Hey, bantu kamu agar lebih baik dengan Beri masukkan disini.

Search Suggest

Trakteer

Ruidrive.com menggunakan layanan domain .com yang mana domain tersebut tiap tahunnya diharuskan di perpanjang sebesar Rp.150 sampai Rp.200 ribuan.

Dukung kami jika kalian memang terbantu dengan adanya blog kami, agar kami tetap eksis dan update pdf light novel terbaru lainnya.

Trakteer Saya

Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02

Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02

 Chapter 02 - 2 Maka-sensei Kembali Melaksanakan Festival Olahraga 

Aku mendengar suara pukulan ringan.


Di lapangan hijau yang dibuat secara artifisial, dua pemain wanita dengan lembut mengayunkan raket mereka.


“Saya tidak pernah benar-benar menonton pertandingan tenis sebelumnya, tapi ini cukup menarik. Semakin lama reli berlanjut, semakin gugup Anda, dan menentukan poin lain dengan servis ace membuat mereka terlihat sangat keren.”


“… Um, Saigi-kun?”


"Oh wow! Apakah Anda melihat itu, Bu Bu? Bolanya nyaris tidak melewati jaring, dan dia masih dengan terampil mengembalikannya!”


“Saya tidak perlu melihatnya, ini adalah pertandingan saya, jadi saya mengerti betapa menakjubkannya itu! Kenapa kamu harus semakin menggali masa laluku yang kelam?!”


“Masa lalu yang kelam? Bisa aja."


Bu Bu menyebut tempat ini—ruang persiapan bahasa Inggris—bagaimanapun juga, 'Kastil' miliknya sendiri. Kami sedang menonton video di tablet yang saya pinjam dari Miharu.


“Jadi sebenarnya ada video yang tersisa dari masa SMAmu. Miharu pergi lebih jauh untuk menggali mereka. ”


“Dari waktu ke waktu, kamu sangat suka mengabaikan usiaku dan terus menggodaku. Tetap saja, di mana dia menemukan video khusus ini? ”


“Miharu menemukan teman sekelasmu sebelumnya di berbagai jejaring sosial, dan berhasil menemukan mantan anggota klub tenis, yang mengiriminya video yang mereka ambil sendiri.”


“I-Wanita itu…! Apa kesalahan besar! Juga, sepertinya aku telah meremehkan kemampuan investigasi Miharu-san yang sebenarnya!”


Rupanya, Bu Bu sudah tahu siapa orang itu. Itu mengingatkanku, aku hanya mengenal Hiyori-sensei sebagai kenalannya. Dia sebelumnya menyebut seorang dokter terkenal, tetapi saya tidak meminta banyak detail dalam hal itu.


“Kami menerima data ini dari mereka. Dari gambar online, dan persediaan Enri sendiri, saya tidak bisa menilai, tapi video seperti ini benar-benar menunjukkan betapa intensnya itu.”


“…Dan, sampai kapan kau akan mengolok-olokku seperti ini? Apakah ini pembalasan atas penderitaan dari pelatihan khusus harian saya? Gayung bersambut?”


“K-Kamu salah. Ini hanya kata pengantar, jadi untuk berbicara. ”


"Kata pengantar yang cukup jahat jika Anda bertanya kepada saya." Bu Bu memelototiku.


“Ini adalah kesepakatan yang sebenarnya. Aku akan keluar sebentar.”


"…Apa ini?"


Mengabaikan pertanyaan Sensei, aku menyerahkan plastik padanya, dan melangkah keluar dari ruang persiapan. Saya berdiri di luar, melihat telepon saya, ketika saya menerima pesan.


Dari Ku. Dikatakan 'Segera. Aku tak sabar untuk itu'. Segera apa? Tetapi sebelum saya bisa menjawab, dia mengirimi saya gambar kucing lain. Dia mungkin sedang berjalan-jalan sekarang.


“Hei hei, apa ini?!”


Ohh, sekarang itu reaksi yang bagus. Meskipun jika dia terus berteriak seperti itu, dia akan merusak image Unobtainable Flower-nya.


“Saigi-kun, datang ke sini sekarang juga! Sensei punya sesuatu untuk dibicarakan!”


Sudah lama sejak saya dipanggil dengan keras seperti ini. Membawaku kembali ke saat aku masih Saigi-kun kecil, dan lebih pemberontak. Either way, saya hati-hati membuka pintu, memeriksa bahwa tidak ada kejanggalan yang terjadi di dalam ruangan.


"…Tidak apa-apa. Aku memakai pakaian dengan benar. Ya, 'pakaian'…”


“Ah, itu pasti cocok untukmu, bukan.”


“Bukan itu masalahnya di sini! Saigi-kun, tergantung jawabanmu, aku akan sangat marah, dan membuatmu berlutut! Ah, kamu bisa menggunakanku sebagai bantal. Dan, jatuhlah sebelum kakimu tertidur, oke.”


"Tepat ketika saya pikir Anda memberi saya hukuman yang lebih keras, itu masih manis seperti biasa ..."


Rupanya, Bu Bu benar-benar tidak bisa sepenuhnya tegas terhadapku. Said Maka mengenakan kemeja putih lengan pendek dengan kerah biru tua, dengan rok tenis biru tua yang sama, memperlihatkan pahanya yang mempesona. Dia bahkan memegang raket tenis di satu tangan.


“Ahh, ukurannya sangat cocok denganmu begitu. Aku senang mendapatkan ukuranmu dari Tenka-san.”


“Tenka juga terlibat dalam hal ini?! Apa yang saya lakukan untuk mendapatkan ini ?! ”


"Ini hanya rencana sederhana 'Kedatangan Kedua Ratu Tenis', tidak lebih."


"Kamu jelas menggunakan ungkapan 'tidak lebih' dengan cara yang salah!"


Memang, ini akan ditambahkan ke saga legendaris — cerita lain yang berakhir di legenda Bunga yang Tidak Dapat Didapat, Fujiki Maka-sensei.


“Melihat wajahmu, aku tahu kamu memikirkan sesuatu yang bodoh lagi. Saigi-kun? Saya masih bisa tertawa sekarang, jadi sebaiknya Anda memberi saya penjelasan yang bagus untuk ini. ”


“Matamu pasti tidak tertawa lagi. Tapi, rencana ini diperlukan agar semua orang berakhir dengan senyuman.”


Aku mengeluarkan selembar kertas dari tasku, meletakkannya di meja Bu Maka.


“Apa itu sekarang? Proposal item kontes untuk festival olahraga? Mengapa Anda memiliki sesuatu seperti itu pada Anda? Bertanggung jawab atas perencanaannya, Jinsho Karen…?”


Sebuah tanda tanya muncul di atas kepala Bu Bu, saat dia membaca dokumen itu. Yah, itu berakhir hanya dalam hitungan detik.


“Fujiki Maka-sensei (guru bahasa Inggris) vs Shinbou Enri (tahun ke-2; Klub tenis). Pertandingan eksibisi tenis putri…Pertandingan pameran?!”


"Ya. Aku menyuruh Karen-kaichou mengurus dokumen, dan mendapatkan OK dari Enri juga. Saya membuat dasar yang diperlukan — permisi, bertanya dengan benar kepada wakil kepala sekolah. ”


“Apakah kamu baru saja mengatakan dasar?! Kamu sudah menghilangkan rintangan yang diperlukan, apa yang kamu katakan ?! ”


“Lihat, tidakkah kamu ingat penyerahan tak berdarah dari Kastil Edo? Saat itu, Katsu Kaishuu berbicara dengan Saigou Takamori, membuatnya menghentikan serangan ke Kastil Edo, tetapi Katsu Kaishuu menyelesaikan persiapannya untuk mengubah Edo menjadi tanah hangus, sambil menekan Saigou dari luar. Diskusi sudah berakhir ketika mereka duduk berhadapan.”


“Seperti yang aku pikirkan.”


“Satu-satunya masalah adalah pakaian tenis, tetapi sepertinya itu berhasil pada akhirnya. Senang melihatnya.”


“Aku tidak senang sama sekali! Anda menyuruh saya untuk berdiri di lapangan tenis lagi ?! ”


“Ini hanya pertandingan singkat yang akan berakhir setelah sepuluh menit karena alasan waktu. Awalnya, saya ingin Anda memainkan pertandingan 5 set dengan mengganti pakaian Anda setelah setiap set. Maafkan saya."


“Di Grand Slam Tenis Putri, mereka juga memainkan tiga set! Kenapa kamu bahkan meminta maaf untuk itu ?! ”


Aku bertanya-tanya, perasaan menyenangkan apa ini? Apa karena aku bisa melihat Bu Bu melontarkan retort seperti orang gila, setelah menderita melalui gerakan konyolnya yang terus-menerus?


“Selain meminta Jinsho-san mengatur meja, kamu bahkan mendapat izin dari wakil kepala sekolah …”


“Juga, aku tidak tahu kenapa, tapi sudah ada desas-desus yang beredar di jejaring sosial, meskipun kami belum mengumumkan apa pun.”


“Itu pasti perbuatanmu, kan?! Aku bisa melihat sidik jarimu di mana-mana!”


Lagipula aku tidak berencana menyembunyikannya. Lagipula, aku ingin merahasiakan fakta bahwa Miharu adalah dalang dari ini.


“Sekadar memberi tahu, aku belum pernah mengayunkan raket sejak aku berhenti di sekolah menengah. Aku tidak bisa menang melawan Shinbou-san seperti ini…” Bu Maka dengan lembut meraih raketnya.


Meskipun ruang persiapan dipenuhi dengan barang-barang di sana-sini, ia menawarkan ruang yang cukup untuk mengayunkannya. Ohh…melihatnya secara langsung seperti ini, dia terlihat sangat cocok.


“Juga, aku tidak akan terlalu dewasa jika aku menang melawannya, dan jika aku kalah, para siswa akan kecewa—Bukankah ada terlalu banyak kerugian bagiku?”


“T-Bukan itu masalahnya. Saya pikir menunjukkan kepada semua orang betapa kerennya Anda sudah cukup untuk Anda. Meskipun Anda mungkin harus berlatih sedikit untuk kembali ke alur. ”


“Sepertinya kamu sudah memutuskan segalanya…”


Fiuh, Bu Bu yang normal akan segera melihat melalui rencana kami. Dia mungkin masih agak bingung, menerimanya tanpa berpikir terlalu dalam. Tapi dengan ini, itu akan menjadi win-win untuk semua orang.


Bu Bu dapat menunjukkan bagian baiknya kepada para siswa.


Enri akan bisa fokus penuh pada pertandingan dengan Bu Bu, tidak punya waktu untuk menggangguku.


Karen-kaichou tidak perlu memikirkan acara baru, memungkinkan dia untuk fokus pada pekerjaannya yang lain.


Pertandingan eksibisi akan mengesampingkan rumor baru yang aneh tentang aku dan Bu Maka, membuat Tenka-san sedikit lega.


