimkan anak buahmu!"

Dino yang ingin santai saja mendesak Vega untuk segera mengeluarkan 'Evil Dragon Spawn' miliknya dari sana.

Sebagai tanggapan, Vega membentaknya.

"Diam! Tidak ada makanan untuk itu, jadi tunggulah sebentar lagi!

Monster yang seharusnya berkeliaran di labirin tidak terlihat hari ini. Ada beberapa, tapi jumlahnya lebih sedikit dari biasanya. Mereka hanyalah anak-anak kecil tanpa kecerdasan, dan sebaliknya, ada lebih banyak jebakan dari biasanya.

(Dino yakin mereka pasti sudah mengetahui rencana kita.) Dino yakin mereka sudah mengetahui strategi kita.

Seolah-olah mereka telah mengadakan rapat strategi sedemikian rupa sehingga dia bisa mendengarnya, yang membuat Dino merasa lega.

Namun, tidak menyenangkan terjebak seperti orang bodoh.

Dino frustasi karena harus dibuat merasa lebih nyaman.

“Kamu harus waspada di labirin ini, karena segala sesuatu mungkin terjadi.

"Aku tahu. Sudah kubilang aku akan menyerbu labirin, bukan? Biarkan aku mengulur waktu.

Begitu mereka berlima memasuki labirin, invasi Vega ke labirin pun berlangsung.

Namun, hasilnya tidak bisa diperoleh secara instan.

Tentu saja tidak.

Labirin Ramiris tidak organik, jadi Skill Ultimate 'Organik

Dominasi' dari 'Raja Naga Jahat Azi Dahaka' Keterampilan Utama 'Dominasi Organik' dari 'Raja Naga Jahat Azi Dahaka'.

Namun Vega tidak menyerah.

Hal ini sebagian karena dia tidak memahami kekuatannya sendiri secara mendalam, tetapi juga karena dia merasa mendapat semacam respons.

Dia menaruh bakteri ajaib kecil di sepanjang dinding labirin, meskipun tidak ada gunanya melakukannya. Karena dia kehabisan Energi, dia tidak punya cukup waktu untuk memainkan 'Evil Dragon Spawn'.

Meskipun dalam situasi seperti itu, Vega ternyata terjebak dalam perangkap.

Hal ini membuat Gracia marah.

“Kalau begitu jangan maju ke depan.

“Itu benar. Dan jangan memasang jebakanmu sendiri.

Bahkan Pico mengatakan apa pun yang ingin dia katakan.

Maka, tim yang dipimpin oleh Vega melanjutkan ke tingkat labirin yang lebih dalam.  

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), Download PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), PDF light novel update Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), Translate bahasa indo light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), Translate japanese r18 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), PDF japanese light novel in indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), Download Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), PDF Translate japanese r15 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), Download PDF japanese light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), Unduh pdf novel translate indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), Baca light novelBaca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), PDF Baca light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), Download light novel pdf Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), where to find indonesia PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1) indonesia, light novel translate Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1) indonesia, download translate video game light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1), Translate Light Novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1) bahasa indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1) PDF indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1) Link download, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 1) light novel pdf dalam indonesia

Posting Komentar