Ruidrive.com menggunakan layanan domain .com yang mana domain tersebut tiap tahunnya diharuskan di perpanjang sebesar Rp.150 sampai Rp.200 ribuan.


Dukung kami jika kalian memang terbantu dengan adanya blog kami, agar kami tetap eksis dan update pdf light novel terbaru lainnya.


Trakteer Saya Buy Me a Coffee at ko-fi.com

Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04


Chapter 04 - Cara Maka-Sensei Untuk Menjadi Seorang Pacar 


“Sensei! Kamu belum boleh mati dulu! ”


“Uhm, Kuu? Saya senang bahwa kamu khawatir tentang saya tapi, tolong jangan goyang saya begitu banyak. ”


Dua hari setelah pertemuan dengan JK Maka-chan. Saya beristirahat di ranjang kematian saya.


“Tapi Sensei. Kamu mengalami demam 38 ° derajat! Kamu mungkin akan mati! ”


“Tidak, aku tidak akan mati hanya karena ini. Ini hanya demam di musim panas.”


Angka itulah mengapa saya tiba-tiba mulai merasa semakin buruk sejak tadi malam.


“Tapi, Ibu memberitahuku bahwa ada orang yang meninggal karena flu!”


“Apa yang Kouko-sensei rencanakan dengan menakuti putrinya seperti ini?”


Bukankah orang ini memalu terlalu banyak hal aneh ke dalam otak Kuu yang malang?


Apakah gadis ini akan baik-baik saja di masa depan?


Tidak, hanya sekali ini saja. Saya tidak akan khawatir tentang itu.


Waktu baru saja menunjukkan pukul 7:30 pagi. Biasanya, ini adalah waktu untuk menyiapkan sarapan untuk adik perempuanku yang malas dan gadis yang melarikan diri dari rumahnya. Namun hari ini, mereka harus mencari makan sendiri. Berbaring miring, mata Kuu yang berlinang air mata menggetarkan tubuhku.


“Panggil ambulans! Haruskah kita memanggil ambulans? Kita harus membawanya ke UGD secepat mungkin! ”


“Kuu, apakah kamu terlalu banyak menonton drama tentang rumah sakit?”


“Eh? Ya, ibu saya sering melihat mereka.”


Sepertinya Kuu tidak begitu mengerti apa yang benar dan apa yang salah saat ini karena drama yang berlebihan itu.


“Aku tidak sakit seperti orang-orang yang muncul dalam drama itu. Saya akan minum obat, tidur siang yang baik dan saya akan segera kembali normal. ”


“Tepat, Kuu-chan. Itu akan lebih baik untuk kita yang menjauh darinya untuk saat ini. Saat ini dia menjadi iblis yang cukup kuat untuk membawa malapetaka besar. ”


“Kamu tidak perlu mengatakan itu hanya karena itu demam. Eh, Miharu, kamu benar-benar cukup perhatian sekarang?”


Miharu memasuki kamarku dengan minuman olahraga di satu tangan. Meskipun cukup langka baginya untuk memegang yang lain selain smartphone-nya.


“Ahh, minum minuman olahraga tanpa melakukan olahraga apa pun sebelumnya adalah yang terbaik!”


“Jadi, kamu yang akan meminumnya?”


Miharu duduk di sebelah tempat tidur dan mulai meneguk minuman di tangannya.


“Bercanda, bercanda. Ini Onii-chan. ”


“Jangan beri aku minuman setengah jadi.”


Tidak seperti saya keberatan melakukan ciuman tidak langsung dengan adik perempuan saya, Kamu tahu.


“Ci, ciuman tidak langsung. Sensei dan Miharu-oneechan benar-benar sangat berani.”


“……..”


Begitu ya, dia benar pada usia itu di mana kamu akan terganggu oleh hal-hal seperti itu. Ah, ini masih bukan waktunya untuk itu.


“Kalian berdua, jangan pikirkan aku dan sudah sana pergi ke sekolah. Maaf soal sarapan tapi, kita masih punya roti. Jadi puasilah dengan itu hari ini. ”


“Ehhh. Tapi Miharu tidak akan puas hanya dengan roti. Jika Miharu tidak bisa makan masakan Onii-chan. Dia tidak bisa untuk mengumpulkan kekuatan apa pun.”


“Kau mengatakan itu terdengar sangat lucu tapi, aku tidak pernah melihatmu menggunakan kekuatan apa pun, kau tahu?”


“Kalau begitu, aku akan menunda sarapan dan berdoa agar Sensei akan segera pulih kembali.”


“Lagi-lagi dengan hal yang aneh. Ini hanya flu, oke?”


Ahh, bahkan hanya membalas saja menguras energiku.


Kuu dan Miharu kini berguling-guling di atas kasurku. Memiliki dua gadis imut di sebelah saya sangat menyenangkan akan tetapi saya tidak bisa bermain bersama mereka selamanya.


“Maukah kamu pergi ke sekolah! Hari ini hari Sabtu. Jadi kamu bisa pulang setelah kelas pagi! ”


“Cih, meskipun Miharu berencana merawatmu kembali agar kembali sehat dan menggunakannya sebagai alasan untuk bolos sekolah.”


“Uuuuh. Sensei tidak akan mati selagi aku di sekolah, kan?”


“Aku tidak akan mati. Tidak akan. Aku akan baik-baik saja. Aku janji.” Dan dengan demikian, kedua gadis itu akhirnya pergi.


Ahhh, begitulah. Meskipun mungkin terdengar aneh yang datang dari saya sekarang akan tetapi sendirian itu terasa sangat sepi, Kamu tahu.


“Mmm? Sekarang ini panggilan telepon? ”


Ponsel saya yang terbaring di samping bantal mulai bergetar. Ketika saya menjawab panggilan!


“Saigi-kun! Apakah kamu baik-baik saja?! Berapa banyak waktu yang tersisa?”


“Tolong tenang, Maka-sensei. Saya tidak tahu berapa banyak waktu yang tersisa tetapi, pilek seperti ini seharusnya tidak mengurangi harapan hidup saya. ”


Saya pikir ini akan terjadi akan tetapi dia menjadi panik lebih dari yang saya perkirakan.


Karena Seikadai sangat ketat. Kamu harus selalu menelepon saat sakit. Karena kami tidak memiliki wali resmi di rumah. Saya meminta Miharu untuk mengambil alih untuk saat ini. Tentu saja, dia mungkin berbicara dengan guru wali kelas saya yaitu Maka-sensei.


“Jangan khawatir, saya kenal seseorang di rumah sakit universitas Seikadai! Cukup muda, tetapi sangat terkenal! Jika itu dia, dia pasti akan bisa menyelamatkanmu.”


“Silakan gunakan koneksi itu untuk sesuatu yang lebih berguna.”


Saya benar-benar merasa sedih jika orang lain menderita karena kami memonopoli dokter


itu.


“Kesalahan besar. Kalau saja saya bergabung dengan divisi medis. Saya mungkin bisa untuk menyelamatkan kalian semua sendiri.”


“Tapi karena kamu tidak melakukan itu.  Kamu bertemu denganku, kan?”


“Itu mungkin benar tapi! Tidak, aku akan memanggil ambulans  dan membawamu ke UGD dan memeriksa tekanan darahmu dan juga membuatmu di bawah pengawasan!” “Kamu pada dasarnya mengatakan hal yang sama seperti siswa kelas 5 SD” Apakah mereka menonton drama rumah sakit yang sama?


“Itu akan hilang setelah aku tidur siang yang nyenyak. Juga, wakil kepala sekolah mungkin mendapat ide yang salah jika kamu terlalu memperhatikan saya. Karena itu, semoga sukses dengan pekerjaanmu.”


“Ah, hei, Saigi-kun.”


Tanpa memperhatikan kata-kata terakhirnya. Saya memutuskan panggilan. Saya tidak ingin terus-menerus berbicara dengan Maka-sensei sekarang.


Fuu, dengan ini aku seharusnya bisa beristirahat sekarang. Bahkan jika Maka-sensei yang sedang kita bicarakan. Dia pasti tidak akan mengambil cuti dari pekerjaan hanya untuk menjaga saya. Ayo tidur saja. Ketika kamu masuk angina. Tidur siang yang baik adalah obat terbaik. *


“Hei, terima kasih sudah menunggu. Nui-chan kesayanganmu ada di sini!”


“Hei, Amanashi Nui. Jika kamu berlari liar sekarang. Kamu hanya akan memperburuk kondisi Saigi Makoto. ”


“…….…”


Saya hanya beristirahat selama beberapa jam. Siang berlalu dan setelah sekolah berakhir.


Datanglah Nui dan Karen-kaichou.


“Aku senang kamu ada di sini untuk mengunjungiku tapi, pakaian apa itu?”


“Kami membawa banyak barang penting yang kamu perlukan ketika kamu mengunjungi seseorang yang sakit! Hari ini, kamu benar-benar bisa mendapatkan cosplay yang cukup murah,


Kamu tahu? ”


Nui berpakaian seperti perawat rok mini. Pakaiannya kelihatannya agak ketat. Karena aku bisa dengan jelas melihat bentuk payudaranya. Belum lagi kalau roknya sengaja dibuat sesingkat itu dan aku merasa aku bisa melihat sekilas celana dalamnya jika dia hanya bergerak sedikit.


“Tunggu. Saya tidak sedang cosplay. Saya sebenarnya bertujuan untuk merawat. Merawat seseorang yang sakit menjadi sehat kembali adalah pekerjaan biarawati. Jadi saya berpikir untuk mengenakan ini. ”


“Aku tidak berharap untuk melihat penampilan biarawati Karen-kaichou hari ini.”


Tepat sekali, Karen-kaichou mengenakan seragam biarawati abu-abu. Meskipun dia tidak mengenakan rok mini. Aku masih bisa melihat dengan jelas bahwa payudaranya dalam ukuran yang besar.

Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04

“Mereka seharusnya pakaian yang pantas akan tetapi mereka terlihat sangat tidak senonoh ketika Karen-kaichou yang mengenakannya …”


“Apa?! Tidak senonoh? Meskipun hampir tidak ada paparan kulit yang terlihat? Alasan mengapa mereka menyuruhku untuk mengenakan seragam sekolah adalah karena ini?”


“Ahh, ya. Itu agak aneh jika datang dari saya tapi, Presiden cukup erotis. Meskipun kamu punya payudara yang lebih kecil dariku. ”


“Ini tidak ada hubungannya dengan payudara! Dari pada itu saya datang ke sini untuk merawat Saigi Makoto untuk kembali sehat.”


Baik Karen-kaichou dan Nui membuat banyak suara di sebelah bantalku.


Kepalaku melamun saat itu ketika aku membiarkan mereka masuk tetapi, haruskah aku mengusir mereka selagi aku masih bisa?


“Oh, maafkan aku karena sangat gelisah, Saigi Makoto. Tuhan, maafkan aku. Oh benar, kamu belum makan siang, kan? ”


“Ah, tidak. Aku tidak punya nafsu makan untuk saat ini.”


Saya tahu bahwa saya akan lebih baik untuk makan sesuatu akan tetapi sangat sulit untuk bangun dan membuat sesuatu.