Selain itu, jika Bu Maka mulai melatih keterampilan tenisnya lagi, dia tidak akan punya waktu untuk menggangguku, jadi aku bisa menghindari lebih banyak latihan mengerikan itu, selain menghapus rumor potensial baru.


Dan akhirnya-


“Maka-sensei, kamu bilang kamu suka bermain tenis, kan? Meskipun berpartisipasi dalam turnamen yang lebih besar mungkin sulit, bukankah ini cukup menarik?”


“Saigi-kun…kau merencanakan semua ini hanya untuk itu?”


“Tidak ada salahnya untuk sedikit bersemangat untuk festival olahraga, kan?”


Saya ingin dia menikmati festival olahraga juga. Jika dia bisa bermain tenis, itu bukan ide yang buruk untuknya.


“Sepertinya aku mengatakan sesuatu yang tidak perlu sebelumnya. Tidak perlu bagimu untuk membuatku menikmati diriku sendiri. Meskipun saya senang Anda menjadi perhatian itu. ” Bu Bu melontarkan senyum masam.


Dia mungkin harus menahan diri karena dia harus bertindak seperti orang dewasa sekarang.


“Anda tahu, saya ingin melihat mantan Ratu Tenis itu beraksi secara langsung, dan bukan hanya di video. Aku yakin kamu pasti terlihat lebih mengagumkan seperti itu.”


“A-Ya ampun… Sudah lama sejak itu… Tapi, aku benar-benar ingin menunjukkan pada Saigi-kun betapa kerennya aku!”


Hehe, mudah. Satu dorongan kecil, dan dia jatuh. Dengan ini, rencana Miharu untuk membuat semua orang bahagia adalah sempurna.


“Karena itu, aku juga harus berlatih di lapangan yang sebenarnya…”


Ohh, sepertinya dia mulai termotivasi. Meskipun aku mungkin harus turun tangan jika dia terlalu teliti dengan latihannya...Tunggu sebentar? Saya merasa seperti, setiap kali dia mengayunkan raket, saya bisa melihat kain hitam di bawah rok tenisnya…


“Maka-sensei? Ada rok dalam di kantong kertas, kan?”


Pada dasarnya, sesuatu seperti celana dalam yang bagus untuk dilihat ketika seseorang sedang bermain tenis.


“Ahh, aku tidak memakai itu. Hanya ada Saigi-kun dan aku di sini, jadi sebaiknya aku menggunakan kesempatan ini untuk menunjukkan padamu apa yang ada di bawahnya.”


Bu Bu lagi-lagi lembut, tapi juga dengan tajam mengayunkan raket, gerakan itu nyaris mengangkat roknya, memperlihatkan celana dalam hitamnya—Ah, bahkan ada pita kecil di atasnya!


“Jangan lakukan hal seperti ini hanya karena aku di sini! Bukankah kamu berhenti bermain tenis karena kamu membenci rok yang berkibar-kibar selama pertandingan!”


“Aku yang lemah sejak saat itu telah mati. Aku telah dilahirkan kembali, hanya bisa menunjukkannya di depan Saigi-kun.”


“Aku tidak tahu apakah aku harus menghargai itu atau tidak…”


Itu pasti orichalucum secara mental baik-baik saja. Seharusnya aku yang di atas, tapi dia perlahan mendorongku mundur.


“Nya nya~ Apa yang harus kita lakukan hari ini? Mungkin beberapa celana dalam untuk pertunjukan sebagai layanan~?”


“…I-Itu…Jika wakil kepala sekolah melihat ini, kita tidak akan bisa menipunya lagi.”


Tidak bagus, dia membalikkan situasi melawanku. Bu Bu berhenti mengayunkan raketnya, dan malah menggunakan pegangannya untuk perlahan-lahan mendorong ujung roknya. Semakin banyak paha putihnya terbang ke pandanganku …

Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02

“…Tidak bisa. Kamu harus memakai rok dalam.”


“Kyaa, sangat jujur! Saigi-kun yang kebingungan memang imut, tapi pacar Saigi-kun sama menggemaskannya!!”


Bu Bu melompat ke arahku untuk memelukku, menciumku di dahi, pipi, dan bahkan di bibirku. Apakah saya terlalu lurus, dan menghancurkan alasan dia pergi?! Tetap saja, melihatnya bahagia adalah tujuanku sejak awal, dan jika semua orang mendapat manfaat darinya, maka itu yang terpenting.


Karena itu, mari lompat ke hari festival olahraga—


Setelah upacara pembukaan berakhir, kelas-kelas duduk di atas selimut masing-masing di tanah, menunggu giliran masing-masing tiba. Padahal, selama kamu tidak meninggalkan halaman sekolah, kamu bisa berkeliaran di mana-mana, jadi setidaknya setengah dari kelas tidak bisa ditemukan.


“Sai-kun, Sai-kun, hari ini panas sekali!”


Tentu saja, seperti yang diharapkan, Nui duduk tepat di sebelahku. Dikenal karena membenci kaus, Nui memiliki atasan kaus yang tergantung di bahunya, setengah celana di bawahnya.


Festival olahraga pada dasarnya bekerja di sekitar dua tim, merah dan putih, memperebutkan poin. Kelas kami milik tim putih, oleh karena itu ikat kepala putih di sekitar kepala Nui. Semua gadis mengenakan ikat kepala dalam beberapa cara atau lainnya, tetapi Nui adalah tipe ortodoks.


“Kaicho benar-benar keren. Saya tidak bisa membayangkan melakukan pidato pada upacara pembukaan seperti itu.”


“Dia sepopuler biasanya. Setelah insiden perubahan warna rambut itu, sepertinya itu semakin berlebihan.”


Di festival olahraga sekolah kami, ketua OSIS adalah orang yang bertanggung jawab atas pidato pembukaan. Aku yakin mantan presiden JK Maka-chan pasti pernah melakukannya juga.”


“Oh, lari 100m akan segera dimulai. Kamu tidak ambil bagian dalam lari 50m, Nui?”


“Saya tidak diperbolehkan mengikuti acara apapun termasuk lari. Mungkin karena payudaraku akan bergetar terlalu banyak?”


“A-aku tidak tahu? Bagaimanapun, aku akan pergi. ”


Mencoba yang terbaik untuk tidak menatap dada Nui, aku bangkit, dan berjalan ke area peserta.


“Ohh! Mak! Onee-chan bersorak untukmu, jadi lebih baik tunjukkan padaku betapa kerennya dirimu! Anda tidak bisa menangis hanya karena Anda jatuh, oke! Lagi pula kau laki-laki!”


“Kenapa Shiya-chan ada di sini?!”


Di kursi yang disediakan untuk wali dan keluarga siswa, seseorang yang seharusnya tidak ada di sana berteriak padaku. Rambut panjangnya yang berwarna kastanye ditata bergelombang. Dia memiliki riasan yang cukup mencolok, mengenakan potongan yang memperlihatkan bahunya, serta rok panjang di bawahnya. Menjadi teman masa kecilku, dia, Keimi Shiya-chan, adalah mahasiswa tahun kedua di Seikadai. Seperti biasa, taringnya bersinar tepat di wajahku.


“Maksudku, aku seperti penjagamu dan Haru, kan? Bagaimana saya bisa melewatkan ini! ”


“A-Ah, baiklah, terima kasih…”


Di sekolah lain, tampaknya tidak banyak wali yang datang untuk festival olahraga sekolah menengah, tetapi di Seikadai, jumlah orang tua terutama tidak banyak turun dibandingkan dengan sekolah dasar atau sekolah menengah pertama. Di sekolah kami, kami memiliki banyak anak kaya, jadi orang tuanya terlalu protektif.


Shiya-chan benar-benar berdiri di luar sana…


“Jika Anda mendapat dukungan saya, kalah bukanlah pilihan! Ah, aku merekam ini dengan benar, jadi ingatlah itu!”


“……”


Melihat bahwa saya bukan atlet atletik, saya lebih suka tidak memiliki rekaman memalukan yang tertinggal. Aku telah melihat apa yang bisa dilakukan menggali masa lalu yang kelam terhadap manusia baru-baru ini. Tapi bagaimanapun, 100m…100m…


—Waktu stand-by lebih lama dari kontes yang sebenarnya. Mungkin diberkati dengan musuh yang beruntung, saya berhasil mendapatkan tempat pertama. Dan dengan itu, saya berhasil melakukan bagian saya, dengan jumlah pekerjaan paling sedikit.


Mungkin pelatihan khusus Bu Bu membantu dalam hal itu? Berbicara tentang dia, saya belum melihatnya. Mungkin dia sibuk dengan manajemen dan hal-hal semacam ini. Harus memastikan bahwa aku tidak melewatkan pertandingannya dengan Enri…mungkin harus berbicara dengannya sekali sebelum itu.


“Makoto-san, sepertinya kamu berhasil mendapatkan tempat pertama. Jika saya ingat dengan benar, kaki Anda cukup cepat sejak Anda masih muda.


“Ah, Enri. Anda berada di tim merah, benar. Apakah Anda berpartisipasi dalam lomba lari kaki? ”


Enri hanya mengenakan bagian bawah jerseynya, menggunakan pita rambut merah sebagai pita Alice-nya. Seperti biasa, hampir tidak ada tonjolan yang terlihat di balik kemeja tipis itu. Beberapa hal tidak pernah berubah, ya.


“…Kau mungkin tidak menyadarinya, tapi para gadis menyadari tatapan para pria.”


“A-Apa yang mungkin kamu bicarakan? Benar. Kami membutuhkanmu untuk pertandingan tenis nanti, jadi pastikan untuk tidak terluka, oke?”


“Usaha yang cukup terampil untuk menipuku. Juga, saya sangat menyadari hal itu. Bukankah Anda orang yang mengatur pertandingan eksibisi? Izinkan saya berterima kasih, Anda telah memberi saya kesempatan, dalam lebih dari satu cara ... "


Fufufu, Enri mengeluarkan tawa yang terdengar tidak menyenangkan.


Dalam lebih dari satu cara? Apa kelebihan lain yang bisa dia mainkan melawan Fujiki Maka-sensei yang sangat dia kagumi? Sebagai iklan untuk klub tenis? Yah, apa pun. Saya memiliki perlombaan berkaki tiga yang perlu dikhawatirkan, jadi saya sebaiknya kembali ke tempat Nui berada.


“—Atau mungkin aku harus berjalan-jalan sebentar.”


Ketika aku hendak kembali ke kelas, Nui sedang sibuk berbicara dengan teman sekelas perempuannya. Sekarang aku memikirkannya, dia menyebutkan dia punya banyak teman 'hanya di sekolah' ini.


"Saigi Makoto, apa yang kamu berkeliaran seperti itu?"


“Ah, Karen-kaichou.”


