Search Suggest

Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue

Prologue - Time for Decision

Ruidrive - Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue - Time for Decision - 01
Ruidrive - Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue - Time for Decision - 02
Ruidrive - Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue - Time for Decision - 03
Ruidrive - Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue - Time for Decision - 04
Ruidrive - Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue - Time for Decision - 05
Ruidrive - Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue - Time for Decision - 06
Ruidrive - Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue - Time for Decision - 07
Ruidrive - Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue - Time for Decision - 08
Ruidrive - Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue - Time for Decision - 09

Monster-monster itu terguncang.

Mereka menyadari bahwa Rimuru adalah satu-satunya harapan mereka.

Laporan itu membuat para pemimpin Tempest merinding.

Benimaru terbangun di tempat tidur di rumah sakit fasilitas rekreasi di labirin, tempat Souei membawanya ke tempat tidur.

Tidak banyak waktu berlalu sejak pengepungan Pohon Suci.

Rasa kehilangan yang sangat besar membuatku terlonjak dari tempat tidur.

Hal yang sama juga terjadi pada Gabil dan Geld yang tidur di sebelah Benimaru.

Di saat yang sama, mereka terbangun seolah-olah berbarengan.

Para eksekutif berkumpul di "Ruang Kontrol" yang terletak di labirin.

Delapan anggota "Dua Belas Penjaga Labirin" hadir.

Diablo, Zegion, dan Kumara, yang ditugaskan untuk menjaga labirin.

Benimaru, Gabil, Geld.

Ranga, yang bersembunyi di balik bayangan Gobta dan menyembuhkan lukanya.

Kemudian...

Testarossa, yang segera kembali dari Kerajaan Ingracia.

Testarossa, yang memiliki rasa tanggung jawab yang kuat, menyerahkan segalanya ke tangan anak buahnya dan bergegas ke tempat kejadian, yang menunjukkan pentingnya situasi tersebut.

Tentu saja, Shuna, Rigurd dan lainnya yang bertanggung jawab atas politik, Gobta, Apito, dan lainnya juga ada di sana.

Tidak termasuk mereka yang sedang dalam pertempuran, semua yang mampu bergerak hadir.

Ramiris, yang telah menjadi master Ruang Kontrol, tersentak mendengar laporan itu.

Labirin saat ini sedang diserang oleh kekuatan musuh. Namun, informasi tersebut jauh lebih penting daripada situasi seperti itu.

Ramiris dipenuhi dengan rasa tidak percaya.

Beretta dan Treyni juga kesal, meski mereka tidak banyak bicara. Charys, yang menyuruh Veldora untuk tinggal di rumah, juga tidak mampu menjaga ketenangannya.

Itu adalah Souei, yang telah mengamati situasi dengan cermat melalui 'Clone', yang membawakan laporan.

Souei memberi tahu mereka bahwa Rimuru telah menghilang.

Souei memberitahunya bahwa Rimuru telah menghilang.

"Benarkah Rimuru-sama menghilang?"

Benimaru adalah orang yang menanyakan pertanyaan ini atas nama semua orang, tapi dia tidak meragukan kata-kata Souei.

Sebaliknya, yang terjadi justru sebaliknya.

Hanya karena aku merasa hubungan dengan Rimuru di dalam diriku telah hilang, aku memintanya untuk menyangkal kata-katanya.

"Ya...aku yakin. Tidak ada ruang bagiku untuk menjadi pengawal..."

Souei menjawab dengan suara penuh penyesalan, tapi tidak ada yang mengeluh. Setelah mendengar laporan Souei, nampaknya hasilnya akan tetap sama tidak peduli siapa yang ada di sana.

Lagipula, Rimuru sendiri, yang dipercaya semua orang, tak berdaya terjebak di tangan musuh. Sekaranglah waktunya untuk memikirkan tindakan pencegahan daripada mengeluh dan meminta pertanggungjawaban Rimuru atas tindakannya.

Keheningan menguasai Ruang Kontrol.

Lalu tiba-tiba, meja itu pecah dengan suara menderu.

"Ini terjadi saat aku bersamamu..."