“Aku juga berpikir begitu. Tunggu sebentar. Amanashi Nui tolong jangan melelahkannya lebih jauh! ”


“Ehhh, kamu terlalu banyak meminta.”


“Setidaknya tahan di depan orang yang sakit. Dan coba sesuatu tentang payudara besar kamu itu. Mereka meracuni dia! ”


“Aku tidak bisa menyembunyikannya seperti yang kuinginkan! Sungguh, aku mengerti! ” Dengan itu, Karen-kaichou meninggalkan ruangan.


Nui agak gelisah pada awalnya tetapi, segera tenang untuk memberi tahu saya tentang apa yang terjadi di sekolah hari ini. Setelah sedikit waktu berlalu, Kaichou kemudian kembali. Di atas nampan di tangannya ada panci kecil.


“Aku membuat bubur nasi. Jangan khawatir, saya membantu memasak makanan bahkan sejak saya masih muda. Kamu mungkin mengharapkan beberapa makanan beracun seperti yang kamu dapatkan dari Amanashi Nui tetapi, kamu tidak perlu khawatir. ”


“Oh, jadi sekarang semua orang membenciku?”


Ya, meskipun saya merasa tidak enak akan tetapi makan masakan Nui mungkin akan memiliki efek sebaliknya.


“Tidak bisa diterima! Karena Kaichou yang membuatnya aku yang akan memberi makan Sai-kun!” Kata Nui yang mengambil sendok di sebelah panci dan meletakkan sedikit bubur di atasnya.


“Hei! Mengapa kamu mengambil bagian yang terbaik! ”


“Itu caraku hidup!”


Senyum yang bagus Nui. Tetapi, mengesampingkan hal itu mengapa saya tidak bisa memakannya sendiri? Aku sedikit lapar setelah mencium bubur itu.


“Ya, ya, gadis-gadis kecil. Kau berencana memperburuk kondisi bocah yang sakit itu? ” Tiba-tiba, sendok menghilang dari tangan Nui dan!


“Ini, Makoto-kun. Buka yang lebar.”


“Siapa kamu?”


“Gadis baru Sai-kun muncul?”


“………”


Ahh, aku tidak bisa mengumpulkan kekuatan untuk membalas mereka. Biasanya, saya cukup energik untuk menaikkan suara saya di sini.


“Mmm, dari pada seorang gadis baru. Aku yang sudah tua bagus, kurasa.”


“Apa yang kamu katakan ?! Kamu seorang gadis yang dia ajak kencan bahkan sebelum saya?”


“Hei, Amanashi Nui. Jangan membuat beberapa kenyataan palsu. Tidak, bukan itu!” Tapi yang memotong kata-kata Karen-kaichou adalah suara langkah kaki kecil.


“Ibu.”


“Ahh, Muku. Sudah lama. Saya senang bahwa kamu sangat bersemangat. Meskipun


Makoto-kun sepertinya akan mati.”


Bahkan sebelum saya bisa membalas ketiganya orang keempat tiba. Itu adalah kembalinya


Shinju Muku. Dan, orang yang “Terbuka lebar” di depan saya adalah Gadis tua yaitu Shinju Kouko.


“Kouko-sensei. Selamat datang.”


“Sepertinya aku datang ke sini pada waktu yang tepat. Saya harus mengatakan bahwa melihat Makoto-kun begitu populer benar-benar meningkatkan ego saya. ”


**

Senyum yang dia tunjukkan tidak terlalu berbeda dari waktunya sebagai guru taman kanakkanak. Meskipun lebih dari 10 tahun sudah berlalu. Rasanya dia semacam penampakan. Tidak menunjukkan usia seperti itu sangat aneh.


Karen-kaichou sekarang harus membantu di biara sementara Nui memiliki beberapa pelajaran yang menunggunya. Jadi mereka berdua dengan cepat pulang ke rumah. Meskipun mereka sepertinya cukup tertarik dengan keberadaan Kouko-sensei. Saya harus berterima kasih kepada mereka bahwa mereka pergi keluar dari jalan mereka untuk menjagaku. Meskipun mereka sangat sibuk. Tetapi, jika saya bisa. Saya berharap mereka tinggal sedikit lebih lama.


“Ibu. Aku sudah menjadi Saigi Kuu. Saya tidak akan mendengarkan kata-kata kamu. ”


“Saya tidak peduli dengan nama kamu tetapi, saya tidak akan mengabaikan tindakan kekanak-kanakan kamu yang seperti ini.”


Ngomel, ngomel, ngomel, ngomel. Tekanan di dalam ruangan itu jelas terdengar.


Ibu dan anak perempuannya Shinju saat ini duduk di sebelah tempat tidurku dan saling berhadapan. Meskipun situasi ini bisa dihindari jika hanya Nui atau Karen-kaichou yang tinggal sedikit lebih lama.


“Aku sebenarnya berencana untuk membawamu pulang untuk selamanya akan tetapi sepertinya situasi di sini memiliki prioritas. Makoto-kun, apakah demammu sudah turun? ”


“Pagi ini, sekitar 38 ° derajat.”


“Aku, aku yang akan merawatnya kembali menjadi sehat! Karena saya jauh lebih muda darinya. Saya akan bisa menjaganya meskipun dia bertambah tua! ”


“Tidak, jangan melangkah lebih jauh dengan itu.”


Hanya akan ada enam tahun di antara kita. Jadi apakah ini benar-benar penting?


“Muku. Ibumu masih mantan guru taman kanak-kanak, kau tahu. Saya berpengalaman dalam hal merawat anak-anak! Tidak ada orang lain yang cocok menjadi Sensei Penyembuhan selain aku! ”


“Itu benar.”


Bukankah dia hanya menyatukan semuanya seperti yang dia inginkan karena ingatanku agak kabur sejak saat itu? Ya, memang benar bahwa dia tidak benar-benar berubah sejak saat itu. Sama seperti Kuu, dia juga tipe domisili. Sebelumnya, rambutnya pendek tapi, sekarang sampai ke punggungnya sementara terikat longgar. Saat ini, dia mengenakan kemeja lengan panjang dengan jeans tipis. Di jari manis kirinya, aku bisa dengan jelas melihat cincin kawinnya yang berkilau.


“Serahkan saja ini pada orang dewasa, Muku. Saya ingin membawanya ke rumah sakit tetapi, dia tentu tidak akan menyukainya. Seorang anak biasa begitu.”


“Rumah sakit baru saja pergi ke laut. Semuanya akan menjadi lebih baik besok. ”


“Lalu, Kouko-sensei ini akan menginap untuk malam ini. Kamu tidak akan keberatan, kan?”


“Tidak, aku merasa sedih untuk suamimu. Jadi aku harus menolaknya!”


Buruk, sangat buruk. Ada kemungkinan sangat besar bahwa orang yang tinggal di sebelah kita akan terlibat dalam hal ini. Jika dia mengetahui hal ini. Darah akan mengalir ke kepalanya dan dia mungkin tidak akan peduli siapa itu.


“Dari pada itu, Kuu. Akan buruk jika kamu masuk angina. Jadi jauhkan diri kamu dari ruangan ini. Di rumah ada Miharu juga, kan? Bagaimana kalau kamu bermain dengannya? ”


“Uuuuh.”


Sebagai balasan. Saya benar-benar dilirik oleh Kuu.


“Sensei. Aku bukan anak kecil. Tidak, aku tidak perlu khawatir Sensei yang seperti ini.


Aku akan pergi bermain dengan Miharu-oneechan kalau begitu. Bergulir untuk gacha-nya sedikit.” “Kuu?”


Dia sepertinya benar-benar ingin mengatakan sesuatu. Tapi, tanpa mengatakannya. Dia kemudian berlari keluar dari kamarku.


“Fuh, Muku masih jauh di depan. Karena menyerah dengan hal seperti itu. ”


“Apakah benar-benar ada kebutuhan untuk bertarung dengan anak perempuan kelas 5 SD?”


“Makoto-kun harus tahu bahwa kami berdua datang untuk menemuimu. Tidak peduli keadaannya. Seorang gadis masih menjadi musuh gadis lain. ” “Tidak, saya pikir kamu hanya orang gila yang istimewa.”


Paling tidak, ibu dan adik perempuan saya tidak berkelahi.


“Yah, jangan pikirkan aku. Kembalilah tidur dan aku akan menyiapkan makan malam. Kurasa aku akan meninggalkan Muku sedikit lebih lama seperti itu. ”


“Kami tidak terlalu keberatan. Lagi pula saya merasa dia seperti kucing peliharaan. ”


“Mungkin gadis itu lebih memilih rumah tangga Saigi dari pada rumahnya sendiri?”


“Jadi kamu ibunya akhirnya mengakuinya?”


“Di rumah ini, ada ‘Sensei’ kesayangannya dan kepada siapa dia bahkan menyerahkan surat


cinta.”


“……… ?!”


“Ahh, Makoto-kun. Jangan berdiri begitu saja. Demammu akan naik, kau tahu? ” Tentu saja saya akan berdiri.


Meskipun sudah beberapa waktu berlalu sejak Kuu memberiku surat cinta. Tidak mungkin aku bisa melupakannya. Sama seperti pengakuan tiga gadis lainnya.


“Ke, Kenapa Kouko-sensei tahu itu?”


“Orang tua, Kamu tahu? Mereka tahu lebih banyak tentang anak-anak mereka dari pada anak-anak mengenal diri mereka sendiri. Bahkan jika Makoto-kun tidak berpikir begitu. Kami orang tua memiliki banyak cara untuk menjaga anak-anak kami tetap terkendali. ”


“Yah, bagaimanapun juga. Orang tua kita tidak benar-benar di rumah.”


Kecuali Miharu, siapa yang mau untuk memberikan GPS di ponsel saya diretas.


“Oh ya. Tapi, ada banyak lagi yang kamu pikir tidak akan mereka ketahui. Belum lagi bahwa Kuu adalah tipe yang buruk dalam menyembunyikan sesuatu. Dia bahkan datang kepada saya dengan cerita lama ‘Ini tentang kisah teman saya’ untuk meminta saran tentang surat cinta.”


“Kuu.”


Mengatakan ‘Ini tentang teman saya’ pada dasarnya sama dengan ‘Ini tentang saya’.


“Ya, Makoto-kun. Kamu tidak akan bisa menertawakan cerita ini lebih lama, Kamu tahu?” “Eh?”


“Muku tidak hanya mirip denganku akan tetapi tubuhnya sendiri sama dengan milikku.


Beri dia 2-3 tahun lagi dan dia mungkin bisa memainkanmu seperti biola, kau tahu? ”


“Masa depan yang menakutkan untuk dibayangkan.”


Saya sudah terpojok oleh semua wanita ini, termasuk Maka-sensei. Jika saya kehilangan pegangan pada Kuu. Saya tidak berpikir stabilitas mental saya bisa bertahan lebih lama.


“Tapi, itu yang aku maksud. Kamu mungkin akan menyesal jika kamu hanya melihat Muku sebagai seorang anak, Kamu tahu? ”


“Bukankah dia hanya anak-anak? Maksudku, aku bahkan tidak akan dihitung sebagai orang dewasa. ”


“Tidak hanya orang dewasa atau anak-anak. Ada juga di antara keduanya” kata Koukosensei sambil meletakkan tangannya di dahiku.


