Search Suggest

Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14)

Part 14

Dari bentrokan monster-monster besar, pertarungan pertarungan yang canggih pun terjadi.

Kemudian, pertarungan tersebut berubah menjadi pertarungan lumpur.

Tinju Dagruel menghantam perut Veldora. Di saat yang sama, siku Veldora menembus wajah Dagruel.

Ketika Anda tertabrak, Anda membalasnya.

Aturan pertarungannya sama kakunya dengan gulat profesional, meski tidak ada aturannya.

Pertarungan menjadi semakin intens, dan tidak ada petarung yang mau menyerah sedikit pun.

Tendangan demi tendangan, tinju demi tinju.

Serangan terhadap lawan dipantulkan kembali sebagai serangan terhadap diri mereka sendiri.

Alih-alih bertarung di darat, medan perang malah berpindah dari satu medan ke medan lainnya.

Dari langit ke tanah.

Lalu ke gurun, meledakkan lingkungan sekitar.

Kemudian lagi, ke ketinggian.

Kadang-kadang, bahkan di luar atmosfer.

Bagi keduanya, yang merupakan kumpulan energi, medan perangnya sama di mana pun mereka berada.

Mereka tidak membutuhkan bumi untuk mengusir dan memperkuat kekuatan mereka, tetapi hanya untuk mengubah tubuh mereka sendiri menjadi bola meriam, dan untuk menyerang lawan mereka dengan Energi super terkompresi.

Dia kemudian berhasil mengeluarkan Energi yang diterima dari tubuhnya untuk mencegah luka fatal.

Penting untuk mengurangi kehilangan energi sebanyak mungkin dan melelahkan lawan.

Tinju mereka saling bersilangan dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga majin yang lebih hebat pun bisa dilenyapkan dengan satu pukulan.

Tinju saling bersilangan dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga majin yang lebih besar pun dapat dilenyapkan dengan satu pukulan.

Mereka yang menyaksikan pertempuran tetap membeku di dalam 'Penghalang', tidak dapat melakukan gerakan gegabah. Meskipun ukurannya tidak lagi besar, dampak dari Energinya saja sudah luar biasa kekuatannya.

"Sungguh menakjubkan..." kata Luminas.

Luminas bergumam.

Pertarungan antara Veldora dan Dagruel telah menyebabkan kehancuran luar biasa di sekitar mereka.

Luminas merasa getir tentang hal ini, tapi dia tahu tidak ada yang bisa dia lakukan untuk mengatasinya.

Tidak ada yang bisa kami lakukan," adalah perasaan sebenarnya.

Tidak masuk akal untuk mengatakan bahwa mereka tidak boleh menimbulkan kerusakan apa pun ketika mereka berhadapan dengan Raja Gila – Dagruel, Dewa Penghancur.

Banyak sekali pilar petir yang berdiri di bumi, mengkarbonisasi orang-orang yang menyentuhnya.

Berbagai lapisan 'penghalang pertahanan' yang melindungi kota suci sudah tidak berguna.

Tembok panjang yang melindungi kota selama bertahun-tahun telah dilenyapkan oleh gelombang gangguan yang melanda kota ketika Dagruel dan Veldora pertama kali bertabrakan. Hampir anggun karena diledakkan tanpa mampu bertahan bahkan untuk sesaat.

Karena tembok panjang dihancurkan, 'penghalang pencegahan intrusi monster' tidak dapat bertahan. Tentu saja, hal ini telah kehilangan efektivitasnya. Karena 'Penghalang' dipasang untuk mencegah intrusi monster di bawah level tertentu, tidak mungkin itu bisa menahan serangan "Naga Sejati" dan "Dewa Raksasa. Satu-satunya yang tersisa hanyalah Shion.

Yang tersisa hanyalah 'Penghalang Pertahanan' yang telah diaktifkan oleh gabungan kekuatan semua orang dengan Shion sebagai intinya.

Itulah tepatnya yang mereka lakukan, semuanya mempertaruhkan nyawa mereka untuk mempertahankan 'Penghalang'.

Sungguh mengherankan jika kami masih aman, dan sudah jelas bagi semua orang bahwa jika terus begini, nasib kami akan berakhir segera setelah 'Penghalang' runtuh, dan hanya masalah waktu sebelum pusat kota juga akan hancur. terpengaruh.

Alasan mengapa hal ini belum terjadi mungkin karena Veldora menjaga situasi ini semaksimal mungkin.

Menyadari hal tersebut, Luminas melanjutkan.

“Veldora sepertinya sudah tumbuh dewasa. Dia melindungi kita dengan caranya sendiri.

Shion mengangguk setuju.

"Memang. Veldora-sama benar-benar bagus!" Matanya berbinar karena pujian yang jujur.

“Hebat bukan? Mereka membimbing Dagruel untuk menghindari serangan langsung ke kita.

Analisis situasi Ultima juga akurat.

Gadra mengangguk setuju.

"Baiklah."