Souei, yang biasanya tetap tenang dan tidak pernah marah dalam situasi apa pun, menghancurkan meja dengan marah.

Testarossa menutup matanya dan menyetujui kata-kata Souei.

Ya, wajar jika berpikir demikian.

(Aku juga tidak bisa berbuat apa-apa...)

(Aku juga tidak bisa berbuat apa-apa...) Aku sendiri tidak bisa berbuat apa-apa. Pikiran Testarossa dipenuhi dengan rasa bersalah yang tak tergoyahkan karena dia telah mengirim Rimuru, yang dia hormati dan hargai, ke dalam pertempuran.

Oleh karena itu, dia tidak bisa membantah perkataan Souei. Dia bahkan tidak bisa menghiburnya.

Yang bisa dia lakukan hanyalah merenungkan ketidakberdayaannya sendiri.

Ini bukan hanya pandangan Testarossa, tapi juga pandangan umum orang-orang yang hadir.

Namun, yang bereaksi terhadap hal ini adalah Diablo yang menanggapinya.

“Jangan terlalu sombong, Souei. Yang kamu lakukan hanyalah menyebabkan satu orang lagi mati sia-sia.

Dengan tatapan dingin dan menghina, dia memotong komentar Souei hingga berkeping-keping.

"Kuh..."

Kata-kata Diablo benar, meski tidak tertutup atau penuh perhatian. Souei memahami hal ini dan hanya bisa diam, tidak bisa membalas.

Namun, Souei tidak cukup bertanggung jawab sehingga memiliki energi untuk membalasnya saat ini. Dia malu atas kekurangannya dan harus menanggung tekanan kehilangan Rimuru.

Diablo menghela nafas lega.

"Kau keterlaluan, Diablo.

Testarossa-lah yang mengatakan hal itu.

Testarossa menghela nafas dan melanjutkan.

“Siapa pun di sini akan bersikap sama ketika menghadapi ledakan Milim-sama. Diablo, bukankah itu sama bagimu?

Testarossa memandang Diablo dengan ekspresi tidak percaya.

Testarossa cukup pintar untuk memahami maksud Diablo. Dia mencoba memancing kemarahan orang-orang yang hadir dengan memainkan peran sebagai penjahat.

Jika kita menghadapi keputusasaan, kita harus meningkatkan emosi kita.

Kita adalah makhluk yang termakan keputusasaan jika kita hanya berduka.

Kita membutuhkan kemauan untuk hidup.

Cara tercepat untuk mendapatkannya adalah dengan membakar amarah.

Diablo mengetahui hal ini.

Begitu pula Testarossa. Itulah sebabnya dia bisa membaca pikiran Diablo dan melihatnya sampai akhir. Dan itu adalah sesuatu yang tidak dapat ditoleransi oleh Testarossa.

"Diablo, kamu hanya akan memicu kemarahan semua orang di sini dan membuat dirimu diasingkan, bukan? Lalu kamu akan menantang Feldway?"

Testarossa bertanya dengan tegas.

"TIDAK."

Inilah sebabnya aku tidak menyukai wanita ini, pikir Diablo dengan jijik.

Dia sudah mengenalnya sejak lama, jadi dia tidak bisa menyembunyikan apa pun darinya.

Diablo terlihat tenang, namun nyatanya dia putus asa.

Kenapa kamu tidak mengajakku bersamamu, Rimuru-sama-?" Dia berusaha keras untuk mengendalikan kesedihannya yang membuatnya gila.

Testarossa secara akurat merasakan keadaan pikiran Diablo.

Oleh karena itu, dia tanpa ampun menuduhnya dengan kata-kata kasar.

"Aku dengar kamu mempermalukan dirimu sendiri di depan Rimuru-sama.

Apa?

Anda tidak dapat melakukan apa pun karena Anda terjebak dalam waktu, bukan? Itu tidak terlalu bagus.

Mendengar hal tersebut, Diablo pun membantah.

“kufufufu… Kudengar kamu juga melewatkan ikan kecil, bukan?

Mata Diablo tidak tersenyum.

Matanya tidak tersenyum, tapi serius, dan dia siap membunuh Testarossa.

Ruang Kontrol berada di ujung tanduk.