Ahhh, tangannya terasa sangat dingin. Sangat menenangkan.


“Bahkan pertarungan ini. Itu tidak lebih dari sebuah kepura-puraan atau lebih tepatnya aku menunggu sampai aku bisa menggunakan ini sebagai kepura-puraan. Saya ingin Muku punya alasan untuk datang ke sini. Lebih tepatnya, di sebelah Makoto-kun. ”


“Bukankah itu tepatnya yang dilakukan anak-anak?”


“Aku akan mengatakan ini di muka tapi, Muku bahkan lebih tua sekarang dari pada Makoto-kun yang baru dikhianati, kau tahu?”


“Kau mengatakannya tanpa ragu, Ya.”


Rasanya seperti semua kebencian yang saya miliki saat itu perlahan merayap naik lagi. Tentu saja, rasanya seperti itu, oke?


“Mengetahui Makoto-kun yang keras kepala dan cara mengerikanmu dalam menangani berbagai hal. Kamu mungkin akan membuat Muku mengikutimu untuk selamanya.” “Ancaman macam apa ini.”


Yah, saya bisa melihat itu terjadi. Saya kira.


Dan dia tidak salah tentang itu. Setelah ditembak oleh Kuu. Saya kemudian lari. Mengatakan ‘Aku pacaran dengan Maka-sensei’ sebagai alasan. Tapi, saya tidak bisa lari seperti itu selamanya. Sama seperti seluruh kejadian dengan Kouko-sensei saat itu juga. Itu semua hanya alasan.


“Hei, jangan membuatku berpikir tentang hal-hal yang bermasalah saat aku masuk angin.”


“Ahh, maaf soal itu. Saya akan mengurus rumah tangga kamu. Jadi kamu bisa tidur siang sekarang.”


“Maaf tentang itu.”


Meskipun aku merasa agak aneh untuk bertanya pada Kouko-sensei seperti itu. Miharu mungkin akan membuat semuanya terbakar denganku yang masih tidur di sini.


“Ah, tapi sebelum itu. Bisakah saya mengatakan satu hal lagi sebelum saya pergi? ”


“Aku bahkan tidak peduli lagi. Katakan apa yang kamu mau lakukan?”


Pada saat yang sama aku memberikan tanggapan itu. Kouko-sensei hanya mendorong kepalanya di bawah selimutku.


“Ahhh, Muku, tolong kembali! Ibumu benar-benar kesepian.”


“…………”


Dia berteriak dengan suara pelan di bawah selimutku. Mungkin untuk memastikan bahwa Kuu tidak mendengarnya. Kenapa tidak jujur saja dan katakan padanya? Dia pada usia yang layak tetapi, dia tidak bisa jujur tentang itu. Tapi, kurasa itu masuk akal. Dipisahkan dari anakmu yang masih muda tentu saja kau akan kesepian. Mungkin, bahkan Kuu!


Ahh, tapi demamnya bermain dengan otakku dan aku tidak bisa memikirkan apa pun. Berkat bubur beras Karen-kaichou perutku menjadi kenyang. Jadi tentu saja aku juga mengantuk.


Selamat malam.


***

“Hhhhhm”


Memeriksa jam digital di sebelah bantal saya. Saya melihat bahwa waktu sudah mendekati tengah malam. Saat makan malam ada bubur nasi buatan sendiri dari Kouko-sensei. Setelah menyiapkan makan malam untuk Kuu dan Miharu juga. Dia rupanya pulang. Pada akhirnya, saya berakhir dengan hutang yang besar.


“Ahhh.”


Tiba-tiba aku ingat. Meskipun saya selamat dari serangan pengunjung berturut-turut. Bos terakhir masih berdiri. Meskipun kelas hanya memakan waktu setengah hari hari ini. Akan aneh jika para guru pulang pada waktu yang sama.


“Mmm. Mmmm”


Dan untuk beberapa alasan. Aku mendengar erangan yang agak erotis selanjutnya.


“Maka-sensei?”


Bos terakhir yaitu Maka-sensei duduk di sebelahku dan meletakkan kepalanya di tempat tidur saat dia bergumam dalam tidurnya. Jadi dia datang untuk menemui saya dan tertidur sendiri? Bagaimana dia bisa masuk ke sini. Oh yah, kunci duplikat. Saya akan minta dia mengembalikannya segera. Akan sangat buruk jika dia tiba-tiba menyerangku saat aku tidur.


“Tetap saja, aku tertidur lelap.”


Saya benar-benar harus lebih berhati-hati. Tapi, sepertinya dia membutuhkan tidur lebih dari pada aku. Saya diberitahu sebelumnya bahwa saya akan menjadi guru yang baik akan tetapi saya mungkin harus memikirkannya kembali.


“Eh?”


Woah, Maka-sensei memegang tanganku. Meskipun dia mendatangiku, setengah telanjang atau bahkan menciumku. Kali ini hanya berpegangan tangan? Tetap saja, tangannya sangat lembut, menstimulasi dan agak dingin. Mungkin karena demam saya.


Memegang tanganku dan mengunjungiku seperti ini. Meskipun itu menuju orang yang sakit. Itu cukup bermasalah dari Maka-sensei jika harus kukatakan. Akan lebih bagus jika dia selalu seperti ini. Jika dia tetap diam. Dia memiliki gaya yang luar biasa dengan penampilan ini. Jadi mengapa dia seperti itu di depan saya.


“Kamu tidak bisa, Saigi-kun. Kamu sudah menjadi Papa sekarang Dan payudara ini milik Makato.”


“Siapa itu Makato?”


Jadi dalam mimpinya. Kita berdua sudah punya bayi. Jadi, bahkan orang dewasa melihat mimpi konyol seperti ini.

Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04

“Ha?! Aku, aku tidak tidur! ”


“Uwa!”


Maka-sensei tiba-tiba tersentak bangun.


“Di mana ini? Bagaimana dengan Makato?”


“Tenang, Sensei. Tidak ada Makato. Ini adalah rumah Saigi Makoto. Kau pengganggu


tidur. ”


“Ah. Bagaimana dengan payudaraku? Saigi-kun, kamu tidak akan mengisap payudaraku?”


“Aku tidak akan mengisap apa pun!”


“Jadi itu hanya mimpi. Ahh, tapi aku senang Saigi-kun masih hidup.” kata Maka-sensei sambil menggenggam tanganku dengan kedua tangannya.


Dia benar-benar tampak bahagia. Matanya agak berair. Ahh, jangan menangis sekarang, tolong.


“Tentu saja aku masih hidup.”


“Demammu. Bagaimana dengan demammu?”


“Eh?”


Tanpa memberiku waktu untuk menanggapi. Maka-sensei meraih pipiku dengan kedua tangannya dan mendorong dahinya ke bibirku. Saya tahu ini adalah sesuatu yang kamu lakukan untuk memeriksa demam orang lain akan tetapi wajah kamu terlalu dekat.


Saya sudah terbiasa dengan hal itu akan tetapi Maka-sensei benar-benar cantik. Seolah aku bisa tetap tenang dengan wajahnya yang sedekat ini denganku.


“Ah, Saigi-kun. Wajahmu merah cerah! Dahi kamu juga panas! Kenapa tiba-tiba demam lagi?”


“Kenapa, Ya”


Alasan untuk wajah merahku dan dahiku yang panas adalah dirimu, Sensei.


“Serahkan pada saya. Seorang kenalan saya adalah seorang dokter dan dia berkata saya harus siaga selama 24 jam.”


“Pekerjaan gelap macam apa itu.”


“Itu karena kau membuatku khawatir sepanjang waktu ini. Apakah kamu benar-benar baikbaik saja? ”


Masih dahi ke dahi. Dia membuat wajah serius yang belum pernah terjadi sebelumnya.


Hanya flu. Kamu tidak perlu terlalu khawatir tentang ini.


“Aku akan menjagamu. Jadi pastikan untuk istirahat yang baik, oke? Saya tidak tahu perawatan medis yang pasti akan tetapi saya akan melakukan apa pun yang saya bisa.”


“Sensei.”


Mata Maka-sensei mulai berair dan dia menatap lurus ke mataku. Itu berbeda dari serangannya yang biasa selama pendidikannya dan itu terasa sangat menenangkan.


“Hawawawawa.”


“Eh?”


Tiba-tiba mendengar suara misterius. Aku kemudian melihat ke sumbernya.


“Kuu? Apa yang kamu lakukan di jam seperti ini? ”


“Aku ingin bertingkah seolah aku sedang menjaga Sensei untuk merangkak ke tempat tidurmu. Tidak, permisi.”


Berdiri di kusen pintu adalah Kuu yang mengenakan piyama. Tangannya di depan mulutnya dan tubuhnya bergetar.


“Sensei dan Maka-chan benar-benar berada dalam hubungan orang dewasa.”


“Eh? Kuu, apa yang kamu!”


Ah, jangan bilang! Karena kami sedang mendekatkan wajah kami bersama. Dia melihatnya sebagai ciuman? Kesalah pahaman klasik macam apa ini? Meskipun sebelumnya, Kisou-san juga melihat kami saat kami sedang melakukan ciuman nyata dan wakil kepala sekolah melihat kami ketika Maka-sensei mengangkat roknya di depanku. Tapi sekali ini saja, itu sebenarnya benarbenar kesalah pahaman!


“Tunggu, Kuu! Kamu salah, oke?”


“Itu masuk akal, kurasa. Sensei dan Maka-chan bagaimanapun juga akan keluar.”


“Uuuh. Itu.”


Memikirkan bahwa kesalah pahaman ini akan kembali menggigitku di sini.


“Uu, Uuuuu, Ahhhh”


“Kuu? Kenapa kamu tiba-tiba mengeluarkan suara seperti binatang buas? ”


“Tapi, Tapi, Sensei bodoh! Maka-chan, dasar Si bodoh yang luar biasa! ”


“Ah? Kuu?”


Dengan itu, Kuu berlari keluar ruangan tanpa mendengarkan teriakanku.


“Super duper bodoh? Itu baru luar biasa. ”


“Maka-sensei, ini bukan waktunya untuk menunjukkan kekaguman. ‘Batuk Batuk’ Hhhm”


Uwa, batuk itu benar-benar sakit.


“Hei, Saigi-kun, apa kamu baik-baik saja? Jangan terlalu gelisah atau akan menjadi lebih buruk, Kamu tahu? ”


“Betul. Tapi, aku harus membereskan kesalah pahaman yang dimiliki Kuu.”


“Kamu tidak bisa melakukan itu.” kata Maka-sensei.”


Saya sangat senang melihat kalian berdua sedang bertengkar. Tentu saja bukan itu yang saya pikirkan. Seperti yang pernah dikatakan Napoleon. ‘Jangan pernah mengganggu musuhmu ketika dia melakukan kesalahan’.”


“Sangat mencurigakan jika kamu menyingkir seperti itu untuk menyangkalnya.”


Seperti yang saya harapkan dari seorang guru yang selalu berusaha mengajari saya sesuatu. Kali ini Napoleon ya.