Luminas tidak bisa menyangkal kehebatan Veldora, meski dia tidak mau mengakuinya. Bagi Luminas, sepertinya dia tidak bisa menyangkal kehebatan Veldora. Dia bahkan bertanya-tanya bagaimana Veldora bisa begitu santai dalam pertempuran sengit ini.

Adalmann dan Albert juga sepertinya kehilangan kata-kata, hanya menyaksikan pertarungan Veldora.

Luminas juga mengalihkan pandangannya kembali ke pertempuran yang terjadi di langit di atas. Itu adalah pertukaran kemampuan supernatural yang bahkan melebihi imajinasi Luminas.

Tentu saja, bahkan Luminas pun ikut serta dalam pertempuran itu adalah tindakan bunuh diri.

Bahkan jika dia ingin mengeluh, tidak ada cara baginya untuk melakukannya.

Kami harus menyerahkan nasib kami kepada Veldora, sama seperti kami menyerahkan keberuntungan kami kepada surga.

Bukan tempatku untuk mengeluh, dan pertama-tama, Luminas terpesona dengan pertarungannya.

Itu adalah pertempuran yang indah, meskipun itu adalah pertempuran yang penuh darah dan berdarah.

Mereka tampaknya bersaing satu sama lain dalam kekuatan dan keterampilan, serta saling meningkatkan.

Keterampilan Veldora sekarang lebih cemerlang dibandingkan setelah pertempuran ini dimulai, dan itu adalah buktinya.

Pertempuran menjadi semakin sengit.

Di samping Luminas, Shion juga mengamati pertarungan itu dengan ama.

Tidak heran, pikir Luminas. Bagaimanapun, pertempuran mistis seperti itu adalah kejadian langka yang mungkin hanya terjadi sekali dalam seribu tahun.

Pertarungan antara yang kuat adalah sebuah pengalaman hanya dengan menontonnya.

Terlebih lagi, pertarungan antara yang transenden jarang disaksikan. Basara, yang telah menonton pertandingan bersamaku sebelum aku menyadarinya, memberikan komentar.

"Tapi kapan Veldora menjadi begitu ahli dalam pertarungan jarak dekat? Dia punya tiga wajah dan enam lengan, dan dia punya lebih banyak gerakan..." Tidak wajar jika keduanya berimbang.

Namun itulah pendapat mereka yang belum mengenal Veldora.

Basara, yang baru saja terbangun dari segel, tidak tahu, tapi Luminas dan Shion tahu kenapa.

“Di labirin itu, dia melakukan apapun yang dia suka dengan kedok pelatihan.

Tidak, Lumina. Veldora-sama adalah pemimpin penjaga labirin. Dia bekerja keras setiap hari untuk membuktikan otoritasnya sebagai pintu gerbang terakhir menuju labirin.

Shakespeare adalah orang yang sangat baik. Shion berbicara dengan antusias melawan Lumina yang kering.

Labirin?

“Ah, kamu tidak tahu kan? Ada tempat di labirin Ramiris di mana kamu bisa berlatih untuk hidup kembali meskipun kamu mati.

Luminas menjelaskannya pada Basara, yang mendengus putus asa.

"Apa? Itu ide yang buruk!" Tidak ada yang membantah pendapatnya.

Semua orang mengira itu tidak adil.

Veldora adalah puncak dari semua upaya ini.

Jika berada di tanah, itu akan menyebabkan banyak kerusakan, tapi di labirin, tidak perlu khawatir tentang hal itu. Baru-baru ini, kerusakan pada hierarki mulai terlihat, tetapi pelatihannya baik-baik saja untuk pelatihan tempur, jadi fokus utamanya adalah pelatihan melawan Zegion.

Itulah sebabnya Veldora memperoleh keterampilan bertarung terbaik.

Dia sudah menjadi petarung yang kuat, dan sekarang dia telah naik ke level berikutnya, momentumnya tidak dapat dihentikan. Jika dia tidak menjadi anggota Trinitas, dia pasti akan melampaui Dagruel.

Terlebih lagi, setelah dia mendapatkan lebih banyak pengalaman dalam pertempuran ini, Veldora telah belajar untuk bertarung melawan lawan yang bisa bermanuver. Inilah yang dimaksud dengan lepas kendali.

Tidak heran semua orang terpesona.

Pertempuran sengit itu sepertinya berlangsung selamanya.

Tapi kemudian...

Waktu pertarungan terakhir tiba.

Persiapan Veldora telah dimulai bahkan sebelum pertarungan dimulai. Oleh karena itu, kemenangan terjamin.

Veldora telah mencari peluang.

Dia berlatih dengan Zegion dan Ultima, dan membimbing orang kuat di labirin.

Selain itu, pengalaman bertarung dengan Velgrynd dan Rimuru membuat Veldora selangkah lebih kuat.

Pertarungan jarak dekat adalah gaya bertarung terkuat Veldora.

Bahkan trik paling licik dan licik pun dipelajari dari teladan Rimuru.