Aku bertemu Karen-kaichou, yang rambut hitamnya yang indah diikat di belakang kepalanya, menggunakan ikat kepala putih. Cukup menyegarkan melihatnya dengan gaya rambut yang berbeda.


“Yah, teman sekelasku sepertinya bersenang-senang, jadi aku hanya berjalan-jalan.”


“Meski begitu, kamu harus siaga dengan kelasmu. Meskipun saya sedang berpatroli


“Kamu bahkan memberikan pidato pembukaan untuk festival. Menjadi ketua OSIS bukanlah pekerjaan mudah, ya.”


“Pidatonya hanya mengulangi hal yang sama berulang-ulang, tapi itu mungkin pekerjaan terakhirku sebagai ketua OSIS.”


"Hah? Bukankah pemilihan OSIS terjadi setelah ini?”


Di Seikadai, ini adalah prosedur normal.


"Bukankah ketua OSIS saat ini hampir tidak ambil bagian dalam pemilihan?"


“Aku seharusnya sudah terbiasa dengan ini, tapi kemampuanmu untuk melupakan apapun yang tidak kamu anggap perlu sama mengesankannya seperti biasanya. Anda bahkan membantu pemilihan tahun lalu. ”


"Aku hanya berakting dalam bayang-bayang."


“...Tepat setelah pemilihan berakhir, ketua OSIS saat ini memberikan pidato di pertemuan pagi, mengumumkan pengunduran diri mereka. Setelah itu adalah upacara pewarisan, tetapi tidak seorang pun kecuali para anggota yang berpartisipasi dalam hal ini.”


"Ohh…"


Bahkan tidak bisa membayangkan seperti apa upacara pewarisan ini. Apakah seperti adegan di TV di mana mereka menandatangani kontrak? Mungkin tidak.


“Ah, apakah kamu tidak harus berpartisipasi dalam apa pun? Aku tidak ingin menyita waktumu.”


“Saya baru saja menyelesaikan lari 100m. Yang tersisa di pagi hari adalah balapan tiga kaki. Di sore hari itu hanya pertarungan kuda-kudaan.”


“… Hm? Aku mengerti. Itu mengingatkanku, Amanashi Nui adalah—”


“Eh?”


Tiba-tiba, Karen-kaichou ambruk di tanah, tanpa tanda-tanda akan bangun, punggung dan anggota tubuhnya gemetar.


“K-Karen-kaichou?! Apa yang terjadi?! Tunggu sebentar, aku akan menelepon—”


Tepat saat aku hendak meminta bantuan, Karen-kaichou meraih kakiku.


“A-Aku baik-baik saja…Jadi…jangan panggil siapa-siapa.” Karen-kaichou mencoba mendorong dirinya dari tanah.


Dia menundukkan wajahnya, tidak membiarkanku melihat ekspresinya sama sekali.


"Rasanya seperti perutku akan dipelintir."


"Serius, kamu baik-baik saja ?!"


“J-Jangan pedulikan itu…Aku tidak akan mati hanya karena ini…Oh benar, aku harus kembali berpatroli…Kukuku…!”


“…? …?!”


Apakah dia ... tertawa?


“Eh, Kaichou? Apakah ada sesuatu di wajahku? Atau di bajuku?”


“A-Ah, tidak, tidak ada yang seperti itu. Bagaimanapun, saya harus kembali ke pekerjaan saya. Saigi Makoto, berhati-hatilah agar kamu tidak melukai dirimu sendiri.”


"Oke…?"


Tentang apa itu, Karen-kaichou...? Apakah dia selalu bertingkah mencurigakan seperti ini?


“Oh, Karen-chan sudah pergi. Aku ingin berbicara dengannya sebentar.”


Shiya-chan muncul lagi. Liburan musim panas akan segera berakhir di universitas…apakah dia benar-benar punya banyak waktu luang?


“Ah, benar benar. Mako, lari 50m putri akan segera dimulai. Anda harus melihat itu.”


“Eh? Apakah seseorang yang saya kenal berpartisipasi?”


"Apa yang kamu bicarakan? Apakah kamu tidak mendengarnya?” Shiya-chan meraih tanganku, dan menarikku.


Kami berbaur dengan penjaga lainnya, dapat menonton kursus di lapangan dengan bebas.


“Ah, lihat, lihat, Mako. Di sana!"


“Bukankah itu…Hah? Miharu…?”


Berjalan menuju garis start dengan ekspresi kesal tidak lain adalah adik perempuanku sendiri. Ikat kepala putih digunakan untuk mengikat kuncir kudanya yang biasa. Hanya ada beberapa siswa yang bahkan menggunakan jersey selama permainan mereka, tapi Miharu sedang mengenakan atasan sekarang. Sebaliknya, dia membuka bagian depan jersey, memperlihatkan bahu telanjangnya.


Maksudku, aku bukan orang yang menilai, tapi setidaknya kenakan pakaianmu dengan benar selama festival olahraga…


“Aneh…Aku belum pernah melihat Miharu berpartisipasi dalam acara lari apapun di sekolah dasar dan menengah…”


"Sama disini. Tapi lihat, saya bilang Anda tidak bisa melewatkannya. Aku pernah melihat kalian berdua berpartisipasi dalam berbagai permainan sebelumnya, tapi itu semua harus dilakukan seperti tarik tambang atau lempar bola, dan dia juga tidak termotivasi saat itu, kan?”


“Aku bahkan tidak tahu adik perempuanku memiliki kemampuan berlari yang diimplementasikan dalam dirinya.”


Biasanya, Miharu akan berpartisipasi dalam acara terjauh dari berlari selama festival olahraga seperti ini.


“Apakah dia akan baik-baik saja? Dia tidak akan dicemooh oleh teman-teman sekelasnya, kan?”


“Mako, kamu cukup khawatir, ya…Atau tidak sebanyak itu. Kamu hanya memanjakan Miharu sepanjang waktu…Ah, giliran dia sekarang!” Shiya-chan menunjuk ke arah trek, di mana Miharu berjalan ke garis start.


Dia masih memakai jersey seperti sebelumnya. Apakah dia bahkan menganggap ini serius?


“Lihat gadis di sebelah kirinya, Mako. Bukankah dia di klub atletik? Bukankah mereka semua memelintir handuk menjadi ikat kepala? Setidaknya itulah yang mereka lakukan selama saya di sini.”


“Ehh? Jadi dia bahkan melawan seorang profesional sekarang…?”


Tetap saja, aku mengawasinya. Dengan suara tembakan, delapan gadis tahun pertama mulai berlari, dan—Eh?


Orang yang berakhir di atas setelah start tidak diragukan lagi adalah adik perempuanku. Dengan kecepatan seperti dia terlempar, dia berlari, dan hanya terus mendapatkan lebih banyak kecepatan dalam prosesnya. Dia memiliki bentuk yang tepat seperti gadis dari klub atletik di sebelahnya, dan Miharu bahkan lebih cepat darinya. 50m berakhir dalam sekejap, dan Miharu berakhir di atas tanpa mendekati penyelesaian foto.


“…S-Shiya-chan, apa kamu melihatnya?”


“Maksudku, aku pikir aku salah dengar ketika mendengar tentang Haru berpartisipasi dalam lari 50m, tapi apa itu? Aku tidak tahu dia secepat itu berdiri?”


"Aku juga tidak. Aku tahu bahwa dia lebih pintar dari kelihatannya…tapi dia juga pandai dalam olahraga?”


Adik perempuanku, yang bahkan tidak repot-repot mengganti seragamnya, langsung berbaring di sofa ruang tamu? Dia keluar sebagai pemenang dengan pertarungan melawan klub atletik? Dan berkata bahwa Miharu sekarang mengangkat kedua tangannya seolah-olah untuk menjawab sorakan gila dari teman-teman sekelasnya, namun tetap dengan wajah kosong.


Aku tahu Miharu punya beberapa teman di sana-sini, tapi bukan itu yang aku tahu. Bukankah festival olahraga ini agak aneh…?


Tanpa hal lain terjadi untuk memperkuat keraguan saya, program festival bergerak maju. Acara balapan tiga kaki dengan Tenka-san muncul agak cepat, tapi sama-sama berakhir dengan cepat, tanpa insiden besar.


Makan siang yang kuhabiskan bersama Shiya-chan. Para wali dan keluarga biasanya makan siang bersama, tapi dia mungkin tidak mengenal siapa pun di sana, pikirku. Aku ingin memeriksa Miharu dan Karen-kaichou, tapi aku tidak bisa menghubungi mereka.


“Saya pikir OSIS tidak terkait dengan festival olahraga. Dia terlihat sangat sibuk.”


“Ahh, OSIS tampaknya telah menghasilkan lebih banyak pekerjaan lain-lain. Saya juga melakukan beberapa pekerjaan di latar belakang sebelumnya. ”


“Kau penyendiri saat itu, kan, Shiya-chan?”


“Aku tidak sepolos itu, oke! Aku punya beberapa teman!”


Kembali di sekolah menengah, Shiya-chan pernah menjadi wakil presiden dewan siswa. Dia hanya berubah setelah debut universitasnya, meskipun segala sesuatu sebelum itu seperti sejarah terlarang.


“Daripada itu, Mako, kamu hanya memiliki pertarungan kuda-kudaan yang tersisa, kan? Bukankah kamu sangat buruk dengan hal-hal kasar ini? Apakah Anda seperti pion sekali pakai untuk sampai ke bos? ”


“Strategi menyedihkan macam apa yang seharusnya…?”


Kami tidak melakukan perang penuh di sini, oke.


“Ahh, aku melihat Sai-kun mesra dengan Shiya-paisen!”


“Eh, Nu?”


Meskipun saya ingin menjernihkan kesalahpahaman, Nui hanya berlari ke arah saya.


“Kemarilah sebentar, Sai-kun! Kita tidak punya banyak waktu lagi!”


"Waktu? Pertandingan saya dimulai setelah pertempuran bersorak? ”


“Siapa yang peduli tentang itu! Tujuan tim Anda adalah untuk dihancurkan oleh yang kuat untuk mengumpulkan simpati dari penonton! ”


"Kami hanya umpan meriam ?!"


Jadi apa yang Shiya-chan katakan sebenarnya benar?!


“Ikut saja denganku!”


"Apa yang sedang terjadi…"


“Aku tidak tahu apa yang terjadi, tetapi jika kamu ingin menangis, panggil Shiya-oneechan-mu untuk menghiburmu!”


Dilihat oleh Shiya-chan, Nui menarik tanganku untuk memasuki gedung sekolah, berlari menyusuri lorong.


“Sekarang, Sai-kun! Masuk, masuk!”


“Aku tidak akan! Ini ruang ganti perempuan, kau tahu?!”


Di sudut lantai pertama gedung sekolah, itu adalah ruang terlarang, tidak ada anak laki-laki yang diizinkan masuk.


"Tidak apa-apa, ini satu-satunya saat kamu diizinkan masuk!"