“Ngomong-ngomong, untuk kebaikanmu sendiri dan juga Muku-san. Kamu lebih baik diam saja sekarang. ‘Pintu berderit menggantung paling lama’, adalah apa yang ingin saya tambahkan. ”


“Jangan mengujiku dalam bahasa Inggris ketika aku sedang sakit.”


“Kamu benar. Saya tidak ingin kamu tetap sakit lebih lama dan Muku-san mungkin berpikiran sama.”


“Saya ingin membantu kekhawatiran kamu di sana. Demi saya juga.”


“Lalu, kembali tidur. Kamu akan membencinya jika Muku-san terkena flu, bukan? ”


“Betul.”


Tapi, tidak bisa mengikuti ini agak buruk. Bahkan ketika Kouko-sensei baru saja mengajari saya bahwa Kuu bukan anak-anak. Maaf, Kuu.


****

Pagi berikutnya atau lebih tepatnya jam 10 pagi.


Ketika saya memeriksa jam di samping bantal saya. Saya mendapat kejutan kecil dan berpikir “Saya akan terlambat!” Di kepala saya. Meskipun itu hari Minggu. Saya harus benar-benar menjadi siswa yang serius.


“Haaa, setelah tidur siang yang nyenyak. Aku merasa jauh lebih baik. Kepalaku juga cukup bersih. ”


Sepertinya obat itu bekerja dengan baik. Saya senang bahwa saya kembali normal dengan cepat.


“Kurasa aku akan mencoba makan sesuatu yang normal hari ini. Aku ingin tahu bahan apa yang kita miliki.”


Meninggalkan kamar saya. Saya kemudian menuju dapur yang benar-benar kosong. Karena adik perempuan saya selalu tidur sampai siang pada hari Minggu. Ini tidak masuk akal bahwa dia tidak ada di sini. Dan Kuu juga tidak ada di sini. Karena ini hari Minggu, mungkin dia pergi bermain di suatu tempat? Tidak, setelah apa yang terjadi kemarin. Saya tidak melihatnya memiliki energi untuk melakukan itu.


“Hhhhm?”


Saat itu, saya menyadari keberadaan catatan kecil di atas meja dapur. Yang ditulis di sana adalah!


[Aku kabur. Tolong jangan mencari saya. Saigi Kuu.]


“Dia kabur sambil kabur dari rumah?”


Saya ingin membalas namanya akan tetapi situasinya lebih bermasalah dari itu!


“Ini buruk. Ini benar-benar buruk.”


Saya mencoba menelepon Kuu melalui teleponnya. Sialan, itu tidak berhasil!


Karena panik, saya bergegas menyusuri lorong dan membuka pintu dengan momentum besar.


“Miharu! MIharu, Miharu! ”


“Uuuh. Sangat cerah. Aku meleleh.”


Membuka tirai kamarnya. Makhluk hidup di ruangan itu perlahan mulai bergerak.


“Ada apa Onii-chan? Apakah kamu akhirnya menyelinap ke kamar Miharu?”


“Sudah pagi! Dan bangunlah! ”


Terhadap makhluk hidup ini yang lemah terhadap sinar matahari. Saya mulai mengguncang bahu Miharu. Dia mungkin panas di malam hari, karena dia hanya mengenakan pakaian dalamnya. Bra olahraganya dengan celana dalam pink yang imut. Tapi, itu tidak masalah sekarang.


“Ahh, ransel Kuu tidak ada di sini!”


Meskipun dia meninggalkannya di sini di kamar Miharu.


“HHhhm? Kamu benar. Itu hilang. Apakah Kuu-chan pulang? ”


“Dia kabur dari rumah!”


“Kabur sambil kabur? Cukup aktif saya mengerti. ”


Buktinya kita terkait darah. Reaksi kami identik.


“Aku juga tidak bisa memanggilnya. Saya pikir LINE juga tidak akan bekerja. ”


“Ya, itu sangat aneh ketika dia melarikan diri.”


“Oke, Miharu! Temukan lokasi Kuu! ”


“Miharu tidak seperti Ale * a, kau tahu. Tenang, Onii-chan, sungguh.”


Menyisir rambutnya dengan satu tangan. Miharu mengeluarkan smartphone.


“Ya, dia juga tidak menjawab panggilan Miharu. Mungkin dia menganggap Miharu sebagai sekutu Onii-chan. Itu agak sedih.”


“Pernyataanmu membuatku sedih tetapi, itu tidak penting saat ini.”


“Miharu tidak mempersiapkan apa pun dengan ponsel Kuu-chan. Kesalahan besar. Tapi, Miharu akan mencarinya.”


“Meskipun saya benar-benar ingin tahu tentang apa yang kamu masukkan ke telepon orang lain. Saya akan keluar.”


Tempat-tempat yang akan dia kunjungi. Jalannya yang biasa, kurasa. Tidak!


“Nekoranya terdengar sangat masuk akal. Miharu, kamu tinggal di rumah dan menghubungi saya jika Kuu kembali. ”


“Tunggu Onii-chan, bagaimana dengan flumu.”


“Semuanya baik sekarang. Kalau begitu, sampai jumpa lagi. ”


“Eh, ah. Kakak bodoh.”


Meskipun aku mendengar pertikaian langka dari Miharu. Aku dengan terampil mengabaikannya.


Ahh, Apa yang akan aku lakukan sekarang. Ini benar-benar berbeda dari ketika Kisou-san atau wakil kepala sekolah melihat kita. Kuu sebenarnya jatuh cinta pada seseorang seperti aku.


Itulah satu hal yang saya tidak boleh tunjukkan padanya. Itu benar, kembali pada pertemuan darurat kami untuk menyelamatkan Nekoranya, ia menunjukkan persaingan yang jelas terhadap Maka-sensei. Dengan cara tertentu, Maka-sensei harus menjadi keberadaan khusus untuk Kuu.


Dan, melihat Maka-sensei bersama denganku dalam posisi seperti itu. Tentu saja dia akan menerima kejutan yang cukup. Aku menyakiti Kuu. Bahkan lebih dari apa yang Kouko-sensei lakukan padaku. Itu sebabnya!


Saya harus segera menemukannya.


Setelah meninggalkan rumah saya. Saya memutar nomor Nekoranya. Seorang siswa sekolah dasar seharusnya tidak memiliki banyak kesempatan untuk bergerak sekarang dan saya senang jika saya menemukannya di tempat pertama.


“Skakmat Raja, ini Benteng putih, silakan.”


“Aku tidak mengerti nama panggilan anehmu, Sekiya-san!”


“Ayolah, kamu bahkan tidak menonton drama perang terbaru. Waktu telah berubah, begitu cepat.”


Saya yakin dia harus melihat nomor saya di layar. Itulah sebabnya dia bertingkah seperti ini akan tetapi apakah dia juga melakukannya dengan setiap penelepon lainnya?


“Dari pada itu. Tentang Kuu, Shinju Muku. Apakah dia mungkin akan mengunjungimu? ”


“Hhhhm? Muku-chan datang hari ini sebelum toko dibuka tetapi, dia sepertinya tidak bersemangat. Jadi aku meminjamkan Kagome-nya. Tentu saja, dengan izin manajer.”


“Eh? Membawa Kagomenya. Dan kemana dia pergi? ”


“Eh? Dia tidak pulang? Sudah! Hhhhm, sekitar tiga puluh menit sejak dia pergi, kurasa?”


“Untuk saat ini sepertinya dia benar-benar datang ke Nekoranya.”


Meskipun, saya pikir saya mungkin akan mendapatkan pukulan pertama yang beruntung. Saya sudah terlambat. Juga, saya kenal beberapa teman darinya tetapi, bukan nomor telepon mereka atau di mana mereka tinggal. Meskipun, akan sangat aneh jika aku benar-benar melakukannya.


“Sekiya-san, terima kasih banyak. Dan, jika Kuu datang lagi. Tolong hentikan dia di sana dan telepon aku. ”


“Hentikan dia. Serahkan padaku dan lanjutkan! adalah apa yang ingin saya katakan setidaknya sekali tetapi, berpikir bahwa itu karena seorang gadis kecil.”


“Sudah cukup, oke? Saya akan memberi tahu kamu detailnya nanti. ”


Itu satu kemungkinan turun. Dan itu cukup dekat. Jika dia ada di sana sekitar 30 menit yang lalu. Dia tidak bisa berkeliaran sejauh itu. Dan, dia membawa kucing. Mungkin di tas jinjing. Dia mungkin harus mengumpulkan banyak kekuatan untuk bergerak sekarang. Meskipun ada kemungkinan dia naik kereta atau bus. Maka saya harus bertanya-tanya ke mana dia pergi. Berpikir tentang kepribadian Kuu. Kemungkinan dia berkeliaran di sekitar lingkungan sekitar cukup tinggi.


Gadis itu memang suka berjalan-jalan.


“Baiklah, mari kita pergi ke Nekoranya untuk saat ini dan mulai mencari di sekitarnya.” Nekoranya, Nekoranya. Biasanya, ini bukan jarak terjauh. Tapi, rasanya benar-benar jauh sekarang. Mungkin tubuhku masih belum kembali ke kekuatan aslinya? Saya harus kembali ke tujuan dan berjalan menuju stasiun kereta, naik kereta dan berjalan lebih jauh ke Nekoranya.


Rasanya begitu padahal sudah sejauh ini.


“HHhhm?”


Atau begitulah yang saya pikirkan. Sampai itu terjadi.


“Aku membuatmu menunggu, Saigi-kun.”


Ah, ini dia! Si merah itu! Untuk berpikir saya akan bertemu untuk kedua kalinya dalam periode singkat ini!


Dan tentu saja yang mengundang saya adalah Maka-sensei. Meskipun itu hari yang bebas sekolah. Dia megenakan blus dan rok mini.


“Aku, aku tidak menunggu atau apa pun. Sensei, mengapa kamu di sini?”


“Aku di sini bukan untuk memantau rumahmu hari ini. Saya menerima beberapa informasi darurat. Jadi saya mengeluarkan mobil. ”


“Sepertinya adik perempuanku cukup khawatir jika dia mau.”


Meskipun aku agak khawatir setelah meninggalkannya di rumah. Dia pasti mencari bantuan dari Maka-sensei. Karena Kuu bisa pulang kapan saja, salah satu dari kami harus tetap di rumah. Karena itu, dia dengan tenang menyimpulkan bahwa dia harus meminta bantuan dari orang lain dalam pencarian.


“Sungguh. Meskipun demammu sedang turun. Kau tidak bisa untuk memaksakan dirimu


seperti ini.”


“Aku punya tanggung jawab karena kemarin. Jadi aku tidak bisa membiarkannya


berkeliaran.”


“Aku benar-benar tidak ingin melakukan ini. Tapi, oke, masuklah.” Baik Maka-sensei dan aku membuka pintu dan duduk di mobil itu.


“Ini adalah pertama kalinya bahwa Mobil merah ini benar-benar terlihat sedikit andal.”


Meskipun saya pernah mendengar Sentakan Ja * sekali ketika dia mendekati saya. Rasanya itu seperti penyelamat lebih banyak hari ini dan cukup menjanjikan.