Kemenangan atau kekalahan ditentukan sebelum pertempuran dilakukan, menurut Seni Perang Sun Tzu.

Rimuru sering berbicara tentang pentingnya persiapan.

Jika Anda menyelesaikan persiapan terlebih dahulu, Anda tidak akan panik apa pun situasinya. Jika terjadi perang, sulit untuk mengakhiri perang, jadi kita harus bersiap menghadapi segala kemungkinan.

Veldora telah memasuki perang secara tak terduga kali ini. Oleh karena itu, dia belum sepenuhnya siap, tetapi dia telah mengembangkan satu atau dua trik.

Jika anda mempunyai energi lebih dari lawan, ada kemungkinan anda akan dilawan (resist), namun jika anda mempunyai energi lebih dari lawan, hampir pasti berhasil.

Oleh karena itu, dia terus mengurangi kekuatan Dagruel.

Kemudian, dia menilai perbedaan antara dirinya dan Dagruel, dan menunggu saat yang tepat.

Bahkan setelah dia yakin bisa melakukannya, dia tetap bersama Dagruel sebagai rasa hormat kepada teman lamanya.

"Kupikir aku sudah menguasainya, tapi aku belum sampai ke sana..."

Dagruel, yang berencana untuk mengalahkan Veldora dengan telak, terkejut dari lubuk hatinya.

Dia telah menjadi trinitas (asyura) dan bahkan telah melakukan teknik terdalamnya, namun dia tetap tidak bisa menang. Dia sudah melepaskan gagasan bahwa dia lebih unggul. Dia masih berpikir bahwa dia memiliki keuntungan satu hari dalam pertandingan pertarungan.

Itu juga merupakan kebanggaan.

Kini, Dagruel mengakuinya.

“Dagruel, mundurlah sekarang. Jika kamu pulang dengan tenang, aku tidak akan melakukan apa-apa lagi.”

"Kau menyebalkan, Veldora. Aku harus mengalahkan Luminas. Itu satu-satunya cara agar aku bisa membalas budi temanku yang sudah meninggal.

Veldora mengangguk.

Veldora memahami pentingnya kesopanan kepada orang mati. Tapi tetap saja, terlintas dalam benaknya bahwa hidup lebih penting.

Rimuru mengatakan itu adalah situasi kasus per kasus.

Tidak ada satupun yang benar atau salah, namun tergantung pada pikiran orang yang bersangkutan. Veldora tidak punya pilihan selain tutup mulut karena itu bukanlah sesuatu yang bisa dikatakan oleh pihak ketiga.

Tapi, tapi... Tapi, bukan berarti semuanya bisa diterima. Sama seperti Dagruel yang punya alasannya sendiri, Veldora juga punya alasannya sendiri.

Lagipula, di dunia ini, hukum rimba adalah hukum rimba. Karena yang kuat menetapkan aturan, saya telah memutuskan bahwa saya akan memenangkan pertarungan ini dan menghentikan Dagruel.

Jadi aku berkata padanya.

"Yah, maafkan aku, Dagruel, tapi aku akan menghabisimu dengan jurus terakhirku!

Mendengar pernyataan Veldora, Dagruel menjadi gugup.

Tapi sudah terlambat.

Veldora melepaskan kekuatannya.

Kekuatan yang telah dipersiapkan sepenuhnya untuk serangan itu menjadi liar, dan pada saat itu, kegelapan berwarna pelangi menutupi area di sekitar mereka. Kegelapan berwarna pelangi menutupi tanah Kerajaan Suci Lubelius dan Gurun Kematian, menyelimuti wilayah yang luas.

Paradoks Subur!

Veldora menyatakan.

Dalam kegelapan berwarna pelangi, keajaiban kejam telah terjadi.  

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), Download PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), PDF light novel update Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), Translate bahasa indo light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), Translate japanese r18 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), PDF japanese light novel in indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), Download Light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), PDF Translate japanese r15 light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), Download PDF japanese light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), Unduh pdf novel translate indonesia Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), Baca light novelBaca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), PDF Baca light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), Download light novel pdf Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), where to find indonesia PDF light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), light novel online Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14) indonesia, light novel translate Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14) indonesia, download translate video game light novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14), Translate Light Novel Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14) bahasa indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14) PDF indonesia, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14) Link download, Baca Online Light Novel Tensei Shitara Slime Datta Ken - Volume 21 | Chapter 1 (Part 14) light novel pdf dalam indonesia

Posting Komentar

Aturan berkomentar, tolong patuhi:

~ Biasakan menambahkan email dan nama agar jika aku balas, kamu nanti dapat notifikasinya. Pilih profil google (rekomendasi) atau nama / url. Jangan anonim.
~ Dilarang kirim link aktip, kata-kata kasar, hujatan dan sebagainya
~ Jika merasa terlalu lama dibalasnya, bisa kirim email / contact kami
~ Kesuliatan mendownloa, ikuti tutorial cara download di ruidrive. Link di menu.