“Aku sangat meragukan itu! Aku akan dicap cabul selain menjadi anak bermasalah yang memberontak!”


"Jangan memusingkan hal-hal kecil dan masuklah!"


Nui mendorongku ke dalam, tidak memberiku kesempatan untuk melarikan diri. Di dalam, saya disambut oleh beberapa gadis, untungnya tidak ada dari mereka yang sedang berganti pakaian. Meskipun itu masuk akal.


“Ah, Sensei, jadi kamu datang.”


“Oh, Ku? Mengapa kamu di sini?"


Di tengah gadis-gadis ceria ini, saya melihat seorang gadis kecil yang imut, yang biasanya tidak ada di sini. Dia sebenarnya adalah siswa sekolah dasar Seikadai—Shinju Muku—Kuu. Rambutnya diikat ke satu sisi lagi, ikat rambut putih dengannya. Dia mengenakan atasan putih tanpa lengan, dan rok mini biru tua. Pada dasarnya, dia terlihat seperti pemandu sorak.


“Orang-orang dari kelas dan sekolah menengah juga berpartisipasi dalam pertempuran pemandu sorak yang akan datang ini. Aku akan mencoba yang terbaik, dan bersorak untuk Sensei!”


“I-Begitukah? Saya tidak tahu.”


“Aku ingin mengejutkan Sensei, jadi aku merahasiakannya. Sepertinya itu sukses~”


Ah, itu yang dia maksud dengan 'Segera', ya…


“Kamu benar-benar terlihat imut, Kuu. Saatnya untuk mengambil gambar dan mengirimkannya ke Kouko-sensei.”


“T-Terima kasih banyak. Ibuku akan bisa membual tentang itu. ”


Kuu bertepuk tangan, dan berpose seperti pemandu sorak. Padahal, ada seorang siswa sekolah menengah yang memotret seorang gadis sekolah dasar, di ruang ganti perempuan.


Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02

“Wah, Sai-kun! Gambarnya bagus, tapi jangan lupa intinya!”


“Ada alasan untuk ini? Oh ya, kenapa aku bisa ada di sini…?”


Aku merasa seperti telah mengumpulkan tatapan para gadis selama ini? Seperti mereka sedang mengevaluasiku—membidik sesuatu. Mengapa mereka menyeringai? Shiya-oneechan, aku takut datang menjemputku.


Acara pertama sore itu adalah pertempuran pemandu sorak. Ini sama-sama dibagi dalam tim putih dan merah, beberapa puluh siswa tampil. Dari apa yang saya dengar, dan lihat sejak saya di sini, sudah menjadi standar bagi gadis pemandu sorak untuk menunjukkan koreografi tari, dan tahun ini juga sama.


Secara alami, anak laki-laki menonton ini dengan senang hati, dan anak perempuan mengagumi pakaian dan penampilan yang lucu. Anak laki-laki sama-sama tampil, tetapi seperti yang diharapkan, mereka tidak mendapatkan perhatian. Anak laki-laki dari tim putih hanya mencoba yang terbaik untuk tidak mengganggu para gadis, menari di salah satu sudut lapangan.


“Pfft…hehehehe…I-Ini sangat cocok untukmu…Saigi Makoto…!”


Setelah penampilan tim merah berakhir, tim sorak-sorai tim putih berkumpul di tempat kejadian. Di sebelah pasukan ada beberapa orang yang bertindak sebagai pemandu, dan salah satunya—adalah Karen-kaichou, memegangi perutnya sambil tertawa panik.


“Kaichou…jadi kamu tahu tentang ini?”


“K-Agak, ya. Tapi, saya tidak ada hubungannya dengan plotting ini, saya hanya pengamat…hehehe!”


Kaichou yang selalu tenang dan tenang rupanya tidak bisa membiarkan dirinya tertawa di depan orang lain. Dari kelihatannya, dia berusaha sangat keras untuk menahan tawanya.


“Ugh…bagaimana ini bisa terjadi…!”


Pada akhirnya, saya mengenakan yang sama seperti Nui dan yang lainnya, kemeja tanpa lengan dengan rok mini. Belum lagi, meskipun kami tim kulit putih, saya menonjol seperti matahari dengan betapa kuningnya pakaian saya. Selain itu, saya dipaksa untuk bertindak sebagai garda depan, membawa bendera raksasa. Di kepalaku, aku juga memiliki wig semi panjang untuk melengkapi penampilan cross-dressing wanitaku—Ya memang, saat ini aku terlihat seperti seorang gadis!


“N-Nui, muncul di depan semua orang seperti ini sedikit…!”


“Sai-kun…jadi kamu sangat imut…kenapa? Bagaimana? Saya tidak mengharapkan ini sama sekali. Aku berharap kamu terlihat sedikit lebih…kasar?” Nui melamun saat dia menatapku.


Saya benar-benar tidak suka ke mana arahnya …


“Sensei terlihat sangat cantik…Aku merasa pintu baru telah terbuka untukku…”


“Kamu juga, Kuu?! Biarkan pintu itu tertutup, aku mohon!”


Jika Anda harus, maka tertawakan tentang saya! Saya lebih suka itu!


Nui dan Kuu sama-sama menatapku, wajah semerah tomat, mata mereka mabuk. Jangan bilang mereka tertarik pada pesona baruku? Tolong, seseorang membalas mereka.


“Saigi Makoto, kamu benar-benar populer. Pfft…hehe…maksudku, seorang laki-laki yang melakukan crossdressing sebagai seorang gadis selama kontes pemandu sorak sebagai pemenang yang pasti, dan aman untuk terjadi. Bertindak malu hanya akan memperburuk keadaan.”


"Aku cukup yakin aku satu-satunya yang berpakaian seperti perempuan sekarang ?!"


Aku sebenarnya khawatir Karen-kaichou akan mati karena tertawa terlalu keras.


“Kaicho, bukankah kamu biasanya menentang hal semacam ini? Bagaimanapun, Anda adalah orang yang paling serius di antara kami semua. ”


“…Terlalu dekat, Nui.” Masih melamun sedikit, Nui mendekatiku.


“Kupikir akan sedikit membosankan jika hanya ada aku sebagai gadis cantik, tapi sepertinya aku punya saingan…Yah, tidak masalah.”


“Itu jelas!”


“Ah, Sensei, ini akan segera dimulai. Pastikan untuk tinggal di pakaian ini untuk sementara waktu, saya ingin mengambil gambar. Saya akan mengambil sebanyak yang dapat ditangani oleh penyimpanan dan baterai saya. ”


"Kamu berharap!"


Ahh, aku bahkan tidak bisa memikirkan jawaban yang bagus dengan semua kekacauan ini.


[Berikutnya sekarang adalah penampilan tim bersorak tim putih. Pemimpin regu adalah tahun kedua Amanashi Nui-san. Pembawa bendera adalah Saiko-chan tahun kedua.]


“Saiko-chan?!” Mataku terbuka lebar.


“Aku memikirkan nama itu! Tindakan balasan sehingga tidak ada yang bisa mengetahui itu kamu! ”


"Wah terima kasih?! Kenapa kamu tidak mengambil Makoto saja?! Nama itu bisa digunakan untuk anak laki-laki dan perempuan, kan?!”


Apakah idola gravure ini benar-benar membenciku…?


“Pokoknya, ayo pergi Saiko-chan! Kami berdua lucu, jadi kami harus berdiri dengan bangga! Ingin berakting lesbian untuk membuat penonton bersemangat?”


"Aku tidak ingin kehilangan lebih dari ini, jadi tidak, terima kasih!"


Membawa bendera yang beratnya tak terduga, aku melangkah melewati gerbang. Pada dasarnya, sebagai pembawa bendera, saya harus membawa bendera konyol ini, dan hanya itu. Secara berkala, saya harus mengayunkan bendera sedikit, tetapi gadis-gadis yang menari di sebelah saya akan memberi tahu saya tentang waktunya, rupanya. Dan karena aku tidak butuh latihan apapun, Nui bisa merahasiakan ini dariku sampai hari ini…wanita ini!


Sepertinya aku bukan satu-satunya yang cukup mahir bekerja dalam bayang-bayang. Di mana-mana di dunianya, kegelapan menyebar dalam bayang-bayang.


“Kyaa, kyaa, Saiko-chan! Gyahahahaha, ini yang terbaik! Manashi, kerja bagus! Sepertinya aku punya adik perempuan lagi!”


“Seorang kakak perempuan yang memiliki hubungan darah dengan Miharu…apakah ini saudara perempuan yuri harem?”


“…………”


Adik perempuan kandungku, dan teman masa kecilku yang seperti kakak perempuan memperlakukanku seperti sebuah objek…Oh betapa senangnya aku karena mereka menikmati ini, ha ha. Sebenarnya ada sesuatu yang perlu aku tanyakan pada adik perempuanku, tapi apakah aku bisa mempertahankan posisiku sebagai kakak laki-laki setelah ini?


Saat aku memeras kepalaku tentang masalah yang baru ditemukan ini, musik mulai—


“Yahoo!”


Meskipun beberapa siswa kelas tiga berpartisipasi dalam ini, Nui, yang akhirnya menjadi pemimpin ini, melakukan beberapa lompatan energik, memulai tariannya.


“Nui-chaaan! Kamu sangat imut!"


“Lihat payudaranya bergetar! Itu idola gravure untukmu!”


“Kyaa! Gadis di sana itu sangat manis! Bisakah aku membawanya pulang?!”


"Bukankah itu pembunuh lolicon yang menyukai Saigi!"


“………”


Kuu pasti populer. Tapi tolong, tetap abaikan kehadiranku.


“H-Hei hei, bukankah Saiko-chan itu sangat mirip dengan Saigi?”


“Ah sial, sekarang setelah kamu mengatakannya… Tapi, meski aku tahu itu laki-laki, aku masih merasa agak aneh…”


“Sebaliknya, mengetahui dia laki-laki membuatku semakin bersemangat.”


“………”


Saya ingin tahu apakah kesucian saya akan bertahan dengan aman sampai akhir festival olahraga? Aku tidak bisa membiarkan Bu Bu melihatku seperti ini. Meskipun untungnya, dia tampaknya sibuk di belakang layar. Itulah satu-satunya anugerah keselamatan saya saat ini. Aku bahkan tidak ingin memikirkan bencana macam apa yang akan dia bawa.


"Saigi-senpai, sekarang!"


“Ah, ya!”


Seorang gadis yang membantu saya menampar punggung saya, jadi saya dengan panik mengibarkan bendera. Ugh…sangat berat…ini akan sangat keras jika aku bukan laki-laki…!


"Saiko-chan, di sini!"


“Sensei-chan, ayo menari bersama!”


"Wow?! Nui, Kuu!”


Keduanya tiba-tiba menempel padaku, menarikku ke tengah semua gadis penari lainnya. Ahhh, tempat yang paling banyak menarik perhatian…?! Aku bisa merasakan semua tatapan penuh gairah diarahkan padaku…! Tolong, biarkan ini segera berakhir!