“Maaf, Sensei. Membuatmu ikut denganku meskipun ini hari bebasmu. ”


“Aku juga bertanggung jawab dalam insiden ini dengan Muku-san. Jika demi siswa sekolah dasar yang kabur bahkan wakil kepala sekolah tidak akan mengeluh tentang hal ini. ”


“Bahkan jika presiden marah padamu. Aku masih akan membantumu.”


“Kya, sangat berani. Tapi, saya tidak suka Saigi-kun itu! ”


Maka-sensei memberikan senyum nakal dan mempercepat mobilnya. Dan dengan demikian. Perjalanan lain dengannya dimulai. Nyaris tidak melanggar aturan!


“Tunggu, Maka-sensei. Kemana kita akan pergi?”


“Ah, aku tidak bertanya tentang itu. Tamu yang terhormat, tujuan Anda?”


“Untuk saat ini, ke Nekoranya.”


“Dipahami! Mohon pegang erat-erat! ”


Senyum nakal lainnya dan dia menginjak pedal yang membuat mesin menderu keras.


*****

“Manusia seharusnya berdiri di bumi ini.”


“Saigi-kun, Saigi-kun, kamu bisa kembali sekarang. Tidak apa-apa, jangan khawatir. Kamu selalu bisa kembali ke dadaku. ”


“……”


Boing boing, aku akan ditarik ke dadanya.


Pada akhirnya untuk sesaat. Mobil merah itu  tampak dapat diandalkan seperti kecerdasan buatan dari Cyberdyne.


(TLN: Cyberdyne: Cyberdyne adalah perusahaan robotika dan teknologi Jepang yang paling terkenal untuk pemasaran dan distribusi setelan eksoskeleton robot HAL 5.)


Tapi referensi samping. Bagaimana dia bisa mengemudi ini dengan liar sambil tetap menjaga semua peraturan lalu lintas jalan.


“Ini bukan waktunya untuk melakukan itu. Kita harus mencari Kuu.”


Kami meninggalkan mobil itu di tempat parkir terdekat. Aku berdiri di samping Makasensei dan kami mulai berjalan. Karena Kuu membawa kucing. Dia mungkin tidak berjalan di sebelah jalan utama. Dalam kesempatan satu dari sejuta Kagome melompat darinya akan sangat berbahaya jika terlalu dekat dengan mobil apa pun. Belum lagi Kuu terbiasa berjalan menyusuri lorong-lorong kecil seperti kucing. Itulah kesimpulan saya sebagai seseorang yang mengenal Kuu dengan sangat baik.


“Tapi tetap saja untuk berpikir bahwa dia melarikan diri bahkan dari rumahku. Saya tidak ingat membesarkannya seperti itu. ”


“Aku bisa melihatnya, karena kamu yang sedang kita bicarakan. Tapi, karena kamu tahu yang terbaik dari kami. Kamu pasti punya satu atau dua ide kemana dia akan pergi, kan? ”


“Saya tidak punya ide. Meskipun Kuu memanggilku ‘Sensei’ akan tetapi aku tidak melakukan itu untuknya. ”


“Saya tidak berpikir bahwa orang yang dimaksud berpikir seperti itu.”


“Apa?”


Tiba-tiba, Maka-sensei menggenggam tanganku dengan erat.


“Ada apa, Sensei? Eh? Sensei, bukankah kamu sangat dingin? ”


“Bukan aku yang dingin. Kau yang masih panas. Kamu mungkin tidak menyadarinya tetapi, kamu telah sedikit bergoyang ke sana ke sini. ”


“Serius?”


Saya tidak tahu itu.


“Tapi, jika orang melihat kita seperti ini. Akan ada rumor aneh lain yang muncul.”


“Jika aku dipecat karena menjaga murid yang sakit. Maka aku tidak akan mau bekerja di sana.”


“Sangat keren Maka-sensei.”


Bahkan tanpa memasang karakter. Ada kalanya seperti yang dikatakan Hoshina-sensei. Dia memiliki bagian-bagian ‘indah’ tentang dirinya.


“Aku benar-benar tidak layak menjadi ‘Sensei’. Saya tidak bisa menang melawan kenyataan. ”


“Tidak, kamu salah tentang itu, Saigi-kun.”


Maka-sensei sedikit menggelengkan kepalanya.


“Karena Muku-san memanggilmu seperti itu. Kamu seorang Sensei. Tentu saja, bukan yang asli. Itu tergantung bagaimana kamu menjawab perasaannya. ”


“Terkadang, kamu benar-benar mengatakan sesuatu seperti guru, Maka-sensei.”


“Aku bisa melihat beberapa kontradiksi dalam kata-katamu? Seperti guru. Saya seorang guru sejati! Singkatnya, aku pacarmu dan gurumu. Seorang Kanojo Sensei! ”


“Judul aneh macam apa itu.”


Saya tahu bahwa kami memalsukan ini sebagai tindakan balasan untuk SID akan tetapi dia membuatnya terdengar seperti itu yang sebenarnya.


“Dan, sebagai Kanojo Sensei-mu. Aku tidak bisa membiarkan murid pacarku sendirian seperti ini.”


“Bahkan memberiku gelar yang aneh Dan, kamu tidak perlu terlalu khawatir.”


“Bagaimana jika flumu memburuk lagi dan kamu tidak bisa datang ke sekolah besok? Apa artinya bagi saya jika saya tidak bisa melihat kamu? ”


“Bagaimana kalau melakukan pekerjaanmu dengan benar?”


“Lidahmu tajam seperti biasanya. Ah, waktu yang tepat, ada bangku di sana.”


Maka-sensei menunjuk ke sebuah taman yang berada di sebelah jalan tempat kami berjalan.


Jadi ada taman seperti ini yang sangat dekat dengan Nekoranya. Dikelilingi oleh pepohonan dan rerumputan hijau terang. Taman itu penuh dengan banyak alam. Mungkin karena ini hari Minggu tetapi, banyak orang yang berjalan-jalan sekarang.


Memasuki taman. Saya kemudian duduk di bangku terbuka.


Ahh, saat aku duduk, semua kekuatanku meninggalkanku. Mungkin aku benar-benar berlebihan hari ini?


“Hhhhm. Wajahmu telah kehilangan beberapa warna lagi. Saigi-kun, saya akan mencari Muku-san. Akan lebih baik jika kamu tidak pergi.”


“Tidak apa-apa. Demam saya sudah turun. Jadi sesuatu seperti ini seharusnya tidak banyak untuk ditangani!”


“Makoto-kun!”


“Eh?”


Orang yang memanggilku dan berlari ke arah kami adalah Kouko-sensei.


“Kouko-sensei kenapa kamu di sini?”


“Aku mendapat telepon dari Miharu-chan yang mengatakan bahwa Muku melarikan diri dari rumahmu.” “Ahhh.”


Jadi Miharu sepertinya tidak hanya menghubungi Maka-sensei. Yah, kurasa aku harus memanggilnya bahkan sebelum aku bertanya pada Nekoranya.


“Tapi, dia tidak datang.”


“Yah, dia masih secara teknis melarikan diri Tapi, betapa baiknya kamu mengetahui bahwa aku ada di sini.”


“Aku dengar kamu menuju ke kafe kucing. Saya mencari di sekitar daerah ini juga. ”


“Kamu juga bergerak cepat. Kouko-sensei”


Ini mungkin bukan kebetulan bahwa saya bertemu dengannya di sini. Bagaimanapun, taman ini cukup lebar. Jadi dia mungkin menuju ke tempat yang spesifik ini.


“Ahh, lupakan itu. Makoto-kun, apa yang kamu lakukan! Kenapa Muku lari dari rumahmu?”


“Maaf, ini salahku.”


Haruskah saya memberi tahu Kouko-sensei keadaannya atau tidak. Meskipun sepertinya Kouko-sensei tahu betul tentang perasaan Kuu. Tetap saja, aku harus menjelaskan hubunganku dengan Maka-sensei kalau begitu!


“Uhm, maafkan aku, Shinju-san. Ini salahku. ”


“Eh? Saya sudah lama bertanya-tanya tetapi, siapakah si cantic yang ada di sampingmu ini? ”


“Ahh, Dia di kelasku mengajar!”


“Aku Fujiki Maka. Saya tinggal di lingkungan Saigi-kun dan ingin membantu mencari putri Anda. ”


“Terima kasih untuk itu. Aku Shinju Kouko.”


Sangat beradab. Guru dan mantan guru memberi salam resmi dengan sedikit membungkuk. “Aku mengerti. Jadi ini adalah nenek moyang dari penyihir itu.”


Setelah menggumamkan sesuatu pada dirinya sendiri. Maka-sensei sekali lagi berbalik ke arah Kouko-sensei.


“Aku, uhm. Aku menjaga Saigi-kun sampai dia kembali sehat. Pada saat yang sama itu memunculkan kesalah pahaman yang menyebabkan putri Anda melarikan diri. ”


“Salah paham? Tidak, merawat? Tidak peduli seberapa dekat kamu tinggal. Apakah seorang guru sekolah menengah merawat murid yang sakit?


“Ugh.”


Kouko-sensei sangat tajam atau yah, itu pertanyaan yang diharapkan. Sialan. Ada satu orang yang meragukan satu demi satu lainnya.


“Tidak, alasannya tidak masalah. Itu salahku sejak awal. Makoto-kun toh masih anak-anak dan Mempercayakan anak ke anak lain. Ini yang aku dapat. ”


“………”


Saya tidak bisa mengatakan apa-apa tentang itu. Dia sepenuhnya benar. Di mata masyarakat saya masih anak-anak dan ada segunung hal yang tidak bisa saya lakukan.


“Tunggu sebentar, Shinju-san.”


“Apa itu?”


“Memang benar bahwa dia mungkin masih anak-anak tapi, dia tidak pada usia di mana dia tidak dapat mengambil tanggung jawab. Kamu pernah menjadi gurunya juga. Jadi kamu seharusnya bisa menaruh kepercayaan padanya.”


“Memang benar bahwa Makoto-kun adalah muridku tetapi bagiku Muku jauh lebih penting! Saya minta maaf tentang ini akan tetapi saya tidak punya waktu untuk merawatnya! ”


Kouko-sensei menyatakan itu dengan suara tajam. Melihat bagaimana seorang wanita seperti dia dapat membuat wajah serius seperti itu. Dia pasti benar-benar khawatir tentang putrinya. Itu benar Wanita ini bukan ‘Kouko-sensei’ ku lagi melainkan ‘Ibu dari Shinju Muku.


“Lalu, menjadikan Saigi-kun sebagai muridku. Aku menghargainya lebih dari Muku-san. Jika saya mungkin sangat kasar. Kamu memainkannya karena kesalahan kamu. Dan sekarang kamu bahkan ingin mengambil tanggung jawabnya?”

Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04

“Hei Sensei. Ini bukan waktunya untuk bertarung seperti ini.”


“Diam, Saigi-kun! Ini masalah antara aku dan Shinju-san! ”


“Eh?”


Apakah kamu tidak bertanya tentang pendapat saya terlebih dahulu?


“Makoto-kun, seperti yang dia katakan. Ini bukan sesuatu yang harus kamu ikuti. ”


“Aku senang jika kamu mengerti. Dan juga, ada apa dengan ‘Makoto-kun’ itu dan  ‘Makotokun’ di sana! Kamu menjadi sangat ramah degannya bahkan saya belum pernah memanggilnya dengan nama depannya.”