Keheningan merajalela, dan semua orang sedih dan putus asa.

Geld dan Gabil, yang terluka dalam pertempuran sebelumnya, tampak bingung dan menolak membuka mulut.

Kumara tampak pucat dan gemetar.

Benimaru mengepalkan tangannya erat-erat untuk menekan luapan amarah.

Ramiris hampir menangis dan berbaring telungkup.

Di saat-saat sulit, Rimuru selalu bisa membantu.

Rimuru sudah pergi sekarang.

Bisa dibilang, beruntunglah Shion, orang yang paling pemarah, tidak ada di sini.

Jika tidak, kita tidak bisa memungkiri kemungkinan perkataan dan tindakan Shion akan menyeret kita semua ke jalan yang paling buruk, yaitu dihancurkan oleh musuh.

-Tapi itu hanya sebuah kemungkinan.

Masih ada satu orang di ruangan ini yang tidak goyah.

Memecah keheningan yang tak tergoyahkan, Zegion bergerak.

Dia melepaskan tangannya dan berdiri.

Lalu dia berkata dengan serius

"Omong kosong. Apa yang kamu khawatirkan? Apa pentingnya Rimurusama menghilang?"

Zegion tetap teguh. Seolah mempertanyakan kegelisahan semua orang, dia berkata begitu.

Dari sikapnya terlihat bahwa Zegion sangat percaya bahwa Rimuru tidak bisa dihancurkan.

“Jika Rimuru-sama adalah Tuan kita, dia akan kembali bahkan dari akhir ruang dan waktu. Jika tidak, pasti ada alasannya.

Zegion menegaskan dengan tegas.

Ini adalah kata-kata yang diharapkan semua orang yang hadir.

Api harapan menyala di hati setiap orang.

Melihat reaksi semua orang, Zegion melanjutkan.

"Kekanak-kanakan sekali. Kami bukanlah anak-anak yang ditinggalkan oleh orang tua kami. Pikirkan baik-baik. Dan rasakan. Kami masih mendapat restu dari Rimuru-sama!

Kata-kata Zegion wajar, dan keyakinannya tidak perlu dipertanyakan lagi. Dia berusaha menghilangkan ketakutan semua orang dengan menunjukkan sikapnya yang tidak bisa diubah.

Testarossa juga terkesan dengan Zegion-dono.

Suasana hati Testarossa lebih baik, dan sebelum dia menyadarinya, dia sudah tersenyum tipis.

Testarossa bukan satu-satunya yang merasakan hal yang sama.

Semua orang menyadari bahwa dia benar. Semua orang yang hadir yakin dengan kata-kata Zegion.

Ikatan yang menghubungkan jiwa sepertinya telah terputus, tapi ini tidak sama dengan hilangnya Rimuru. Masih ada rasa diselimuti oleh kehadiran hangat yang tidak bisa kami rasakan.

Apakah itu hanya sisa, atau...

Tenanglah, kata Zegion.

Koneksinya mungkin terputus, tapi Berkah Rimuru belum hilang.

Beberapa dari kami telah menyadarinya, namun kami khawatir bahwa kami hanya sekedar angan-angan saja. Saya pikir lebih baik tidak mengharapkan apa pun sejak awal daripada memiliki harapan palsu.

Tapi saya salah.

Hanya ketika kita tidak menyerah sampai akhir barulah jalan terbuka bagi kita.

Anda bisa mengkhawatirkannya nanti. Untuk saat ini, mari kita lakukan apa yang bisa kita lakukan.

Itulah yang kita semua janjikan pada diri kita sendiri.

Harapan menjadi bahan bakar dan membara.

"Ketahuilah bahwa kita sedang diuji oleh Rimuru-sama. Kita tidak begitu rentan sehingga kita harus bergantung sepenuhnya pada Rimuru-sama. Tapi jika kita tidak bisa melakukan apa pun tanpa Rimuru-sama, maka -"

Zegion mengatakan dengan keyakinan kuat bahwa mereka yang terlalu lemah untuk meninggalkan sarang orang tuanya harus dihancurkan sesuai dengan tatanan alam.

Ini adalah kata-kata yang hanya bisa membuat semua orang bersimpati.

