Search Suggest

Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5)

Part 5

Dino dan timnya sempat kecewa saat mencapai level 61.

“Musuh tiba-tiba menghilang. Serangan gencar apa yang baru saja kita lihat?” “Dari level 61, seharusnya banyak roh mati yang keluar, kan?”

Pico dan Gracia bertanya pada Dino.

"Itu benar. Sepertinya tidak ada monster level rendah.

Bahkan Mai terlihat terkejut.

“Sial, apa kamu takut padaku? Apa gunanya mengatur hierarki jika kamu takut padaku?

Dino membalas dan mengatakan jawaban yang benar.

"Yah, kamu tahu? Mungkin mereka pergi untuk mencegat Dagruel.

Mai terkejut mendengarnya.

"Apakah kamu bercanda? Berapa banyak monster yang mereka bawa?"

Karena dia adalah seorang spesialis dalam 'Transportasi Spasial', dia penasaran ingin tahu orang bodoh macam apa yang dia lakukan.

"Yah, tidak boleh kurang dari 10.000.000, kan?

Jawab Dino yang membuat Mai berseru, “Bolehkah?

"Apa itu mungkin?

“Saya pikir Adalmann bisa melakukannya. “Saya pikir Adalmann bisa melakukannya dengan menggunakan pemanggilan roh mati.

Dino sangat santai menanggapi wajah pucat Mai karena dia tidak peduli betapa sulitnya itu.

"Maksudku... bahkan menggunakan monster yang ditinggalkan di labirin sebagai pasukan... bukankah itu tindakan kotor, jujur saja?"

“Menyontek bukanlah kata yang akan saya gunakan. Itu adalah ide yang tidak terpikirkan oleh saya.

Pico dan Gracia juga mendiskusikannya seolah-olah itu adalah hal lain.

"Aku tidak tahu, jangan mengeluh padaku. Kamu harus membicarakan hal itu dengan Rimuru!" Aku juga ingin mengeluh, dan Dino sudah muak.

Dino dan yang lainnya, yang tidak punya waktu luang karena tidak ada musuh yang muncul, banyak mengobrol ringan satu sama lain.

Jadi kelompok itu berjalan ke level yang dipenuhi monster.

Mereka tiba di level 71. "Oh, Zegion ada di sini ya..." gumam Dino jijik.

Dengan banyaknya serangga yang berkeliaran, tidak mungkin Zegion, raja serangga, akan absen. Dino menangis dalam hati, mengetahui bahwa dia telah kalah.

"Kalau begitu, sesuai rencana, tolong lakukan yang terbaik.

"Ya, aku akan melakukan yang terbaik."

Dino didekati oleh Vega yang santai, dan dia menanggapinya dengan santai. Ia berpikir jika ia tidak bisa menang, ia akan membiarkan Vega menuruti keinginannya.

Vega mulai menyerang labirin sesuai rencana.

Dia membagi selnya sendiri menjadi potongan-potongan yang lebih kecil dan menghasilkan bakteri iblis. Kemudian, dia mulai menutupi dinding bagian dalam labirin dengan lapisan tipis bakteri.

Dino ingin meminta 'Evil Dragon Spawn' dirilis terlebih dahulu, tapi sepertinya mereka tidak bisa menangani kekuatan mereka secara bersamaan. Atau lebih tepatnya, Vega tidak maha kuasa, dan jika dia memainkan 'Evil Dragon Spawn', dia tidak akan mempunyai Energi yang cukup.

“Yah, mau bagaimana lagi. Ayo kita berburu serangga dan memberi mereka makan pada Vega.

Saya setuju.

Tidak ada objek.

Tidak ada objek.

Sambil melindungi Vega, para Dino mendirikan markas sementara di sana dan mulai berburu serangga.

Lalu bagaimana dengan Vega yang tetap tinggal di sana?

Kekuatan Skill Ultimate 'Raja Naga Jahat Azi Dahaka', yang Vega bahkan tidak sadari, akan berevolusi ke arah yang sulit dipercaya.

...

... ...

Di sebuah ruangan kecil di lantai tujuh puluh satu, Vega sedang duduk bermeditasi zazen.

Dia telah melakukan ini berkali-kali di level lain, jadi dia sudah terbiasa sekarang.

Dan kali ini, tidak seperti sebelumnya, dia memiliki tujuan yang jelas.