Meskipun dia bergumam pada dirinya sendiri. Aku bisa mendengarnya dengan jelas.


Rupanya, Maka-sensei memiliki dendam terhadap Kouko-sensei.


“Kamu sepertinya cukup dekat dengan Makoto-kun tapi, mengikuti Muku dia orang terpenting kedua bagiku.”


“Aku merasa sedih untuk suamimu.”


Saya memberikan jawaban tanpa berpikir. Jadi cintanya yang sudah lama jadi akhirnya hilang sentuhannya?


“Menarik. Fufu, baiklah. Baiklah, saya sudah bosan dengan gadis-gadis kecil dari SID. ”


“Saya tidak tahu apa yang sedang kamu bicarakan tetapi, izinkan saya mengatakan ini. Aku cinta pertama Makoto-kun. ”


“Apa? Kamu akan mengeluarkan itu langsung?”


Benar, buat apa tepatnya percakapan ini? Sepertinya semua orang di sekitar saya tidak dapat melakukan percakapan yang layak.


“Saat ini, guru yang bertanggung jawab untuk Saigi-kun adalah aku! Hanya aku, oke! ”


“Untuk anak yang membenci guru ini. Aku satu-satunya guru istimewa. Hehe. Tidak peduli seberapa keras kamu berusaha. Kamu tidak akan pernah bisa berharap untuk menang melawan cinta pertama Makoto-kun. ”


“Ugh. Kamu terkutuk.”


Apakah Maka-sensei hanya pergi untuk ‘terkutuk’?


“Ahh, ini bukan waktunya untuk bertarung seperti ini. Saya akan mencari Muku. Jadi kamu tinggal di sini Makoto-kun. ”


“Aku akan menjadi orang yang menemukan Muku-san! Saigi-kun, tunggu saja aku! Jika terlalu sulit bagimu. Pastikan untuk memanggilku! ”


Tanpa menunggu tanggapan saya. Orang dewasa yang kekanak-kanakan ini berlari dan meninggalkan saya di taman.


Ini bukan masalah kompetisi atau apa pun, Kamu tahu? Tapi tetap saja, untuk berpikir bahwa Maka-sensei dan Kouko-sensei akan menjadi pasangan yang seburuk ini. Yah, aku hanya perlu berdoa agar dia tidak menangkap ‘perasaan romantis’ Maka-sensei untukku.


Masih bersandar di bangku. Aku menghela nafas panjang. Memikirkan hari akan datang secepat ini di mana Maka-sensei dan Kouko-sensei akan bertemu satu sama lain seperti ini. Dan saya berdoa agar ini tidak terjadi lagi. Saya ingin mendapatkan sesuatu untuk diminum sekarang tetapi, saya tidak dapat mengumpulkan energi yang cukup. Meskipun Kuu benar-benar sendirian. Yah, hanya dengan kucing. Aku membuang-buang waktu seperti ini. Mari berharap orang dewasa yang kekanak-kanakan ini menemukannya segera.


“Ahhhhhh”


Di atas rumput hijau di tama ada beberapa anak sedang bermain tangkapan sekarang.


Mereka terlihat lebih muda dari Kuu. Sobat, apakah semua anak punya energi sebanyak itu? Yah, Kuu mungkin benar-benar terlihat lebih muda dari pada yang sebenarnya. Lihat, bahkan ada seorang gadis dengan gaya rambut yang sama seperti Kuu. Bahkan tas punggung yang dia miliki di punggungnya. Jenis yang sama dengan yang dibawa Kuu. Dengan tas yang dibuat untuk kucing dan dia duduk di atas rumput. Kucing di dalamnya juga terlihat seperti Kagome!


“Hei, itu Kagome sendiri! Dengan Kuu! ”


“Ah?!”


Meskipun kami terpisah sekitar 10 meter. Dia pasti mendengar suaraku saat dia dengan panik berbalik ke arahku. Tentu saja, dia ingin segera melarikan diri tetapi, dia menginjak rem darurat dan terjun ke rumput. Dia mungkin lupa tentang Kagome saat itu juga.


“Aduh, Aduh.”


“Apa yang kamu lakukan, Kuu.”


“Aku tidak bisa meninggalkan Kagome-chan di sini. Kucing adalah satu-satunya yang tersisa untukku.”


“Ini bukan Dunia Wonderful dan Dunia Puss n’ Boots.” Memegang hidung merahnya. Kuu perlahan bangkit.


“Apakah kamu baik-baik saja? Kamu tidak terkena rumput apa pun, bukan? ”


“Aku, aku baik-baik saja. Tunggu, Sensei! Bukankah seharusnya kamu tidur! Bagaimana dengan flumu?”


“Sudah pergi.”


“Itu bohong. Kamu tampak seperti seorang pegawai yang dipaksa pergi ke pekerjaannya di perusahaan saat kamu duduk di bangku itu! Aku melihatmu!”


“Kuu, kupikir citramu tentang seorang pegawai agak ketinggalan jaman.”


“Pokoknya, Sensei. Jangan memaksakan dirimu! Saya bahkan akan marah! ”


“Telingaku agak sakit tapi, bagaimana denganmu? Satu-satunya waktu kamu untuk diizinkan melarikan diri adalah ketika kamu datang ke rumah kami. Selain itu, Jangan lari. ”


“Maafkan aku.”


Kuu segera menundukkan kepalanya.


“Yup, meminta maaf saat yang tepat adalah salah satu sifat baik Kuu.”


“Sebelumnya, aku tidak pernah melakukannya. Ayah saya tidak akan marah dan ketika Ibu dan saya bertengkar. Kami berdua tidak meminta maaf. Tapi, Sensei mengajariku pentingnya. ”


“Itu terjadi ya. Betapa sombongnya aku.”


Rasanya aneh bahwa saya akan mengajari seseorang untuk menunjukkan sopan santun.


“Tapi, kamu benar-benar dekat.”


“Aku senang aku datang ke Nekoranya tapi, uangku habis. Jadi aku tidak bisa menggunakan bus atau kereta. Jadi aku hanya bisa pergi ke taman terdekat.”


“Yah, itu masuk akal.”


Meskipun dia mendapatkan sejumlah uang saku. Itu hampir tidak cukup untuk perjalanan yang lebih lama. Masuk akal bahwa dia tidak akan bisa bepergian lebih jauh.


“Ayo pulang, Kuu. Miharu mengkhawatirkanmu. ”


Ketika saya ingin mengambil kandang kucing untuk Kagome. Kuu menggelengkan kepalanya. Mengambil tasnya dan dia berdiri di depanku.


“Dan aku minta maaf, Kuu. Uhm, menunjukkan sesuatu yang aneh padamu.”


Masuk akal kalau Kouko-sensei akan menyalahkanku. Dan, dia juga tidak memiliki gagasan yang salah tentang Maka-sensei.


“Kuu, meskipun kamu menyatakan cinta padaku. Aku selalu melarikan diri dari merespon dengan benar, benar. Maaf, Kuu. ”


Memikirkan hal itu dari semua orang SID. Saya paling meragukan perasaan Kuu. Tapi, aku hanya berpikir kalau itu berarti perasaan untuk ‘Onii-chan’.


“Maaf, Kuu. Aku juga suka kamu. Tapi itu hanya ‘suka’ yang akan kumiliki terhadap seorang adik perempuan. Aku sangat menyesal.”


“Ini bukan sesuatu yang harusnya Sensei minta maaf. Saya mungkin melakukan terlalu banyak dari anak-anak. ”


Untuk sesaat, mata Kuu membelalak dan hanya karena tatapannya berkeliaran di semua tempat.


“Kuu bukan yang salah di sini. Memang benar bahwa kamu anak-anak akan tetapi saya tidak seharusnya memperlakukan kamu seperti anak kecil. Karena kamu memberi saya surat cinta.


Saya harus memberi kamu tanggapan sesegera mungkin. ”


“Tidak, itu masuk akal, tiba-tiba menyatakan cinta seperti itu. Belum lagi, oleh anak seperti saya. Saya tahu bahwa saya tidak punya peluang sejak awal. Tapi, terima kasih sudah memberikan tanggapannya kepadaku, Sensei.”


Dia menggosok matanya hingga bersih dan meraih tanganku.


“Karena aku masih kecil. Ada banyak hal yang tidak kuketahui. Aku tidak benar-benar mendapatkan apa yang ada di antara Sensei dan Maka-chan. Tapi bahkan tanpa sepengetahuanku. Aku kehilangan kepercayaan diri untuk menatap Sensei langsung ke mata. Itu sebabnya saya tidak bisa tinggal di rumah kamu lagi. ”


“…….…”


Di matanya, aku mungkin terlihat seperti orang dewasa. Dia mungkin tidak mengerti hubungan antara aku dan Maka-sensei. Tidak, bahkan saya tidak begitu yakin saya tahu apa yang sedang terjadi.


“Ini mungkin terdengar sombong lagi akan tetapi Jika kamu tidak tahu sesuatu. Pikirkan tentang hal itu dan jika kamu masih belum mengerti tanyakan ke orang lain dan begitu kamu menganalisa itu. Kamu sudah menjadi dewasa. Bagaimana Menurutmu?.”


“Jadi Sensei sudah dewasa?”


“Saya masih jauh dari itu. Mungkin itu karena saya bukan tipe orang yang bertanya ketika saya tidak mengerti apa-apa. ”


“Sensei seharusnya sedikit lebih jujur kalau begitu …”


“Aku akan berusaha yang terbaik.”


Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04

Tidak banyak yang berubah tentang saya di tahun-tahun itu. Saya kira.


“Ayo kembali ke Nekoranya, Kuu.”


Saya menarik tangan Kuu ketika saya mulai berjalan.


“Setiap kali aku tidak bisa melakukan apapun sendirian. Sensei selalu menarikku dengan tangannya.”


“Apakah kamu berbicara tentang waktu ketika kamu baru memasuki divisi sekolah dasar?”


Dalam pembolosannya. Aku membawanya ke sekolah itu. Tidak peduli seberapa banyak aku lupa dalam kehidupan sehari-hari. Itu adalah satu hal yang bisa kuingat dengan jelas.


“Aku sama sekali tidak berubah sejak saat itu. Aku selalu anak-anak, menunggu Sensei mengambil tanganku. ”


“Itu tidak benar. Saya hanya berjalan ke sekolah bersama dengan kamu, tidak lebih. ”


“Dari sudut pandangku. Sensei sepertinya tahu apa-apa tapi, kamu sepertinya tidak tahu apa yang sebenarnya kamu lakukan untuk orang lain.”


“Aku mulai mengerjakannya. Setidaknya baru-baru ini.”


Aku bahkan lupa alasan mengapa Maka-sensei dan Nui jatuh cinta padaku. Karena sangat terpaku pada satu insiden dengan Kouko-sensei. Saya tidak melihat sekeliling saya selama ini. Tidak, mungkin saya tidak bisa melihat ke belakang dengan tepat karena kejadian itu?


“Aku ingin tahu apakah Kagome-chan akan baik-baik saja. Aku memasukkannya ke ruang sempit itu. Pasti sangat tidak nyaman.”