“Huff…ha…huff…!”


I-Ini buruk…! Aku tidak bisa lari lagi seperti ini…! Berlari dengan kecepatan penuh untuk waktu yang lebih lama benar-benar buruk untuk jantungku. Aku berlari melewati lorong, dan ketika aku menaiki tangga di lantai lain, kakiku akhirnya menyerah. I-Ini dia...Aku harus mengakhiri hidupku sekarang atau aku akan menderita rasa malu yang abadi...!


"Saigi-kun, di sini!"


“Eh?”


Tanganku ditarik, memaksaku berlari lagi. Saya benar-benar berpikir saya tidak bisa berlari lagi, tetapi kaki saya membawa saya sepuluh meter lagi—


"Di sini, cepat!"


“Y-Ya …”


Ruangan yang saya lompati adalah—ruang persiapan bahasa Inggris. Adapun orang yang menarikku masuk—Maka-sensei—dengan cepat menutup pintu, dan menguncinya.


“Sai-kun, di mana kamu! Jangan lari sekarang! Aku akan mengejarmu sampai ke dasar neraka!”


“Sensei, kamu tidak bisa meremehkan kakiku setelah melakukan pencarian kucing setiap hari!”


Melewati pintu, aku mendengar langkah kaki.


“…Sepertinya mereka sudah pergi. Tapi, kita belum bisa santai dulu, Saigi-kun.”


“K-Kamu benar…Kamu benar-benar menyelamatkanku, Bu Bu.”


Bu Bu menyuruhku duduk di kursi, menarik kursi dari mejanya untuk duduk sama rata.


“Bukankah ada lebih banyak orang selain Amanashi-san dan Muku-san…?”


"Ah iya. Tepat setelah pertempuran pemandu sorak berakhir, mereka semua mengejarku…”


Memang, aku masih terlihat seperti Saiko-chan. Aku berencana kembali ke ruang ganti perempuan untuk berganti kembali ke Saigi-kun, tapi Nui dan Kuu mengatakan bahwa 'Dilarang Menggunakan Ruang Ganti Perempuan'. Mereka ingin memotret penampilan saya saat ini, tetapi sayangnya, saya bukan penggemar berat itu. Saya yakin sebagian besar orang sudah mengambil gambar dan video selama acara yang sebenarnya, tetapi saya tidak ingin ini berubah menjadi peristiwa yang lebih buruk untuk masa lalu saya yang kelam.


"-Bagaimanapun. Nui dan Kuu seharusnya lelah karena pertempuran, tapi mereka terus mengejarku kemana-mana…Kamu benar-benar menyelamatkanku.”


“Saiko…Saigi-kun, kamu pasti lelah juga. Ini, minum teh barley dingin.”


Bu Bu memberiku sebotol dua liter berisi teh barley. Ahh…lezat…menghapus semua kelelahanku dari pertarungan pemandu sorak.


"…Hah? Sensei, kamu sudah berubah, ya.”


Aku baru menyadarinya sekarang. Dia mengenakan jersey merah muda dari sebelumnya, tapi aku bisa melihat pakaian tenis di bawah ritsleting yang terbuka. Di bawah, dia mengenakan rok biru tua.


"Ya, aku baru saja akan selesai berganti pakaian."


Bu Maka melepas kaus atas, berubah menjadi pemain tenis Maka-chan.


“Saya kembali ke ruang persiapan, ketika saya mendengar suara Amanashi-san, dan segera memahami situasinya.”


"Begitu, jadi kamu kebetulan mendengar suaranya ..."


Atau dengan kata lain, dia menggunakan ini sebagai pengembangan untuk mengunciku.


"Itu bukan masalah besar. Tapi tetap saja, aku senang…Aku tidak bisa membiarkan Saigi-kun—Tidak, Saiko-chan dinodai oleh orang lain!”


“Aku pikir begitu ?!”


Tepat ketika aku berharap dia tidak tertarik pada Saiko-chan setelah dia tetap tenang! Bagaimana saya bisa naif ini?!


“Saiko-chan, kamu hebat! Kamu yang terbaik! Aku benar-benar ingin memuji Amanashi-san untuk pertama kalinya! Tidak disangka dia menjalankan rencana ini! Ahh, gadis Saigi-kun sangat imut! Untuk berpikir bahwa saya memiliki minat seperti ini! Saiko-chan!”


"Wow?!"


Aku nyaris tidak berhasil menghindari Bu Bu, yang tiba-tiba melompat ke arahku. Aku seharusnya kehabisan energi, tapi kurasa manusia benar-benar bisa melewati batas mereka jika nyawa mereka dalam bahaya.


"Itu Saigi-kun untukmu, tidak lengah sama sekali."


"Tentu saja. Ini adalah buah dari pelatihanmu.”


“Fufufu, kamu tidak bisa lari lagi. Saya sudah memiliki rampasan perang. ”


"Ah."


Bu Bu mengeluarkan smartphone-nya dari saku jerseynya, dan mulai memotret.


“Ahh, ini yang terbaik… karena aku pacar gurumu, seharusnya aku boleh memotret… untung aku membeli ponsel yang bisa mengambil gambar 4K! Saya memiliki sisa penyimpanan 2TB di drive saya, jadi saya akan mengabadikan kecantikan Anda secara menyeluruh!”


“Beberapa orang suka membeli ponsel berspesifikasi tinggi yang tidak perlu!”


Gunakan uang saku dan gaji Anda untuk sesuatu yang lebih baik, oke?


“Ah, tunggu sebentar. Riasannya agak terlalu murah hati. Pasti dilakukan oleh Amanashi-san, kan?”


“Memang benar Nui yang mengurus riasan…tapi apa yang sedang kamu bicarakan?”


“Saigi-kun awalnya sudah imut, jadi riasan natural seharusnya sudah lebih dari cukup, jadi itu sedikit mengganggu. Tapi, kamu lucu, jadi tidak apa-apa! Kelucuan adalah keadilan!”


"Saya mendengar banyak kata lucu di sana!"


Itu pasti ada dalam 5 kata teratas yang benar-benar tidak disukai anak laki-laki, terutama dari seorang gadis.


“Aku akan memperbaiki riasanmu, jadi biarkan aku mengambil video setelah itu. Secara kebetulan, saya menemukan kamera video.”


“Bukankah itu untuk festival olahraga?!”


Saya harap tidak ada yang melewatkan itu…Tetap saja, menggunakan kualitas tinggi seperti itu untuk memfilmkan kenangan akan sejarah kelam saya yang akan datang…Saya tidak menyukainya. Bagaimana ini bisa terjadi…Saya berhasil melarikan diri dari Nui dan yang lainnya, hanya untuk tiba langsung di neraka…


“Ini adalah pemanasan yang sempurna untuk pertandingan eksibisi. Saigi-kun, coba kabur, aku akan mengikutimu kemanapun.”


“Tidak, aku tidak ingin kamu menikmati dirimu sendiri dalam pengertian seperti itu…Ah!”


Bu Bu melompat ke arahku seperti harimau yang mengincar mangsanya. Aku tidak akan bisa menghindarinya lama-lama di ruang sempit ini. Meski begitu, jika aku mencoba membuka pintu, membelakangi dia, aku pasti akan menjadi mangsanya…!


"Kalau begitu, mari kita selesaikan ini!"


“Kenapa kamu terus bertingkah seperti bos terakhir—Woah ?!”


Sekali lagi menghindari pendekatan Bu Bu, aku tidak sengaja menabrak meja dengan botol di atasnya.


"Saigi-kun!"


“……!”


Bu Bu nyaris tidak berhasil menangkapku sebelum kepalaku terbentur tanah.


“Kau tidak perlu begitu putus asa, kau tahu? Ini masih menyakitiku.”


“Bukankah kamu sama seriusnya, Bu Bu…Tunggu, di sana! Itu akan jatuh!”


Bu Bu masih memegangiku, dengan punggungnya terkena isi botol, jatuh ke atasnya.


“Hmmm… sejujurnya aku agak takut untuk memeriksa seperti apa punggungku.” Bu Bu berkata sambil mengangkat tubuhnya lagi, membalikkan punggungnya ke arahku.


Ahh, ini lebih buruk dari yang kukira… ada satu noda besar di baju putihnya.


“I-Tidak apa-apa. Menghilangkan noda teh jelai bukanlah masalah besar! Miharu sering terkena noda di pakaiannya, jadi aku tahu cara mengatasinya!”


"Pertandingan eksibisi dalam 30 menit, apakah itu cukup?"


"…Tidak."


Saya tidak memiliki alat yang diperlukan di sini, jadi itu tidak terjadi.


"Kita seharusnya sudah menyiapkan baju ganti untuk berjaga-jaga ..."


“Itu membuang-buang uang hanya untuk pertandingan eksibisi selama sepuluh menit. Kurasa aku hanya bisa meminjam pakaian tenis dari klub tenis.”


“H-Hm…tapi ukuran gadis-gadis itu mungkin sedikit…”


Bu Bu adalah wanita dewasa, dan juga—


“Ahnn~ Saigi-kun, kemana kamu mencari~?”


“M-maaf…Tapi, aku ragu kamu akan menemukan pakaian yang pas di klub tenis,” kataku sambil menghindari tatapanku dari dadanya yang membuncit.


“Biasanya, apakah mereka benar-benar akan menggunakan pakaian untuk pertandingan sebenarnya saat berlatih? Aku ragu mereka punya pakaian di sekolah.”


“Aku ingin tahu pakaian seperti apa yang akan dikenakan Shinbou-san…?”


“Mungkin sesuatu yang mencolok yang tidak akan dia kenakan selama pertandingan resmi. Lagipula dia sangat suka menonjol.”


“Dia secara tak terduga kalkulatif”


“Tidak terduga, ini selalu terjadi.”


Begitu, jadi Bu Bu belum mengetahui kepribadian Enri yang sebenarnya.


“Dia sudah seperti itu sejak sekolah dasar. Menjadi sangat dekat dengan gadis-gadis dari kelasnya, selalu bersemangat selama kelas, dan bahkan melamar sebagai perwakilan kelas.”


“Itu adalah sesuatu yang direkomendasikan untuk seorang anak, tapi hidup hanya menurut perhitungan… Yah, tidak jauh dariku.”


“Aku bertanya-tanya tentang itu …”


Maksudku, dia telah bertindak sebagai Bunga yang Tidak Dapat Didapat sejak sekolah dasar. Dia mirip dengan Enri, di satu sisi.


“Tapi, tidak ada yang bisa dilakukan sekarang. Anda membawa jersey yang sama seperti biasanya, jadi Anda harus memakainya.”


“Itu tidak akan berhasil. Ini bukan pertandingan biasa, tapi pertandingan eksibisi, acara penting untuk festival olahraga. Jika Shinbou-san akan menjadi mencolok, saya tidak bisa hanya muncul di jersey.”


Sekarang dia mengatakannya, dia mungkin benar tentang itu. Laga eksibisi tidak ada hubungannya dengan pertarungan tim merah putih, sesuatu yang membuat para siswa bersemangat. Pertandingan itu sendiri masih dirahasiakan dari penonton pula. Hanya beberapa orang terkait yang tahu bahwa Bu Maka akan berpartisipasi. Akankah rencana kita benar-benar hancur sekarang…?


“Jika Bu Maka akan berpartisipasi, itu saja akan membuat para siswa bersemangat, kurasa…Tapi kurasa jersey akan terlihat pucat jika dibandingkan dengan kilatan Enri.”


“Jika saya seorang mahasiswa, saya mungkin akan bosan.”


“Angka…Ah, tunggu sebentar! Kamu harus cepat melepasnya, atau pakaian dalammu akan ternoda juga!”


“S-Saigi-kun?”


Aku mengabaikan kebingungan Bu Bu, dan hanya mendesaknya untuk melepas pakaiannya.


“Fu…Ah, jadi kau memakai rok dalam dengan benar. Dengan ini, pakaian dalammu seharusnya baik-baik saja…Bha-mu…berwarna hitam, jadi aku tidak bisa memastikannya.”


“Kembali ke penginapan, kamu benar-benar ragu untuk melepas pakaianku, tapi sekarang kamu pergi dengan kecepatan penuh, ya …”


"Ah…?!"


I-Itu benar...apa yang aku lakukan?! Saya baru saja melepas pakaiannya seolah itu adalah hal yang jelas untuk dilakukan!


“A-Aku tidak berencana…! Itu hanya kecelakaan!”


“Ditelanjangi oleh Saigi-kun, aku tidak bisa sepenuhnya mengatakan apakah aku senang atau malu…”


“Kamu tidak perlu membuatnya terlihat begitu rumit! Malu saja! Tidak sebelum itu, hentikan saja aku!”


“Ah, kamu tipe orang yang lebih bersemangat ketika kamu memiliki perlawanan?”


"Itu bukanlah apa yang saya maksud! Untuk saat ini, pakai saja jersey itu lagi!”


Aku berbalik, dan untungnya Bu Bu tidak menggodaku lebih jauh, hanya dengan patuh memakai jersey itu. Tapi, masalahnya baru dimulai sekarang.


“Kurasa menyuruh orang lain membawanya ke sini tidak akan cukup cepat…”


“Saya cukup yakin bahwa bahkan Ama*on tidak dapat mengirimkannya tepat waktu.”


Acara berjalan dengan normal, jadi hampir tidak ada waktu tersisa sampai pertandingan eksibisi.


“… Mau bagaimana lagi. Kurasa aku harus menyerah pada takdirku.”


Bu Bu menghela nafas, dan menepuk pundakku.


“Saigi-kun, kamu merencanakan semua ini. Sama seperti semua orang berhak untuk menikmati ini, saya juga harus menikmati diri saya sendiri, atau tidak ada artinya untuk ini.”


“Eh? Bu-sensei?”


“Aku sudah memberitahumu beberapa waktu yang lalu, kan? Saya merasa seperti saya melupakan sesuatu di sini di sekolah ini, jadi saya kembali ke sini sebagai guru. Sekarang setelah saya kembali, saya harus menikmati diri saya sendiri.”


“Y-Ya…Aku ingin kau bersenang-senang juga, Sensei…tapi apa yang ingin kau lakukan?”


“Rahasia~ Aku ingin kamu bahagia juga, jadi nantikan saja saat itu dimulai~”


“…………”


Bu Bu memberiku kedipan manis. J-Apa yang dia pikirkan?


“Dikatakan demikian, ini adalah harta karun yang bersinar dari festival olahraga tahun ini! Acara rahasia akan dimulai! Komentator langsung adalah saya, Manasshi, Amanashi Nui di sini! Dan, rekan saya, saya yakin sebagian besar dari Anda cukup akrab! ”


“Apa maksudmu adil? Bagaimanapun, saya tidak tahu mengapa saya ditarik ke sini, tetapi saya juga akan menjadi komentator langsung, ketua OSIS Jinsho Karen. Perlakukan saya dengan baik."


“………”


Duduk di tenda di sebelah lapangan tenis adalah Nui dan Karen-kaichou. Sudah diumumkan bahwa pertandingan eksibisi akan berlangsung di lapangan tenis, sehingga cukup banyak siswa yang menunggu dengan sabar.


Lapangan tenis berada di salah satu sudut lapangan olahraga, dikelilingi oleh pagar besar, tetapi hari ini dikatakan bahwa pagar dipindahkan untuk memungkinkan pandangan yang lebih baik selama pertandingan.


“Sensei, Sensei, aku menantikan pamerannya.”


“Ah, ya.”


Melalui pengaturan Karen-kaichou, kami diizinkan untuk tinggal di tenda komentar juga. Untungnya, kami terselamatkan dari sinar matahari yang menyengat di luar. Yang kamu butuhkan hanyalah Senpai yang andal, itu adalah pelajaran hidup untuk kamu semua.


Kuu masih mengenakan pakaian pemandu sorak dari sebelumnya. Dia tidak berencana pulang seperti ini, kan? Bagaimanapun, Nui dan aku telah berubah kembali, jadi aku bukan Saiko-chan lagi. Aku senang aku berhasil kembali menjadi Saigi-kun tanpa terbangun oleh sesuatu yang aneh.


“Yah, semua orang bisa tahu apa yang kami rencanakan saat kami membuatmu berkumpul di sini di lapangan tenis, jadi mari kita mulai bayi ini! Di sudut biru, milik klub tenis putri, kami memiliki wanita kaya baru dan bertangan tinggi—Shinbouuu Eeenriiiii! Mari kita nyalakan ini! ”


“Saya bukan orang kaya baru atau orang yang angkuh! Amanashi-san, apa kamu tidak bisa melakukan perkenalan yang benar?!”


Dengar, Enri. Menanyakan sesuatu tentang Nui seperti meminta hiu putih untuk menjadi vegan. Jadi aku membalas di dalam kepalaku, saat Enri melangkah keluar ke lapangan. Dia mengenakan mantel bangku putih, tampak seperti dia seksi.


“Saya anggota klub tenis putri, dan bendahara OSIS, Shinbou Enri!” Enri mengumumkan secara luas, melepas mantel bangkunya.


Setelah itu, penonton mengeluarkan suara kekaguman.


“Ohh! Pemain Enri menunjukkan kepada kita pakaian aslinya! Seorang gothic—tidak, tampilan lolita yang manis! Dia terlihat seperti Alice in Wonderland, dengan pakaian berenda, dan rok imut! Apakah saya melihat beberapa celana dalam di sana? Yang tersisa hanyalah tawa wanita kaya yang biasa! Ayo satu, ho ho ho ho!”


“…Bisakah kamu tidak memaksakan kata-kata klise yang mengerikan padaku, Amanashi-san?”


Enri terlihat sangat tidak senang untuk sesaat, tetapi dengan cepat mendapatkan kembali senyumnya, dan melambai pada penonton. Namun, melihat gaun dan celemek yang dikenakannya, dia benar-benar terlihat seperti Alice in Wonderland. Roknya secara alami cukup pendek sehingga satu gerakan kecil akan memperlihatkan celana dalamnya, meskipun aku yakin dia mengenakan rok dalam.


“Wanita kaya yang mendominasi, bergantung pada dunia bahkan seorang ksatria wanita, seperti Shinbou Enri, tampaknya telah memutuskan pakaian yang tepat untuk acara ini!”


“Apa yang kamu bicarakan sekarang, Amanashi Nui? Juga, apa yang Shinbou kenakan… Tidak disangka bendahara kita sangat suka menonjol seperti ini.”


Yah, aku yakin Enri tidak bertingkah seperti ini di OSIS, jadi siapa yang bisa menyalahkan Karen-kaichou karena terkejut.


“Selanjutnya—di pojok merah! Lawan untuk Shinbou Karen—Pemain misterius X! Baik saya tidak tahu maupun orang lain, siapa yang akan melakukannya ?! ”


Pemain lain muncul di lapangan tenis. Mengenakan mantel bangku, dengan tudung di atas, tidak membiarkan siapa pun melihat wajah mereka. Para siswa semua menebak-nebak siapa orang itu.


“Sekarang, saatnya untuk mencari tahu! Tolong tunjukkan dirimu~!”


Bersama dengan komentar bodoh Nui, X melepaskan mantelnya. Setelah hening sesaat—


Ohhhhhhhh! Tanah terasa seperti bergetar dengan banyaknya reaksi penonton.


“M-Maka-teh?! T-Tidak, apakah ini…JK Maka-chan?!”


Dengan pengumuman Nui, lingkungan menjadi lebih intens.


“M-Maka-sensei…?”


“Maka-chansensei…? D-Dia memakai seragamnya…dari SMA!”


Bahkan Kuu terperangah. Dan aku juga. Aku tahu Bu Maka akan berpartisipasi dalam hal ini, tapi tidak terlihat seperti ini, belum lagi dengan rambutnya yang sama seperti biasanya. Dia mengenakan seragam divisi SMA Seikadai, terdiri dari blazer dan blus putih, dengan pita di dadanya. Di bawahnya ada rok mini hitam, dan kakinya yang telanjang dan mempesona. Saya melihatnya mengenakan pakaian ini sebelumnya, tetapi untuk berpikir dia akan mengenakan ini di depan banyak penonton seperti ini. Saya tidak tahu dia menyimpan pakaian ini di ruang persiapan bahasa Inggris…Apa yang dia rencanakan dengan ini…?


“Wow, siapa yang bisa mengantisipasi ini, Kaicho! Memikirkan bahwa teh Makka akan muncul di sini sebagai JK Maka-chan! Tempat itu meledak pada perkembangan yang tiba-tiba ini! ”


“A-Apa yang dilakukan Fujiki-sensei… Tidak kusangka dia akan mengeluarkan pakaian ini lagi…”


“Hm? Kaicho, apa maksudmu dengan 'lagi'?”


“T-Tidak ada. Dia benar, membuat acara ini bersemangat sangat penting. ”


Sekarang aku memikirkannya, bukankah Karen-kaichou melihat JK Maka-chan sebelumnya…


“Oh, kami telah menerima beberapa informasi penting. Maka-teh…Fujiki Maka-sensei tampaknya telah memenangkan tenis putri Inter-High saat dia masih menjadi siswa di SMA Seikadai!”


Dari mana Anda mendapatkan info itu? Anda punya beberapa informasi broker?


“Kalau begitu dia seharusnya bisa bertarung dengan baik melawan anggota klub tenis saat ini! Secara pribadi, saya berharap Maka-teh keluar di atas! Maka-teh adalah milikku! ”


Tidak, dia adalah guru pacarku—meskipun aku tidak bisa mengatakan itu.


“Bagaimanapun, mari kita mulai pertandingan eksibisi Fujiki Maka-sensei vs Shinbou Enri! Semuanya, bisakah aku mendengar kegembiraan kalian?!”


Anehnya, Nui melakukan pekerjaan yang sangat bagus. Apakah dia seorang calon komentator?


“Eh, Sensei? Apakah ini benar-benar baik untuk Maka-chansensei memakai ini? Bukankah dia akan dimarahi oleh para petinggi?”


“…Yah, ini hanya sandiwara, jadi para petinggi seharusnya mengabaikan ini.”


Seorang gadis muda menunjukkan kekhawatirannya terhadap seorang guru wanita berusia 24 tahun. Meskipun dia ada benarnya, apa yang Bu Bu pikirkan? Tampil dengan gaya JK sebelumnya…Meskipun itu lebih dari cukup untuk melawan tampilan lolita manis Enri.


“Gyaaaa! Bu Bu sangat lucu! Ada apa dengan gaya JK itu, itu sangat cocok untuknya!”


“Maka-sensei, lihat ke sini!”


“Oh tidak…bahkan JK seperti kita tidak bisa berharap untuk menang melawannya…”


“………”


H-Hm…Memiliki siswa laki-laki lain melihat Bu Maka dengan seragam sekolahnya seperti ini membuatku merasa rumit. Belum lagi para gadis juga sangat menyukai ini.


“Hei, teh Maka! Apa kau memakai celana dalam biasa di bawah rok itu~?”


“……?!”


N-Nui, kenapa kamu menanyakan itu…?!


"Aku akan menyerahkan itu pada imajinasimu!"



“……?!”


Melihat senyum Bu Bu sebagai tanggapan, aku terkejut. Melihat sekeliling saya, saya adalah satu-satunya yang bereaksi seperti itu, dengan sisa penonton mengaum kagum.


"Apakah Maka-chansensei membuang nyawanya?"


"…Siapa tahu. Dia memang suka memberikan layanan khusus…”


Seorang siswa sekolah dasar menunjukkan kekhawatiran terhadap seorang guru berusia 24 tahun lagi.


“Maaf karena menyebabkan keributan seperti ini, Shinbou-san. Mari kita mulai, ya.”


“Ugh…pakaian yang bagus…aku sangat iri…”


Enri tampak senang melihat Bu Maka dalam pakaian ini, tapi dia tampaknya memiliki perasaan yang rumit juga. Dia ingin terlihat menonjol dengan tampilan lolita yang manis, tapi bagaimanapun juga dia dikalahkan oleh seragam sekolah biasa.


“Haaa… Karena Onii-chan dan Kuu-chan ada di sini, seharusnya tidak apa-apa bagi Miharu untuk tinggal juga, kan.”


“…Tentu bisa, tapi jangan terlalu menonjol.”


Miharu menyelinap ke dalam tenda seperti bayangan. Menurut panduan pengguna, dia lemah terhadap sinar UV… Tidak bisa membiarkannya berada di bawah sinar matahari terlalu lama.


"Itu mengingatkan saya, apa yang terjadi bagi Anda untuk berpartisipasi dalam acara sebelumnya?"


Saat aku bertanya pada Miharu, Bu Maka dan Enri sedang melakukan pemanasan ringan.


“Ah, Miharu-oneechan benar-benar keren. Aku bisa membual kepada teman sekelasku bahwa kamu adalah Onee-chan-ku.”


“Sepertinya kalian berdua memiliki reaksi yang berbeda seperti biasanya. Miharu ingin Onii-chan lebih memujinya. Saiko-chan, kembalilah.”


“Saiko-chan meninggal. Lagi pula, tentang apa itu?”


“Hei, Kaichou-san. Gadis Shinbou-senpai itu adalah bendahara OSIS, kan? Apakah dia akan mengikuti pemilihan ketua OSIS?”


“Hm? Saya tidak berharap Anda tertarik dengan itu, Saigi Miharu. Padahal, saya cukup yakin itu masalahnya. ”


Karen-kaichou mendorong mikrofon menjauh untuk menjawab.


"Dia mungkin ingin berpartisipasi dalam pertandingan eksibisi ini agar wajahnya dikenal untuk pemilihan mendatang?"


“Menggunakan festival olahraga, kamu bisa mendapatkan popularitas yang gila. Kandidat lain yang saya lawan tahun lalu adalah pemimpin regu sorak. Untuk membuat wajahmu dikenal, pertandingan eksibisi seperti ini pasti lebih efektif.”


"Jadi begitu…"


Sekarang saya memikirkannya, ketika saya berbicara dengan Enri tentang pameran, dia memberikan tanggapan langsung. Mungkin di belakang untuk pemilihan. Dia benar-benar perhitungan, gadis itu.


“Hmm…Miharu tidak pernah bermain tenis sebelumnya.”


“Eh? Miharu, kamu ingin menonjol seperti itu? Maksudku, kamu bukan penggemar terbesar itu, kan? ”


“Miharu-oneechan membenci upaya untuk menonjol, kan.”


“Itu Kuu-chan untukmu. Kamu sangat mengenal Miharu. Saya yakin ada cara lain untuk menonjol…”


“……?”


Jadi Miharu tidak hanya ingin sedikit berpartisipasi dalam festival olahraga?


"Miharu, apa yang kamu—"


“Ah, ini mulai, Onii-chan.”


"…Ya."


Enri, dengan pakaiannya yang mencolok, berjalan menuju Bu Bu, memercayai raketnya padanya.


“Fujiki-sensei, sudah lama sekali kamu tidak bermain seperti ini, dan saat ini saya masih aktif, jadi dengan rendah hati saya menawarkan servis pertama kepada Anda!”


“Ya ampun, terima kasih. Saya akan dengan senang hati menerimanya.”


Bu Bu mengangguk sambil tersenyum, dan menerima bola dari Enri.


“Kalau begitu, mari kita mulai.”


Bu Bu menggiring bola sedikit. Saya pernah melihat itu sebelumnya pada pertandingan tertentu. Rupanya, Bu Bu sedang berlatih di beberapa lapangan beberapa hari terakhir. Meskipun dia terlalu malu sehingga dia tidak ingin aku melihatnya.


“Huff!”


Dengan sedikit erangan, Bu Bu melemparkan bola tinggi-tinggi, membantingnya ke sisi Enri dengan kecepatan tinggi, nyaris tidak mengikuti garis lapangan.


“Maka-sensei sama sekali tidak menahan diri, ya ?!”


Enri memang mencoba untuk bereaksi, tetapi raket yang dia lambaikan pada bola tidak tepat waktu.


“Woah…Maka-chansensei keren banget…”


Bahkan Kuu menunjukkan kekaguman terhadap Bu Bu… Begitu juga siswa lainnya, saat mereka menyaksikan ini dalam diam.


“…Woaah, apa yang baru saja terjadi?! Servis itu seperti teh Maka telah kembali ke masa JK-nya!”


"Guru itu ... Apakah dia tidak tahu kata kebijaksanaan ...?"


Nui bersemangat seperti yang bisa dilihat, sementara Karen-kaichou memberikan komentar tenang. Aku harus melihat, itu kombo yang bagus.


“Tidak kusangka kamu akan mengirimiku servis yang begitu kuat…Aku lengah!”


“Ohh, apakah sudah waktunya Enri-chan menjadi agresif seperti kepribadiannya!?”



“Amanashi-san! Berhenti menaruh kata-kata di mulutku! Ahh, aku kehilangan konsentrasi!”


Woah, sudah lama sejak aku melihat Enri gelisah seperti ini.


“Hm…sepertinya perhitungan Shinbou-senpai terganggu.”


“Enri mungkin ingin lebih menonjol daripada Bu Bu, tapi dia lebih unggul.”


Aku menjawab Miharu, sekali lagi menatap pengadilan dengan Bu Bu. Sekarang aku melihatnya, rok Bu Bu tidak terlalu melambai. Dia mungkin memperbaikinya sedikit, karena dia sangat membencinya sehingga dia ingin pensiun sebagai pemain tenis.


“Sekarang, kali ini servis pemain Enri! Apa kita bisa melihat ke dalam rok Bu Bu?!”


“Amanashi Nui, tujuanmu berubah.”


Karen-kaichou…lakukan yang terbaik dengan jawaban ini.


Setelah Enri menggiring bola sedikit, dia melemparkan bola ke udara, dan membantingnya ke bawah.


"Ha!"


Servisnya sama tajamnya dengan Bu Maka sebelumnya, tapi Sensei berhasil mengembalikannya. Reaksi Enri agak tertunda, bola melewatinya dalam sekejap.


“Ohhhh, ace kembali kali ini! Maka-teh benar-benar tidak menahan diri! ”


“Pengembalian itu benar-benar kotor. Shinbou pasti sudah terhambat oleh service ace sebelumnya…”


Maksud saya ya, itu adalah pengembalian yang luar biasa.


“Fufufu…”


Lihatlah Bu Bu, dengan seringainya yang menyebalkan. Dan ketika saya pikir para siswa akan sedikit bingung dengan ini, mereka bahkan lebih bersemangat.


“Sekarang, servis Bu Maka lagi! Ngomong-ngomong, untuk mengakhiri game ini dengan cepat, kami telah membuat aturan khusus!”


“Maukah kamu menjelaskan hal pertama itu…?”


Karen-kaichou, kamu tidak bisa meminta akal sehat dengan Nui. Mungkin menjadikannya seorang kastor adalah ide yang buruk.


Sementara itu, Bu Bu sekali lagi mengirimkan servis yang sangat cepat, tapi Enri berhasil mengembalikannya, dan reli pun dimulai. Pertandingan tenis ini sebenarnya cukup menarik, apakah Maka-sensei yang unggul, atau Enri. Mungkin karena skill mereka yang tinggi, tapi menonton saja sudah menyenangkan.


“Menontonnya dari sini agak sulit, jadi ayo pindah ke sana, kalian berdua.”


Aku menarik tangan Miharu dan Kuu, bergerak di sebelah Nui dan Kaichou. Sementara itu, rapat umum berlanjut dengan penuh semangat seperti sebelumnya—


"Ah…!"


Tiba-tiba, reaksi Bu Bu agak tertunda, saat pengembaliannya mendarat tepat di net. Pertandingan dengan cepat dilanjutkan dengan servis Enri. Meskipun dia berhasil mengembalikannya, gerakannya jelas sedikit lebih ceroboh dari sebelumnya.


“Ohh, teh Maka didorong mundur! Apakah klub tenis ace Enri saat ini lebih kuat?!”


“Kurasa dia tidak bisa menang melawan JK yang sebenarnya dalam hal daya tahan.”


Untuk sesaat, Bu Bu menatap tajam ke arah Karen-kaichou. Pada saat yang sama, saat pandangannya kabur—


“Ah tangan belakang?! Maka-teh, permainan yang sangat menawan! Betapa liciknya!”


Mengesampingkan komentar Nui, Bu Maka mendapat lonjakan yang bagus di sana, membawa pulang satu poin.


“Maka-chansensei sepertinya dia agak kesal dengan komentar itu. Betapa kekanak-kanakan.”


Seorang gadis muda mengkritik seorang guru wanita berusia 24 tahun.


“Hmpf, Miharu berharap Fujiki-sensei akan lebih menginjak Shinbou-senpai ke tanah. Mungkin dia sedang memperhatikan sesuatu~?”


“Miharu? Apakah kamu memiliki dendam terhadap Enri atau semacamnya?”


"Tidak mungkin. Tidak ada dendam atau apapun. Aku hanya tidak ingin dia terlalu menonjol di sini~”


“………?”


Kekurangan macam apa yang akan dimiliki Enri di sini untuk Miharu?


"Ahh, Bu Maka mendapat poin yang dicuri!"


“Eh? Ah, kamu benar.”


Di sudut mataku, Enri baru saja memutuskan reli dengan tembakan, membuat Bu Bu jelas frustrasi. Untuk sementara waktu sekarang, dia tidak melakukannya dengan baik. Seperti yang Kuu sebutkan, dia mulai kesal.


“Ini dimulai dari sini, Shinbou-san. Maaf, tapi aku tidak akan menahan diri!"


Bu Bu mengencangkan ekspresinya, mengarahkan keributan ke Enri. Penonton meraung kegirangan, karena semakin banyak siswa berkumpul. Bukankah kita semakin dekat dengan seluruh sekolah sekarang? Mungkin karena itu tidak berakhir sebagai pertandingan sepihak.


“Maka-sensei, kamu bisa melakukannya!”


"Ah."


Ketika saya memanggilnya, tembakannya mengarah ke arah yang berlawanan, clear out. Saya bertanya-tanya…apakah istirahat panjangnya dari tenis benar-benar menjadi alasan mengapa dia tidak menampilkan performa terbaiknya saat ini?


Seperti setiap tahun, festival olahraga berakhir dengan aman. Sayangnya, tim kulit putih kami menderita kekalahan dengan selisih kecil, tapi sepertinya aku tidak terlalu mempedulikannya. Meskipun pemenang mungkin cukup senang tentang hal itu.


“Ada yang belum minum jus? Kami memiliki beberapa permen di meja guru, jadi bawalah itu bersamamu! ”


Para pemenang merayakannya, dengan yang kalah mendapatkan hadiah hiburan, saat wali kelas kami membagikan jus dan permen. Pemandangan yang familiar di festival olahraga Seikadai. Saat upacara penutupan berakhir, dan kami kembali ke kelas, jus dingin dan manisan sudah menunggu kami. Meskipun semuanya harus menelan biaya seribu yen, itu mungkin pengeluaran yang ringan demi para siswa.


"Untuk berpikir bahwa kamu akan membuang-buang uangmu seperti ini ..."


“Hei hei, apa yang kamu gumamkan pada dirimu sendiri, Saiko-chan?”


“Tidak bisakah kamu datang ke sekolah sebagai Saiko-chan mulai sekarang?”


“Hei, Saiko… masalahnya, aku sebenarnya punya sesuatu untukmu sebelumnya…!”


“Dulu kelasnya tenang, tapi sekarang jadi seru.”


Saya tahu ini mungkin akan terjadi, tetapi berita itu menyebar agak cepat ...


“Maka-teh, Maka-teh, Maka-teh! Aku cinta kamu!"


“A-Amanashi-san, tenanglah.”


Beberapa siswa perempuan telah berkumpul di meja guru, mengelilingi Bu Maka. Terutama berisik adalah Nui, tentu saja. Sepertinya ketegangannya yang tinggi berlanjut dari waktu komentatornya.


“Tapi, teh Maka, itu sangat dekat! Hanya satu poin lagi!”


“Tidak bisa menahannya. Aku punya waktu istirahat yang lama, dan bagaimanapun juga Shinbou-san mengincar yang alami.”


Bu Bu dengan tenang bereaksi terhadap penghiburan Nui. Seperti yang Nui isyaratkan, pertandingan eksibisi Bu Maka vs Enri berakhir dengan kemenangan Enri. Itu adalah bolak-balik yang parah, tetapi pada akhirnya, Enri berhasil keluar sebagai yang teratas. Pertandingan terus berlangsung selama sekitar 10 menit, dan aturannya adalah bahwa permainan akan berakhir setelah batas waktu itu, tetapi para siswa terlalu bersemangat untuk mengakhirinya secepat itu.


Ironisnya, pertandingan justru menjadi lebih klimaks ketimbang final.


“Itu pertarungan yang bagus. Shinbou-san mungkin menahan diri sedikit agar terlihat lebih seperti pertarungan, aku bertanya-tanya? ”


“Begitu~ Enrin terlihat sangat serius? Sajian Maka-teh juga gila.”


Enrin? Nui, kamu bahkan tidak pernah berbicara dengan Enri sebelumnya, kan?


“Daripada itu, Bu Bu! Pakaian ini! Mereka benar-benar membuatku terkejut!”


"Mereka sangat cocok denganmu, aku tidak percaya!"


“Aku ingin melihat beberapa foto Sensei di masa jayanya! Meskipun itu mungkin bisa menghancurkan kepercayaan diriku dalam sekejap…”


Tentu saja, Bu Bu sudah mengganti bajunya kembali.


“Karena ini adalah pameran, saya ingin pergi jauh-jauh. Aku ingat aku membawa seragam itu, tapi mungkin aku berlebihan?”


Tentu saja semua siswa perempuan memiliki tanggapan mereka sendiri untuk itu.


“Bukan itu masalahnya!”


Atau.


“Rasanya sealami bernafas!”


Atau.


"Berapa yang akan kamu bayar untuk menjual pakaian ini?"


Dan seterusnya. Siapapun pria terakhir itu, aku bahkan tidak ingin tahu apa yang akan kau lakukan dengan pakaian ini. Juga, apa maksudmu kamu memilikinya hanya secara kebetulan, Bu Bu?


"Dia mungkin akan dimarahi oleh wakil kepala sekolah nanti."


“Eh?”


Mendengar suara yang tiba-tiba muncul di sampingku, aku tersentak kaget. Mengenakan jersey, Tenka-san berdiri di sampingku, menyeruput jus tanpa ekspresi seperti biasanya.


“Saya dipanggil tepat setelah pertandingan, olehnya itu. Dia dipanggil oleh wakil kepala sekolah, sambil menyeringai. ”


"Menakutkan…"


Aku tidak menyangka dia akan diusir, tapi kurasa seorang guru tidak bisa muncul begitu saja di depan para siswa sambil mengenakan seragam masa lalu mereka. Nyonya—Wakil kepala sekolah memang menyayanginya beberapa kucing, tapi dia juga bisa sangat menakutkan.


“Juga, kamu akan dimarahi juga, Saigi. Oleh Onee-chan.”


“Kenapa aku?!”


Berkat latihan Bu Maka, aku menempati posisi pertama dalam lari 100m, dan membawa tim putih meraih kemenangan selama pertarungan kuda-kudaan juga.


“Karena kamu menonton dari kursi khusus itu, Saigi-kun, aku jadi teralihkan. Kamu bahkan bersenang-senang dengan Miharu-san dan Kuu-san, jadi itu hanya membuatku semakin kesal!”


“Imitasi Senseimu terlalu bagus!”


Aku tahu Tenka-san dan Bu Maka adalah saudara kembar yang hampir identik, tapi bahkan suara dan cara bicaranya…


“A-Ahh, jadi gerakannya menderita karena aku.”


“Kamu sebaiknya bersiap-siap, meskipun mungkin terdengar aneh datang dariku. Dia mungkin akan mengeluarkan rasa frustrasinya karena dimarahi oleh wakil kepala sekolah.”


"Ya, saya pikir sebanyak itu ..."


Aku lelah hari ini, jadi aku akan kabur saja untuk hari ini, ya.


“Maka-sensei terlihat sedang menikmati dirinya sendiri. Matanya terlihat berbeda dari pagi ini, dan para siswa mulai melihatnya secara berbeda juga.”


“Ya, aku senang melihatnya.”


Baik Tenka-san dan aku mengangguk, menatap Bu Maka. Sensei mungkin datang ke sekolah, merasa seperti seorang siswa sebelum ujian penting. Dia mungkin ingin semua orang dapat berbicara di jalur yang sama, dan tidak takut dengan mode Bunga yang Tidak Dapat Didapatkan. Apakah itu hal yang baik?


-Tentu saja!


Setelah menjadi anak nakal yang menjijikkan dan pemberontak selama bertahun-tahun, saya tahu. Guru yang memandang rendah siswa tidak berarti apa-apa. Tentu saja, Bu Bu sebenarnya tidak melakukan itu, tapi dia masih hidup di dunia yang berbeda dari kita.


Tapi sekarang, semuanya berbeda. Bu Bu dapat menikmati kehidupan siswanya bersama dengan siswanya yang sebenarnya, dan kehidupan siswa baru ini sangat saya nantikan. Itu sebabnya—aku yakin aku akan semakin jatuh cinta pada Sensei mulai sekarang.

This is only a preview

Please buy the original/official to support the artists, all content in this web is for promotional purpose only, we don’t responsible for all users.

Buy at :

Global Book Walker | Amazon | CDjapan | Yesasia | Tower
Yesasia

Download PDF Light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, Download PDF light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, PDF light novel update Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, Translate bahasa indo light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, Translate japanese r18 light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, PDF japanese light novel in indonesia Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, Download Light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, PDF Translate japanese r15 light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, Download PDF japanese light novel online Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, Unduh pdf novel translate indonesia Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, Baca light novelBaca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, PDF Baca light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, Download light novel pdf Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, where to find indonesia PDF light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, light novel online Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02 indonesia, light novel translate Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02 indonesia, download translate video game light novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02, Translate Light Novel Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02 bahasa indonesia, Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02 PDF indonesia, Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02 Link download, Baca Boku No Kanojo Sensei - Volume 06 | Chapter - 02 light novel pdf dalam indonesia,book sites,books site,top books website,read web novels,book apps,books web,web novel,new and novel,novel website,novels websites,online book reading,book to write about,website to read,app that can read books,novel reading app,app where i can read books

Post a Comment

Aturan berkomentar, tolong patuhi:

~ Biasakan menambahkan email dan nama agar jika aku balas, kamu nanti dapat notifikasinya. Pilih profil google (rekomendasi) atau nama / url. Jangan anonim.
~ Dilarang kirim link aktip, kata-kata kasar, hujatan dan sebagainya
~ Jika merasa terlalu lama dibalasnya, bisa kirim email / contact kami
~ Kesuliatan mendownloa, ikuti tutorial cara download di ruidrive. Link di menu.