Vega melepaskan kewibawaannya dengan penuh semangat.

Seperti biasa, dia mencoba menyerang labirin, tapi responnya lambat. Tentu saja. Skill Ultimate Vega 'Raja Naga Jahat Azi Dahaka' adalah kekuatan untuk memanipulasi 'bahan organik', yang tidak dapat digunakan melawan materi imajiner seperti labirin Ramiris. Labirin Ramiris.

Itu tidak akan berhasil bahkan jika dia mencoba mengambil alih labirin.

Tapi tapi.

Vega salah besar dalam hal ini.

Atau lebih tepatnya, dia sama sekali tidak memahami 'Raja Naga Jahat Azi Dahaka', meskipun itu adalah kekuatannya.

Kekuatan Vega masih dalam tahap awal.

Dan karena Vega berpikir bahwa ia hanya bisa mengendalikan 'bahan organik', ia menggunakan 'Raja Naga Jahat Azi Dahaka. Bahan organik itu ada di dalam tubuh Vega. Bahan organik dengan mudah masuk ke dalam tubuh Vega, dan itulah sumber 'Evil Dragon Spawn'.

Namun inti dari kekuatan 'Raja Naga Jahat Azi Dahaka' adalah menyerap kekuatan target yang telah dimakannya. Jika tidak mungkin melakukannya, dia bisa mengambil energinya melalui 'Skill Absorbtion'.

Oleh karena itu, penggunaan 'Skill Absorbtion' daripada 'Organic Domination' adalah hal yang benar ketika berhadapan dengan labirin.

Vega tidak menyadarinya, namun pada saat itu, suasana hatinya sedang baik dan melepaskan seluruh kekuatannya dengan melewatkan prosedur yang merepotkan itu.

Biasanya dia mengendalikan kekuatannya karena terlalu menguras tenaga, tapi dia bertekad untuk menunjukkan kepada Dino dan yang lainnya bahwa dia ahli dalam hal itu.

Dia tahu bahwa dia sedang dimanfaatkan.

Jadi, Vega mengikuti nalurinya dan masuk ke dalam labirin...

(Apa? (Apa? Reaksinya berbeda dari sebelumnya...?) ), sebuah pertanyaan muncul.

Itu bukanlah reaksi anorganik seperti sebelumnya.

(Hei, hei, hei, hei, ini mungkin berhasil, kan? Menurutku ini akan berhasil!) Vega sangat gembira.

Skill Ultimate 'Raja Naga Jahat Azi Dahaka' memiliki kemampuan untuk mengambil 'bahan organik' dan menciptakan alter ego dalam jumlah tak terbatas jika mereka berakar di bumi.

Apa yang terjadi jika kekuatan ini diterapkan pada labirin?

Hasilnya sungguh mencengangkan.

Meski gagal menyerap materi imajiner, ia mulai menyerap Energi dari labirin itu sendiri.

Ia berasimilasi dengan lingkungan alam sekitarnya, menjadikan dirinya bagian dari alam dan memungkinkan Regenerasi Tanpa Batas. Inilah inti dari Skill Ultimate ‘Raja Naga Jahat Azi Dahaka’ dan cara menggunakannya yang benar. Vega tanpa sadar telah menjadikannya miliknya.

Kebetulan lingkungan yang sudah terkuras energinya akan hancur dan musnah.

Fakta seperti itu tidak diketahui Vega, dan kalaupun diketahui, ia tidak akan peduli.

Yang penting adalah konsekuensi yang akan terjadi.

Jika Vega berhasil mengasimilasi labirin Ramiris, hak labirin tersebut akan diambil oleh Vega. Maka, 'Penciptaan Labirin' Ramiris akan menjadi milik Vega, tetapi itu adalah hak ilahi di luar kendali manusia. Ini tidak hanya akan menghancurkannya, tapi juga akan menimbulkan konsekuensi yang mengerikan.

Tanpa menyadari hal ini, Vega melanjutkan perjalanannya tanpa rasa takut.

(Saya merasa luar biasa! Saya bisa menyedot Energi langsung dari labirin ini! Sekalipun aku tidak bisa mendominasinya, dengan cara ini, paling buruk, aku tidak akan kalah.) Karena Energi yang disuplai tidak ada habisnya, Vega menjadi tak terkalahkan.

Akan sangat bagus jika kita dapat menghilangkan kekuatan labirin, tetapi meskipun itu tidak mungkin, kita dapat menghancurkan labirin tersebut dengan menyedot semua Energi.

Jika kita melakukan itu, kekebalan musuh akan hilang.

Mereka akan melarikan diri dengan panik, tetapi tidak ada jalan keluar yang aman di darat.

Seharusnya Vega menyerahkan sisanya pada Feldway, tidak perlu khawatir. (Tetapi, begitu aku menguasai labirin ini, aku tidak akan membiarkan musuh melarikan diri!) Vega yakin akan kemenangannya saat ini.

Labirin ini benar-benar tidak bisa ditembus dan merupakan ancaman terbesar.

Tanpa diduga, dia menemukan petunjuk solusinya.

Apalagi kontributor terbesarnya adalah Vega sendiri.

Seolah-olah dia telah mengambil keabadian musuhnya, dan sulit untuk mengatakan pada Vega agar tidak terbawa suasana.

Dino dan timnya sangat waspada terhadap labirin, tapi menurut saya itu tidak lucu. Saya membayangkan diri saya melampaui mereka, yang membuat saya semakin menantikan momen kemenangan.

Semakin berbahaya labirinnya, semakin besar imbalannya jika kita melampaui kekuatannya. Mustahil untuk tidak merasa senang bisa menaklukkan labirin yang ditakuti semua orang dengan kekuatan Vega.

(Saya akan melakukannya! (Saya akan menunjukkan kekuatan saya dan menaklukkan labirin ini dengan kemenangan luar biasa!) Jika Vega dapat memblokir kemampuan labirin tersebut, giliran kami yang menguasai labirin tersebut. Sekalipun hal ini tidak menjadi kenyataan, Vega tidak akan kalah jika dia sendiri menjadi kebal.

Vega mulai mempercepat invasinya ke labirin, memimpikan momen kemenangan.

...

... ...

Dino dan empat orang lainnya menyerang labirin dengan Vega sebagai titik awal mereka.

Sejujurnya, mereka tidak menyangka rencana Vega akan berhasil. Sebaliknya, dia tetap ingin melarikan diri dari labirin secepatnya.

(Goblog sia! Aku tidak mengandalkanmu sejak awal. Tapi jika kamu bisa membuatku tidak harus bekerja, aku bisa lebih bergantung padamu...)

Meskipun permintaan Dino terus-menerus, Vega belum merilis 'Evil Dragon Spawn' atau apa pun namanya. Alasannya bisa dimengerti, tapi tidak bisa dimaafkan.

Pertama, ada Zegion, yang Dino tidak ingin lawan, dan Dino tidak ingin menyerang labirin. Dia tidak bisa lepas dari labirin karena dikendalikan oleh Feldway, dan dia tidak punya motivasi untuk melakukannya.

Lagipula, dia punya janji dengan Rimuru, jadi dia tidak bisa berbuat gegabah.

Saya mencoba untuk berbicara dengannya sebanyak mungkin, sehingga dia dapat mengetahui rencana kami. Kuharap Rimuru akan memaafkanku, tapi itu tergantung suasana hatinya.

(Ahhh sial, repot sekali!), Dino meratapi keadaan saat ini.

Lagi pula, apakah Vega bisa menaklukkan labirin itu atau tidak, bagi Dino tidak masalah ke arah mana dia berpaling. Hal yang sama berlaku untuk Pico dan Gracia.

Mai adalah satu-satunya yang tampaknya tidak setia kepada Feldway, meski saya tidak yakin dengan niatnya. Itu hanya intuisi Dino, tapi dia tidak pernah salah.

Bagaimanapun, melarikan diri sudah mustahil.

Aku berharap setidaknya aku bisa dimaafkan karena sudah mengeluh, tapi aku tidak punya pilihan selain menyerah dan mengikuti arahan Vega.

“Maksudku, dia benar-benar membuatku kesal! Dia pikir dia siapa?

"Ya, benar. Dia menyuruhku berkeliling seperti orang bodoh, dan sejujurnya, aku tidak menyukainya.

Kenapa kamu menuruti perintahnya, Dino?

Saya tidak punya pilihan. Feldway menguasaimu.

Nah, tidak bisakah kamu melepaskannya?

Jika Anda bisa, Anda pasti sudah melakukannya sekarang, bukan?