“Bagiku, wajahnya seperti ‘Aku senang digendong’. Dia selalu di kafe kucing. Jadi perubahan suasana mungkin cukup baik baginya, kau tahu? ”


“Kamu tidak akan pernah tahu perasaan kucing. Sensei, kamu ingat? Sebelumnya, saya benar-benar buruk dengan kucing. ”


“Eh? Begitukah. Ah, yah, aku merasa memang begitu.”


Saat itu, ketika kami bertemu dengan kucing liar dan Kuu mulai menangis ketika dia mendekat. Kembali ketika Kuu tidak pergi ke sekolah. Kami sering berjalan-jalan. Dia benar-benar takut ketika beberapa kucing datang ke arahnya.


“Maksudmu aku memberitahuku bahwa kucing bisa lucu atau semacamnya?”


“Betul. Karena Sensei menyukai kucing dan membenci mereka adalah satu-satunya hal yang tidak kamu izinkan. ”


“Ah. Begitukah?”


Sepertinya saya tidak hanya memanjakan Kuu di masa lalu. Dan, meskipun saya tidak pada tingkat yang sama dengan Kuu saat ini. Saya bahkan mencintai kucing saat itu.


“Sensei mengajariku! Mengajari Kuu cara bersenang-senang dengan kucing. Karena itu, Kuu juga jatuh cinta pada kucing. Saat mencari mereka, kami secara bertahap selalu lebih dekat ke sekolah dan itulah sebabnya saya akhirnya bisa pergi ke sekolah lagi.” “Masa lalu aku seharusnya mengajarimu beberapa hal yang lebih berguna.” Saya tidak ingat melakukan itu sama sekali.


“Mengajari Kuu semua hal penting itu dan membantunya pergi ke sekolah lagi. Tidak mungkin dia tidak akan jatuh cinta padamu, Sensei.”


“Kuu.”


Sama seperti Maka-sensei dan Nui. Kuu punya alasan untuk jatuh cinta padaku. Meskipun itu sangat jelas. Saya tidak tahu tentang itu.


“Sepertinya Kuu benar-benar hanya seorang anak kecil. Meskipun dia tahu bahwa perasaannya pada Sensei adalah nyata. Baik itu Miharu-oneechan, Nui-oneesan atau Kaichouoneesan. Aku tidak tahu apakah mereka memiliki perasaan yang sama. Maka-chan juga, mungkin?”


“Tidak perlu membandingkan dirimu dengan Maka-sensei atau yang lain dari SID, Kuu. Perasaan itu hanya milik kamu. ”


“Oke, Sensei. Apakah tidak apa-apa. Jika saya menghargai perasaan ini?”


“Ya. Tentu saja kamu bisa, Kuu. ”


“Bisakah kita berpegangan tangan sedikit lebih lama saat kita berjalan pulang?” “Ya, mari kita lakukan itu” Aku mengangguk dan mengembalikan cengkeraman Kuu.


Karena Kuu sedang tersenyum sekarang. Kurasa ini sukses.


“Ah, Saigi-kun, Muku-san!”


Meninggalkan taman. Setelah kami berjalan sebentar Maka-sensei datang berjalan ke arah kami dari seberang jalan. Sepertinya dia sedang mencari di lingkungan taman. Melihat sekeliling kami. Kami berada tepat di sebelah tempat parkir tempat kami meninggalkan mobil merah itu.


“Ah, Maka-chan? Jadi kamu datang ke sini dengan Maka-chan, Sensei! Saya suka kucing tapi, saya benci kucing pencuri seperti dia! ”


“Kamu benar-benar menambahkan -chan sekarang! Saigi-kun, ajari dia sopan santun terhadap orang yang lebih tua! SECEPAT MUNGKIN!”


“Jangan memaksaku.”


Dan apa yang membuat kamu begitu gelisah. Kamu berumur 24 tahun.


“Hhhhm? Muku-san, apa kamu menangis? ”


“Aku tidak menangis!”


“Kamu jelas ada merah di bawah matamu. Saigi-kun, membuat seorang gadis seperti dia menangis. Kamu sudah menjadi pria yang sangat jahat yang kulihat. Kapan kamu berubah menjadi seperti ini.”


“Bukankah itu yang kamu sebut menjadi dewasa?”


Saya tidak tahu apakah Sensei senang atau tidak. Apa pun itu, sepertinya Kuu berhasil kembali ke panggung rival normal. Sepertinya kekanak-kanakan Maka-sensei yang sesekali ternyata berguna.


“Yah, aku senang kamu menemukannya. Ayo pulang, Miharu-san juga sangat khawatir.


Ah, Muku-san. Aku akan mengambil tas dan kandang itu. Pasti berat, kan? ”


Dan Kuu melakukannya tanpa keluhan. Kembali ke tempat dia memarkir mobil. Dia memasukkan keduanya ke dalam bagasi.


“Ahh, apa yang harus kita lakukan terhadap kucingnya? Haruskah kita membawanya kembali ke Nekoranya? ”


“Ahh, ya.”


Memeriksa di dalam. Kagome sedang melihat keluar dengan ekspresi acuh tak acuh. Oh benar. Alasan utama mengapa situasi ini dimulai adalah karena kucing ini.


“Dengar, Kuu, bagaimana!”


“Muku!”


Tepat ketika saya akan membuat proposisi. Kalimat saya dipotong oleh suara yang agak lemah lembut.


“Saya sangat senang! Ah, jadi Makoto-kun yang menemukanmu! Saya sangat senang!” “Ibu?”


Orang yang berlari ke arah kami dengan momentum besar dan membawa Kuu ke dalam pelukannya tidak lain adalah Kouko-sensei.


“Sungguh, kamu harus menghubungi saya jika kamu menemukannya, Makoto-kun!”


“Maafkan aku. Itu hanya menyelinap di pikiranku.”


“Tidak, tidak apa-apa kalau dia tidak melakukannya” gumam gadis muda itu.


Nah, jika saya menghubunginya langsung. Saya tidak akan bisa menanggapi pengakuannya.


“Apa? Muku? Kamu ingin mengatakan sesuatu? Bahkan melarikan diri dari rumah


Makoto-kun. Aku selalu mengkhawatirkanmu. ”


“Maaf, tapi!”


Sepertinya Kuu tidak yakin harus berkata apa. Ketika dia mulai gelisah.


“Itu benar, Kuu. Datang untuk tinggal di rumah kami benar-benar baik-baik saja akan tetapi kamu tidak dapat bertengkar sepanjang waktu dengan Kouko-sensei. Ini adalah kesempatan yang sempurna. Jadi katakan padanya. ”


Dengan sedikit ketukan. Aku mendorong Kuu ke depan.


“Oke, Sensei.”


Kuu mengangguk kecil dan berbalik untuk melihat Kouko-sensei.


“Ibu. Minta maaf pada Sensei.”


“Eh, untukku?”


“Untuk Makoto-kun? Memang benar aku sudah berhutang budi untuk ini tapi, aku membayar semua itu dengan memberi Miharu permen? ”


“Kamu melakukan hal seperti itu ?! Dan Miharu, di mana bagianku! ” Saya tidak pernah mendengar ini!


“Ups, itu seharusnya rahasia. Bagaimanapun, apa yang harus saya minta maafkan. ”


“Untuk menipu Sensei saat itu. Sensei mengatakan bahwa dia tidak keberatan tapi, kurasa ini tidak akan berakhir jika kamu tidak meminta maaf. Tolong lepaskan Sensei! ”


“Uhm, Kuu? Saya tidak begitu mempedulikannya.”


Hanya untuk memastikan. Saya tidak membenci Kouko-sensei atau apa pun.


“Tidak mau.”


“Bu, Ibu? Kamu selalu menyemburkan omong kosong. Jadi mengapa kamu tidak dapat menggunakan mulut kamu dengan benar sekarang! ” “Kurasa itu salah satu cara untuk memarahi ibumu.” Gumam Maka-sensei datang dari garis samping.


“Muku, ini bukan sesuatu yang harus kau taruh di kepalamu. Bagaimanapun juga, ini adalah masalah antara ibumu dan Makoto-kun.”


“Ugh. Tapi, kalau begini terus aku akan selalu menjadi putri dari wanita yang menipu


Sensei! Tidak, putri Shinju Kouko! Saya ingin dia melihat saya hanya sebagai Kuu! ”


“Anak yang egois. Padahal, ini bukan yang pertama. ”


“Tidak apa-apa, Kuu. Saya tidak terlalu keberatan. Saya sudah!”


“Tunggu sebentar, Saigi-kun.”


Tiba-tiba, Maka-sensei bersandar pada mobilnya dan lengannya bersilang. Seorang wanita cantic bersama dengan mobil merah. Itu pemandangan yang cukup.


“Seperti yang dikatakan Muku-san. Akan lebih baik bagi kamu untuk mendapatkan kesimpulan kamu. Untuk Muku-san juga untuk dirimu sendiri. ”


“Sekali lagi, aku tidak menutup telepon itu!”


“Sekarang kamu memiliki kesempatan untuk mengatakan apa yang kamu inginkan. Sekarang kamu masih anak-anak. Kamu dapat mengatakan apa pun yang kamu inginkan. Setelah kamu dewasa. Hal-hal yang tidak bisa kamu katakan lagi akan terus menumpuk. ”


“Meskipun ini terdengar seperti cara yang bagus untuk mengutarakannya tapi, karena itu keluar dari mulut Sensei. Jadi itu sedikit untuknya.”


Saya tidak berpikir kamu menahan apa pun jika kamu bersama saya?


“Meskipun mungkin menakutkan untuk memberitahunya sesuatu dengan tulus. Tidak apaapa! Aku di sini untukmu.”


“…….…”


Mengesampingkan pemikiran Sensei. Memang benar bahwa aku mungkin takut untuk menghadapi Kouko-sensei secara langsung. Takut dikhianati sekali lagi. Jika saya tidak menggunakan Kuu sebagai bantal saya. Saya mungkin tidak akan bisa melakukan percakapan normal dengannya.


“Pergi dan katakan padanya, semuanya. Tidak apa-apa, apa pun hasilnya. ”


Maka-sensei berhenti menyilangkan tangannya dan mengambil satu langkah ke depan dan memukulku dengan keras.


“Aku (seorang guru) akan melindungi kamu (murid-murid mereka).”


Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04

Dipukul di punggung seperti itu sangat menyakitkan. Dia mungkin tidak menahan diri. Tapi, saya mengerti. Saya menggunakan Kuu sebagai dinding untuk memblokir Kouko-sensei. Saya tidak ingin berhadapan muka dengannya. Tidak, saya bahkan mungkin akan melarikan diri. Tentu saja, pada tingkat ini aku juga tidak akan bisa menghadapi Kuu. Demi saya juga demi Kuu.


Saya harus mengakhiri ini.


“Aku masih menyukai Kouko-sensei. Bahkan hingga sekarang.”


“Apa? Sensei?”


“Tunggu sebentar, Saigi-kun! Kamu mengatakan itu? Saya jauh lebih muda darinya, Kamu tahu? Lihat saya!”