"Benar," katanya sambil mengangguk lebar.

Benimaru setuju dengan anggukan besar di kepalanya.

Kalau dipikir-pikir lagi, sepertinya aku sudah mengandalkan dia sejak pertama kali kami bertemu.

Benimaru mengingat kegagalannya sebelumnya.

Dia sangat kesal hanya karena hubungannya dengan Rimuru terputus sehingga dia menyebabkan kerusakan besar pada teman-temannya dalam Insiden Farmus.

Saat itu, Benimaru bersumpah.

Dia bersumpah untuk menjadi tipe orang yang bisa memimpin orang lain tanpa bergantung pada Rimuru.

Dan dia tidak akan mengulangi tragedi serupa lagi.

Zegion, pendatang baru di grup, mengingatkanku akan tekad ini. Merupakan kekecewaan yang pahit bagi saya, sebagai orang yang dipercaya oleh Rimuru untuk mengurus sisa proyek.

Sekarang Rimuru tidak lagi bersama kita, tanggung jawab atas semua ini berada di pundak Benimaru. Sekarang saatnya Benimaru mengambil sikap. Betapapun cemasnya dia, dia tidak boleh menunjukkannya. Itu adalah tanggung jawab dan tugas seorang pemimpin.

Jadi Benimaru tersenyum kecut.

“Yah, kita harus membuktikan kepada Rimuru-sama bahwa kita bisa mengatasinya sehingga dia tidak khawatir ketika dia kembali.

Benimaru berkata dengan nada yang biasa, yang mana Gobta menganggukkan kepalanya dan menjawab dengan riang.

"Itu benar! Hanya karena Rimuru-sama menghilang bukan berarti dia sudah mati! Dia pria yang keras kepala, dia akan kembali kepada kita bahkan jika sesuatu terjadi padanya!

Rigur tertawa mendengar komentar ini.

"Gobta! Kamu masih saja bicara seperti orang brengsek!

Rigur berkata, sambil meninju Gobta.

"Itu benar. Kami selalu bergantung pada Rimuru-sama. Seperti yang dikatakan Benimaru-sama, kami harus melakukan pekerjaan kami untuk menghormati Rimuru-sama.

Semua eksekutif menganggukkan kepala.

"Benar! Anda tidak bisa bergantung pada kami sepanjang waktu!

Gobta bercanda, menyebabkan kemarahan dan tawa semua orang.

Pada titik ini, tidak ada seorang pun yang tersisa untuk melihat ke bawah dan meratap.

Waktu untuk meratap telah berakhir.

"Itu benar! Aku juga menjadi cemas hanya karena Rimuru-sama tidak ada di sini. Rimuru-sama akan menertawakanku seperti ini!

Gabil pun mengungkapkan penyesalannya.

“Perkataan Souei-dono membuatku ragu kalau Rimuru-sama telah tersingkir, tapi mustahil bagi Rimuru-sama untuk dikalahkan. Itu pasti semacam rencana.

Geld pun mengutarakan pendapatnya dengan serius.

Hal ini pun membuat semua orang berpikir bahwa kemungkinan tersebut tidak dapat dipungkiri.

"Ya, ya! Yah, aku percaya pada Rimuru dan aku tidak khawatir sama sekali!

Ramiris mendapatkan kembali energinya dan berkata dengan nada yang baik.

Kelompok labirin mengangguk setuju.

"Benar sekali! Rimuru-sama tidak boleh kalah!" ucap Kumara.

Suasananya direvitalisasi ketika semua orang mengungkapkan harapan mereka untuk masa depan.

Melihat ini, Benimaru pun berpikir.

Saya bukan satu-satunya yang mengandalkan Rimuru-sama.

Saya tidak bermaksud memanjakan mereka, namun kehadiran mereka membuat perbedaan besar.

Hanya dengan berada di sana, kami semua merasa nyaman.

Benimaru berkata kepadaku, mengetahui hal ini secara mendalam.

“Kedengarannya bagus mengandalkan mereka, tapi itu sama saja dengan mempercayakan tanggung jawab pada mereka.

Itu ucapan biasa saja, tapi perkataannya sangat serius.

Semua orang bisa memikirkan hal seperti itu, dan wajah mereka menegang. "Saya pikir saya selalu menyerahkan segalanya padanya. Ini adalah kesempatan bagus. Mari kita melewati masa sulit ini dengan kekuatan kita sendiri!

Rigurd mengangguk setuju dengan pernyataan Benimaru. "Ya itu benar! Ayo lakukan yang terbaik agar kita bisa menyambut Rimuru-sama dengan senyuman di wajah kita!

Souei mengikutinya.

Dia mengucapkan terima kasih ringan kepada Zegion dan mengungkapkan penyesalannya.

Maafkan aku, Zegion, karena tidak bersikap tenang atas perbuatanku.

Itu dia, keren seperti biasanya. Seolah-olah dia sedang putus asa sampai beberapa menit yang lalu, dia diam-diam membara dengan tekad.

Dimulai dengan ini, setiap orang membuat pernyataan tekad mereka satu demi satu.

Akhirnya, Diablo mulai tertawa.

"kufufufu... Ya ampun, aku tidak perlu memberimu dorongan apa pun, kan?" Zegion menanggapi sikap acuh tak acuh Diablo.

"Kamu keterlaluan!"

"Begitukah? Jika kamu tidak bangun di sini, kamu tidak baik pada Rimuru-sama, bukan?

“Tapi bukan berarti kamu harus menyia-nyiakan kekuatanmu saat menghadapi musuh.

Diablo tertawa ketika dia dilewati.

Di layar besar, ada gambar “musuh” yang berbaris melalui labirin. Seperti yang Zegion katakan, ini bukan waktunya untuk berdebat di antara kita sendiri.

Tetap saja, ini adalah ritual yang perlu.

Setidaknya, jika mereka tidak dapat mengubah pikiran mereka pada saat ini, kekalahan akan menunggu mereka setelah pertempuran.

Diablo telah membaca semuanya.

Namun kini kekhawatiran itu hilang.

Anda benar, Zegion. Kita harus membuktikan kepada Rimuru-sama bahwa kita bisa bertarung sendiri agar dia tidak kecewa.

Tidak ada waktu untuk berkecil hati di sini. Kita harus segera menghancurkan orang-orang bodoh yang telah menyerbu labirin, dan pada saat yang sama, kita harus menyelamatkan Carrera dan yang lainnya yang sekarang berada di dalam es.

Sekarang kesadaran setiap orang telah beralih, bukan tidak mungkin. "Ya itu benar. Ayo cepat selesaikan dunia ini dan suruh Rimuru-sama kembali kepada kita.

Testarossa berkata sambil tersenyum. Dia melanjutkan, dan kemudian menyatakan rencananya untuk masa depan.

"Jika Veldora-sama sudah pergi ke Ultima, kita tidak perlu khawatir lagi.

Lalu aku akan pergi membantu Carrera.

Diablo mengangguk.

"Saya tahu Anda akan bertanya mengapa saya membantu Anda, tapi kami juga harus menyelamatkan anak buah Milim-sama. Saya mengandalkan Anda." Dengan kata-kata ini, Testarossa terharu.

Sekarang dia telah menyetujui rencana tersebut, tidak ada keraguan dalam keputusannya. Setelah berpaling dari Testarossa, Benimaru mengalihkan perhatiannya kembali ke Diablo.

“Jadi, Diablo, apa yang akan kamu lakukan?”

Diablo melihat ke layar lebar, tersenyum kecut, dan mengatakan apa yang sebenarnya dia maksud.

“Tadinya aku akan menyingkirkan Feldway dan memberikan dunia ini kepada Rimuru-sama, tapi aku berubah pikiran. Jika kita tidak memperkuat pertahanan negeri ini, kita mungkin melanggar perintah Rimuru-sama.

Nadanya biasa saja, tapi isinya adalah sesuatu yang tidak bisa diabaikan.

Zegion bereaksi dengan kaget.

Benimaru bertanya atas nama semua orang.

"Apa? Apakah menurutmu mereka adalah ancaman?

Benimaru juga melihat gambar musuh.

Informasi musuh ditampilkan di layar, dan perkiraan nilai keberadaan musuh juga dihitung dan ditampilkan.

Mereka adalah Vega, Dino, Pico dan Gracia, serta Mai Furuki, "Tujuh Malaikat Maut".

Masing-masing dengan mudah melampaui angka satu juta, dan beberapa di antaranya melebihi sepuluh juta.

Mereka memang sebuah ancaman, tapi tidak cukup mengganggu Diablo, pikir Benimaru.

“Tentu, saya tidak dalam kondisi terbaik saat ini, tapi Zegion juga ada di sini. Anda bebas bergerak tanpa khawatir.” Diablo tidak berubah pikiran.

“Untuk berjaga-jaga, lho. Tentu saja, bukan berarti aku tidak percaya pada Zegion.

Terhadap hal ini, Zegion menanggapinya tanpa berpikir panjang.

“Jangan khawatir. Aku hanya melakukan tugasku.

Kata-katanya penuh dengan keyakinannya untuk melindungi semua makhluk di labirin.

“Jika kamu sudah mengambil keputusan, aku akan pergi sekarang.” Zegion selalu tidak terpengaruh.

Zegion berbalik dan berjalan pergi, diikuti oleh Apito, yang membungkuk dan pergi.

Labirin memiliki penjaga terkuat, Zegion.

Tidak ada yang perlu ditakutkan.

Ekspresi Ramiris melembut karena kepastian ini.

"Yah, baiklah. Dengan Zegion-chan, kita aman.

Beretta dan Treyni, yang tetap diam, mau tak mau menganggukkan kepala mendengar kata-kata ini. Itu membuat frustrasi, tapi semua orang setuju bahwa Zegion adalah orang yang cakap.

“Saya akan berkonsentrasi pada pemulihan saya.

Geld menutup matanya.

Dia menekan ketegarannya untuk memenuhi perannya, mengatakan bahwa tugasnya adalah beristirahat sekarang.

“Aku juga harus istirahat sebelum giliranku!

Gabil juga terluka parah, meski tidak separah Geld. Mana-nya lebih banyak dibandingkan Geld, dan kehabisan bensin.

Luka-lukanya sudah sembuh, namun pemulihan fisiknya belum bisa mengimbangi yang lain.

Seperti Geld, dia berhak beristirahat sekarang.

Gabil juga khawatir dengan Eurazania lama, yang menurutnya sudah tidak ada lagi. Dia mengkhawatirkan teman-temannya Carrera dan yang lainnya, tapi dia juga mengkhawatirkan keselamatan Suphia, yang tiba-tiba menjadi pacarnya.

Jika itu benar, aku akan melarikan diri, mengabaikan luka-lukaku. Tapi Gabil punya tanggung jawab.

Dia harus memahami apa yang bisa dia lakukan dan apa yang harus dia lakukan sekarang, dan dia harus melakukannya.

Gabil menelan banyak pikirannya dan mengabdikan dirinya untuk perawatan medisnya.

Maka, para eksekutif Tempest mulai bergerak.

Wajah mereka penuh kekuatan, kecemasan mereka hilang.

Mereka bersinar dengan kemauan yang kuat.

Mereka bukan lagi anak-anak yang tidak bisa berbuat apa-apa tanpa Rimuru, seperti yang Zegion katakan. Mereka tahu peran mereka dan melakukan yang terbaik untuk memenuhinya.

Jangan mempermalukan nama Raja Iblis Rimuru.

Agar Rimuru yang kembali mengenali dan memuji kemampuan mereka.

Kini saatnya mereka meninggalkan perlindungan orang tua Penamaan mereka (Rimuru).

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, Download PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, PDF light novel update Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, Translate bahasa indo light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, Translate japanese r18 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, PDF japanese light novel in indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, Download Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, PDF Translate japanese r15 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, Download PDF japanese light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, Unduh pdf novel translate indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, Baca light novelBaca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, PDF Baca light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, Download light novel pdf Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, where to find indonesia PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue indonesia, light novel translate Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue indonesia, download translate video game light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue, Translate Light Novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue bahasa indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue PDF indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue Link download, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Prologue light novel pdf dalam indonesia

Posting Komentar