Aku tahu...

Jika kita bisa, kita pasti sudah melakukannya sekarang, bukan? Vega memang menyebalkan, tapi Feldway tidak bisa dimaafkan.

Selama Pico dan Gracia memiliki Skill Ultimate seperti malaikat, mereka tidak bisa lepas dari dominasi absolut. Lain ceritanya jika kita bisa melakukan sesuatu untuk mengatasinya, namun kenyataannya saat ini tidak ada cara untuk menyelesaikan masalah ini.

Dalam pengertian ini "Mai", katamu. Kekuatanmu bukan malaikat, jadi kamu tidak perlu melakukan apa yang dikatakan Feldway, kan?"

Ya, kekuatan Mai berbeda dengan kekuatan malaikat.

"Apa?"

Mai memutar matanya, mungkin terkejut karena tiba-tiba disinggung. Kemudian, dengan panik, jauh dari ketenangan biasanya, dia berkata bahwa hal itu tidak mungkin.

"Aku juga diberi 'Alternatif' oleh Michael-sama..." "Kau bisa menantangnya dengan kemauan kerasmu," katanya.

Namun ketika diberi perintah, Anda merasa harus menaatinya.

Itu semua ada di pikiranmu!

Dino sendiri tidak pandai bekerja keras, tapi dia pandai membuat orang lain melakukan sesuatu.

Jika seseorang termotivasi, dia bisa mempermudah dirinya sendiri.

Kali ini, Mai terpilih sebagai Targett.

Kamu akan menyelamatkan kami!" "Ya, Mai!

"Iya, Mai! Ayo kita lari jauh dari sini tanpa menerima perintah dari para bajingan itu!"

Bahkan Gracia berbicara omong kosong, mengatakan bahwa kita bisa pergi ke dimensi lain jika kita mau.

Mai, yang tidak terbiasa menerima tantangan seperti itu, dibuat bingung oleh sanjungan ketiga pria itu.

Dia tidak terlalu percaya pada otoritasnya sendiri.

Sebaliknya, dia merasa dikecewakan.

Aku ingin bertemu dengan kakakku tercinta, tapi mustahil bagiku untuk melewati penghalang dimensional.

Mai telah menyerah bahkan sebelum pertarungan, mengatakan bahwa melarikan diri adalah hal yang mustahil. "Kamu harusnya lebih percaya diri lho. Aku tidak bermaksud mengatakannya, tapi 'Gerakan Instan' itu adalah kekuatan yang luar biasa hebatnya. Kalau aku tidak cukup baik, aku tidak akan bisa mengalahkanmu.. ."

"Itu benar. Jika kamu mau, Mai harus meledakkan Feldway!"

Suatu tempat yang cukup jauh sehingga dia tidak bisa mengendalikannya. Aku mengandalkan mu!"

Pico dan Gracia ikut-ikutan mendengar ucapan Dino, bahkan sampai mengatakan sesuatu yang tidak masuk akal.

Entah kenapa, Mai merasa nyaman dengan hal ini.

Dia tidak akan pernah merasa seperti ini jika berada di bawah kendali Dino.

"Fufu, tentu saja itu tidak mungkin.

Terlepas dari kerendahan hatinya, Mai mulai berpikir positif di benaknya.

Jadi, sambil mengenal Mai lebih baik, kelompok Dino menghabiskan waktu mereka untuk membunuh serangga.

Kemudian, suara gembira bergema di seluruh ruangan.

Ooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooo!

Dino-chan, aku akan membuatmu menyesali pengkhianatan terakhirmu terhadapku!

Itu adalah tawa gembira Ramiris.

Akhirnya, tangan jahat Ramiris merayap mendekati kelompok Dino. Akhirnya tangan jahat Ramiris merayap ke arah Dino.  

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), Download PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), PDF light novel update Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), Translate bahasa indo light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), Translate japanese r18 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), PDF japanese light novel in indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), Download Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), PDF Translate japanese r15 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), Download PDF japanese light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), Unduh pdf novel translate indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), Baca light novelBaca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), PDF Baca light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), Download light novel pdf Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), where to find indonesia PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5) indonesia, light novel translate Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5) indonesia, download translate video game light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5), Translate Light Novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5) bahasa indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5) PDF indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5) Link download, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 2 (Part 5) light novel pdf dalam indonesia

Posting Komentar