“Eh, kamu pergi untuk wanita yang sudah menikah? Yah, itu tidak seperti saya tidak mengakui hubungan terlarang itu.”


Kuu dan Maka-sensei tiba-tiba mulai gugup sementara Kouko-sensei menatapku dengan senyum cerah.


“Tapi, sekarang, aku menyukaimu sebagai ibu Kuu. Ibu dari seorang gadis yang sangat aku hargai.”


“Sensei.”


Dengan langkah-langkah kecil. Dia berlari ke arahku dan menempel padaku.


“Kamu menghargai Kuu, kan?”


“Ya, kamu sangat penting bagiku dan itulah sebabnya ibumu juga penting bagiku. Saya senang jika kalian berdua tidak bertengkar sebanyak itu, Kamu tahu. ”


“Ugh, bisa melekat padanya seperti itu. Aku ingin kembali menjadi gadis kecil juga.”


Itu mengingatkan saya. Saya harus melihat JK Maka-chan tapi, saya tidak tahu bagaimana JC atau JS Maka-chan seperti ini..


“Aku agak terpaku pada reaksi Fujiki-san tapi, tidak apa-apa. Saya seorang dewasa, juga seorang ibu. Jadi saya harus mengatakan ini sekarang. Makoto-kun, aku minta maaf. Apakah kamu bisa memaafkan saya? ”


“Tentu saja. Seperti yang saya katakan, saya sudah lama lupa tentang itu. ”


“Lalu, ingat kembali ke sana. Dan kemudian maafkan aku. ”


“Jangan meminta yang mustahil.”


“Tapi, sebenarnya, aku juga cukup terpaku padanya. Kamu melewati Seikadai dan selalu membenci guru, bukan? Saya mendengar detailnya dari Miharu-chan. ”


“Jadi Miharu benar-benar broker informasi.”


Dia mungkin terlihat seperti dia tidak peduli tentang apa pun tetapi, dia benar-benar memiliki pandangan yang baik tentang berbagai hal. Kurasa aku harus memarahinya dengan serius.


“Saya tidak dapat menyangkal bahwa saya membenci guru. Tapi, itu bukan hanya karena


Kouko-sensei. ”


“Kamu punya alasan lain?”


“Ya, karena Kuu.”


Sementara dia menempel padaku. Aku menurunkan satu tangan ke kepala Kuu.


“Fue? Karena aku?”


“Ketika Kuu tidak bisa pergi ke sekolah. Para guru tidak melakukan apa-apa. Meskipun itu mungkin masalah yang terlalu rumit sejak awal.”


“Yah, itu fakta bahwa wali kelas Kuu saat itu tidak melakukan apa-apa.” Tidak ada pengekangan dari Kouko-sensei seperti biasa.


“Ada alasan lain. Ada teman sekelas saya bernama Amanashi Nui. ”


“Ahh, siswi SMA erotis itu yang bertindak sebagai model gravure, kan? Saya merasa seperti pernah melihatnya di majalah sebelumnya. ”


“Syukurlah Nui tidak ada di sini untuk mendengar ini.”


Aku benar-benar bisa melihatnya menarik tanda V. Dia benar-benar senang disebut sebagai siswa sekolah menengah perempuan yang erotis.


“Sebelum dia mulai bekerja di show biz. Guru yang bertanggung jawab menyuruhnya pergi. Dengan alasan itu akan terlalu sulit untuk ditangani. ”


“Ahh, aku benar-benar bisa melihatnya. Bahkan di TK, ada banyak guru yang ingin anakanak untuk duduk dengan tenang. Hanya karena mereka tidak ingin pekerjaan mereka meningkat.” Bagus bahwa dia cepat untuk menangkapnya. Yah, dia adalah mantan guru.


“Aku tidak bisa mengatakan bahwa aku membenci guru tidak ada hubungannya dengan Kouko-sensei. Tetapi, para guru yang saya jumpai di sekolah dasar dan ke atas memainkan peran besar juga. ”


Selama kamu biasanya bersekolah. Kamu dapat menemukan banyak alasan untuk mulai tidak menyukai guru. Sungguh, siapa pun bisa berakhir seperti saya. Tapi, karena aku tipe yang ragu-ragu. Kebencian ini hanya tumbuh lebih dalam dan lebih rumit.


“Ahh, alasan aku menjadi ragu-ragu mungkin karena Kouko-sensei?”


“Jadi kamu masih mengubahku menjadi orang jahat! Kamu memang menggoda! ”


“Orang jahat, orang jahat!”


Kuu sekali lagi menempel padaku dan menyenandungkan sedikit melodi.


“Aku akan meninggalkan penghakiman jika kamu orang jahat atau tidak ke Kuu. Tapi, ada beberapa guru yang baik dan beberapa yang bahkan ikut bersamaku pada hari Minggu seperti ini.” Aku melirik ke arah Maka-sensei.


“Bahkan jika aku belum dewasa. Karena saya memiliki guru yang mengawasi saya. Kebencian saya terhadap mereka perlahan mulai mereda. Itu sebabnya saya bisa mengatakan secara terbuka bahwa saya masih suka Kouko-sensei. ”


“Aku merasa sangat rumit sekarang.” gumam Maka-sensei.


Mungkin dia masih menutup telepon dengan mengatakan bahwa saya masih suka Koukosensei.


“Hmmmmm.”


Bahkan Kouko-sensei menatap lurus ke arahku dan Maka-sensei.


“Saat ini, aku ibu Muku. Saya akan meninggalkan pekerjaan menjadi ‘guru’ untuk orang itu. ”


“Ya, hanya aku guru Saigi-kun. Aku akan membawanya. Bahkan jika dia terluka. Aku akan melihatnya. Jika saya tidak bisa melakukan itu. Saya tidak layak menjadi gurunya! ”


Maka-sensei membusungkan dadanya sambil menyatakan itu. Sebagai catatan, Renkusensei dan wakil kepala sekolah juga adalah guru saya, Kamu tahu?


“Maka-chan, itu agak keren.”


Kuu di tepinya tampaknya agak tergerak pada deklarasi itu. Ya, dari waktu ke waktu, dia benar-benar keren.


“Mungkin tidak baik bagiku untuk memanggilnya Maka-chan.”


“Ya ampun, Muku-san. Kamu akhirnya mengerti. ”


“Iya. Lalu, mulai sekarang. Aku akan memanggilmu Maka-chan-sensei! ”


“Kamu masih memiliki -chan!”


“Ahahah”


Ya, sepertinya seperti yang diperkirakan Kouko-sensei. Aku mungkin akan segera kehilangan cengkeraman tangan Kuu. Tapi, mari kita lihat itu sebagai pertanda pertumbuhannya. “Hei, Makoto-kun. Guru ini tampaknya dapat melakukan hal-hal yang tidak bisa saya lakukan. Hal-hal yang tidak saya lakukan untuk kamu. ”


“Saya berharap. Ada hal-hal yang saya ingin Maka-sensei lakukan tetapi, juga hal-hal yang saya tidak ingin dia lakukan. Tapi, itu mungkin aku yang hanya egois. ”


Satu-satunya hal yang saya tahu pasti adalah ketika saya mendorong Kuu kembali. Makasensei adalah orang yang mendorong milikku. Dan, orang-orang yang mendorong orang lain untuk maju, bukankah itu ‘guru’ yang saya benci?


Untuk saat ini, Kuu dan Kouko-sensei pulang ke rumah. Pemberhentian pertama, Nekoranya dan selanjutnya. Setelah itu, Maka-sensei dan aku ditinggalkan di tempat parkir.


“Hehe, Fufu, Nyanya.”


“Ada apa, Sensei?”


“Berkat saya. Kebencian kamu terhadap guru telah mereda. Fufu, kamu bisa saja mengatakan bahwa kamu mencintaiku sekarang. ”


“Ini dan itu berbeda.”


Maka-sensei, apakah Kamu lupa? Ketika saya mengembalikan perasaan kamu. Kamu akan berhenti dari pekerjaan kamu.


Dia tampak cukup serius tentang itu dan memikirkan kepribadiannya. Dia pasti akan melakukannya. Meski begitu, dia benar-benar berharap agar aku memberitahunya bahwa aku menyukainya.


Kanojo Sensei!


Akan sangat merepotkan jika semuanya berakhir seperti itu, bahkan untukku. Jika saya kehilangan guru yang mengawasi saya. Apa yang akan terjadi pada kebencian saya pada guru?


“Berkat Shinju-san, aku mendengar sesuatu yang sangat menyenangkan. Meski aku masih tidak bisa memaafkannya karena memanggilmu ‘Makoto-kun’ sepanjang waktu. ”


“Tepat ketika aku berpikir bahwa semuanya akhirnya beres. Kamu masih marah tentang itu.”


“Tapi, aku senang.”


“Eh? Ada apa kali ini? ”


“Tentang kebencianmu pada guru. Mengesampingkan perasaan saya dan membuat orang yang saya sukai membenci karir saya agak sulit. ”


“Kamu terlalu khawatir.”


Kebencian saya pada guru hanyalah sesuatu yang kekanak-kanakan. Ketidaknyamanan Nui mungkin bahkan lebih kuat dan lebih dalam. Bahkan Kuu punya masalah dengan mereka. Tapi, sepertinya dia akhirnya menikmati sekolah.


“Sebenarnya, aku suka pekerjaan ini. Menjadi seorang guru. ”


“Mungkin ini yang mereka sebut ‘panggilan’ kamu?”


“Saya sering berpikir bahwa saya harus menjadi dokter. Tapi, sepertinya saya membuat pilihan yang tepat. Bertemu dengan kamu dan kamu akan bisa menyukai guru jika ini berlangsung.”


“Kamu terlalu sering melihat ke masa depan.”


Dan mengatakan ‘suka’ agak sulit, Kamu tahu.


“Kamu benar-benar tidak jujur. Ah, itu benar! Kami tidak akan membiarkan flu kamu menjadi lebih buruk lagi. Jadi mari kita bergegas pulang! ”


“Kamu tidak harus terburu-buru seperti itu. Tidak seperti aku akan mati karena ini!”


Tapi kemudian, saya sadar. Jika aku pulang dengan Maka-sensei! Aku harus melalui mimpi buruk lain dengan monster merah.


“Uhm. Aku pikir aku akan naik kereta hari ini.”


“Apa yang kamu katakan? Saya harus membuat kamu kembali ke tempat tidur kamu lebih cepat dari pada lembaga transportasi umum! ”


“Itu bagian yang menakutkan!”


Alih-alih guru. Akankah saya mendapatkan trauma lain ketika saya terus naik itu dengannya?


This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, Download PDF light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, PDF light novel update Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, Translate bahasa indo light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, Translate japanese r18 light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, PDF japanese light novel in indonesia Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, Download Light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, PDF Translate japanese r15 light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, Download PDF japanese light novel online Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, Unduh pdf novel translate indonesia Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, Baca light novelBaca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, PDF Baca light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, Download light novel pdf Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, where to find indonesia PDF light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, light novel online Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04 indonesia, light novel translate Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04 indonesia, download translate video game light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04, Translate Light Novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04 bahasa indonesia, Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04 PDF indonesia, Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04 Link download, Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 03 | Chapter - 04 light novel pdf dalam indonesia

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama